(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 2

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

Saat itu, dia masih seorang newbie, mampir ke desa newbie untuk melakukan pencarian. Dia tidak pernah berharap bisa menabrak sampah itu. Sampah itu tidak akan membiarkan dia mendapatkan kedamaiannya bahkan dalam permainan, membeli ‘nomor’ untuk menguntitnya. Dan pada saat itu, Moyi secara kebetulan lewat, bahkan membantunya menyingkirkan masalahnya.

Duan Yijun mengira dia sedang bermimpi saat itu terjadi. Dia mengusap matanya berkali-kali sebelum akhirnya percaya bahwa dia (MY) benar-benar adalah Tuhan Besar yang dia cari!

Kemudian, dia menemukan bahwa nama Moyi benar-benar bergema dalam permainan ‘仙 魔 奇谈 / Tales of Demons and Immortals’ sejak lama.

Selain itu, dia (MY) juga merupakan pemimpin serikat pekerja ‘爵 剑 同盟 / Aliansi Pedang Kuno’.

Sejujurnya, Moyi bukanlah seseorang yang secara acak menjemput orang, tapi saat itu dia (MY) hanya merasa bahwa orang idiot ini terlihat sangat picik karena dikelilingi oleh orang-orang. Ditambah lagi idiot ini jelas merupakan game-idiot (tidak tahu cara bermain) namun tetap datang untuk memainkan game ini. Tidak yakin apa yang terjadi, ketika dia melihat orang yang berpakaian putih dikelilingi dan diintimidasi, dia (MY) merasa dia (DYJ) agak imut. Tidak ada usaha sama sekali untuk menyelamatkannya, tidak pernah tahu bahwa itu akan menjadi awal dari nasib antara keduanya.

*** Dia belum datang online selama berhari-hari sudah ….

Duan Yijun menatap komputernya dengan linglung. Moyi tidak datang, tiba-tiba dia merasa tidak berarti apa-apa. Dia sering menusuknya (MY) tapi dia tidak menanggapi. Anggota Guild (Serikat) sedang mengobrol badai dalam obrolan Guild tapi dia tidak bisa mengumpulkan semangat untuk bergabung.

Dia merasa tertekan dalam hatinya, bahkan ada saat ketika dia ingin menangis karena kesedihan.

Beberapa hari ini, yang pertama kali dia lakukan setelah kelas untuk masuk ke dalam permainan tapi dia masih tidak bisa melihat bayangan sosok yang akrab itu. Dia mengerti depresi macam apa yang ada di hatinya, dia tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya di masa lalu sampai dia bertemu dengan orang itu.

Perasaan jatuh untuk seseorang..

Tanpa peduli bahwa ini adalah dunia maya, dia sudah tahu tapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak jatuh. Tidak ingat bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang orang itu.

Duan Yijun sebenarnya adalah orang yang pemalu, dia tahu bahwa di internet, semua orang bercanda dan bermain-main, tidak ada yang menganggap dalam serius hal itu.

Dia bahkan tidak yakin Moyi adalah gay. Kamu bisa mengatakan apapun yang kamu inginkan di internet tapi itu tidak perlu diterima dalam kenyataan. Duan Yijun selalu tahu bahwa dia adalah gay sendiri tapi Tuhan Besar tidak akan begitu.

Sejak hari dia bertemu dengannya, dia (MY) tidak pernah berbicara tentang orientasi seksualnya. Semuanya hanyalah sindiran yang ditulis oleh anggota guild (serikat) lainnya. Meskipun Tuhan Besar telah acuh tak acuh terhadap masalah ini dan tidak pernah menunjukkan kemarahan, Duan Yijun masih takut bahwa pihak lain hanya akan menganggapnya sebagai teman atau adik laki-laki, dan tidak memikirkannya dengan cara itu.

Moyi tidak di sini, Duan Yijun merasa tak berarti untuk bermain sehingga dia keluar dari permainan (game). Setelah memainkan beberapa game lain di komputernya, dia masih merasa bosan sehingga dia mematikannya dan pergi untuk mandi.

Dia tidak bisa berhenti memikirkan orang itu di dalam pikirannya.

Setelah mandi, Duan Jiyun menggosok dirinya di ranjang beberapa kali. Kemudian dia menemukan bahwa ‘punggungnya’ sudah mulai terasa gatal setelah berguling beberapa kali di ranjang!

Terakhir kali, dia secara tidak sengaja menggunakan pelumas itu dan tidak menyangka akan mengandung sifat afrodisiak yang menyebabkan bagian belakangnya gatal semalaman. Setelah itu, dia bahkan memiliki mimpi basah dan kedua bagian, depan dan punggungnya basah saat dia terbangun.

Hari ini dia tidak tahu apa yang terjadi padanya, sepertinya dia didorong oleh setan, dia pergi dan menghapus benda itu di sana pada dirinya lagi. Sekarang ‘lubang kecilnya’ sudah mulai berkedut, perasaan gatal perlahan merangkak dari luar ke dalam dirinya; Seperti itu mengundang belaian pemiliknya.

Wajah Duan Yijun sedikit merah. Sebenarnya, dia tidak melakukan masturbasi selama bertahun-tahun. Frekuensi yang dia lakukan di depannya hanya beberapa, belum lagi bagian belakangnya. Dia tidak mengerti mengapa tapi setelah bertemu dengan Moyi, dia mulai memiliki keinginan; keinginan untuk ditekan dengan keras dan tanpa ampun dibor oleh seorang pria.

Dia perlahan-lahan mengulurkan tangannya ke bagian depannya yang sudah mengangkat kepalanya (sudah berdiri maybe). Melewati bagian depannya, dia langsung menyentuh ‘lubang kecilnya’. Seperti yang diharapkan, salah satu jarinya baru saja menusuk sedikit dan denga mudah ditelan di dalamnya.

Duan Yijun mengingat kembali mimpinya dan hatinya tidak bisa berhenti berdebar kencang. Jari yang menyentuh dirinya terasa seperti jari milik pria itu.

“Nnnn mmhm … Gege (kakak laki-laki) …. dorong masuk ….”

Mendorong wajahnya sendiri ke dalam selimutnya, Duan Yijun berbisik dengan suara kecil, seolah-olah dia benar-benar disentuh oleh pria itu sekarang.

Sebuah tanda malu bermekaran di dalam hatinya.

Karena cairan pelumas itu, satu jari pun bisa langsung tergelincir (masuk). Dia jarang menyentuh tempat itu tapi sekarang disisipkan dengan jari, Duan Yijun merasa begitu nyaman. Dia bahkan merasakan kepuasan, perasaan gelisah dari belakang perlahan-lahan tenang.

Sedikit memutar jarinya, perasaan senang terlahir. Duan Yijun benar-benar merasakan kenikmatan dan mulai memompa jarinya.

“Ah ah … ah .. sedikit lebih dalam … Gege …”

Dia tanpa sadar dia menarik putingnya. Sebuah arus langsung mengalir ke seluruh tubuhnya dan jarinya semakin dalam. Dalam pikirannya, dia membayangkan dirinya sedang dilakukan oleh pria itu.

Wajahnya tidak terbaca, pandangannya kabur tapi dia bisa membayangkan tubuh pria itu kokoh dan kuat. Duan Yijun tahu bahwa pria itu akan pergi ke gym setiap hari setelah bekerja, dan juga tahu bahwa dia jauh lebih tinggi dari dirinya sendiri.

Jadi setiap kali dia membayangkan khayalan ini, itu akan membuat jantungnya berdetak kencang.

Jika dia (MY) tahu bahwa dia (DYJ) menyukainya … dan juga orang cabul ini … apakah dia (MY) masih berbicara dengannya? Dia sebelumnya sempat berkunjung ke Moyi di kotanya setelah dia (DYJ) menyelesaikan ujian masuk perguruan tinggi tapi Moyi hanya menjawab dengan cahaya ‘Kita akan membicarakannya nanti, kamu berkonsentrasi dalam ujianmu dulu’.

Hatinya tiba-tiba menjadi hampa. Meski tubuhnya masih menginginkannya, hatinya terasa hampa.

“Brother Mo (Moyi), kemana kamu pergi ….”

Selesai melampiaskan, Duan Yijun menggunakan selimutnya untuk menutupi dirinya dengan ekspresi jelek. Sebenarnya, dia sudah memikirkan ini sudah berakhir. Dia perlu mengisi formulir pilihan universitas setelah ujian perguruan tinggi, dan dia akan mengisi universitas yang terletak di kota Moyi.

Tidak usah dipikirkan bahwa tindakannya cukup konyol, dan dia bahkan tidak tahu alamat Moyi dan nama Moyi yang sebenarnya, tapi dia masih ingin pergi ke kota itu.

Mungkin itu bisa dikatakan munafik atau tidak masuk akal, tapi untuk bisa bernafas di kota dan suasananya yang sama dengan Moyi, dia sudah puas.

Dia hanya seorang newbie yang mengikuti di belakang Tuhan Besar setelah semua…

<< Bab SebelumnyaDaftar IsiBab Selanjutnya >>

2 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s