Lawless Gangster – Chapter 17

Penerjemah Inggris : @Saehan01

Penerjemah Indo : @norkiaairy

Editor : Chin

 

Ketika Qi Xiu Yuan memasuki kamar rumah sakit Xiao Li, lima atau enam orang di ruangan yang sedang berbicara, langsung diam. Terlebih lagi, semua mata mereka serentak menyapu buket bunga di tangannya.

“Ini……”

Menatap balik pada mereka, Qi Xiu Yuan tidak bisa untuk tidak memberikan penjelasan, “Bukankah dokter mengatakan bahwa kamu harus mendetoksifikasi racun di tubuhmu? Dan, selama beberapa hari ini kamu hanya bisa makan makanan siap saji jadi aku tidak ingin membeli makanan …… “

Wajah beberapa anggota geng yang membawa makanan menjadi sangat bengkok karena ketidaksetujuan.

“Bagaimana kamu tahu aku dirawat di rumah sakit di sini?” Xiao Li memberi sekilas pandangan kepada Qi Xiu Yuan.

Qi Xiu Yuan tercengang mendengar kata-kata itu sejenak, tapi seolah dia mengerti maknanya di balik tatapan itu, dia langsung menanggapinya dengan senyuman di wajahnya, “Tentu saja karena ada yang memberitahuku.”

Setelah dia mengatakan itu, dia lalu berjalan mendekat dan menaruh buket bunga di samping tempat tidur.

“Qin laoshi, kamu benar-benar romantis!” Kata Han Jia saat dia tiba-tiba berbicara, “Tapi karena kamu sangat sopan saat ini, adakah hal lain yang kamu inginkan untuk merepotkan Xiao Li, huh?”

Qi Xiu Yuan bahkan tidak mau meliriknya, “Nama keluargaku adalah Qi.”

“Jangan mencoba menipu siapa pun, bukankah namamu Qin, Qin binatang kejam itu?” Han Jia menyeringai sebelum tertawa.

1] Karakter ‘秦’ [Qín] ditulis dengan tanda nada yang sama dengan karakter “禽” [qín] dari karakter ‘禽兽’ [qínshòu] yang berarti makhluk / binatang. Selanjutnya, [Qí] dari nama keluarga Qí Xiū Yuǎn memiliki tonal yang sama dan juga terdengar sangat mirip dengan ‘Qín’.

Juga, nama keluarga ‘Qín’ milik Qín Shi Huangdi [Kaisar Tionghoa Pertama] = Dikenal sebagai penguasa kejam yang dengan mudah membunuh atau mengusir orang-orang yang menentangnya atau gagasannya. Dia terkenal karena membakar hampir semua buku yang tersisa dari rezim sebelumnya. Dia bahkan melarang diskusi ilmiah tentang masa lalu.

 

Jadi, pada gilirannya, Han Jia mengatakan bahwa Qi Xiu Yuan, seperti Qin Shi Huangdi, menyebabkan masalah pada orang lain.

Terdengar tawa tiba-tiba pecah di ruangan saat sekelompok gangster tertawa satu per satu.

“Cukup. Pergilah melakukan apa yang harus kamu lakukan sekarang. Aku akan berbicara dengan Qi laoshi sebentar.”

Saat Xiao Li mengucapkan kata-kata itu, satu per satu semua orang mengucapkan selamat tinggal dan segera pergi. Yang terakhir pergi adalah Han Jia.  Saat dia berjalan di samping Qi Xiu Yuan, dia menatapnya dengan agak berarti sebelum pergi dengan santai.

Qi Xiu Yuan mendesah panjang lega saat dia duduk di samping tempat tidur Xiao Li. “Qi laoshi, dalam hal saat kamu menyelamatkanku kemarin, semakin sedikit orang yang tahu, semakin baik,” kata Xiao Li, “Aku juga akan memberitahu Han Jia secara jelas -“

“Sebenarnya aku tidak keberatan dengan ini,” kata Qi Xiu Yuan saat dia menatapnya dan tertawa, “Mengapa kamu masih menggunakan istilah hormat untuk berbicara denganku lagi?”

Dengan ekspresi tegas, Xiao Li berkata: “Qi laoshi, kamu menyelamatkanku dan merawatku, aku sangat berterima kasih kepadamu. Sesuai dengan peraturan kami, suatu saat, hanya satu kata darimu dan kehidupan Xiao Li akan diberikan untuk ditukar denganmu. “

Qi Xiu Yuan menatapnya penuh perhatian dan berkata, “Aku seorang guru sekolah, untuk apa aku membutuhkan hidupmu?”

Xiao Li tercengang saat dia terkejut ke arahnya.

Ketika Qi Xiu Yuan melihat Xiao Li dengan ekspresi agak tercengang, dia tampak cukup bahagia: “Aku  menyelamatkanmu karena aku  menghargaimu dan memperlakukanku sebagai teman. Jika kamu juga memperlakukanku sebagai temanmu, maka jangan gunakan istilah hormat itu. Bagaimana menurutmu?”

Xiao Li tidak mengatakan apapun saat alisnya terajut.

Qi Xiu Yuan menunggu beberapa saat, dan melihat bahwa dia tidak mengatakan apapun, dia bertanya, “Kamu tidak percaya bahwa aku memperlakukanku sebagai teman?”

Xiao Li hanya bisa melihat ke arahnya seolah berpikir sebelum akhirnya berbicara: “Aku berumur lima belas tahun saat menjadi gangster di jalanan. Aku tidak memiliki pendidikan, pengetahuan atau prestasi, bagaimana mungkin seseorang sepertimu menghargaiku?”

Qi Xiu Yuan tertawa terbahak-bahak, “Kalau begitu, bagaimana jika aku mengatakannya, saat aku mengundangmu untuk makan malam di kedai Sungai Harapan, hanya karena aku ingin menjadi temanmu, kamu pasti juga tidak akan mempercayaiku?”

Xiao Li juga tertawa, “Qi laoshi, jika kamu adalah diriku, maukah kamu mempercayainya?”

Qi Xiu Yuan menundukkan kepala dan memikirkannya sejenak, lalu tiba-tiba dia berkata, “Ketika kamu berusia lima belas tahun, kamu menjadi seorang gangster, ketika aku berusia lima belas tahun, aku  masih tinggal dengan keluargaku di daerah Feng Long.”

Jujur saja, Xiao Li tidak tahu apa yang dikatakan Qi Xiu Yuan, jadi dia hanya bisa membiarkan pandangannya berlama-lama dengan curiga pada Qi Xiu Yuan.

Namun, Qi Xiu Yuan tidak menatapnya dan terus berbicara: “Dulu, di daerah Feng Long, ada geng yang menyebut mereka dengan sebutan ‘Feng Long’. Pernahkah kamu mendengarnya sebelumnya?”

Xiao Li memikirkannya sejenak, “Itu adalah geng yang didirikan oleh beberapa manula. Kudengar mereka membuka kasino di sana. Pemimpin itu disebut ‘Du Yan San Ge’. [one-eye 3rd brother]

Qi Xiu Yuan tertawa: “Kemudian, geng Feng Long dimusnahkan dan anggota-anggotanya tersebar ke segala arah sebagai buronan. Namun, pemimpin Feng Long adalah yang pertama memimpin dan menyerah. Dia dipenjara selama dua puluh tahun. Saat dia dibebaskan, anaknya sudah menikah dan punya anak. “

Dia kemudian mengangkat kepalanya dan menatap Xiao Li sebelum perlahan berkata: “Dia adalah kakekku.”

Xiao Li hanya bisa menatapnya dengan shock. Beberapa saat kemudian dia berbicara: “Tidak heran kamu tidak takut denganku selama ini.”

Qi Xiu Yuan terus berkata, “Kakekku adalah orang baik yang sangat mencintai Susu dan diriku. Ketika dia dibebaskan dari penjara, dia sudah berusia lebih dari lima puluh tahun. Bahkan saat itu, orang masih sering datang mencarinya untuk bergabung dengan mereka. Tidak pernah sekalipun beliau menyetujui salah satu dari mereka dan terlebih lagi beliau sangat sopan kepada orang-orang itu. Beliau sering berkata kepadaku: ‘Jalan yang mereka jalani mungkin berbeda dari kita tapi sama seperti kita, mereka adalah manusia.’

Xiao Li tidak bisa berkata apa-apa.

Pandangan Qi Xiu Yuan tertuju pada Xiao Li saat dia berkata pelan, “Sekarang, jika aku mengatakan bahwa aku menghargaimu dan ingin menjadi temanmu, maukah kamu mempercayaiku atau tidak?”

Xiao Li menatapnya, menunjukkan senyuman.

Qi Xiu Yuan belum pernah melihatnya tersenyum seperti ini sebelumnya. Dia hanya berpikir bahwa kecerahan di matanya telah memicu percikan di dalam hatinya sendiri.

Lalu dia mendengar Xiao Li berkata, “Qi Xiu Yuan, kamu orang yang sangat menarik.”

 

Chapter Sebelumnya

Iklan

3 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 17

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s