(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 5

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

“Hei, sudah sampai?”

“Aku … aku sudah sampai di pintu masuk …”

“Oh, kamu sudah sampai? Aku akan keluar untuk menjemputmu.”

Tidak menunggu jawaban Duan Yijun, pria itu menutup telepon. Sekarang dia (DYJ) tidak memiliki kesempatan untuk menyesal lagi.

Sambil menunggu pria itu keluar, emosi Duan Yijun kacau balau. Setiap kali melihat seseorang meninggalkan restoran, dia akan menjadi sangat gugup.

Terutama saat melihat seorang pria berjalan ke arahnya; tinggi atau pendek, gemuk atau kurus. Tapi pada akhirnya, mereka bukan pria yang ditunggu-tunggu.

Orang-orang itu hanya pelanggan yang meninggalkan restoran setelah makan atau keluar untuk menjawab sebuah panggilan.

Duan Yijun masih berdiri di tempat yang jaraknya 20 meter dari hotel, tidak menunggu di area pintu masuk depan. Dia tidak tahu kenapa tapi dia agak takut terkena cahaya di bawah lampu. Terutama perasaan saat pria itu melihatnya dan dia tidak mengetahuinya.

Pada saat ini, orang lain keluar dari restoran. Duan Yijun tidak tahu mengapa tapi hatinya mulai berdetak lebih cepat.

Dia harus mengakui, pria ini memiliki temperamen yang luar biasa dan juga tipe tubuhnya; dewasa dan mantap.

Tapi … tipe orang ini harus menjadi elit sosial tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia pasti tidak akan tahu cara bermain game. Jadi hampir seketika, Duan Yijun menyingkirkan orang ini dari pikirannya.

Dan saat itu juga, pria yang baru saja keluar menatapnya (DYJ) tapi tidak mendekat. Dia hanya menatapnya (DJY).

Duan Yijun juga tidak tahu kenapa, dia dengan kaku membalas tatapannya seperti yang dimilikinya. Setelah beberapa saat, pria itu mengeluarkan ponselnya dan memanggil nomornya, lalu meletakkannya di telinganya.

Pada saat ini, ponsel Duan Yijun berdering. Itu benar-benar tak terduga di tengah malam yang sunyi ini. Pria itu melengkungkan sudut bibirnya, lalu berjalan ke arahnya (DYJ).

“Xian-er.”

Duan Yijun merasa seperti sebuah ledakan terjadi di pikirannya, dan seluruh wajahnya terasa panas. Dia menduga mungkin dia terlihat sangat merah di wajahnya sekarang, “Mo …. Moyi …. Mo ….”

“Hehe, jangan panggil dengan nama itu, panggil saja aku ‘Yi’ atau … sama seperti di Internet, panggil aku Gege.”

Suara pria itu benar-benar sama seperti di panggilan telepon; lembut dan menyenangkan. Berputar merah, Duan Yijun dengan bodoh mengangguk dan mengikuti orang lain ke restoran.

Pria itu jauh lebih tinggi dari dirinya sendiri sehingga ketika Duan Yijun mengikutinya, selain sedikit malu (karena pendek), dia benar-benar merasakan beberapa perasaan aman.

Cheng Yi sangat gentleman dengan sopan santunnya, dia dengan penuh perhatian membantu Duan Yijun menarik kursi dan menunggu sampai dia duduk sebelum pergi ke kursi-nya sendiri.

Setelah itu, dia menempatkan menu indah yang dikirim oleh pelayan di depan Duan Yijun dan berkata, “Lihat apa yang ingin kamu makan.”

Duan Yijun telah menurunkan kepalanya setiap saat, tidak berani menatapnya. Melihat bahwa pria itu menyerahkan menu, dia mengulurkan tangan untuk menerimanya.

Kedua jari mereka secara tidak sengaja tersentuh dan dia merasa dikejutkan oleh sengatan arus listrik.

Meski jari mereka sudah langsung berpisah, rasa kebas di seluruh tubuh Duan Yijun membuatnya merasa pusing. Detak jantungnya naik dan bahkan telinganya menjadi merah.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia tahu pria itu tersenyum padanya, ekspresi lembut itu hampir membuat pikirannya berputar.

Baru saja dia tidak bisa melihat dengan jelas tapi sekarang karena cahaya di atas menerangi mereka, Duan Yijun menemukan bahwa pria itu tidak hanya memiliki temperamen yang luar biasa, dia juga sangat tampan dan menawan.

“Itu, Ge …”

Itu Benar-benar memalukan, tapi Duan Yijun masih memanggilnya dengan cara yang disukai.

Matanya tetap berkedip karena ketegangan dan tangannya mencengkeram menu, “Kamu yang pesan saja.”

Dia mendorong menu kembali saat dia mengatakan itu. Cheng Yi tersenyum, dia tidak ingin membuat anak itu merasa sulit lagi dan mengambil menu kembali. Dia dengan terampil menempatkan pesanan itu tapi sebelum itu, dia akan mengkonfirmasi dengan Duan Yijun terlebih dahulu jika dia menyukainya, lalu dia melafalkan perintahnya kembali ke pelayan restoran itu.

Mengambil keuntungan dari mengangkat cangkir dan berpura-pura minum, Duan Yijun mencuri beberapa lirikan ke arah pria itu.

Sebenarnya, dia masih merasa belum sadar, berpikir mungkin dia hanya bermimpi. Tidak peduli bagaimana kamu melihat pria ini, dia tidak terlihat seperti orang yang senang bermain game … dan bahkan sangat hebat (dalam game) …. Selain itu, dia sangat lembut …. Meski dia tahu bahwa orang ini sangat lembut di online, namun kenyataan berbeda dengan menghadapi komputer. Dia tidak mengharapkan orang ini akan tetap sama ….

Sebenarnya, Cheng Yi juga bertemu Duan Yijun untuk pertama kalinya. Dia (DYJ) persis seperti yang dia bayangkan, adalah anak kecil yang membuat orang ingin memanjakannya saat mereka melihatnya. Pakaiannya bersih dan rambutnya rapi. Warna rambutnya sangat sehat, memberi isyarat kepada orang untuk menyentuhnya. Ketika dia (DYJ) menatapnya, ada sedikit rasa malu di matanya (DYJ).

Saat keluar dari restoran untuk berdiri dalam kegelapan, dia sudah memperhatikan anak laki-laki yang berdiri sejauh 10 meter darinya. Angin malam bertiup dan anak laki-laki itu tampak sedikit kurus, berdiri di sana terlihat bingung dan terbebani.

Cheng Yi tidak langsung menghampirinya, tapi mengeluarkan telepon untuk mengkonfirmasi.

Itu seperti yang dia harapkan … tapi pada saat bersamaan, dia berhasil melihat sedikit kejutan melintas di mata Duan Yijun. Dia berjalan ke anak laki-laki itu dan tersenyum ringan, lalu membawanya ke restoran.

Tubuh anak laki-laki itu memancarkan keharuman susu ringan dari bak mandinya, membuat Cheng Yi merasa senang menciumnya. Pertama kali melihat anak laki-laki itu, Cheng Yi tahu keputusannya tidak salah. Anak laki-laki ini benar-benar membuatnya merasa ingin memanjakannya dengan baik.

“Xian-er …”

“Jangan panggil aku Xian-er.. panggil namaku.. Duan Yijun ….”

“En, Xiao Jun.”

•• Note : Xiao adalah istilah sayang yang sering digunakan untuk junior.

Panggilan pria yang lembut dan memanjakan itu membuat wajah Duan Yijun menjadi merah kembali.

“Kamu ingin makan makanan penutup?”

“Mungkin diputuskan nanti, aku tidak perlu…”

Pria itu mengangguk dan menutup menu. Keduanya tidak membicarakan apa-apa setelah melakukan pemesanan. Duan Yijun kemudian menemukan bahwa orang lain telah melihatnya, membuatnya semakin malu, memaksanya untuk mencari sesuatu untuk dibicarakan.

<< Bab SebelumnyaDaftar IsiBab Selanjutnya >>

Iklan

2 respons untuk ‘(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s