(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 3

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

Sudah 5 hari, Duan Yijun hampir tidak bisa mengumpulkan semangat untuk membuka komputernya. Jika tidak karena dia secara tidak sadar masuk ke dalam permainan (game) karena kebiasaan, kemungkinan besar dia tidak akan berinisiatif untuk membuka komputernya.

Tidak menyangka ada banyak pesan berkedip yang muncul saat dia masuk.

[Moyi] : Xian-er, maafkan aku. Aku telah sibuk akhir-akhir ini dan aku tidak bisa menggunakan komputer jadi aku tidak datang. Ujian bulanan-mu akan segera tiba, kan?

Duan Yijun tidak menyangka dia akan benar-benar muncul. Dan akhirnya dia membalas pesannya (DYJ)!

• Note Translator @banana : Nama panggilan DYJ (TianXia XuanXian / Mencari Keabadian Dunia) akan dipersingkat menjadi TXXX karena ini adalah masalah untuk menuliskan nick panjang •

[TXXX] : Ge!

[Moyi] : Xian-eh, ayo Biarkan Gege memelukmu.

Wajah Duan Yijun langsung berubah menjadi merah. Tangannya yang mengetik kata-kata bergetar sedikit.

[TXXX] : Ge, apa yang terjadi dengan perusahaanmu? Mengapa tiba-tiba menjadi begitu sibuk?

[Moyi] : Oh, kami baru saja menjalankan rencana baru, jangan khawatir..

[TXXX] : Lalu sudahkah kamu selesai menjalankannya?

[Moyi] : Belum. Oh ya, alasan aku datang ke sini adalah untuk memberi tahumu bahwa aku akan pergi untuk perjalanan bisnis besok..

[TXXX] : Ah ?? Kamu perlu pergi untuk perjalanan bisnis? Lalu kamu tidak akan bisa masuk ke dalam permainan (game)?

Saat dia melihat kalimat itu, Duan Yijun menjadi tertekan lagi seperti jatuh dari langit ke dasar lembah. Berpikir bahwa dia tidak akan melihatnya (MY) lagi selama beberapa hari, hatinya tidak bisa berhenti merasa asam …. dia benar-benar tidak dapat menahan diri lagi ah …. Betapa bodohnya …

[Moyi] : Mungkin tidak bisa, perlu pergi selama 2 minggu..

[TXXX] : Betapa lamanya ….

Duan Yijun merasa dia bahkan tidak memiliki mood untuk mengetik lagi, seperti bola yang kempis. Meskipun dia benar-benar ingin bertanya kepadanya (MY) jika dia memiliki cara lain untuk menghubungi dia (MY) jika dia (MY) tidak bisa masuk dalam permainan (game), akan terlihat aneh jika dia melakukannya.

Dua pria dewasa … itu hanya periode singkat tidak bertemu dan dia membuatnya seperti masalah serius ….

Selain itu, jika dia terlalu maju … dia tidak tahu apakah dia akan menyebabkan dia (MY) untuk mencari tahu apapun.

[Moyi] : Kamu tidak ingin bertanya ke mana aku pergi untuk perjalanan bisnis-ku?

[TXXX] : ….. lalu kemana kamu pergi?

Saat ini dia benar-benar menanggapi respon mekanis yang berulang, pikirannya sibuk dengan pesan yang baru saja dia ceritakan kepadanya. Dia sudah merindukannya (MY) sebanyak itu hanya dengan tidak melihatnya selama 5 hari. Cukup sulit untuk membayangkan bagaimana dia akan menghabiskan hari-harinya ….. jika mereka akan dipisahkan 2 minggu …

[Moyi] : Kota F ..

Hah?? Duan Yijun langsung membuka matanya lebar dan menatap monitor, tidak bisa memberikan reaksi apapun selama beberapa detik.

Kota F? Bukankah itu kota yang dia (DYJ) tinggal sekarang ?!

[TXXX] : Kamu datang ke Kota F untuk perjalanan bisnis?!

[Moyi] : En..

[TXXX] : Aku… aku …

[Moyi] : Aku tahu kamu tinggal di sana.

Dia tahu … maka itu berarti ……..

Otak Duan Yijun masih dalam keadaan ‘jatuh’, sementara orang lain terus membalas.

[Moyi] : Aku akan pergi ke sana besok, hotel-ku adalah Weixi International Hotel. Aku tidak yakin apakah itu jauh dari tempatmu atau tidak..

Duan Yijun sangat dekat jatuh ke tanah. Dia (MY) akan datang besok?! Dan hotel itu … hanya berjarak kurang dari 500 meter dari rumahnya! Itu berarti … dia bisa langsung melihat dia (MY) segera?

Pikiran seperti ini hampir mengejutkannya untuk menjatuhkan dagunya sendiri ke komputernya.

[TXXX] : Aku… aku…. tempat itu tidak jauh dari tempat-ku !!

[Moyi] : Benarkah? Itu bagus.

Tidak jelas mengapa, gambaran terlalu dini tentang pria itu yang menyeringai muncul di benak Duan Yijun.

[Moyi] : Berapa nomor teleponmu? Berikan padaku agar aku bisa menghubungimu nanti.

Duan Yijun tiba-tiba merasa hatinya menjadi gelisah, seperti seekor rusa kecil yang berkeliaran dalam kekacauan. Dia memasukkan nomor teleponnya dengan wajah merah, dan bahkan berkali-kali menegaskan bahwa dia tidak mengetik salah sebelum menekan ‘Enter’.

Bahkan tidak sampai semenit pun berlalu, ponselnya tiba-tiba berbunyi.

Itu membuat Duan Yijun takut, sampai sarafnya terjepit erat. Ketika dia melirik layar, itu adalah nomor yang tidak diketahui … Itu seharusnya Tuhan Besar Moyi …

Tangannya tiba-tiba terasa gemetar..

Dia tahu bahwa orang itu hanya menguji nomor tersebut untuk memeriksa apakah ini benar-benar nomor teleponnya, dan tidak dimaksudkan untuk diangkat sehingga Duan Yijun tidak berniat untuk mengambilnya.

Tapi pihak lain masih belum memotong jalurnya.

[Moyi] : Jawab.

Setelah melihat kata itu, Duan Yijun menjadi gelisah lagi Dia sama sekali tidak memiliki perlawanan terhadap kelembutan Tuhan Besar dengan sedikit sombong di dalamnya, jadi seperti seorang istri kecil, dia segera menekan tombol ‘Jawab’.

“Halo …”

Ini adalah pertama kalinya Duan Yijun merasa sangat gugup, bahkan tidak berada di ruang pemeriksaan bisa membuatnya tidak nyaman seperti itu. Jika bukan karena dia menggunakan semua upayanya untuk menenangkan diri dan menahan suaranya agar tidak gemetar, Gege benar-benar akan menganggapnya bodoh!

“Ini aku.”

Itu hanya 2 kata, tapi secara magnetis mengetuk gendang telinga Duan Yijun dengan suara yang bagus. Untuk mengubah merah dari wajahnya ke lehernya hanya dari 2 kata itu, Duan Yijun berani mengatakan bahwa dia tidak pernah merasa sangat malu sebelumnya dalam 18 tahun atas hidupnya!

“Mo …. Moyi …”

Tiba-tiba lidahnya terikat, dia tidak tahu bagaimana cara memanggil Moyi.

“Panggil aku Ge (kakak laki-laki) ba.”

“Ge …..”

Begitu dia memanggilnya keluar, itu malahan membuat takut Duan Yijun sendiri. Telinganya begitu merah sehingga terlihat seperti berdarah. Apa jenis panggilan manis berminyak itu?!

Aku sudah selesai, Tuhan Besar pasti berpikir aku agak tidak normal …

“Hehe, penerbanganku besok jam 7 malam, aku seharusnya sampai jam 9 malam, bisakah kamu datang keluar?”

“Bisa!”

“Bagus sekali, aku akan memperlakukan kamu makan malam setelah aku turun dari pesawat.”

Dan begitulah seseorang mengadakan pertemuan dengan Tuhan Besar ….

Tapi pada saat berikutnya, Duan Yijun tidak bisa menahan ketenangannya. Ketika dia memikirkan fakta bahwa dia (MY) akan tiba besok, dan bahwa dia dapat melihatnya segera …. seluruh tubuhnya merasa gelisah…

<< Bab Sebelumnya Daftar IsiBab Selanjutnya >>

4 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s