(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 10

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

Sebuah suara dalam pikirannya terus menyuruhnya untuk segera mematikan videonya, tapi Duan Yijun dengan bodoh menatap layar, tidak bergerak sama sekali.

Meski suara dari komputer tidak nyaring, cukup baginya untuk mengerti apa yang sedang terjadi.

Anak laki-laki dalam video itu sangat berani. Pada awalnya, dia berbaring di tempat tidur dan membiarkan seorang pria mengacaukannya seperti yang dia suka. Setelah beberapa saat, dia berbalik dan mendorong pria itu ke bawah. Lalu dia meraih tongkat panas pria itu dan perlahan-lahan duduk di atasnya.

Tongkat kasar dan tebal itu perlahan membuka lubang kecilnya sampai lubangnya menelan semuanya ke dalam, hanya menyisakan dua buah pelir (buah kemaluan) montok di luar.

Setelah itu, anak laki-laki mulai mengerang dan memutar tubuhnya.

Duan Yijun melihat sampai wajah dan telinganya merah padam, tubuhnya mulai bereaksi.

Bagian bawah tubuhnya mulai terasa keras. Melihat anak laki-laki itu terlihat sangat senang karena disetubuhi (fucked) oleh pria itu, tempatnya sendiri (DYJ) juga mulai terasa gatal.

Dia bergeser secara tidak wajar di kursinya, dan menjepit kakinya lebih erat lagi untuk meringankan rasa malu itu.

Kemudian dia tiba-tiba memikirkan situasinya sendiri sekarang!

Ketika dia kembali sadar, dia tahu bahwa tidak ada suara yang datang dari kamar mandi.

Duan Yijun menjadi gugup, dia belum selesai berdoa agar pria itu masih mandi saat dia menoleh dan melihat dia (CY) berdiri di belakangnya. Handuk mandi diikat di pinggangnya, dan butiran air yang tidak dikeringkan benar-benar meluncur turun di sepanjang tekstur yang indah.

Wajah Duan Yijun tampak lebih redup daripada saat dia melihat GV. Dia menelan ludah dari refleks, pria ini … sudah berapa lama dia mengawasinya?

“Kamu …”

“Ah hah …. ah … nnn ah …”

Duan Yijun baru sadar dia belum menutup videonya!

Dia cepat-cepat bergegas menutup video tapi semakin dia cemas, semakin mudah dia melakukan kesalahan.

Dia jelas ingin mematikannya tapi dia tidak sengaja menyentuh tombol volume.

Tiba-tiba, volumenya dinaikkan menjadi maksimal.

“AH AH … SANGAT NYAMAN … FUCK ME SAMPAI MATI … AH … HA ..”

Suara erangan keras yang sesat itu, suara basah dari gerakan menyodok, ‘Pa Pa Pa’ dari daging yang menampar satu sama lain, ditambah kata-kata cabul dari anak laki-laki itu, semuanya bergema di dalam ruangan.

Semua rangsangan itu langsung diperbesar.

Duan Yijun merasa seperti dia akan menjadi gila karena disiksa oleh suara itu. Seluruh tubuhnya terasa seperti terbakar, dia tidak pernah merasa begitu memalukan dan dipermalukan sebelumnya.

Akhirnya mematikan video tersebut, dia tidak memiliki wajah / martabat yang tersisa untuk mengangkat kepalanya untuk melihat orang lain.

Cheng Yi melihat anak itu bertingkah seperti burung unta hampir mengubur dirinya ke meja, sudut mulutnya terangkat tapi sangat normal, dia tenang kembali.

“Kamu punya reaksi?”

“…. Sudah berapa lama kamu menontonnya?”

“Hehe, belum lama. Kamu terlalu fokus, bahkan tidak menyadarinya saat aku keluar ah.”

Duan Yijun tidak tahan ingin menjatuhkan kepalanya langsung ke meja dan mati seperti itu …

“Sebenarnya kamu juga ‘itu’?”

“Juga … juga apa?”

“Gay.” Cheng Yi berkata dengan enteng, ada senyuman dari senyum di matanya.

Tapi Duan Yijun menegang saat mendengar kata itu, hatinya berantakan, tidak yakin dengan apa yang benar-benar ingin dikatakannya.

“Hehe, kamu tidak perlu terlalu banyak memikirkannya. Kamu juga melihat hal itu, aku memiliki hal-hal seperti ini di laptop-ku, kita adalah makhluk yang serupa.”

Mendengar itu, Duan Yijun akhirnya memiliki keberanian untuk melihat ke atas. Sedikit cahaya melintas di kaca seperti seperti bola mata. Meskipun dia bisa menebaknya saat melihat video itu, dia tidak pernah berharap orang lain akan mengatakannya dengan terus terang.

Duan Yijun tidak dapat merasakan apapun pada saat itu tapi ketika dia mendengar orang lain mengatakan bahwa mereka adalah tipe yang sama, dia merasa senang kemudian tertekan tanpa alasan pada saat yang sama.

Selain itu, dia tidak bisa menahan diri untuk mengingat kembali kata kunci (password) laptop itu …. kenapa itu adalah tanggal lahirnya?

Tidak mungkin dia (CY) menyukainya (DYJ), kan?

Tapi kemudian Duan Yijun merasa itu tidak mungkin. Meskipun hubungan mereka tidak buruk, tidak mungkin dia (CY) akan menyukai dirinya.

Jenis pria seperti elit ini, bahkan jika dia menyukai pria, itu akan menjadi pria dengan kaliber (status atau tingkat) yang sama.

Memikirkan hal ini, Duan Yijun menjadi agak sedih. Dia tidak tahu bahwa semua emosinya tertulis di wajahnya sendiri, Cheng Yi telah mencatat perubahan ekspresi di wajahnya.

Bagaimana dia tidak tahu apa yang orang tolol ini pikirkan?

“Kamu juga melihatnya sekarang.”

“Hah?”

“Kata sandi laptop.”

Duan Yijun sedikit pusing, dia tidak mengerti mengapa Cheng Yi mengatakan itu.

“Itu adalah tanggal lahirmu.”

“Aku … kenapa …” Untuk waktu yang lama, Duan Yijun hanya bisa mengatakan beberapa patah kata.

Pria itu tertawa tapi tidak mengatakan apapun, lalu tiba-tiba dia mengangkat (DYJ).

Duan Yijun terkejut, secara naluriah berpegangan pada leher pria itu sehingga dia tidak akan jatuh.

Setelah beberapa detik, dia dilemparkan ke tempat tidur.

“Masih belum tahu kenapa?”

Karena pria itu hanya memeluknya, handuk yang diikatkan di pinggangnya (CY) longgar.

Pada titik ini, dia (CY) bukan lagi Gege lembut yang Duan Yijun lihat di siang hari.

Dia (CY) sepertinya benar-benar berubah menjadi orang lain, memandangnya dari posisi tinggi, bahkan lekuk senyumnya pun tampak terkontaminasi dengan aura jahat.

“Xian-er.” Cheng Yi tiba-tiba memanggilnya dengan julukan ini, “Sebenarnya kamu sangat menyukai-ku, kan?”

Duan Yijun terkejut, pikirannya berdengung. Dia tidak mengerti apa yang sebenarnya dimaksudkan pria itu.

Pria itu terus menatapnya dengan senyuman, yang menyebabkan dia salah paham dan mengira pria itu mengejeknya.

Di dalam hatinya, dia merasa sangat malu dan dirugikan, jadi dia baru saja menderu padanya.

Mereka hanya teman online saja, keburukan datang sampai yang terburuk mungkin dia tidak akan bertemu dengannya lagi.

“Jadi kenap jika aku menyukaimu? Siapa yang memutuskan bahwa aku tidak bisa menyukaimu? Aku tidak tahu bagaimana kamu tahu, tapi jika kamu tidak menyukai-ku, aku tidak akan mengganggu kamu lagi, percayalah!”

Mendengar apa yang dia katakan, suasana hati Cheng Yi menjadi sangat baik sehingga dia tertawa terbahak-bahak, “Yijun, menggunakan tanggal lahirmu sebagai kata kunci-ku, apakah kamu berpikir itu hanya sebuah kebetulan?”

“Aku … bagaimana aku tahu …?”

“Idiot.”

Tiba-tiba, Cheng Yi menekannya dengan perasaan bergejolak. Kedua wajah mereka semakin dekat dan dekat.

Tepat ketika jantung Duan Yijun merasa seperti akan melompat keluar dari dadanya sambil berpikir bahwa orang lain ingin menciumnya, Cheng Yi berhenti bergerak.

Keduanya hanya dipisahkan jarak 1 cm.

Bahkan berbicara akan menyebabkan napas panas menyemprotkan di wajahnya, “Aku juga menyukaimu.”

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s