Private Garden – Chapter 1.1

Xu Wenyuan tidak mengalihkan sedikit perhatian dari matanya yang berkedip-kedip.

Membuat objek yang menjadi perhatiannya merasa tidak nyaman, meskipun orang-orang di sekitarnya segera sadar akan keinginannya.

Batuk!’ Temannya Cheng Yi-Hao tidak bisa menutupi mulutnya, dan terbatuk pelan kepadanya, “Wenyuan, tidak bisakah kamu

berpaling sedikit?”

“Tidak bisa,” Xu Wenyuan menjawab dengan cepat, sambil mengangkat gelasnya beberapa saat lalu dan menyesap segelas anggur, penglihatannya tidak meninggalkan orang itu sedetik-pun.

“Kamu tidak takut dengan keindahan yang mendadak?”

“Keindahan adalah untuk di nikmati.”

“Kamu bersedia untuk sekedar menikmati saja?” Kata Cheng Yi-Hao mengejek.

Xu Wenyuan sedikit menyeringai, bahkan mungkin dia tidak pernah menyadarinya, tapi senyuman ini membuatnya menjadi pusat perhatian semua orang yang tak terhitung jumlahnya, semua orang nampak terkejut.

“Hao, kamu yang paling mengenal aku, bukan? Tentu saja tidak mungkin!”

Cheng Yi-Hao mendesah.

Untuk pertarungan mata di sekitar tubuh Xu Wenyuan, tapi juga untuk menjadi tawanan bermain Xu Wenyuan dari kerelaaan beberapa orang malang.

“Kamu mengingatkan aku akan sebuah kata.”

“Apa?”

“Berpakaian bagus.” [1]

[1] ini nampak sebuah kata idiom, tapi belum bisa menemukan apa arti sebenarnya.

“Aku pikir apa yang ingin kamu katakan adalah binatang buas.”

“Aku khawatir akan menyakiti diriku sendiri untuk berteman denganmu.”

“Aku ingat berpakaian bagus awalnya adalah istilah pujian.”

“Lain kali jika ada kesempatan untuk berbicara denganmu tentang arti sebenarnya dari kata itu.” Cheng Yi-Hao meletakkan gelas di sisi bar di dekatnya, berdiri dan pergi.

Xu Wenyuan akhirnya mengalihkan tatapannya ke arahnya, “Kamu tidak benar-benar dihitung sebagai teman.”

Cheng Yi-Hao melihat ke belakang dan tersenyum, “Teman diberkati untuk saling berbagi kebahagiaan yang sama, sulit untuk menerbangkannya. Aku menghindari ini, kamu lakukan pengaturan yang tepat dan berhati-hatilah.”

Cheng Yi-Hao tidak memiliki rasa kewajiban dan pergi secepat kilat, Xu Wenyuan tidak takut sama sekali, tapi dengan tenang menghadapi pria yang berjalan cepat ke arahnya.

Ini karena dia tidak menyembunyikan keinginannya untuk melihat langsung seseorang yang lain dan menyebabkan masalah.

Akhirnya, pria itu berhenti di depannya dengan ekspresi marah. Jika tidak terlalu banyak orang di sekitarnya, Xu Wenyuan yakin dia akan bergegas untuk meninju-nya. Bagi Xu Wenyuan ini seperti sebuah perselingkuhan, pria yang berdiri di depannya sangat baik, dia adalah tipe orang yang suka meletakkan segala sesuatu di wajahnya dan tidak membutuhkannya untuk menebak pikiran orang lain sama sekali.

Menahan erat tinju di sisi tubuh, melambai kencang ke dadanya, wajah yang memerah itu meninggi dalam cahaya kekuningan, menatap dengan mata hampir bundar (melotot), berulang kali mengungkapkan ketidakpuasan dan kemarahannya pada pendudukan Xu Wenyuan atas wilayah pribadi.

Pria itu telah mencoba bernafas beberapa kali, seperti dalam menekan kemarahan yang akan terjadi, mencoba untuk berbicara dengan tenang kepadanya. Sebenarnya, orang seperti Xu Wenyuan paling bersemangat dengan hal ini, tapi hari ini, dia dalam suasana hati yang baik dengan tersenyum saat menyesap seteguk anggur, sambil diam-diam menikmati wajah kemerahan pria ini, ekspresi wajah yang jelas.

Di mata orang, ungkapan Xu Wenyuan membuat yang lainnya marah, ini jelas merupakan provokasi telanjang (terang-terangan)!

Jadi, tidak peduli betapa menahan diri, akhirnya pria yang murka dengan tidak terkendali mengangkat tangannya langsung ke wajah Xu Wenyuan, jari-jarinya hampir menyentuh hidungnya yang tinggi.

Pria yang murka itu berkata, “Aku memperingatkanmu, jangan pernah menggunakan bayangan mata biru ini untuk menatap Shaohua lagi, jika tidak, jangan salahkan aku karena tidak ramah terhadapmu!”

“Yiming !!”

Xu Wenyuan belum sempat membuka mulutnya, sebuah suara yang tajam terjepit di antara mereka. Xu Wenyuan mengikuti arah suara itu, melihat anak laki-laki bertubuh mungil dan berwajah tampan.

Saat dia dan anak laki-laki itu saling menatap, Xu Wenyuan mengedipkan mata padanya, anak laki-laki itu tersipu segera menunduk, hampir tidak ada yang bisa menahan senyum menggoda Xu Wenyuan.

“Bang!” Suara keras terdengar di samping mereka, tapi juga membuat mereka pada tingkat kejutan yang berbeda pada saat yang bersamaan, melihat ke bawah suara, ternyata adalah orang yang marah sebelumnya itu memberi pukulan keras ke meja anggur. Tidak hanya gelas yang tergelincir, minuman keras (anggur) itu juga menumpahkan meja.

Pria yang bernama Yiming menyeret anak laki-laki itu ke belakangnya, dengan tatapan sengit menatap Xu Wenyuan.

“Aku menyarankanmu untuk menjadi sedikit lebih self-made (pengekangan-diri), jangan tergoda oleh kekasih-ku, jika tidak, lain kali tinju ini akan langsung mengarah ke wajahmu!”

“Yiming, jangan terlalu galak pada Tuan Xu, bagaimanapun juga dia …………”

“Aku tidak membutuhkan kamu untuk mengingatkan-ku, aku tahu siapa dia!” Pria itu memotong kata-kata anak laki-laki itu dengan suara keras, “Bukankah ini Xu Wenyuan, CEO Xu Wenyuan, hanya karena membuka perusahaan yang menghasilkan sedikit uang, mengira dirinya tampan dan bisa memainkan perasaan orang lain?”

Untuk pertama kalinya mendengar seseorang begitu mengerti Xu Wenyuan, membuatnya hampir tertawa, untungnya pengendalian diri cukup baik. Jika tidak, dia mungkin akan terbaring di tanah sambil tertawa terbahak-bahak.

Orang lain yang mengangkat telinga mereka lebih awal untuk mendengar apa yang mereka bicarakan tidak tertawa karena menahan diri, bukan karena hal lain, tapi karena pria itu tampaknya meremehkan Xu Wenyuan.

Di tengah masyarakat saat ini, apakah ada sebuah perusahaan yang telah menghasilkan sedikit uang? Selama ada sedikit uang cadangan di tangan siapa saja bisa membuka perusahaan sebagai atasan (Bos). Tapi bagi Xu Wenyuan untuk ‘menghasilkan sedikit uang‘ seperti itu hanya ada sedikit orang.

Xu Wenyuan, CEO sebuah perusahaan yang terdaftar dengan aset lebih dari 10 miliar yuan, jumlah harian semuanya adalah angka yang mengejutkan. Jika ini disebut ‘menghasilkan sedikit uang‘, maka uang yang diperoleh orang lain bukanlah uang sama sekali, melainkan kertas kosong!

Dari segi penampilan, Xu Wenyuan tidak pernah menganggap dirinya tampan, tapi itu adalah fakta. Sebuah kata bisa diringkas, jika Xu Wenyuan tidak tampan, maka tidak ada pria tampan di dunia ini.

Xu Wenyuan benar-benar hebat, tidak hanya dari segi penampilan, dia juga memiliki pesona intelektual yang dalam. Jika dia tidak punya uang, jika dia seorang pengembala, hanya menggunakan senyumannya, semua wanita juga bisa jatuh untuknya.

Tapi dia sangat kaya, dia tidak membutuhkan orang lain untuk mengeluarkan sepeser pun untuknya, tampaknya wanita hanya bisa membuat perbedaan untuk menyenangkan hatinya.

Namun, Xu Wenyuan, tidak menyukai wanita.

Sebelum keluar dari lemari [2], dia terpilih dalam vote sebagai pria yang paling banyak diinginkan wanita untuk tidur dengannya.

Setelah keluar dari lemari, dia tetap saja terpilih sebagai pria yang membuat wanita ingin tidur dengannya. Wanita tersebut mengatakan bahwa pria seperti dia (Xu Wenyuan), biarpun dia seorang pria gay, bersedia tidur dengannya, walau hanya semalam……..

[2] Keluar dari lemari : untuk LGBT-orang mengekspresikan diri mereka sebagai gay, biseksual atau transgender aktor, orang-orang LGBT dari orientasi seksual atau identitas gender yang ditemukan, atau ketika pengungkapan sukarela yang tidak ingin disembunyikan. Sedangkan untuk orang-orang LGBT yang tidak ingin mengungkapkan diri mereka, lalu disebut bersembunyi di lemari.

Xu Wenyuan tidak pernah menyembunyikan bahwa dia seorang homoseksual, tapi tidak membuatnya menjadi publik. Dia tidak memiliki pengaruh terhadap publisitas, bahkan jika dia melakukannya, dia pikir itu adalah arah yang baik. Bagaimanapun, beberapa rekan yang bekerja sama dengannya tidak lagi mendesaknya untuk menikahi putrinya.

Sedangkan untuk beberapa orang sinis, tidak tahu mereka berbicara apa di belakangnya, tapi tidak ada yang berani untuk secara langsung (bertatap muka) berbicara dengan pria yang dapat dengan mudah mempengaruhi kehidupan orang lain dan bahkan takdir mereka.

Untuk kalimat terakhir pria itu yang mengatakan bermain dengan perasaan orang lain, Xu Wenyuan tidak berpikir begitu. Meskipun rekan tidurnya selalu berganti satu demi satu, tapi ini terjadi saat dia dan pasangannya sama-sama rela. Tertarik dengan seseorang, setelah bersenang-senang, belum lagi kalau yang lain membutuhkannya, dia juga akan menyediakan kebutuhan materi yang sesuai saat berpisah, untuk memastikan satu sama lain puas, tidak akan terjerat.

Kembali ke topik, saat mendengar orang-orang terkekeh di sekitarnya, wajah anak laki-laki yang berada di belakangnya menjadi lebih merah, menarik lengan pria itu (Yiming) dan berbisik, “Baiklah, Yiming, ayo kita pulang.”

“Pulang begitu saja?” Pria itu melotot pada Xu Wenyuan tanpa bayangan sedikitpun di wajahnya.

“Apa yang ingin kamu lakukan? Banyak hal yang tidak sama dengan hal lain, ayo pulang, dan aku juga sudah lelah.” Anak laki-laki itu membungkukkan kepalanya dan mendesak pria yang menolak untuk kembali dan mulai menarik pakaiannya, sepertinya untuk terus berdiri disini membuatnya sangat tertekan.

Seharusnya merasakan mood pendamping, meski pria itu masih marah, masih menatap Xu Wenyuan sekilas, memegang tangan anak laki-laki itu, berjalan menjauh dari bar gay yang baru saja mereka datangi.

Anak laki-laki yang ditarik oleh pria itu ke pintu, berbalik untuk menatap Xu Wenyuan, Xu Wenyuan tersenyum di bibirnya, mengungkapkan ekspresi yang dalam, membuat anak laki-laki itu malu segera berbalik, takut untuk menatapnya lagi.

Dari awal sampai akhir, Xu Wenyuan tidak mengatakan apapun, sampai sosok keduanya menghilang di luar bar, Xu Wenyuan meletakkan anggurnya berdiri dan berjalan langsung ke lantai dua bar, di mana hanya orang-orang tertentu yang bisa masuk.

“Aku pikir ini akan menjadi pertunjukan yang bagus, tidak mengharapkannya berakhir begitu saja.”

Cheng Yi-Hao yang sedang duduk di lantai dua di samping jendela yang menghadap ke tempat kejadian di lantai bawah, melihat Xu Wenyuan berjalan menghadapi penyesalan di depannya.

“Kamu tidak menyelamatkan aku hari ini, aku akan ingat itu.”

Xu Wenyuan duduk di seberang Cheng Yi-Hao, mengambil botol itu untuk dirinya sendiri menuang setengah gelas anggur merah.

“Bos besar Xu, bagaimana kamu ingin menyiksaku?” Cheng Yi-Hao dengan tidak peduli menebarkan tangannya.

Xu Wenyuan berpikir sejenak dan berkata, “Tolong bantu aku selidiki anak laki-laki yang bernama Shaohua.”

Cheng Yi-Hao sedang mendesah, “Aku tahu kamu tidak akan melihatnya begitu saja.” Setelah beberapa saat, dia berkata lagi, “Kapan kamu ingin mengambil datanya?”

Mata Xu Wenyuan berkedip.

“Semakin cepat lebih baik.”

5 tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 1.1

  1. Bentar deh dek, aku kok bingung sama karakternya. Jdi si Wenyuan ini seme? Trus si Yiming ini uke? Lah trus si shouhua (ato siapalah) itu pacarnya si Yiming? Tp kalo dilihat dr ciri2nya si shouhua ini uke, jd si Yiming otomatis seme dong ya?! Aku bingung nih. Jd sebenernya si Yiming ini seme yg berubah jd uke krn kalah strata sama si Wenyuan yg kadar semenya lebih tinggi. Gitu kah dek??

    Suka

    1. Hahaha bisa di bilang begitu .. posisi pasangan si yiming seharusnya jadi seme-nya shaohua, tapi mereka belum pernah berhubungan seks.. jadi nanti pas sama si Wenyuan, wenyuan yang jadi seme .. wkwk ..

      Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s