(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 4

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

Sambil menatap dirinya sendiri di cermin untuk waktu yang lama – ‘Hmm … rambut nampaknya agak panjang, lebih baik di potong dulu besok’.

Lalu, menepuk wajahnya sendiri, dia merasa seperti kulitnya terlalu pucat; tidak yakin apakah Tuhan Besar akan menganggapnya sebagai ‘wajah putih kecil’ (anak laki-laki cantik, tapi dengan cara yang negatif) atau tidak ….

Malam itu, Duan Yijun mengaduk-aduk lemari pakaiannya tapi dia tidak tahu yang mana cocok.

Sambil mengepalkan giginya, dia mengeluarkan kartu tabungannya, berencana untuk membeli satu set pakaian baru besok …

Ini adalah pertemuan pertamanya dengan seorang teman online, dan ini juga pria yang dia sukai, Duan Yijun sangat gugup dan gembira sampai-sampai dia tidak bisa tidur nyenyak sepanjang malam.

Saat situasi dia merasa sangat gembira, kemudian tertekan di hari berikutnya. Dia khawatir jika tindakannya akan menyebabkan kesannya pada orang lain untuk mengurangi tanda.

Di sisi lain, dia takut jika orang lain adalah seseorang dari masyarakat ‘penipuan khusus’.

Bagaimana jika dia pergi menemuinya (MY) dan mendapat penipuan sebagai gantinya? Berbagai pikiran acak berputar dalam pikirannya.

Setelah itu … Duan Yijun mengalami insomnia. Tapi dia masih cenderung merasa senang dan menanti-nanti pertemuan tersebut, meski dia merasa agak aneh karena Tuhan Besar yang memperlakukannya dengan baik tanpa alasan.

Meski akhirnya mereka menjadi teman, Duan Yijun merasa sedikit tidak realistis seperti eksploitasi (pengembangan) berkembang terlalu cepat, terutama di dunia jaringan virtual / internet. Tidak banyak orang yang mengenal Moyi, mereka hanya tahu bahwa dia adalah Tuhan Besar dalam permainan (game) tersebut.

Sedangkan untuk informasi pribadinya, dia merahasiakannya dengan cukup baik. Duan Yijun mengetahui bahwa selain tentang Moyi yang berasal dari Kota B, dia sebenarnya tidak tahu apa-apa.

Tapi hari ini dia bisa mendengarkan suaranya …

Setiap kali dia mengingat kembali suara pria itu, dia merasa mati rasa di sekujur tubuhnya dan wajahnya mulai mendidih.

•• mimin : seketika ngakak, inget pas waktu dulu awal jatuh cinta – kelakuannya sama (tapi aku tidak secabul Duan Yijun wkwk)

DYJ : [Ge ……]

Ketika dia menyadarinya, Duan Yijun mengetahui bahwa dia secara tidak sadar telah mengirimkan pesan singkat. Dan ada apa dengan nada manja itu …

MY : [Ada apa?]

Balasan pria itu tiba cukup cepat, memberi Duan Yijun semburan sukacita di dalam hatinya.

DYJ : [Tidak ada … kamu masih belum tidur?]

MY : [Belum, masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan.]

DYJ : [Begitu terlambat?]

MY : [Ya, kamu harus tidur lebih awal, kelas hari ini harus melelahkan untukmu.]

Melihat balasan pesan pria itu, Duan Yijun merasa manis di dalam hatinya tapi setelah beberapa saat berpikir, dia masih terus mengajukan pertanyaan yang ingin dia tanyakan.

Itu adalah ……. nama asli Tuhan Besar.

Sampai sekarang, dia masih belum tahu nama pihak lain ….

MY : [Cheng Yi.]

Ketika dia melihat dua kata itu, Duan Yijun terus berpikir bahwa nama pria itu terdengar sangat bagus. Lalu dia memeluk teleponnya sepanjang malam tanpa tidur. Ketika dia merangkak keluar dari tempat tidur keesokan harinya, Duan Yijun hanya tidur selama 3 jam.

Menyadari fakta bahwa itu adalah akhir pekan, dia tidak melihat ke tempat tidur dan tidak memiliki suasana hati yang biasa untuk dilakukan.

Untungnya, dia adalah tipe orang yang tidak memiliki lingkaran hitam yang serius di sekitar matanya meskipun dia menderita insomia. Hal ini membuatnya merasa lega, lalu dia pergi keluar untuk membeli pakaian.

“Wah, yang ini benar-benar cocok untukmu.”

Begitu dia keluar dari ruang pas (fitting room), mata staf penjualan (sales) cerah dan mereka berseru dengan gembira. Dengan demikian, para staf lainnya juga datang mengitarinya.

Hal itu menyebabkan wajah Duan Yijun menjadi merah. Dia melirik cermin dengan malu. Mereka mungkin telah membesar-besarkannya sedikit, tapi set pakaian ini memang yang paling memuaskan yang dia coba hari ini.

Potongan rambut yang dia miliki cocok untuknya. Dengan aura muda yang bersih, warna kemeja tampak sangat sesuai untuknya, jadi dia tidak bisa benar-benar menyalahkan para kakak-penjualan (sales-sister) karena terlalu bersemangat.

Pada saat ini, Duan Yijun memancarkan semacam aura muda yang membuat orang lain ingin memanjakan dan mencintainya.

Perasaan lebih bersih yang dipancarkannya, semakin banyak orang ingin menggosoknya.

Dia melirik harga pakaiannya. Meski harganya agak tinggi, dia masih membelinya dengan gigi terkatup. Tiba-tiba, dia merasa ingin kencan buta. Untuk mempersiapkan begitu megahnya hanya untuk sebuah rapat, dia merasa sedikit malu.

Untungnya, Cheng Yi tidak tahu tentang ini, jika tidak, apa yang akan dia lakukan jika dia (CY) menertawakannya …

•• Note : Cheng Yi itu Moyi ~ sekarang pakai nama CY ..

Dia (CY) akan tiba jam 9 malam, jadi Duan Yijun kembali ke rumah untuk mandi dan mengganti pakaian barunya. Kemudian dia memberi tahu ibunya bahwa dia akan pergi ke sebuah pertemuan dengan teman-temannya dan akan pulang larut malam.

Malam itu sudah cukup larut, jadi Duan Yijun akan menemani Cheng Yi makan malam saja.

Meski begitu, masih menyebabkan telapak tangan Duan Yijun berkeringat. Hotel itu tidak jauh dari rumahnya, jadi Duan Yijun berjalan pelan menuju tujuannya sambil mencoba menenangkan perasaannya.

Saat dia berjalan, Duan Yijun mulai memikirkan apa yang harus dikatakan saat bertemu dengan Cheng Yi dan bertanya-tanya bagaimana penampilannya…

Tapi kemudian dia merasa bahwa tidak masalah lagi bagaimana penampilan Cheng Yi terlihat seperti karena dia telah lama jatuh cinta pada Tuhan Besar yang dipanggil Moyi.

Dia (CY) yang selalu lembut kepadanya dan merawatnya dengan baik dalam permainan (game), dia yang akan membawanya untuk membunuh monster dan naik level. Juga karena dia, Duan Yijun sering menyukai permainan (game) ini. Apa pun yang ada di luar itu tidak terlalu penting lagi.

Saat itu hampir pukul 20.30 saat Duan Yijun tiba. Sedangkan untuk Cheng Yi, dia naik taksi langsung dari bandara sehingga dia juga tiba tidak lama kemudian. Sebenarnya bukan pertama kalinya dia (CY) datang ke kota F untuk perjalanan bisnis. Saat itu, saat dia mengatur pertemuan dengan Duan Yijun, dia sudah memesan tempat di restoran.

Benar saja, Duan Yijun melihat restoran itu saat sampai di tempat pertemuan. Meski daerah ini tidak jauh dari rumahnya, dia jarang datang ke sini karena kawasan itu dianggap sebagai kawasan kelas atas.

Sebagai mahasiswa, dia tidak punya banyak kesempatan untuk datang. Dia tidak menyangka Moyi lebih dikenal daripada dia di daerah itu.

Berdiri sejauh 50 meter dari restoran, Duan Yijun tiba-tiba ingin mundur. Jujur saja, dia benar-benar ingin bertemu orang itu, tapi saat kesempatan itu datang, dia merasa takut. Perasaan seperti ini membuat dia kehilangan total.

Pada saat ini, teleponnya berdering…

<< Bab SebelumnyaDaftar IsiBab Selanjutnya >>

3 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s