Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 2

Chapter 2 – Membawa Cucu Yang DiCulik

Tempat yang saat ini ditinggali oleh Wen Jing adalah sebuah desa kecil di kaki pegunungan Xun Yang.

Pintu masuk ke desa ini memiliki mata air murni yang cukup bersih untuk melihat bagian bawahnya. Menyegarkan dan manis, dia menyimpan sedikit energi spiritual. Legenda mengatakan bahwa suatu saat yang abadi pernah berhenti di sini untuk minum air. Akibatnya, tempat ini dikenal sebagai desa Qing Quan [1].

[1] Yang berarti musim semi

Orang-orang yang tinggal di sini sederhana dan jujur. Itu adalah tempat kecil. Penduduknya bertambah tidak lebih dari beberapa lusin orang. Jika sebuah keluarga menyerang anak mereka malam itu, sisa desa akan tahu sebelum fajar menyingsing. Penduduk desa mendukung diri mereka dengan menggunakan sumber daya pegunungan. Kebanyakan dari mereka mengandalkan jamu yang diproduksi oleh pegunungan Xun Yang untuk mencari nafkah.

Desa Qing Quan tidak terlalu luar biasa, tapi memang memiliki sedikit energi abadi.

Wen Jing telah tinggal di desa kecil yang damai ini selama sepuluh tahun.

Bagaimana dia sampai di dunia ini? Tidak jelas…

Dalam beberapa tahun pertamanya, Wen Jing tidak tahu apa-apa seperti bayi lainnya dan tidak memiliki kenangan. Pada usia tujuh tahun, pegunungan Xun Yang mengalami gempa ringan. Dalam getaran, penampilan Wen Jing menyerupai orang bodoh, seperti sebelum matanya tampak banyak adegan yang tidak teratur. Sejak saat itu, sedikit demi sedikit, kenangan akan kehidupan masa lalunya kembali kepadanya.

Yang mengejutkan, dia tinggal di dunia ‘Bencana Bagi Semua Yang Hidup‘. Kesadaran ini sudah cukup untuk membuatnya setimpal. Setelah dia mengerti identitasnya, dia dengan tenang dan perlahan merencanakan hidupnya.

Yang pasti, masalahnya saat ini adalah: Bagaimana dia bisa bertahan?

Seorang tua dan satu anak muda duduk di meja sederhana. Lun YunFei dengan ramah menatap Wen Jing, ekspresinya cukup baik.

“Jing’er, dalam beberapa hari terakhir bagaimana budidayamu tentang ‘Pahala Murni Terang’ telah berjalan?”

‘Pahala Murni Terang’ adalah kultivasi tingkat pemula yang terdiri dari tiga belas tingkat. Itu bisa dibeli dari kota terdekat terdekat, Xun Yang, untuk harga dua batu spiritual.

Yuxiang [2] terong berbumbu bersama dengan ikan tender, setiap gigitannya, Wen Jing tidak punya pilihan selain mengagumi keterampilan memasak surgawi ini. Dia menelan dua suap dan perlahan berbicara: “Masih terhenti di tingkat ketiga. Belum bisa melakukan terobosan.”

[2] bumbu masakan Tionghoa yang biasanya mengandung bawang putih, daun bawang, jahe, gula pasir, garam, cabe rawit, tapi tidak ada makanan laut, walaupun yuxiang secara harfiah berarti ‘harum ikan’

Lu YunFei tersenyum: “Apa kau telah bermain-main daripada berlatih?”

“Aku belum bermain, sepertinya aku mengalami kemacetan.”

Lu YunFei diam saja. Kemudian tersenyum lagi, dia berkata: “Dalam tiga bulan lagi, sekte Qin Xu akan membuka gerbangnya untuk pertama kalinya dalam lima tahun untuk merekrut murid-muridnya. Yeye khawatir kau tidak akan diterima.”

“Yeye jangan khawatir, sunzi [3] akan bekerja keras.” Wen Jing buru-buru memastikan, seluruh wajahnya memancar kesalehan.

[3] Sunzi : anak cucu.

Lu YunFei mengusap hidungnya: “Jika kamu menerobos ke tingkat keempat, Yeye akan membawamu ke kota Xun Yang untuk bermain. Jika kamu menginginkan sesuatu, Yeye akan segera membelinya untukmu.”

“Baik.”

**

Hari demi hari, Wen Jing dengan sempurna memainkan peran sebagai cucu yang berbakti, sesuai dengan kebajikan Lu YunFei. Dia tidak berani membiarkannya melihat sesuatu yang aneh.

Lu YunFei ini sebenarnya bukan kakeknya.

Wen Jing sebenarnya adalah anak yang telah diculik.

Sejarah sejati tubuh ini sudah tidak bisa ditentukan. Pada usia tiga tahun, Wen Jing dibawa ke desa Qing Quan di pelukan Lu YunFei.

Membesarkan dia sejauh ini, Lu YunFei hanya memiliki satu tujuan.

Kemampuan Lu YunFei rendah. Kultivasinya sejauh ini baru mencapai tingkat ketujuh tahap Penyempurnaan Qi. Dia sudah berusia lebih dari sembilan puluh tahun dan tidak punya waktu lebih lama untuk hidup. Dia tidak didamaikan untuk mati. Dengan keberuntungan, bertahun-tahun yang lalu dia telah mengambil sebuah gulungan yang memungkinkan dia setelah kematiannya untuk sementara mengembunkan semangat primordialnya dan kemudian memiliki seseorang. Beberapa tahun terakhir ini, dia terus mencari anak dengan bakat yang baik untuk merebut tubuh anak itu dan hidup lagi. Pada akhirnya, langit tidak meninggalkannya dan dia kebetulan bertemu dengan Wen Jing. Lu YunFei sangat gembira atas keberuntungannya yang tak terduga. Mengambil dia pergi dia menetap di desa Qing Quan untuk meningkatkan dia bertindak sebagai kakeknya.

Jika hantu tua ini merebut tubuhnya, itu akan menjadi jalan buntu bagi Wen Jing.

Jadi, dari saat dia mendapatkan kembali ingatannya, dia telah berusaha menemukan cara untuk melarikan diri.

Dia segera mencoba melarikan diri hanya untuk mengetahui bahwa Lu YunFei telah menggunakan jimat di tubuhnya untuk mencegahnya pergi lebih jauh dari tiga li [4] dari desa Qing Quan. Dia juga mempertimbangkan untuk melawan. Sayangnya, kultivasi Lu YunFei sudah mencapai tingkat ketujuh tahap penyempurnaan Qi dan Wen Jing bahkan menggunakan batasan budidayanya sendiri bukanlah tandingan baginya.

[4] Unit pengukuran Cina kuno, kira-kira 500m. Jadi, 3 li akan sekitar 1500m.

Sedangkan untuk meminta bantuan dari penduduk desa, itu hanya akan menjadi omong kosong belaka.

Penduduk desa adalah orang-orang sederhana yang baik, mereka tidak mengerti budidaya dan tidak akan pernah mendengar tentang memiliki seseorang. Jika dia melibatkan mereka, itu hanya akan menjadi beban hidup mereka. Apalagi Lu YunFei adalah orang tua yang dermawan, terdidik dan seimbang. Dia menghargai cucunya. Bagaimana mungkin ada yang percaya anak seperti Wen Jing?

Probabilitas keberhasilan pemilikan berkisar antara 20% sampai 50%. Semakin besar jarak antara tingkat kultivasi mereka, semakin mudah kepemilikannya masuk dan pecundang akan berakhir dengan jiwanya yang tersebar. Lu YunFei selama beberapa tahun terakhir sampai sekarang takut mati. Namun, pada hari sekte perang Qing Xu akan membuka gerbangnya sudah dekat dan dia siap untuk berhati-hati terhadap angin.

Sebagai salah satu dari lima sekte kultivasi utama, sekte Qing Xu hanya merekrut mereka yang berusia di bawah enam belas tahun dan dengan penanaman setidaknya tingkat keempat tahap penyulingan Qi. Oleh karena itu, Lu YunFei sangat ingin agar Wen Jing naik ke tingkat keempat dari Penyulingan Qi. Seiring dengan berjalannya waktu, Lu YunFei tidak memenuhi persyaratan untuk diterima sebagai murid, karena setelah memiliki, dia tidak dapat berkultivasi setidaknya selama satu tahun.

Dalam buku tersebut, walaupun kesempatan itu ada sebentar, Lu YunFei berhasil melakukan usaha pemilikannya dan menggunakan nama ‘Lu Jing’ agar dia dapat bergabung dengan sekte perang Qing Xu untuk menjadi murid muda.

Dengan keadaan yang begitu mendesak, Wen Jing tidak berani membiarkan kejadian sekecil apapun.

Dia sebenarnya sudah berhasil menembus tingkat kelima dari Penyulingan Qi, tapi Lu YunFei belum mempelajari ‘Teknik Mata Surgawi’ dan karena itu dia tidak dapat melihat batas-batas budidayanya. Namun, dengan harapan bisa naik ke tingkat ketujuh dari Penyulingan Qi dalam tiga bulan ke depan untuk melawan Lu YunFei, tidak lebih dari lubang mimpi.

Sebagai pembaca setia “Bencana Bagi Semua Yang Hidup“, Wen Jing hanya berharap pengetahuannya bisa berguna.

Hujan di luar jendela menjadi lebih berat dan deras.

Beberapa puncak gunung menjulang tinggi di tengah angin dan hujan mulai sedikit menampakkan kedengkian.

2 tanggapan untuk “Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 2

  1. Ketika membaca Lu Yunfei hendak memasuki tubuh muda Lu Jing, saya mendadak terpikir, mungkinkah ada novelist yang mau membuat cerita dengan tema ini .. membiarkan tubuh tua masuk ke tubuh muda, ekstrem banget ngg tapi yah

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s