Lawless Gangster – Chapter 16

Penerjemah Inggris : @Saehan01

Penerjemah Indo : @Norkiaairy

Editor : Chin

 

Di dalam taksi, Xiao Li duduk di kursi belakang, gemetar. Melihatnya (XL) seperti ini, Qi Xiu Yuan tidak bisa menahan rasa sakit, jadi dia memeluknya erat-erat.

Sopir taksi itu masih terjebak dalam emosi terkejut, beberapa saat yang lalu, seorang pemuda yang hanya mengenakan celana dalam telah melompat ke depan mobilnya dan menghentikannya. Pada saat itu, kulitnya agak tak sedap dipandang. Saat dia melirik sekilas ke kursi belakang dari sudut matanya, kerutannya menjadi lebih tak sedap dipandang.

Begitu melihat bibir Xiao Li yang terbuka dan menutup perlahan, Qi Xiu Yuan mendekatinya. Saat itulah dia mendengarnya mengucapkan beberapa patah kata.

Mungkin takut Qi Xiu Yuan tidak mengerti apa yang dia katakan, mata Xiao Li penuh dengan kegelisahan yang tidak dapat diabaikan. Kemudian, dia mencoba yang terbaik untuk membuka mulutnya lagi seolah ada sesuatu yang ingin dia katakan.

Tatapan matanya memberi tahu Qi Xiu Yuan semuanya.

“Jangan khawatir,” kata Qi Xiu Yuan sambil mengulurkan tangannya dan dengan lembut menutupi mulut Xiao Li, Aku akan berusaha semaksimal mungkin untuk tidak membuat kesalahan.”

Dia mengeluarkan ponselnya dan menekan angka. Hanya dalam beberapa detik, telepon itu menjawab panggilannya.

“Siapa ini?” Suara itu terdengar agak malas.

Hanya mendengar suaranya, jelas bahwa itu adalah Han Jia.

“Han laoban, Xiao Li dan aku bersama,” kata Qi Xiu Yuan sebentar, “Dia diserang dan terluka. Saat ini, dia tidak bisa berbicara secara pribadi denganmu. Kami menuju ke Rumah Sakit Ketiga sekarang. Jika kamu mengenal seseorang di sana, mohon informasikan mereka sebentar. “

“Siapa kau?” Begitu mendengar kata-kata itu, suara Han Jia segera menjadi sadar.

“Seseorang yang dibantu Xiao Li sebelumnya.”

Qi Xiu Yuan ingin menutup telepon tapi Xiao Li terus menatapnya dengan tatapan cemas. Memahami makna di balik tatapan itu, Qi Xiu Yuan mendesah dan melanjutkan dengan mengatakan, “Dia disergap di gang belakang Arc de Triomphe dan mobilnya masih diparkir di sana. kamu sebaiknya mengirim beberapa pria ke sana untuk memeriksanya. “

Bahkan tidak mau menunggu Han Jia membalasnya, Qi Xiu Yuan menutup teleponnya.

Saat melihat Xiao Li lagi, dia bisa melihat bahwa suasana hatinya telah menjadi jauh lebih tenang.

Xiao Li berada di pelukannya, dengan mata tergelincir rendah. Butiran halus dari keringat dari dahinya menyelinap turun di wajahnya yang mulus dan awet muda, meluncur melewati alisnya dan akhirnya melembabkan bulu matanya. Tampaknya memiliki semacam kelembutan karena sedikit berkibar melawan keringat yang berkumpul di dekat matanya.

Qi Xiu Yuan segera mengalihkan pandangannya ke tempat lain agar tidak terlihat seolah-olah dia menatap dengan tak henti-hentinya,  dan dengan kelembutan seperti itu di matanya.

Lelucon macam apa ini?

Dia hanya memakai celana dalam. Jika dia harus  keluar, beberapa hal pada dasarnya tidak mungkin disembunyikan.

Begitu sopirnya mendengar isi pembicaraan telepon, dia tidak berani melirik dari sudut matanya ke jok belakang lagi. Sepanjang perjalanan, kakinya menekan pedal gas dan seperti kilatan petir, mereka sampai di Rumah Sakit Ketiga.

Seperti yang diharapkan, Han Jia telah memberi tahu seseorang yang sudah dia kenal di sana. Dan saat Qi Xiu Yuan membantu Xiao Li bangkit dan keluar dari mobil. Beberapa orang mengangkat dan membawa tandu. Percaya bahwa luka-luka itu disebabkan oleh pertarungan geng kekerasan, operasi tersebut dipimpin oleh seorang ahli bedah senior usia menengah.

Siapa yang tahu bahwa Xiao Li benar-benar diracuni.

Tes darah diatur, dan bahkan ahli toksikologi diberitahu. Yang lebih mengejutkan lagi, seseorang telah meluangkan waktu untuk menyerahkan pakaian putih kepada Qi Xiu Yuan.

Ada sekelompok orang yang sibuk bergerak langsung ke unit perawatan khusus, tapi tidak ada kebingungan atau kekacauan.

Tidak mungkin Qi Xiu Yuan membantu, jadi dia hanya bisa ‘sabar’ menunggu di luar. Yang mengejutkan, setelah hanya menunggu sebentar, ahli bedah senior itu datang mencarinya.

“Orang di dalam mengatakan beberapa kali, ‘buat dia pergi,’ apakah dia berarti kamu?” Tanya dokter bedah tersebut.

Qi Xiu Yuan tercengang sejenak, lalu dia mengangguk. Dia berbalik dan berpikir untuk pergi, tapi setelah memikirkannya lagi, dia membuka pintu dan masuk ke ruangan.

Xiao Li sudah dipindahkan ke tempat tidurnya. Di sampingnya ada dua orang yang sibuk menangani berbagai alat kesehatan yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Di bawah pencahayaan yang tergantung di atas Xiao Li, Qi Xiu Yuan bisa melihat lebih jelas noda darah di baju yang telah diberikan Xiao Li sebelumnya. Seorang dokter datang, dan dengan sebuah gunting medis, dia menutup kemeja itu yang masih terbuka, hanya untuk menemukan ada banyak luka tajam di tubuh Xiao Li.

Qi Xiu Yuan tidak memiliki hati untuk melihat luka-luka itu saat dia berjalan menuju tempat tidur dan membungkuk mendekati Xiao Li.

“Apakah kamu berpikir bahwa sebentar lagi bawahanmu akan datang, dan kamu tidak ingin aku terlibat dalam semua ini?”

Sepertinya Xiao Li tidak bisa berbicara sehingga dia hanya bisa dengan tenang menatapnya tajam saat dia terbaring di bawah cahaya.

Akan tetapi, Qi Xiu Yuan merasa bahwa dirinya telah menerima jawabannya.

Jadi, dia berkata lembut dengan suara rendah, “Aku mengerti. Aku …… aku akan datang menemuimu lagi besok.”

Begitu selesai, dia menghadap Xiao Li dan memberinya senyuman hangat sebelum dia berbalik dan meninggalkan bangsal rumah sakit.

Pada saat dia kembali ke rumah, hari masih sangat pagi. Tanpa diduga, Qi Susu masih di ruang tunggu menunggunya. Terlebih lagi, sepertinya dia sudah lama menunggu sebelum jatuh tertidur.

Qi Xiu Yuan kemudian teringat bahwa Xiao Yang sebelumnya mencarinya sehubungan dengan ‘proposal pernikahan’. Qi Susu benar-benar gelisah karena tidak tahu apa tanggapan kakaknya, jadi dia keras kepala tinggal di sini menunggunya.

Dia mendesah dan duduk di sofa, lalu membelai rambut adiknya. Dia juga tidak bisa menahan diri untuk sangat cemas dan sakit hati juga.

Sekarang, dalam keheningan yang menjulang, dia akhirnya berpikir untuk memikirkan semua hal yang baru saja dia alami. Semakin dia memikirkannya, semakin takut dia masuk ke dalam hatinya.

Jika dia tidak melihat mobil Lincoln itu, Jika Xiao Li disusul oleh orang-orang itu, apa yang akan terjadi? Meskipun dalam pikirannya, dia tahu sejak awal bahwa Xiao Li adalah anggota geng, baru setelah mengalami ketakutan diburu oleh geng itu, apakah dia sendiri benar-benar mengerti seperti apa identitas ini?

Kekerasan, darah, dan kekejaman membuat Qi Xiu Yuan secara alami merasa jijik. Namun, sampai sekarang, baginya orang ini, Xiao Li,  memiliki pesona yang aneh. Untuk beberapa lama, dia berjuang antara rasa muak dan kerinduan batin yang dimilikinya untuk Xiao Li. Terlebih lagi, dia berpikir bahwa pada akhirnya dia bisa mempersiapkan dirinya dengan cukup baik.

Tapi baru beberapa saat yang lalu dia benar-benar menyadari hal itu, Xiao Li tidak benar-benar berbau darah dan kekerasan, melainkan,  dia tinggal di dunia yang dilukis dengan darah dan kekerasan. Jadi pada akhirnya, bahkan dia sendiri dikelilingi oleh darah dan kekerasan.

Sesaat kemudian, kata-kata itu tiba-tiba tidak lagi terasa begitu jauh; Sepertinya tidak lagi hanya sebuah ide, tapi justru berubah dan mengambil eksistensi dalam kenyataan ini.

Hal itu berubah menjadi pelarian tergesa-gesa yang tidak memberi Xiao Li waktu untuk mengenakan pakaiannya,  itu berubah menjadi pecahan kaca yang menempel pada tubuh Xiao Li, meninggalkan bekas luka yang tak terhitung jumlahnya; itu berubah menjadi getaran yang terjadi di dalam tubuh Xiao Li dan menolak untuk pergi saat mukanya berubah menjadi pucat pasi, memberi jalan agar manik-manik keringat turun; itu berubah menjadi pengejar misterius yang wajahnya kabur ke dalam kegelapan malam saat mereka datang dan pergi diam ……

Qi Xiu Yuan tidak bisa duduk diam lagi, dia bangkit dan berjalan ke balkon, lalu dia kembali ke ruang tamu lagi. Dia bolak-balik seperti ini beberapa kali, Tak mampu menenangkan hatinya.

Hal-hal yang memaksa seseorang untuk berjalan di antara garis kehidupan dan kematian, apakah orang itu sering mengalaminya? Terbiasa dengan kegelapan hidup, bagaimana Anda bisa benar-benar menjadi milik diri sendiri?

__

“Li ge, Li ge, cepat bangun ……” seseorang memanggilnya di sisi telinganya.

Alis Xiao Li merajut. Pikirannya masih kabur saat dia mencoba mengumpulkannya. Tapi saat ini, dia hanya merasakan pusing, kelelahan dan tak ingin memberi matanya berhak untuk membuka.

“Xiao Li, Xiao Li.” Suara itu berbeda.

“Biarkan aku melakukannya,” kata orang kedua lagi. Kemudian segera  sesuatu yang dingin menyelimuti dan menyeka wajahnya perlahan.

Xiao Li bergetar dan matanya tiba-tiba terbuka.

Seorang pria paruh baya berusia sekitar empat puluh, atau sedikit lebih, mengenakan kacamata duduk di samping tempat tidurnya, menggunakan handuk basah dan dingin untuk menyeka wajahnya.

Ketika pria itu melihat Xiao Li membuka matanya, dia memindahkan handuk ke samping dan mendesah panjang.

“Dokter bilang kau sudah bangun, tapi tidak akan bangun apa pun yang terjadi. Aku benar-benar khawatir. “

Xiao Li menggeser bahunya. Kini setelah dia sudah bisa bergerak normal, dia langsung duduk tegak. Dia dengan hormat menurunkan kepalanya dan berkata: “Qing Ye.” [1]

[1] Qing Ye [nama lengkap Li Shi Qing] => ‘Ye’ berarti tuan atau pria tua [dalam hal ini akan menjadi master / pemimpin]

Dengan nada suaranya yang hangat, Li Shi Qing berkata, “Untung tidak terjadi apa-apa padamu. Situasi kemarin, ceritakan tentang hal itu. “

Xiao Li melihat ke luar jendela pada cahaya malam. Dari itu, dia langsung tahu bahwa Li Shi Qing datang menemuinya pada malam yang sama. Di dalam hatinya, dia mengerti bahwa masalah ini menjadi serius.

Saat dia mengalihkan tatapannya ke belakang, dia menjadi bingung saat melihat Lin Zi berdiri di belakang Li Shi Qing dengan mata merah. Segera setelah itu, dia berbicara tentang situasi yang telah terjadi kemarin secara rinci.

Li Shi Qing terdiam sesaat sebelum bertanya: “Apa yang kamu pikirkan?”

Xiao Li menjawab: “Aku mendengar para wanita tersebut menyebut nama Wu Tou Gui dan Lao Bing Gui. [2] Mungkin saja mereka datang untuk membalaskan  dendam mereka (WTG & LBG). “

[2] Wu Tou Gui dan Lao Bing Gui – dua bawahan Lao Dong yang ditangkap Xiao Li. [lihat bab sebelumnya jika bingung

“Apakah kamu mengatakan Lao Dong? Dia masih memiliki kekuatan untuk membalas dendam bawahannya? “Tanya Li Shi Qing.

“Kedua wanita itu bukan wanita biasa, mereka ahli. Jika mereka berasal dari wilayah ini, mustahil bagiku untuk tidak mengetahuinya. Aku khawatir dia (LD) telah menemukan seseorang yang berpengaruh untuk mendukungnya, “kata Xiao Li.

Li Shi Qing tidak mengatakan apa-apa lagi setelah mendengarnya, dia hanya menganggukkan kepalanya. Setelah beberapa saat, dia melanjutkan dengan mengatakan, “Kalau begitu sebaiknya kamu beristirahat dengan baik. Ambil waktu berhari-hari yang diperlukan untuk sepenuhnya pulih. “

Begitu dia selesai mengatakan itu, tangannya terulur dan menyentuh bekas luka di pipi Xiao Li, sebelum berkata lagi, “Hanya saat dirimu mempertahankan hidupmu, mungkinkah kamu bisa membayarnya?”

Xiao Li menundukkan kepala dan menghindari jarinya, “Ya, aku akan, Qing Ye.”

Li Shi Qing meliriknya lagi sebelum dia bangkit dan pergi dengan dua atau tiga orang lainnya.

Lin Zi mengirim mereka ke pintu, lalu pelan-pelan berjalan kembali.

“Apa yang terjadi?” Xiao Li langsung bertanya, “Di mana Hong Tou?” [3]

[3] Hong Tou – salah satu bawahan langsung Xiao Li yang disebutkan di Bab 12

Dengan mata terpatri, Lin Zi menatap lurus ke depan dan menyeka matanya, suaranya terisak-isak: “Li ge, Hong Tou sudah mati.”

Bibir Xiao Li mengerucutkan erat saat dia mengertakkan gigi karena marah dan bertanya: “Apa yang terjadi?”

Di sela isak tangis, Lin Zi mencoba yang terbaik untuk berbicara: “Ketika Han laoban menelepon kemarin, aku ingat bahwa Hong Tou pergi bersamamu ke Arc de Triomphe, tapi tidak peduli berapa kali aku menelepon, dia tidak menjawabnya. Aku takut sesuatu terjadi jadi aku membawa beberapa orang dan pergi mencarinya. Kami menemukannya di dalam kamar mandi, di lantai dua Arc de Triomphe. Dia …… seseorang telah menggorok tenggorokannya. Dia terbaring di …… lantai. Tubuhnya sudah dingin …… dia masih memegang pistol …… “

Rasa sakit merayap ke dalam hati Xiao Li saat dia berbalik, turun dari tempat tidur dan mengambil beberapa langkah. Lalu dia menoleh dan berkata: “Lao Wang, dia ……”

Lin Zi berkata, “Dia tidak mati. Seseorang menusuknya dua kali saat dia duduk di kursi pengemudi. Satu tikaman di leher, bahkan jika dia hidup …… lalu ada dua wanita yang dikirim Qing Ye. Mereka berhenti dan bertukar perjalanan menuju Arc de Triomphe. Mereka dipukuli sampai mereka kehilangan kesadaran dan dilemparkan ke dalam mobil di pinggir jalan. Ada selang yang dimasukkan ke dalam pipa knalpot yang menyebabkan asap masuk ke dalam mobil, untungnya ada celah kecil di mobil, jika tidak, mereka pasti akan mati akibat keracunan karbon monoksida …… Li ge, orang-orang di geng itu sangat jahat, bahkan Lao Dong tidak seburuk mereka …… “

Xiao Li terdiam beberapa saat. Baru sampai teriakan Lin Zi perlahan memudar, dia bertanya dengan suara rendah, “Kapan pemakamannya?”

“Dalam tiga hari.”

“Sebagai saudara laki-lakinya, kita perlu mengirimnya dengan cara yang brilian.”

“Ya, Li ge.”

“…… bukankah dia juga punya kakek?”

“Tahun lalu, kakeknya meninggal dunia. Hong Tou telah meminta izin untuk pergi. “

Xiao Li mengangguk, “Kamu bisa pergi dan mempersiapkannya terlebih dahulu.”

Lin Zi setuju dan meninggalkan ruang sakit.

Xiao Lu berdiri di tempat yang sama untuk waktu yang lama.

Saat dia menatap kegelapan malam, langit perlahan-lahan menjadi cerah dan sedikit demi sedikit sinar matahari bersinar di wajahnya.

Tapi.

Di matanya, hanya jurang gelap yang ada.

Chapter Sebelumnya

Chapter Selanjutnya

 

 

 

 

 

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 16

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s