(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 6

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

“Kamu baru saja turun dari pesawat, apakah kamu lelah?”

“Masih baik, aku tidur sebentar di siang hari.”

Duan Yijun mengangguk, dan saat ini makanan yang mereka pesan telah tiba.

Menatap steak yang diletakkan di atas meja, keduanya tidak mengatakan apapun untuk beberapa saat.

Meskipun mereka tidak berbicara, ada perasaan indah dan ringan di antara mereka.

Tidak ada saat yang canggung seperti yang dia bayangkan akan terjadi.

Selain itu, pihak yang lainnya sangat penuh perhatian. Dia sudah mengeluarkan banyak usaha untuk menyembunyikannya dan pihak lain dapat melihatnya, “Jika kamu tidak menyukai makanan barat, kita akan pergi ke restoran Cina lain kali, aku tahu yang enak di sekitar sini.”

Setelah mendengar apa yang dia (CY) katakan, Duan Yijun merasa agak menyesal, “Tidak apa-apa … aku baik-baik saja dengan ini .. Oh ya, apa kamu akrab dengan daerah ini?”

“Bisa dianggap cukup akrab karena aku sering ke sini. Perusahaan-ku memiliki cabang di sekitar sini.”

“Ah, aku mengerti.”

Duan Yijun baru menyadari bahwa dia tidak benar-benar tahu apa yang Cheng Yi kerjakan, tapi akan sedikit mendadak jika dia bertanya sekarang. Saat dia merenungkannya, dia menelan kembali pertanyaan yang ingin dia tanyakan.

“Itu … kamu sangat mahir dalam permainan (game) … aku tidak bermaksud seperti itu, hanya …. melihat penampilanmu, kamu tidak terlihat seperti ….”

Cheng Yi tersenyum saat mendengar apa Duan Yijun katakan.

“Sebenarnya, pada awalnya … aku tidak bisa untuk ‘tidak’ memainkannya, tapi kemudian, aku merasa cukup menyenangkan.”

Tidak bisa untuk ‘tidak main? Duan Yijun merasa agak aneh, “Apakah kamu ditarik oleh teman-teman untuk bermain?”

“Um … bisa di-bilang begitu …”

Mengangguk, Duan Yijun tidak terus bertanya lagi.

“Bagaimana denganmu?”

“Ah?”

Tidak mengharapkan Tuhan Besar tiba-tiba akan bertanya tentang dirinya, Duan Yijun tidak berani memandangnya (CY) karena merasa malu. Bisakah dia mengatakan bahwa itu karena Tuhan Besar jadi dia pergi untuk bermain game? …. terlalu memalukan untuk mengatakannya ….

“Banyak teman sekelas yang memainkannya … jadi … sebenarnya, desain permainannya cukup bagus, karakternya cantik dan kamu bisa menyesuaikannya juga. Game ini menerobos banyak keterbatasan tradisional plus resolusi latar belakang yang cukup tinggi. Perasaan pencelupan juga cukup tinggi. Bukan hanya pria yang menyukainya, banyak gadis juga menyukai game ini. Selain itu, ada satu kali aku melihat satu peralatan yang sangat mempesona! Aku selalu ingin memilikinya ….”

Berbicara tentang ini, Duan Yijun tidak bisa untuk tidak menyinggung sejumlah barang. Cheng Yi telah mendengarkan dengan senyuman di wajahnya, dan itu jelas bukan jenis yang acuh tak acuh tapi mendengarkan kata-katanya dengan serius.

“Lalu, apa pendapatmu tentang sisi negatif dari game ini?”

“Ah? Aku tidak melihat ada apapun saat ini…”

“Apakah begitu? Tapi bukankah menurutmu game-nya akan lebih baik dalam holografik?”

Duan Yijun terkejut sesaat, lalu tertawa, “Holografik? Ini teknologi terlalu tinggi … Seharusnya tidak ada saat ini, kan? Saat ini permainannya sudah cukup bagus!”

“En..” Cheng Yi mengangguk dan tidak mengatakan apapun. Dia menurunkan kepalanya dan memotong sepotong steak yang indah, lalu memasukkannya ke dalam mulutnya.

Duan Yijun tiba-tiba merasa telah berbicara terlalu banyak, jadi dia membungkuk dan terus memakan makanannya dengan sedikit rasa malu.

Ketika mereka menghabiskan makanannya, itu sudah jam 10 malam. Meski besok hari Minggu, dia masih perlu pulang lebih awal…

“Um …”

Saat keduanya meninggalkan restoran, dan hotel itu tepat di depan mereka. Duan Yijun tidak yakin apakah dia harus berjalan kaki untuk mengantar Cheng Yi ke pintu masuk hotel atau berpamitan di sini.

Cheng Yi melirik arlojinya dan berkata, “Sekarang sudah larut, aku akan mengirimmu kembali. Pada periode ini, aku akan menginap di Weixi Hotel.”

“Oh … baiklah …”

Cheng Yi dengan santai memanggil taksi dan membiarkan Duan Yijun mengatakan alamatnya.

“Itu …. begini … aku akan kembali sendiri, kau tidak perlu mengirimku….”

“Tidak apa-apa, aku akan menemanimu.”

Setelah mengatakan itu, Cheng Yi membuka pintu belakang dan duduk.

Namun, 5 kata itu sangat menyerang hati Duan Yijun yang tiba-tiba berdetak kencang dalam irama yang kacau.

Ini adalah pertama kalinya keduanya berada di tempat yang dekat. Perjalanannya jelas singkat tapi Duan Yijun merasa seperti waktu yang terbentang sangat panjang hari ini, seolah-olah itu diperpanjang saat menit berlalu. Pada saat yang sama, dia berharap di dalam hatinya bahwa perjalanannya akan semakin lama dan semakin panjang. Ketika sampai di rumah, entah bagaimana dia merasa perjalanannya terlalu singkat!

“Aku harus sibuk beberapa hari ini, aku tidak yakin apakah aku punya waktu untuk mencari kamu.”

“Ah? Oh.”

Duan Yijun menundukkan kepalanya, tidak yakin apa yang dia pikirkan. Melihat dia seperti ini, Cheng Yi tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dan dia tidak bisa menahan tangannya untuk menyentuh kepala Duan Yijun.

Duan Yijun membeku, dia tidak mengira Cheng Yi akan menyentuhnya seperti itu. Tapi rasanya sama sekali tidak terasa buruk, telapak tangannya sangat besar dan hangat; Ini memberinya perasaan nyaman.

Cheng Yi juga merasa ketagihan, dia tidak menarik kembali tangannya bahkan setelah sekian lama. Sambil meringkuk beberapa helai rambut Duan Yijun, dia berkata, “Aku keluar untuk perjalanan bisnis, tapi jangan khawatir, setelah aku selesai menyibukkan diri dengan masalah-ku dua hari ini, aku akan meneleponmu.”

“En …” Duan Yijun tersipu dan mengangguk seperti istri kecil.

Sopir di bagian depan dengan aneh melirik mereka dari kaca spion … orang muda saat ini, kenapa dia tidak bisa mengerti mereka lebih dan lebih sekarang?

Dari saat sampai di rumahnya dan dia kembali ke kamarnya, Duan Yijun telah merasa melayang-layang.

“Dia begitu lembut!”

Tidak pernah ada pria yang begitu memperhatikannya sebelumnya. Tidak jauh jaraknya, dia (CY) bersikeras untuk mengirimnya (DYJ) saat pulang ke rumah sendirian. Dia (DYJ) hanya seorang pria, jadi dia (CY) tidak harus menjadi pria yang baik … memikirkan bagaimana dia bisa melakukan hal yang sama untuk wanita lain, hatinya (DYJ) merasa asam.

Duan Yijun terguling di tempat tidurnya untuk waktu yang lama tapi tetap saja tidak bisa tidur.

Lalu dia membuka permainannya (game) dan melihat sebuah notifikasi. Seseorang memberi dia seperangkat peralatan?

Mengklik pemberitahuan tersebut, Duan Yijun tidak menyangka akan mendapat hadiah dari Moyi. Ditambah lagi, dia dengan santai mengatakan bahwa dia mau peralatan itu saat makan malam!

Duan Yijun kaget dengan hal itu. Meskipun tidak seperti Tuhan Besar tidak pernah memberi peralatan apapun kepadanya … tapi … perasaan dirawat … itu benar-benar pertama kalinya!

2 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s