Private Garden – Chapter 2.1

Malam itu, Chu Shaohua langsung masuk hotel bersama Xu Wenyuan.

“Bagaimana kamu memberi tahu pacar-mu mengapa kamu tidak akan pulang malam ini?”

Melihat Chu Shaohua yang selesai mandi keluar menggunakan jubah mandi, Xu Wenyuan memegang secangkir anggur dan bertanya dengan sangat ingin tahu.

“Aku katakan padanya bahwa aku punya sebuah esai untuk dikejar, jadi tinggal langsung di kamar asrama-ku. Hanya saja dia harus bekerja lembur di malam hari sehingga tidak masalah jika dia tidak kembali.”

Chu Shaohua mendekati Xu Wenyuan yang lebih tinggi dari setengah kepalanya, mengambil segelas anggur yang ada di tangannya, memiringkan gelasnya, sehingga cairan lembut itu masuk ke tenggorokannya. Setelah minum, dia menyipitkan mata sedikit puas, dan meludahkan lidah merah muda untuk menjilat bibir bagian bawahnya.

Dalam cahaya terang, penampilan cantik dengan kulit putih yang baru saja selesai mandi membuat Chu Shaohua seperti santapan lezat, dan kemudian dilapisi dengan ekspresi yang menggoda, cukup membuat mata Xu Wenyuan menjadi gelap.

Xu Wenyuan dengan tangan satunya menarik tali yukata di atas jubah mandi, sehingga jubah mandi di sepanjang tubuh Chu Shaohua tergelincir ke karpet, tapi juga meninggalkan sedikit anggur merah yang dituangkan ke tubuh putihnya. Dia menundukkan kepala dan menjilat setiap inci anggur merah yang tergelincir menggunakan lidah.

Chu Shaohua memiringkan tubuh bagian atasnya, sehingga lidahnya (Xu) lebih mudah menjilat tubuhnya, dalam keahlian luar biasa Xu Wenyuan, dia cepat terengah-engah lagi dan lagi.

Lebih dari satu malam, Xu Wenyuan percaya diri mutlak tubuh sensual Chu Shaohua tidak lagi ingin meninggalkannya. Tentu saja, sejak malam itu, setiap kali dia berkencan dengan Chu Shaohua, mereka dengan senang hati menerima perselingkuhan itu, hubungan tidur mereka telah terjaga selama hampir dua bulan.

“Bagaimana kamu membodohi pacar-mu yang selalu melindungimu itu?”

Karena Chu Shaohua pernah mengatakan pacarnya ‘Yiming’ adalah orang yang selalu curiga dan melindunginya secara berlebihan, selama menginap semalam akan mengkhawatirkan pria tersebut sampai mati, jadi Xu Wenyuan sangat penasaran dengan alasan apa dia datang untuk memiliki hubungan asmara ini (berkencan).

“Hm banyak,” Setelah menyelesaikan putaran pertama yang penuh gairah, Chu Shaohua sedang terbaring di tempat tidur dengan letih. Ketika Xu Wenyuan menyebutkannya, dia berbalik dan memeluk bahunya untuk menjawab “Yang paling sering adalah pergi bekerja atau magang.”

Chu Shaohua dan Ke Yiming telah saling mengenal hampir tiga tahun, tidak mengherankan bahwa tahun ini sudah menjadi mahasiswa junior untuk bertugas magang. Pacarnya (Yiming) adalah staf penjualan perusahaan listrik, tahun ini berusia dua puluh empat (24), setahun yang lalu dengan Chu Shaohua menjadi kekasih, tinggal bersama selama sekitar enam bulan.

“Pergi untuk melakukan hal seperti ini bersamaku, tidakkah kamu merasa bersalah?” Xu Wenyuan tersenyum, membuka kedua kaki Chu Shaohua dan langsung masuk ke tubuhnya dari depan.

Pertama mengambil napas dalam beberapa kali, setelah menstabilkan kegilaan saat dimasukkan, Chu Shaohua dengan manis memeluk lehernya, dan menguburkan benda keras itu ke dalam tubuhnya lebih ketat.

“Tidakkah menurutmu lebih menyenangkan melakukan hal seperti ini dengan rasa bersalah?”

“Kamu benar-benar iblis.”

Mata Xu Wenyuan karena keinginan mendaki hubungan telah menjadi lebih dalam.

“Satu sama lain.” (Yang berarti sama aja.)

Chu Shaohua tersenyum, dan kemudian menyambut putaran berikutnya yang mengairahkan.

***

Xu Wenyuan adalah pertama kalinya dia ingin mendapatkan seseorang.

Bahkan menghabiskan lebih banyak waktu, sedikit perjalanan panjang, menggunakan beberapa cara.

Sekarang, Xu Wenyuan, yang duduk di kantornya, sedang mengetik beberapa baris di komputernya dengan beberapa waktu luang, lalu mencetaknya, melipatnya, dan memasukkannya ke dalam amplop biasa yang ada di mana-mana. Alamat di amplop juga sudah dicetak dan kemudian ditempelkan di atasnya.

Setelah amplop itu dilekatkan dengan hati-hati, Xu Wenyuan tidak memberikannya langsung kepada sekretarisnya untuk mengirimkannya, tapi berencana setelah selesai bekerja, dia secara pribadi akan mengirimnya.

Xu Wenyuan dengan malas duduk di kursi, melihat amplop putih di tangannya, wajahnya nampak mata pemburu yang melihat mangsa yang ditargetkan muncul, senyum penantian dengan penuh percaya diri.

***

“Aku merasa pacar-ku tampaknya telah menyadari sesuatu.”

Kira-kira seminggu kemudian Chu Shaohua hendak keluar untuk bertemu, duduk di dalam mobil sedang bersiap untuk pergi ke hotel bersama Xu Wenyuan yang tidak butuh waktu lama sebelum dia tiba-tiba berkata.

Xu Wenyuan mendongak di bawah kaca spion dan bertanya kepadanya, “Maksudmu, dia meragukanmu?”

Chu Shaohua mengangguk, “Meski dia tidak mengatakan apapun, tapi dia adalah tipe orang yang akan mengekspresikan di wajahnya dengan orang yang dihadapi, untuk mengetahui apa yang dia pikirkan tidak sulit. Akhir-akhir ini, dia selalu secara tidak sadar menghindariku, dan kemudian sering terlihat diam, aku pikir setidaknya dia pasti sudah menyadari sesuatu.”

“Lalu kamu masih berjanji akan datang untuk bertemu denganku?”

Chu Shaohua mulai terdiam, beberapa saat kemudian berkata, “Sebenarnya, belakangan ini aku juga berpikir tidak pantas untuknya, dia berharap begitu banyak, dan aku tidak bisa memberinya cinta yang lengkap. Aku tidak bisa berfokus hanya pada satu orang atau bahkan untuk tidur dengan orang yang sama sepanjang hidup-ku, aku pikir ini adalah kesempatan.”

“Apakah kamu ingin meninggalkannya?”

Chu Shaohua memegang dagunya dengan tangannya dan melihat ke luar jendela mobil. Dia berbisik, “Tapi aku sedikit peduli dengan perhatiannya. Sejujurnya, sangat sulit untuk menemukan pria yang baik untuk diri sendiri.”

Bagaimanapun, Chu Shaohua adalah seorang pemain yang sudah lama. Meski dia tidak terbiasa dan tidak mampu untuk mencintai, jenis kepedulian dan cinta adalah semua keterikatan. Dia tahu perasaan seperti itu sangat sulit ditemukan, jadi biarkan dia melepaskannya sehingga dia benar-benar enggan.

“Seandainya, Yiming adalah tipe orang yang terbuka maka itu bagus, aku tidak peduli jika dia mencari orang lain, dan aku harap dia bisa melakukannya, bagiku inilah yang terbaik dari kedua belah-pihak.”

“Haha, jika aku jadi kamu, aku akan berpikir begitu.” Sementara Xu Wenyuan mengucapkan kata-kata ini, wajahnya disembunyikan dengan senyum dalam yang sulit dipahami.

“Berada bersamamu dapat menikmati kegembiraan dan kesenangan yang tak terkatakan, dan ini juga merupakan hal yang sulit untuk menolak bertemu denganmu.” Chu Shaohua menyelipkan matanya dan memberi Xu Wenyuan tatapan menggoda. “Jadi sekarang, aku hanya bisa membiarkannya pergi, jika hubungan kita benar-benar ditemukan oleh pacar-ku, maka inilah saatnya untuk mengatakannya. Dan, dia sangat peduli padaku, mungkin aku hanya perlu membujuk dengan beberapa kata supaya dia memaafkan-ku.”

Xu Wenyuan tertawa, “Sepertinya kau sangat percaya diri.”

Kali ini mobil masuk ke jembatan layang, sementara jembatan menghalangi matahari, sehingga mobil yang terbenam di bawah bayangan pemandangan Xu Wenyuan saat ini dari tubuh Chu Shaohua terjatuh di kaca spion.

“Itu karena Yiming mudah dibohongi.”

Chu Shaohua mengaitkan senyum dangkal, di antara senyuman itu tersembunyi sentuhan pemalu yang tidak mencolok.

Lagi pula, mereka telah berkencan hampir hampir satu tahun, bagaimanapun juga, dia mengkhianati pria yang sangat mencintainya sehingga tidak ada rasa bersalah adalah sebuah kebohongan, tapi rasa bersalah di hadapan hasrat hanyalah sebuah titik kecil.

Setelah memasuki kamar hotel, mungkin karena tidak ada pertemuan selama hampir seminggu, mereka menelpon makan malam yang dalam proses menunggu (dengan tidak sabar) untuk terjerat bersama.

Tak lama kemudian, pakaian masing-masing memudar dalam tindakan kegilaan, saat mereka bersiap untuk melangkah lebih jauh, ‘ding dong ding dong’ bel pintu berbumyi seolah-olah seseorang menuangkan air dingin di atas kepala mereka, sehingga keinginan mereka segera memadamkan api.

“Mungkin itu makan malam yang baru saja kita pesan.” Kata Xu Wenyuan yang tersenyum ke Chu Shaohua di bawah tubuhnya, berdiri dan turun dari ranjang untuk mengambil jubah mandi yang tergantung di satu sisi, “Kamu tunggu sebentar, aku pergi untuk membuka pintu.”

Chu Shaohua tidak berbicara, hanya berbaring di ranjang, perlahan menstabilkan nafas yang berantakan.

Xu Wenyuan adalah penguasa cinta, meski hanya permulaan foreplay, tapi juga membuat orang yang diadu dalam pertempuran ini tidak dapat menahan diri, dan kemudian jauh ke dalam diri mereka, merasakan kegilaan dan bahkan kekacauan untuk bernafas. (terengah-engah.)

Chu Shaohua mengingat hanya gairah, juga menanti-nanti beberapa saat kemudian bernafsu.

Xu Wenyuan tidak mengintip melalui mata kucing (lubang kecil di pintu) untuk melihat siapa yang berdiri di luar, langsung membuka pintu. Saat melihat orang yang berdiri di luar, sedikit terkejut.

“Shaohua mana?”

Orang yang tiba adalah pria yang mengancam Xu Wenyuan di bar, memperingatkannya untuk tidak melihat kekasihnya, Ke Yiming.

Tidak tahu apakah karena cahaya yang relatif lebih terang saat ini, wajah Ke Yiming terlihat lebih merah dari malam itu, dadanya berayun cepat, menatap tajam Xu Wenyuan dengan mata merah yang bercahaya.

Dia tidak menunggu jawaban Xu Wenyuan, hanya bertanya dengan kasar setelah mendorong Xu Wenyuan dan masuk ke ruangan itu, dengan marah mencari sosok Chu Shaohua. Keinginannya sepertinya sudah lama ditegaskan bahwa kekasihnya pasti berada di ruangan ini saat tubuh Ke Yiming menyilangkan dirinya, bibir Xu Wenyuan membawa sentuhan tawa yang menarik.

“Shaohua, kau keluar untukku, Shaohua -“

Ke Yiming tiba-tiba menghentikan suaranya, memperkirakan bahwa dia sudah melihat Chu Shaohua, Xu Wenyuan perlahan menutup pintu, mengunci pintu, dan kemudian berjalan kembali ke ruangan.

Lalu, dia melihat pemandangan itu.

Chu Shaohua tidak menggunakan apapun untuk membungkus tubuhnya yang telanjang, hanya duduk di tempat tidur, diam-diam memandang orang yang berdiri tidak jauh dari situ. Karena Ke Yiming memunggungi Xu Wenyuan, jadi dia (Xu) tidak bisa melihat ekspresinya, hanya untuk melihat tubuhnya yang gemetar.

Rasanya melewati satu abad yang panjang, sebelum Ke Yiming mengeluarkan sebuah suara sedih, “Shaohua, kenapa … kenapa …”

Chu Shaohua sepertinya tidak memikirkan bagaimana seharusnya menjelaskan, menundukkan kepala tidak berbicara.

Setelah melihat dia seperti ini, Ke Yiming menghampirinya beberapa langkah segera dan kemudian berkata dengan suara teriakan, “Apakah Xu Wenyuan yang mengancam-mu?”

Mendengar dia bilang begitu, Xu Wenyuan tetap paksa tidak peduli seberapa bagus atau tidak bisa membantu tapi mengerutkan kening. Sepertinya di dalam hati pria ini dia adalah orang yang sangat buruk.

“Tidak, ini adalah keinginan-ku sendiri!” Chu Shaohua mendongak, menatap lurus ke Ke Yiming tanpa rasa bersalah.

“Apa …?” Ke Yiming rupanya tidak menganggap dirinya benar-benar tenang.

Chu Shaohua menyapu rambutnya yang lembut, memindahkan tubuh ke posisi duduk, menunjukkan ekspresi tidak sabar:

“Aku sangat lelah berbohong kepadamu begitu lama, untuk mengatakan bahwa ini adalah diriku yang sesungguhnya, dan orang yang tampak pemalu, bodoh, canggung di depanmu telah berbohong kepadamu dan menipumu.”

“Apa yang kau katakan …”

“Kamu masih tidak mengerti? Itu berarti, aku telah berbohong kepadamu, aku bukan orang yang murni tidak berdosa, aku tidak tahu berapa banyak pria yang pernah aku tiduri sebelum bertemu denganmu! Bersama denganmu membuat aku tercekik, kamu tidak mengerti apapun, untuk mengikatmu aku harus menekan keinginanku di tempat tidur, tidak memuaskan….. bahkan jika tidak ada Wen- Tuan Xu muncul, aku akan tidur dengan pria lain!” (Note : awalnya dia ingin memanggil Wenyuan, tapi di tahan jadi Wen dan kemudian Tuan Xu.)

Sulit untuk menerima, Ke Yiming melangkah mundur beberapa langkah.

“Shaohua … apa kamu tahu apa yang kamu bicarakan? Shaohua …”

“Aku tahu, dan aku tahu lebih jelas! Aku ‘Chu Shaohua’ tidak mungkin hanya mencurahkan perhatian pada seorang pria! Dan aku tidak mencintaimu lagi, aku hanya memanfaatkanmu sekarang!”

Kalimat terakhir Chu Shaohua seperti bom, membuat Ke Yiming melangkah mundur selangkah demi selangkah. Dia berdiri kaku di depan Chu Shaohua, tubuhnya lebih dari sekadar gemetar. Pada akhirnya, dia tidak mengatakan apa-apa, menoleh dan dengan marah lari.

“Apa kau tidak ingin mengejarnya?”

Saat pintu tertutup rapat, Xu Wenyuan duduk tercengang di tempat tidur dan bertanya pada Chu Shaohua.

Sampai dia mendengarnya, Chu Shaohua turun dari tempat tidur, perlahan-lahan mengenakan kembali pakaian ke tubuhnya.

“Aku pikir aku masih bisa bertahan untuk beberapa lama dan tidak mengharapkannya untuk datang begitu cepat, aku bahkan tidak punya rencana untuk menghadapinya.”

Suara Chu Shaohua terlalu hampa, sangat berbeda dengan nada yang biasa, ini lebih seperti separuh jiwanya pergi daripada kemarahan.

“Kamu hanya menunjukkan sikap yang tenang, aku pikir …………”

“Sebenarnya aku gemetar … aku bahkan bertanya-tanya apakah dia akan memukulku … jika dia bisa memukulku, mungkin itu bisa membuatku sedikit tenang … tapi dia tidak melakukannya … bersamanya selama setahun, jangankan memukulku, selama aku dengan sengaja menabrakkan diri, dia akan khawatir setengah mati … adalah orang bodoh yang tak berdaya …”

“Apa yang akan kamu lakukan selanjutnya?” Ekspresi Chu Shaohua terlalu tenang, membuat Xu Wenyuan bahwa dia telah menyelesaikan misinya dengan baik.

Chu Shaohua akhirnya mengenakan jaketnya, menatap Xu Wenyuan, dia berkata, “Aku baru saja menemukan satu hal, sebenarnya, aku tidak cocok dengan Yiming. Yang dia butuhkan hanya cinta, dan aku tidak mampu memberikannya. Bisa bersama adalah sebuah keajaiban, untuk melanjutkan, mungkin hanya akan saling menyakitkan … katakanlah … cinta Yiming tidak nyata bagiku, tapi ilusi yang aku terapkan hanya menipunya.”

“Aku pikir kita harus meperjelasnya.”

Setelah Chu Shaohua selesai, menuju pintu, tapi hanya berjalan dua atau tiga langkah lalu berhenti menengok ke Xu Wenyuan.

“Maaf, aku tidak bisa bersamamu malam ini, selamat tinggal.”

“Selamat tinggal.”

Xu Wenyuan acuh tak acuh mengangkat bahu, juga mengucapkan selamat tinggal.

Chu Shaohua pergi sebelum mereka menunjuk makan malam itu dikirim oleh pelayan, memperhatikan meja makan untuk dua orang, Xu Wenyuan tidak makan.

Saat sendirian di ruangan itu, dia tampak dalam suasana hati yang baik sambil bersenandung membuka sebotol anggur merah untuk dirinya sendiri dan kemudian melihat ke jendela di depannya untuk semalam.

Kaca bersih, memantulkan wajahnya yang tampan, begitu pula tidak tahu kenapa muncul senyum yang dengan niat baik.

2 tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 2.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s