(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 7

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

“Tuhan Besar …..”

“Hehe, sudah di rumah?”

“En. _ (:!」 ∠) _ Ge, kenapa kamu memberikan ini padaku?”

“Hehe, tidak apa-apa, itu didapatkan dari monster, bukankah kamu bilang kamu menyukainya?”

“Terima kasih!”

Jika orang yang sebenarnya tepat di depannya, dia mungkin akan melirik orang itu. Tapi beruntung sekali orang itu tidak ada di sini sehingga dia hanya bisa dengan malu-malu menurunkan kepalanya dengan wajah memerah. Lalu, dia dengan senang hati pergi untuk mengganti peralatannya.

Namun, malam sudah cukup larut sehingga Cheng Yi tidak membiarkannya bermain lebih lama dan ingin dia keluar dari permainan.

Duan Yijun dengan patuh keluar meski dia merasa sedikit enggan.

Mereka baru saja berpisah belum lama, lalu bertemu lagi dan mengobrol secara online, tiba-tiba memberi Duan Yijun perasaan misterius. Rasanya seperti mereka secara bertahap terhubung dari internet ke kehidupan nyata. Perasaan tidak nyata berkurang dan hatinya menjadi lebih manis dan puas. Dia tidak berharap bisa bertemu dengan Moyi seperti ini, dia (MY) adalah orang yang hebat seperti yang dia pikirkan di dalam hatinya.

Awalnya dia mengira dia tidak akan bisa tidur malam ini tapi di luar harapan, dia tidur terasa manis. Ditambah lagi, pria itu sebenarnya muncul dalam mimpinya.

Sebelumnya dia hanya bisa melihat bayangan buram pria itu, tapi kali ini dia bisa melihat wajahnya dengan jelas. Sama seperti saat mereka bertemu, wajah pria itu tersenyum lembut. Nada suaranya rendah, menyebabkan Duan Yijun merasa mati rasa di sekujur tubuhnya setiap kali dia membuka mulutnya. Itu sangat manis dan hangat dalam mimpinya di awal, dan kemudian berangsur-angsur berubah menjadi erotis.

Dia tidak yakin apakah ini adalah keinginan bawah sadarnya atau hanya mimpi, Duan Yijun merasa saat ini adalah yang paling menggembirakan di antara semua mimpinya. Mungkin karena dia akhirnya bisa melihat wajah orang itu dalam mimpinya, membuat dia begitu bersemangat.

Dengan melepaskan kemeja bersih itu, orang yang berada di posisi terbawah menjadi lebih cabul. Dia terus memutar dan berputar agar sesuai dengan ritme, lalu mengerang dan memohon agar orang lain mendorong lebih dalam. Di bagian belakang, dia merasakan sudah basah dan berantakan, sementara bagian depan telah memasang tenda di atas selimut. Ada menempel bekas basah di selimut, cairan yang mengalir dari dasarnya telah mengotori sprei. Tapi orang yang terlibat tidak mengetahuinya. Dia hanya tahu pria dalam mimpinya dengan keras mendorong kakinya terbuka dan tanpa ampun dibor masuk dan keluar dari tubuhnya. Setiap kali pria itu masuk, dia tidak bisa untuk tidak menyambutnya dan menyamai gerakan tersebut untuk memudahkan pria tersebut menikam ke bagian terdalamnya.

“Nnn … Gege …” Duan Yijun tanpa sadar berbisik.

Tubuhnya digiling lebih kuat melawan selimut. Tidak jelas apakah kesenangan itu nyata atau imajinasi, tapi Duan Yijun tenggelam di dalamnya dan tidak bisa melepaskan dirinya sendiri.

Dan, hal pertama yang dia lihat saat dia terbangun keesokan harinya adalah seprei yang benar-benar basah.

Ada banyak juga ‘cairan’ selain zat putih yang dia keluarkan, bahkan dia pun tidak bisa menahan diri untuk merah padam.

Ada perasaan kepuasan yang tak tertandingi di hatinya. Meski dia merasa akan lebih baik lagi jika semuanya nyata, dia tahu hal seperti ini hanya bisa dipikirkan di dalam pikirannya sehingga dia tidak berani memberikan banyak harapan.

“Yijun!”

Namanya dipanggil saat dia sampai di pintu masuk sekolah. Ketika dia melihat siapa orang lain, Duan Yijun merasa bahwa suasana hatinya yang baik sepanjang hari langsung lenyap.

“Apa?”

Orang ini adalah orang yang disebutkan sebelumnya, salah satu orang yang terus mengganggunya bahkan dalam permainan; Orang ini adalah teman sekelasnya.

Tidak yakin apa yang sebenarnya diinginkan orang ini, Duan Yijun hanya merasa orang ini sangat menyebalkan.

Semakin dia (DYJ) mengabaikan orang ini, semakin dia mengikutinya (DYJ). Dalam permainan, orang ini takut dibantai oleh Moyi. Begitu dia mendekatinya (DYJ), Tuhan Besar itu akan terbang turun dari Surga; Setiap serangan dari pedangnya akan menyebabkan ketakutan di dalam hatinya. Sekarang orang ini tidak benar-benar berani bermain game lagi.

“Sebuah toko baru yang menjual makanan ringan baru saja dibuka di sana, ayo kita pergi dan melihatnya selesai sekolah?”

“Tidak pergi.” Duan Yijun terus berjalan, bahkan tidak menoleh ke belakang saat menjawab orang itu.

Tapi kenapa orang itu seperti kecoak dan terus menempel padanya? Duan Yijun merasa pelecehan itu menjadi lebih parah dari sebelumnya.

Jika dia (DYJ) dikatakan masih dalam keadaan tidak bertemu dengan Cheng Yi … seiring berjalannya waktu, Cheng Yi tidak datang mencarinya lagi …

Selain itu, orang ini di sini terus mengganggunya … semua hal ini menyebabkan Duan Yijun secara bertahap berubah menjadi gelisah dari keadaan bahagia.

Dia (CY) hanya ada di sini untuk perjalanan bisnis selama 2 minggu, dan sekarang 10 hari telah berlalu.

Bukankah itu berarti dia akan segera kembali? Tidak banyak kontak di antara mereka, dan dia (CY) sepertinya sangat sibuk. Dia (CY) tidak masuk ke dalam permainan, jika dia ingin menelepon, mereka bukan sepasang kekasih. Ini akan sangat aneh bagi dua pria dewasa untuk tetap memegang ponsel mereka sepanjang hari untuk mengirim pesan dan saling menelpon.

Tentu saja, Duan Yijun akan merasa sedikit malu untuk mengungkapkan perasaannya terlalu jelas.

Dia (DYJ) memiliki seseorang yang mencengkeramnya sepanjang hari, jadi jika dia melakukan hal yang sama kepada Tuhan Besar, bukankah dia akan menakutinya (CY) pergi?

Jadi, awan depresi Duan Yijun berlanjut sampai tanggal 11 hari …

Sore ini, dia meninggalkan sekolah seperti biasa. Di punggungnya secara alami diikuti oleh ‘permen lengket’ yang tidak bisa dia jauhkan. Tiba-tiba, sebuah mobil yang diparkir di dekat pintu masuk sekolah membunyikan klakson dan mengejutkan Duan Yijun sejenak.

Ketika dia kembali ke akal sehatnya, dia tahu pria di dalam mobil itu … bukankah orang itu ‘itu’?!

Pada saat itu, dia pikir dia telah salah melihatnya.

“Xian-er.”

“Ge!”

Duan Yijun langsung berlari ke depan. Pada saat ini, dia hanya bisa merasakan kegembiraan dan kebahagiaan; bahkan lupa merasa malu (dari keberadaan terlalu maju).

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s