Private Garden – Chapter 3.1

Mimin : Awalnya kalian pasti akan membenci bagaimana Xu Wenyuan bersikap kasar, tapi kedepannya dia akan lebih menghargai Yiming >///<

*****

Xu Wenyuan menyiapkan sejumlah besar bunga mawar merah yang melambangkan cinta dan keinginan, ada juga sebotol anggur mahal, dan terakhir adalah makanan Prancis yang dipesan dari hotel kelas atas.

Xu Wenyuan menaruh mawar merah itu ke dalam vas bunga yang baru saja dia beli, dan kemudian diletakkan di atas meja yang telah disiapkan dengan berbagai makanan lezat, ditambah dengan lilin merah yang ditancapkan di atas candlestick (tempat lilin/kandil) dan dinyalakan, dia tidak mematikan lampu sampai dia cukup puas dengan hasilnya, lalu dia mematikan lampu dan duduk di sofa menunggu pemilik rumah kembali.

Karena perhitungan waktu, jadi dia menunggu kurang dari sepuluh menit sebelum pintu dibuka dengan sebuah kunci dari luar.

Tidak ada cahaya di ruangan itu, tapi karena lilin di atas meja di ruang tamu, orang yang belum sempat masuk ke rumah sekilas melihat keanehan yang ada di meja dalam sekejap pandang.

Melihat bahwa ruangan yang hanya ditinggal sendirian tiba-tiba memiliki lilin yang menyala dan banyak barang yang diletakkan di atas meja, siapapun pasti akan merasa terkejut, Ke Yiming secara tidak sadar menekan tombol (sakral lampu) di sebelah pintu.

Cahaya lampu menyala, rumah tiba-tiba menjadi cerah, lalu, yang membuat Ke Yiming lebih terkejut lagi adalah seseorang yang baru dia lihat kemarin sedang duduk di sofa, pria yang paling tidak ingin dia lihat saat ini.

“Kenapa kamu di sini? Bagaimana kamu bisa masuk?”

Ke Yiming bahkan lupa menutup pintu, langsung masuk ke ruangan untuk menanyai pria yang sedang duduk santai di sofa.

Xu Wenyuan dengan tenang mengeluarkan kuncinya, tersenyum dan berkata kepadanya, “Selama punya uang, bukankah mudah untuk mendapatkan kunci?”

Mata Ke Yiming menyipit, tangannya meraih untuk nengambil kuncinya, tapi dihindari oleh Xu Wenyuan.

“Apa yang kamu inginkan?” Ke Yiming menatapnya dengan getir.

Xu Wenyuan memegang kunci di tangannya ke dekat bibirnya sendiri, membawa tawa ambigu.

“Aku ingin menangkapmu.”

“Aku sangat menyesal, aku tidak tertarik untuk menemani kamu bermain!” Ke Yiming tertawa dingin.

“Aku akan mendapatkannya.” Terkadang, memiliki wajah tebal memang diperlukan.

“Aku peringatkan padamu, jika kamu tidak mengembalikan kunci itu kepadaku dan segera keluar dari ruangan ini, aku akan menelepon polisi!” Hari ini adalah hari tersibuk di perusahaan, dia benar-benar merasa lelah setengah mati, tidak ada energi untuk bermain-main dengan Xu Wenyuan, pria yang hanya dianggap sebagai omong kosong di matanya.

“Xu Wenyuan, kamu adalah selebriti besar, dan kamu pasti akan sangat dipermalukan jika aku melaporkan kamu telah menyerbu rumah orang lain!”

Tampaknya ancaman dari Ke Yiming memainkan peran. Xu Wenyuan benar-benar berdiri dari sofa dan bergumam, “Ya, ini menjadi masalah serius jika kita menarik polisi.”

Xu Wenyuan mencondongkan tubuh ke depan dan maju selangkah demi selangkah, tepat pada saat Ke Yiming berpikir dia bersiap untuk melewatinya dan keluar dari rumah, tiba-tiba dia bergegeas ke arahnya, lalu diikuti perutnya yang tertekan oleh sebuah kekuatan dingin dan ganas, seluruh tubuh jatuh ke lantai di belakang akibat pukulan itu.

“Woo …”

Organ nampaknya hancur seperti rasa sakit yang tajam, Ke Yiming menyusut di tanah sambil mengerang, wajah putih yang menyakitkan memancarkan keringat dingin.

Setelah menyingkirkan tinjunya, Xu Wenyuan mengabaikan rasa sakit yang tidak bisa dia pindahkan, mengungkapkan senyuman samar.

“Aku telah berlatih tinju, orang yang terkena pukulan-ku tidak banyak yang bisa berdiri dengan benar dalam waktu singkat.”

Selesai, Xu Wenyuan diam-diam berjalan menuju ke arah pintu dan menutupnya, lalu menguncinya.

Saat dia kembali, dia melihat bahwa Ke Yiming sedang berjuang untuk mengambil tas kerjanya, sepertinya ingin menemukan ponselnya untuk menelepon seseorang meminta bantuan. Xu Wenyuan terburu-buru maju, menendang tas kerjanya ke sudut.

“Ah …”

Ke Yiming melihat tas kerjanya di tendang ke sisi yang sangat jauh, mengeluarkan suara yang enggan.

“Xu Wenyuan … apa yang ingin kamu lakukan …”

Ke Yiming merasakan gangguan bernafas saat tergeletak di lantai, melotot pada pria yang berdiri di depan matanya.

Xu Wenyuan berjongkok, wajahnya menunjukkan tidak puas, dan berkata: “Aku sudah mengatakannya lebih dari sekali, kenapa kamu masih terus bertanya? Lupakan saja, aku tidak akan menjawab lagi, aku ingin kamu menggunakan tubuh untuk memahami jawabannya.”

Selesai berbicara, Xu Wenyuan mengabaikan perut Ke Yiming yang masih terasa sakit, menyeretnya ke kursi di samping meja, mengaturnya untuk duduk dengan baik, dia langsung melepas dasi di leher Ke Yiming dan digunakan untuk mengikat tangannya di sandaran kursi.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Ke Yiming berjuang dengan panik.

“Apa yang ingin aku lakukan, kamu akan tahu.”

Setelah berulang kali memastikan tangan Ke Yiming telah terikat erat, Xu Wenyuan mencengkeram wajahnya, dan langsung menciumnya.

“Lepaskan aku.” Ke Yiming berteriak dengan marah, berusaha menghindari bibir Xu Wenyuan yang masih ingin menciumnya.

“Ya aku akan melepaskanmu, tapi tidak sekarang.”

Meskipun ciuman dari Xu Wenyuan yang berikutnya terus dihindari olehnya, tapi dia (Xu) tidak terus mendesaknya, melepaskan Ke Yiming, dia mematikan lampu, dan langsung duduk di hadapannya.

Ada anggur merah mahal di atas meja di antara mereka, ada mawar romantis yang indah, kegembiraan yang nikmat, dan atmosfir yang terus bergoyang dari cahaya lilin.

Pengaturan semacam itu mengingatkan pada suasana sentimental, seperti bagian romantis yang ada di TV, tapi saat ini, selain Xu Wenyuan yang masih menatapnya dengan tatapan lembut, Ke Yiming dengan dua tangan terikat di kursi melotot padanya, penampilan sengit itu seolah-olah setiap detik berikutnya Xu Wenyuan akan merobek kemarahannya.

“Ayo makan.”

Setelah menatap Ke Yiming yang memandangnya seperti penjahat, Xu Wenyuan tidak terpengaruh oleh dampak sekecil apa pun, diumumkan sambil tertawa.

Ke Yiming mendengar, tidak tahan untuk mendengus dari tenggorokannya: “Aku memiliki kedua tangan terikat, bagaimana menurutmu aku bisa makan?”

Tanpa diduga Xu Wenyuan sama sekali tidak keberatan, dia berdiri dari tempat duduknya, pergi ke sisi Ke Yiming, memindahkan kursi terdekat, duduk di samping Ke Yiming.

“Kamu tidak perlu khawatir, aku akan memberimu makan.”

Setelah berbicara, Xu Wenyuan mengalihkan pandangannya ke meja, dan kemudian berkata: “Pertama, makan yang ini dulu”

Xu Wenyuan menggunakan garpu untuk menusuk daging sapi yang telah di potong-potong, sambil dicelupkan ke dalam saus manis, membawanya ke bibir Ke Yiming.

Ke Yiming tentu saja tidak akan makan, dia menatap Xu Wenyuan, tanpa ada maksud sedikit pun untuk makan.

Xu Wenyuan mengangkat alisnya dan membuka suaranya, “Benar-benar tidak mau makan?”

Ke Yiming hanya menanggapi dengan mendengus dingin.

“Baiklah.” Xu Wenyuan mengangkat bahu dan memasukkan daging sapi itu ke dalam mulutnya. Karena tatapan Ke Yiming masih berada di tubuhnya, jadi dia bisa melihat bibirnya yang seksi mengunyah terus-menerus dengan acuh tak acuh, Ke Yiming menatapnya setelah beberapa saat, perlahan menyadari ada yang tidak beres.

Melihat Xu Wenyuan terus-menerus mengunyah tapi tidak bermaksud untuk menelan … dan saat pandangan Ke Yiming beralih ke mata Xu Wenyuan, melihat mata yang dalam itu mengungkapkan senyuman, rasa dingin dari ujung kakinya telah menyebar ke dahi-nya.

Setelah membenarkan tebakannya, wajah Xu Wenyuan perlahan membungkuk ke arahnya, melihat dia seperti itu, Ke Yiming benar-benar ketakutan.

“Tidak mau, aku tidak mau! … aku akan makan, aku akan makan -“

Namun, Xu Wenyuan tidak lagi memberinya kesempatan untuk menyesal, Xu Wenyuan membungkam mulutnya, setelah dia melengkungkan wajahnya dan mencubit mulutnya, kemudian menggunakan lidah untuk mendorong daging yang telah di gigit ke mulut pihak lain, mendorong jauh di dalam tenggorokan.

Ke Yiming hanya merasa mulutnya dengan paksa dimasukkan sesuatu yang telah dikunyah dengan suhu daging cincang yang berbeda, belum sempat meludahkannya, daging cincang masuk ke dalam tenggorokannya. Menunggu sampai Xu Wenyuan melepaskannya, dia menundukkan kepalanya mual, terus berusaha memuntahkannya, namun pada akhirnya gagal meludahkannya keluar dari perut.

“Apa yang harus dimakan selanjutnya?”

Suara Xu Wenyuan di telinganya tidak ada bedanya dengan panggilan iblis, dia terus menggelengkan kepalanya ketakutan setelah mendengarnya.

“Cukup, jangan lakukan itu lagi …”

“Cukup?”

“Cukup, benar-benar cukup.”

“Tapi kamu hanya makan sepotong daging sapi …”

“Aku benar-benar tidak mau makan lagi!” Ke Yiming tidak bisa menahan diri untuk berteriak keras.

Xu Wenyuan tidak lagi berbicara, hanya diam-diam mengamatinya, saat melihat Ke Yiming begitu ketakutan, dia tertawa, dan meletakkan garpu itu.

“Jika kamu tidak ingin makan maka lupakan saja, bagaimana dengan minum anggur?”

Dengan tenang, Xu Wenyuan berdiri mengambil sebotol anggur, dengan pembuka botol untuk membuka gabus pada botol anggur, tapi bukannya menuangkannya ke dalam gelas, Xu Wenyuan malah memegang botol itu langsung berdiri di depan Ke Yiming.

“Ayo, minum.”

Xu Wenyuan memiringkan botolnya, membawanya ke mulut Ke Yiming yang tertutup rapat, mengisyaratkan bahwa dia harus meminumnya.

“Bagaimana bisa seperti ini …” Ke Yiming yang ingin berbicara tentang cara minum, tiba-tiba terisak saat melihat senyum akrab di mata Xu Wenyuan.

Berpikir akibat apa yang akan terjadi jika dia menolaknya, dia diam-diam menggigit giginya, membulatkan keputusannya, membuka mulutnya dan menahan botol untuk minum.

Kemiringan botol sebenarnya cukup bagi Ke Yiming untuk minum sambil menelannya, tapi setelah dia minum sebentar, Xu Wenyuan langsung membuat sudut botol hampir ke kanan tapi sedikit miring, sehingga cairan anggur mengalir keluar dari sudut pandang tercepat.

Pada saat ini, tindakan menelan tidak bisa mengikuti kecepatan aliran keluar cairan, Ke Yiming tiba-tiba tersedak, dan kemudian meludahkan semua anggur merah gelap itu, cairan anggur itu tumpah ke pakaiannya, ditambah lagi karena tiba-tiba dia menarik mulutnya. Anggur itu langsung dituangkan padanya, tidak butuh waktu lama membasahi tubuhnya.

“Ini benar-benar pemborosan.”

Xu Wenyuan mengabaikan semua ini, saat dia menemukan kembali botolnya, sebotol anggur tertinggal kurang dari sepertiga.

Xu Wenyuan dengan ambigu menjilat botol itu sebelum meletakkan botolnya di atas meja, lalu menarik keluar tissu dan menyeka cairan merah di mulut Ke Yiming dengan hati-hati.

Setelah Xu Wenyuan membersihkan mulut Ke Yiming, lalu terus bergerak ke lehernya yang basah, dan akhirnya tindakannya berhenti di kerah kemejanya.

Melihat kemeja putih asli itu diwarnai anggur merah muda, Xu Wenyuan terpaku, berbisik, “Tsk, baju yang basah kuyup, jika tidak di lepas akan kedinginan.”

Selesai berbicara, Xu Wenyuan membuang tissu itu, tangannya dengan cepat membuka kancing baju Ke Yiming, sampai Ke Yiming menyadari bahwa pakaiannya telah pudar ke siku.

Dalam cahaya lilin, kedua mata Xu Wenyuan menikmati tubuh Ke Yiming yang terpapar warna seperti madu, mungkin itu sering dijalankan ke hubungan bisnis, bagian atas tubuhnya ramping tanpa bekas lemak, di perut bagian bawah ada beberapa otot perut.

“Tubuhmu cukup bagus.”

Xu Wenyuan dengan sepenuh hati memuji, tangannya tidak bisa untuk tidak menyentuh tubuh yang membuatnya tertarik.

“Singkirkan tanganmu!”

Saat suhu dingin di tangan dilewatkan ke tubuhnya, Ke Yiming menahan mual dan jijik, berteriak keras.

Jawaban Xu Wenyuan adalah, bahkan bibirnya pun tidak sabar untuk melakukan pemujaan dengan tubuh yang membuatnya penuh gairah.

“Bajingan, lepaskan aku, lepaskan – jika kamu tidak berhenti, aku akan berteriak –“

“Kamu berteriak, dan lihat siapa yang lebih banyak kehilangan wajah.” Xu Wenyuan mendongak, sambil menyeringai penuh niat jahat padanya.

Chu Shaohua pernah berkata kepadanya bahwa meskipun Ke Yiming telah mengakui bahwa dia seorang gay, namun dia belum memberitahu teman-temannya tentang hal ini karena dia keberatan dengan banyak hal.

Sebenarnya, Ke Yiming belum memiliki cukup keberanian untuk menghadapi diskriminasi dunia sebagai homoseksual.

Benar saja, untuk mendengar Xu Wenyuan berbicara begitu, Ke Yiming tiba-tiba memegang wajah merahnya. Dia menundukkan kepala dan gemetar di bawah tubuhnya, “Kamu, orang sepertimu … kamu bajingan yang hanya bisa mengancam orang lain!”

Xu Wenyuan tidak mengatakan apa-apa, hanya memenang wajahnya, memberikan ciuman yang dalam ke bibirnya.

Ke Yiming tanpa perlawanan untuk menahan ciumannya yang intens, menunggu sampai Xu Wenyuan melepaskannya, Ke Yiming bukanlah lawan-main yang sudah bernafsu berantakan.

“Jadilah pacar-ku.”

Xu Wenyuan meludah panas di telinganya, tangannya dengan lembut mengelus punggungnya, dengan suara serak rendah memikat pesona (merayu).

“Tidak,” Ke Yiming tidak tergoda dan dengan tegas menolak, “Kamu jangan bercanda, setelah membuat aku dan Shaohua putus, sekarang kamu ingin aku menjadi pacar-mu, orang yang sangat kejam sepertimu, seharusnya mati.”

Xu Wenyuan mengangkat dagunya dan tersenyum lebar padanya, “Aku tahu kau membenciku … tapi aku sangat menyukaimu.”

Ko Yiming meliriknya dengan dingin, “Orang seperti kamu itu hanya bisa mengatakan omong kosong!”

“Haha.” Xu Wenyuan tidak melakukan serangan balik (marah), meletakkan tangannya di tubuh Ke Yiming, bergerak dari perut bagian bawah ke dada dan kemudian terus perlahan meluncur turun, ekspresi diwajahnya tak bisa dijelaskan, “Percaya atau tidak, kamu tidak bisa mengubah hasilnya. . “

Setelah beberapa saat, Xu Wenyuan bertanya lagi padanya. “Bagaimana, kamu sudah memutuskan? Apakah kamu ingin menjadi milik-ku?”

“Lebih baik mati!”

“Benar-benar tidak mau?” Xu Wenyuan menyipitkan matanya, membuat Ke Yiming terasa akrab dengan tatapannya, tidak bisa untuk tidak nerasa takut, mulai waspada.

“Apa yang ingin kamu lakukan?”

Xu Wenyuan tidak menjawab, membawanya dari kursi dan meletakkannya di sofa, melepas sabuk di pinggangnya dan melepas celananya bersama celana dalamnya.

“Sebenarnya apa yang ingin kamu lakukan?” Selain pakaian yang tergantung di siku, Ke Yiming bisa dianggap telanjang, hanya bisa dengan gelisah menyusut ke sofa sebanyak mungkin.

“Kamu tidak tahu apa yang ingin aku lakukan?”

Xu Wenyuan tertawa jahat, dia menarik Ke Yiming yang ingin melarikan diri ke bawah tubuhnya sendiri, dan kemudian menutupi seluruh tubuh, bibirnya terus-menerus mencium bagian atas tubuh Ke Yiming, dengan tangan di sepanjang garis pinggang Ke Yiming, dia segera menyentuh lembut daerah sensitif Ke Yiming.

“Umm -“

Ke Yiming dengan kuat bergetar saat daerah sensitif tersentuh, tapi tak lama kemudian tubuhnya menjadi lebih kaku. Karena Xu Wenyuan terus menggosoknya di sana, tindakan terampilnya dengan cepat membuat Junior-Yi mengeras. Pada saat yang sama, bibir Xu Wenyuan dengan serakah mencium setiap inci kulitnya.

• [Note : *Junior-Yi ‘dedek kecil Yiming ~ *Junior-Xu ‘dedek kecil Xu Wenyuan’]

Gerakan tangan Xu Wenyuan menjadi cepat dan lebih cepat, Ke Yiming bernafas semakin cepat, ketika dia menyadari sesuatu di tangannya dengan cepat membentuk sebuah lingkaran, lidahnya menjilat di depan puting susu kemerahan.

“Um …”

Ke Yiming mengirim napas rendah, mengetahui bahwa Yiming akan menembak keluar, Xu Wenyuan dengan kuat menggigit putingnya.

“Um, um!”

Dengan rasa sakit di dada dan kenikmatan yang ekstrem, Ke Yiming menembakkan cairan putih keluar di tangan Xu Wenyuan, lalu jatuh lemah di sofa, terengah-engah.

Xu Wenyuan menarik kembali tangannya dan melihat segenggam cairan putih hangat, mengambil beberapa lembar tissu dari atas meja. Ke Yiming yang berbaring lemah di sofa, hanya merasakan berat tubuhnya hilang. Tak lama kemudian, dia melihat Xu Wenyuan telah berjalan kembali dan ada sesuatu di tangannya.

Hal semacam itu membuat mata Ke Yiming terbuka lebar. Bukankah itu pelumas yang biasa digunakan pada anus saat melakukan itu?

“Apa yang ingin kamu lakukan?”

Ke Yiming langsung mendapatkan kembali semua kesadarannya, merasa sangat buruk, dia berusaha bangkit dari sofa.

“Tsk..” Xu Wenyuan menggeleng dengan sangat enggan. “Seberapa sering kamu mengulangi pertanyaan bodoh ini? Sebenarnya, kamu … sudah tahu apa yang ingin aku lakukan sekarang?”

“Aku……….” Sambil menatap barang di tangan Xu Wenyuan, Ke Yiming dengan tidak yakin bertanya, “Kamu, barang ini tidak akan digunakan padaku, kan?”

“Hmmm.”

Xu Wenyuan mendengus (grunted), seolah itu jawaban.

Wajah Ke Yiming tiba-tiba menjadi jelek.

“Kamu …. – aku, aku belum pernah melakukan hal seperti itu!”

Chu Shaohua adalah pacar gay pertamanya, bersama dengannya, seharusnya dia juga orang yang berada di atas. Dia tidak pernah berpikir dia akan berada di bawah, ketidaksadaran pria itu membuat dia berkomitmen untuk melakukan di atas.

“Aku tahu.”

Xu Wenyuan mengeluarkan cairan dari botol itu ke telapak tangannya, lalu membasahi jarinya satu per satu.

“Jadi, aku akan sangat berhati-hati, kamu jangan takut.”

“Xu Wenyuan, sebaiknya kau berhenti, atau aku tidak akan membiarkanmu pergi!”

Wajah Ke Yiming pucat di luar saat menatap ke arah gerakan tangannya (Xu), tanpa disadari mengeluarkan sedikit ancaman untuk berbicara.

“Heh, mengucapkan kata-kata ini, kamu mau aku mempercayainya?” Xu Wenyuan tidak bisa menahan tawa.

Ke Yiming meski marah, tapi juga sadar bahwa dia benar-benar hanya bisa membuat sebuah pernyataan ini, dan kemudian menatap tak berdaya Xu Wenyuan yang perlahan mendekatinya, sampai dia tanpa sadar ingin menutup kakinya, Xu Wenyuan telah mendorong pinggangnya ke kakinya, membuat dia tidak ada kesempatan untuk menutupnya lagi.

Xu Wenyuan mengangkat salah satu kakinya dengan lutut menempel di sisinya, memperlihatkan tubuh bagian bawahnya ke udara, dan sesaat kemudian, dia merasakan adanya sentuhan basah di mana pun dia disentuh.

“Xu………” Ke Yiming sangat takut untuk bernafas.

Jari-jari Xu Wenyuan pertama kali berada di lipatan di sekitar celah ditambah beberapa kekuatan pijatan untuk sementara sebelum mencoba untuk menyelidiki jari telunjuknya ke dalam celah.

Pada saat ini, tubuh yang ditekan olehnya menegang. Xu Wenyuan menepuk pantatnya dengan tangan yang lain dan memperingatkan, “Akan terasa menyakitkan jika kamu tidak rileks.”

“Jangan ……….” kepala Ke Yiming terus bergetar di sofa.

Tentu saja, Xu Wenyuan tidak akan mengerti, meski jari-jarinya merasakan resistansi (penahanan/penolakan), namun tetap meremas tanpa henti ke dalam tubuh yang panas.

“Wu, wu ……..” Merasakan jari perlahan masuk ke tubuhnya, perasaan serbuan asing sehingga Ke Yiming mengeluarkan sedikit ratapan yang tidak nyaman.

Xu Wenyuan akhirnya meletakkan jari telunjuknya masuk ke tubuh Ke Yiming, mulai bergerak, sampai jari terasa tidak lagi begitu mendesak, dia mulai memasukkan jari kedua.

Saat jari kedua terjepit, dia melihat Ke Yiming tidak lagi membuat suara apapun. Dia mendongak dan melihat Ke Yiming menggigit bibir bawahnya dan memejamkan mata dengan kuat.

Xu Wenyuan tertawa dan mulai bekerja keras untuk menyebarkan daerah kering dan panas sepanjang waktu untuk melumasi cairan dan pada saat bersamaan memperluas interior ketat yang tertahan.

Ketika tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat, kesabaran Ke Yiming pun semakin kuat, Xu Wenyuan meletakkan Junior-Xu yang masih terbungkus sampai dipahanya, bagian yang telah lama sudah mengeras dan membuatnya sesak, tubuh Ke Yiming tiba-tiba menegang lagi….

“Tidak …”

Ke Yiming membuka mulutnya, berbisik dengan ngeri, sementara itu, Xu Wenyuan juga menarik keluar jarinya.

“Tidak?”

Xu Wenyuan mengangkat alisnya, dengan sengaja salah menafsirkan maknanya, “Ingin membuatku terus masuk?”

“Tidak!” Ke Yiming menggeleng kepalanya dengan kuat.

“Aku tahu kamu benar-benar ingin membiarkan aku terus masuk …..” Xu Wenyuan tertawa terbahak-bahak sehingga dia membuka sabuk dan kancing di celananya, lalu, menarik ritsletingnya ke bawah, menarik keluar Junior-Xu dari celana dalamnya yang telah membengkak begitu menakjubkan, langsung dilapisi dengan pelumas dan bergerak ke lubang yang sepenuhnya telah melebar, “Percayalah, aku pasti akan memuaskanmu.”

“Tidak!”

Kepala Ke Yiming gemetar lebih bertenaga. Tapi Xu Wenyuan sudah siap, tidak ada kemungkinan untuk berhenti disini.

Xu Wenyuan memaksakan bagian pinggulnya lebih terbuka, sehingga lubang yang terkubur di dalamnya benar-benar terpapar di udara, dia memasukkan Junior-Xu sedikit demi sedikit ke dalamnya, merasakan dinding anus yang ketat pada Junior-Xu, diikuti oleh kenikmatan yang panas.

“Um … tidak …”

Ke Yiming tidak mau berhenti berjuang, hasilnya membuat Xu Wenyuan menarik dirinya lebih banyak lagi, sambil membiarkan Junior-Xu menembus lebih dalam. Pada akhirnya, Xu Wenyuan mengubur seluruh tubuhnya dengan ketat di tubuhnya yang berapi-api.

“Um mengagumkan …”

Xu Wenyuan berbisik. Meski agak tidak nyaman karena terbungkus penuh sesak, saat digenggam dan dilelehkan seperti kehancuran, tiba-tiba merasakan kenikmatan ekstrem yang tak terkatakan, sehingga membuatnya hampir tidak bisa menahan diri untuk menembak keluar (melampiaskannya).

“Yiming…”

Xu Wenyuan pertama kali memanggil nama Ke Yiming. Namun, Ke Yiming hanya berusaha untuk rileks dari tekanan saat di-serang, usus hampir terjepit karena mual dan gelombang rasa sakit menyebar ke dahi, tidak mendengar apa yang dia katakan.

Xu Wenyuan sepertinya mengerti perasaannya,  jadi setelah masuk ke dalam dia tidak langsung berkedut, diam-diam dia memeluknya dan menunggunya untuk menyesuaikan diri.

Menunggu sampai tubuh Ke Yiming tidak lagi begitu kaku, Junior-Xu yang terbungkus di lubang tidak lagi begitu sesak, Xu Wenyuan mengangkat tubuhnya dan mencoba bergerak sedikit ke bawah, saat Ke Yiming mengeluarkan nafas yang berantakan, Xu Wenyuan mendengarnya. Seperti godaan, tiba-tiba tak bisa menahannya.

“Yiming …”

Xu Wenyuan berbisik lagi untuk memanggil namanya, memegang pinggangnya dengan kedua tangannya, mulai mendapatkan lebih kedutan yang menimbulkan banyak kesenangan.

“Um … ah ….. um……”

Ke Yiming sangat ingin menahan erangannya, tapi berada di bawah rangsangan Xu Wenyuan yang gila, erangannya masih lolos keluar dari gigitan bibirnya.

Dinding anus yang empuk terus-menerus bergesekan, sangat panas dan segera mati rasa, ini membuat Ke Yiming membawa perasaan yang sulit dibayangkan. Meskipun masih terasa sakit, namun berangsur-angsur mendapatkan kenikmatan dari gesekan itu, dan semua ini benar-benar terwujud dari titik dimana tubuhnya mulai mendongak lagi.

Setelah hampir sepuluh menit melakukan pemompaan yang penuh gairah, yang dirasakan Ke Yiming saat ini, dia memperhatikan bahwa Xu Wenyuan memiliki senyuman dengan hasrat yang kuat di wajahnya. Dia perlahan memperlambat kecepatan yang berkedut, akhirnya berhenti, dan dengan cepat membawa keinginan untuk menarik Junior-Xu yang membengkak dari tubuh Ke Yiming.

Saat dia keluar, Ke Yiming yang sudah terbiasa dengan tubuh penuh langsung merasakan kekosongan. Xu Wenyuan membiarkan Ke Yiming berdiri di sofa, mengangkat Junior-Xu dan sekali lagi memasukkan ke dalam lubang di tubuhnya.

“Ah …”

Lubang itu terasa penuh lagi, dan kali ini, tangan Xu Wenyuan menutupi Junior-Yi yang sebelumnya terbengkalai, memulai serangan dengan belaian.

“Ah … Ah …”

Xu Wenyuan mulai berkedut di tubuhnya, sebelum dan sesudah mengalami serangan, suara erangan Ke Yiming bahkan lebih tak terbendung lagi, tapi juga menjadi lebih keras dari sebelumnya.

Xu Wenyuan tersenyum puas di bibirnya, mempercepat gerakan tangan dan tubuh, membuat orang yang berada di bawahnya lebih terangsang dalam kegembiaraan.

Bagaimanapun juga, Xu Wenyuan adalah pria yang berpengalaman, di depannya, Ke Yiming seperti balita yang baru saja belajar berjalan, di bawah belaiannya, setelah beberapa menit, Ke Yiming sekali lagi menembaki cairan di tangannya.

2 tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 3.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s