Protagonist Harem Delusion – Chapter 9

“Jangan tinggalkan aku, tidak …… jangan naik mobil itu, saudaraku–“

Dia menjerit dan terbangun dari ingatan berat yang ganas. Air mata mengalir turun tak terkendali dari matanya. Tubuhnya diliputi keringat dingin. Karakter aslinya selalu menimbulkan emosi berat semacam ini sendirian … dia bahkan tidak bisa melihat mata Yun Ke yang cemas di depannya. Pikirannya hanya bisa berpikir bahwa bernafas sangat menyakitkan.

Dari kecil sampai sekarang, ini adalah pertama kalinya dia menerima cinta kasih sayang orang tua dan mengetahui betapa bahagianya saat kecil. Tapi dia juga langsung tahu betapa menyakitkan melihat orang yang di cintai meninggal …… sangat menyakitkan. Sangat menyakitkan sehingga dia tidak lagi ingin terus hidup.

Yun Ke melihat sorot mata tanpa rasa sakit pada remaja itu. Hatinya mengepal erat. Dia menarik kepala remaja itu dan melihat wajahnya penuh air mata. Dia mencium telinga remaja itu dengan ringan, mencoba menenangkannya. “Jangan takut. Itu hanya sebuah mimpi. Itu semua ada di masa lalu. Aku akan tinggal bersamamu.”

Jiwa Ye Zhizhou secara bertahap kembali. Dia tidak bisa menahan diri untuk mengulurkan tangan dan menahan Yun Ke erat-erat. Yun Ke, kau tidak tahu, kau yang terakhir dicintai Du Yang yang tersisa di dunia ini. Kenapa kamu menyalahkan dia seperti itu, kenapa ……

Air mata jatuh pada pakaian Yun Ke lalu menembus ke dalamnya, membuat sensasi dingin di kulitnya.

Merasa kehilangan keluhan remaja yang tak berdaya itu, cinta yang menandakan di hati Yun Ke meluap. Memaksa dia untuk menahan si remaja erat-erat dalam pelukannya dan mencium bagian atas kepalanya dengan ringan.

“Maafkan aku ……” dia memejamkan mata dan menahan anak remaja itu lebih erat lagi. Suara rendahnya penuh dengan rasa bersalah. Dengan sedikit komitmen, dia dengan hati-hati berkata, “Xiao Yang …… aku akan tinggal bersamamu. Selalu.”

[Kesempatan cinta Yun Ke dan protagonis turun hingga 20%. Tolong usahakan perjuangan yang gigih, tuan rumah.]

Mata Ye Zhizhou terluka karena menangis. Dia berjuang sedikit dari pelukan erat Yun Ke. Mempersempit matanya yang terbaca dan bengkak untuk melihat layar super di wajahnya. Setelah menghirup udara, dia berkata dalam hatinya, “Surga, aku ingin membantu Du Yang membalas dendam.”

Diam-diam meletakkan pada balas dendam peristiwa besar, Ye Zhizhou cepat tertidur.

Yun Ke menggunakan air hangat untuk membersihkan wajah si remaja. Dia duduk di sisi tempat tidur dan menatap remaja itu untuk waktu yang lama.

Keesokan harinya, Ye Zhizhou datang sendiri ke keluarga Du yang tinggal di Distrik Furong.

Setelah tahu memori aslinya, dia perlahan menuju lantai dua. Berjalan menuju ujung lorong dan kemudian memasuki kamar tidur utama. Dia membuka lemari paling kanan. Sambil berjongkok, dia meraih ke dinding dan menjelajah. Di bagian terdalam dinding, ada tempat bulat kecil yang mencuat. Dia tidak bisa melihat apakah dia menemukan yang benar atau tidak. Dia hanya menekannya dengan enteng dan mundur. Lalu dia mendekati foto keluarga yang tergantung di ranjang.

Di foto itu ada ayah Du dan ibu Du yang sangat muda, dengan wajah penuh senyum. Dalam pelukannya adalah seorang bayi Du Yang, seorang gadis muda terlihat seperti Du Yun berdiri di sisinya, dengan rasa ingin tahu pada adiknya sendiri.

Keluarga yang sangat bahagia. Dan kemudian keluarga Wen menghancurkan semuanya.

Segera suara ringan konfirmasi sidik jari berdering. Gambar keluarga perlahan tergelincir terbuka, menunjukkan dinding putih salju di belakangnya. Dia melangkah maju, mendorong jarinya ke area kekuningan kecil di dinding. Tiga detik kemudian, suara konfirmasi sidik jari berdering lagi. Dinding cekung sedikit terbuka, menunjukkan bagian dalam yang aman.

Inilah lokasi yang menyebabkan kematian orang tua Du Yang.

Ketika ayah Du dan ibu Du mengalami kecelakaan itu, Du Yang bersama mereka. Ibu Du demi melindungi anaknya pun mati di tempat. Ayah Du menggunakan napas terakhirnya untuk memberitahu Du Yang tentang lokasi brankas. Sayangnya, saat itu dia masih kanak-kanak dan sangat trauma dengan kejadian itu. Pikirannya menyegel ingatan tragis ini sebagai pembelaan. Kemudian, Du Yun mengambil alih bisnis keluarga Du. Keluarga Wen juga memperpanjang cakar jahat mereka ke arahnya.

Kenangan gelap berguling kembali. Dia memejamkan mata dan menarik napas dalam-dalam sampai efek ingatannya hilang. Dia melangkah maju dan menempelkan kata sandinya.

Kotak terbuka, memperlihatkan berkas dokumen dan sebuah kotak kotak kecil di dalamnya. Dia pertama kali mengambil kotak itu, membukanya dan menemukan beberapa berlian dan sebuah USB. Tidak terus mencari, dia hanya menaruh kotak di sakunya. Dia kemudian mengambil dokumen itu dan menyebarkannya ke tempat tidur. Dia mengetuk cermin kompak di sakunya, “Surga, scan file ini untuk backup.”

Layar terang muncul dan dengan cepat scan file.

[Pemindaian cadangan selesai.]

Dia mengangguk dan mengatur ulang arsip-arsip itu kembali ke brankas.

Ketika dia baru saja selesai mengatur ulang semuanya, kenop pintu yang terkunci tiba-tiba berubah diikuti oleh ketukan lembut di pintu. “Xiao Yang, kudengar Paman Wu bilang kau datang. Aku menyiapkan makanan penutup, apakah kamu ingin keluar dan makan?”

Ini adalah Bai Li.

Saraf ketat Ye Zhizhou sedikit rileks. Matanya bersinar. Makanan penutup? Dengan bahan tambahan itu, aku yakin.

Setelah mengecek tidak ada masalah dengan ruangan tersebut, dia mengeluarkan sebuah album foto dari lemari samping tempat tidur. Lalu dia berjalan mendekat untuk membuka pintu. Dia mengangguk ke arah protagonis dan dengan ringan menyapanya, “Ini Sister Lili ah. Tidak perlu untuk makanan penutup. Aku datang untuk mengambil album foto ini dan baru saja akan pergi.”

“Kamu …… Xiao Yang?” Bai Li menatap shock. Menatapnya dari atas ke bawah. Wajahnya kaku. Suaranya terdengar tersedak dari tenggorokan. Aneh dan canggung berkata, “Kamu benar-benar Xiao Yang. Aku mendengar Paman Wu mengatakan bahwa kamu kehilangan banyak berat badan. Tapi kamu, bagaimana kamu menjadi …… setelah kamu menjadi kurus, pernahkah kita bertemu? Kurasa aku sudah melihatmu seperti ini ……”

Ye Zhizhou tidak ingin memperhatikannya. Dia melewatinya dan langsung berjalan keluar.

Bai Li dengan cepat mendapatkan kembali dirinya. Melihat sang remaja mengabaikannya, wajahnya menjadi lebih buruk. Melihat arlojinya, dia buru-buru mengatur ekspresinya kembali. Dengan langkah-langkah berlari, dia menariknya sambil tersenyum, “Kenapa kamu terburu-buru? Mari kita istirahat dulu dan makan sesuatu, oke. Ini hampir siang hari. Bagaimana kalau makan siang disini? Aku belum pernah melihatmu sejak lama. Aku sudah bertanya-tanya tentang dirimu.”

“Tidak.” Dia mengerutkan kening dan menjabat tangannya. Setelah menerima memori karakter asli, dia sekarang mencoba untuk menghindari orang-orang yang melukai karakter asli dan tidak sabar untuk memotongnya menjadi beberapa bagian. Dia benar-benar tidak bisa mengenakan topeng wajah yang bagus.

Protagonis “lembut dan bijaksana” seolah-olah saat ini memiliki lem pelapis gula, tetap berpegang erat padanya. Mulutnya terus berkata dan memintanya untuk tinggal. Belakangan dia bahkan langsung menempel di pinggangnya.

“Apa yang kamu lakukan??” Ye Zhizhou akhirnya meledak. Dia dengan kejam merobek-robek tangannya terbuka, matanya penuh dengan rasa jijik, “Menjauhlah dariku.”

Air mata cepat terbentuk di mata Bai Li. Dia perlahan-lahan kembali ke tangga, tersedak dan terisak-isak. “Xiao Yang, aku tahu kau membenciku. Aku hanya ingin kamu makan sedikit. Kenapa kamu harus begitu keras terhadapku? Juga, juga ……” katanya sambil mengalihkan pandangannya, dengan ekspresi malu dan kemarahan di wajahnya.

Tentang apa ini? Mengapa protagonis membuat keributan seperti ini?

Ye Zhizhou segera siaga. Dia menyapu sekitarnya dengan jiwanya sambil tetap tenang dan terkumpul. Kemudian dia menemukan fluktuasi energi yang familier secara bertahap mendekati gerbang Kediaman Du – ini adalah energi spiritual Yun Ke.

“Xiao Yang, aku selalu menganggapmu sebagai adik laki-laki. Kamu tidak bisa ……” Bai Li menyeka air matanya dan meraih kerah depannya, diam-diam melirik arlojinya. Nada suaranya lebih menyedihkan, “Kenapa kamu melakukan ini padaku? Aku percaya aku tidak bisa mengatakan maaf kepadamu ……”

Suara gerbang yang terbuka bisa didengar. Suara Bai Li menjadi lebih lemah dan menyedihkan, “Sebelumnya, aku hanya berpikir karena kamu masih kecil, jadi aku tidak keberatan dengan kedekatan yang berlebihan. Tapi aku tidak mengharapkanmu …… Xiao Yang ……” dia tiba-tiba meraih tangan Ye Zhizhou dan menempelkannya ke tubuhnya dan berteriak, “Xiao Yang, apa yang kamu lakukan! Kamu tidak bisa! Aku hanya menganggapmu sebagai saudara laki-laki. Lepaskan aku!”

Ye Zhizhou hanya melihat penampilannya dengan tenang. Tangannya memegang pergelangan tangan Bai Li dan menariknya ke pelukannya. Sementara tangan yang lain menahannya agar tidak terus berbicara. Lalu Yun Ke muncul dari pintu. “Brother Yun, Miss Bai ingin melecehkanku.” Dia berkata dan melepaskan protagonis yang berjuang di lengannya dan melemparkannya dengan jijik, “Wanita ini bahkan tidak membiarkan anak di bawah umur. Sangat menjijikkan.”

“Ayo.” Tatapan gelap wajah Yun Ke menjadi sedikit lebih baik setelah melihat remaja itu melemparkan protagonisnya. Dia hanya melirik sekilas protagonis yang terjatuh ke tanah. Ambil beberapa langkah di lantai atas sambil menarik remaja ke sisinya. Dia mengangkat tangannya dan mulai membuka kancing jaketnya. “Kain ini tersentuh oleh benda kotor. Jangan memakainya.”

“Tunggu. Biarkan aku mengambil sesuatu dari saku. “

Mereka berdua berbicara dengan intim tanpa memperhatikan orang lain. Bai Li yang terjatuh tergeletak di tanah agak tertegun. Bagaimana ini bisa terjadi? Dia sengaja mengatur waktu untuk menunjukkan adegan yang tepat kepada Big Brother Yun. Namun Big Brother Yun………..

Yun Ke mengambil jaketnya sendiri dan meletakkannya di pundak remaja itu. Dia menatap Bai Li dan dengan acuh tak acuh berkata, “Miss Bai, kamu dipecat.”

“Tidak. Big Brother Yun, kamu salah paham! Xiao Yang adalah orang yang melecehkanku. Dia terus terjerat denganku dan hampir mendorong aku ke bawah. AKU……”

“Aku mendorongmu?” Ye Zhizhou mengejeknya, tertawa seolah hanya mendengarkan lelucon paling lucu di dunia. “Miss Bai, telepon aku selalu bisa merekam suara. Apakah kamu ingin mendengar siapa yang terjerat dengan siapa saja sekarang?”

Bai Li langsung pucat.

“Yang berikutnya adalah tentang makanan penutup.” Dia mengencangkan jaket lebar di tubuhnya. Sambil mencondongkan tubuh ke arah protagonis, dia mengulurkan energi spiritualnya ke kepala wanita itu. Dengan lembut dia berkata, “Bai Li, keluarga Wen baik?”

“Kamu ……” Bai Li menatap shock. Wajahnya terinfeksi dengan panik mogok.

Yun Ke sangat tidak puas dengan postur tubuh mereka yang sangat dekat. Dia mengerutkan kening dan menarik pemuda itu kembali dan merapikan rambutnya. “Jangan terlalu dekat dengannya. Aku tidak menyukainya..”

“Aku juga tidak suka.” Dia mengangkat bahu dan mengambil album foto di lantai, dengan hati-hati membersihkan debu. Dia berbalik untuk menemui Yun Ke, “Aku ingin pergi ke suatu tempat. Mau menemaniku?”

“Ya.” Yun Ke memegang tangannya dan kemudian bertanya sambil berjalan keluar, “Apakah kamu lapar? Mau makan siang dulu?”

“Baik.”

Setelah mereka pergi, Bai Li mulai gemetar. Dia memeluk dirinya sendiri di pelukannya. Lalu dia mengeluarkan sebuah ponsel dan memutar nomor. Ketika terhubung, dia buru-buru berkata, “Du Yang baru saja datang. Aku …… dia tahu. Apa yang harus dilakukan? Apa yang harus dilakukan?”

____________

Du Yang membawa Yun Ke ke sebuah kuburan.

Setelah meletakkan buket di depan batu nisan, Ye Zhizhou berjongkok dan diam-diam membersihkan kuburannya. Yun Ke ada di sisinya. Sebagai pertimbangan, dia juga tetap diam.

Mereka menghabiskan lebih dari satu jam sebelum akhirnya pergi. Ye Zhizhou melihat tiga batu nisan yang berdekatan satu sama lain. Dia membuat komitmen serius di dalam hatinya. Kebencian dan musuh keluarga Du, dia pasti akan membantu mereka membalas dendam.

Yun Ke melihat kuburan Du Yun untuk waktu yang lama. Lalu dia berpaling untuk menahan Du Yang dan berkata dengan suara hangat, “Ayo. Lain kali aku akan menemanimu melihat mereka lagi.”

Dia mengangguk dan mengikutinya keluar.

____________

Sebelum tidur, Ye Zhizhou memainkan harmonika terlebih dahulu. Lalu dia mematikan lampu, menutupi tubuhnya dengan selimut dan memejamkan mata. Dia mulai memusatkan perhatian untuk menggerakkan energi spiritualnya di dalam kepala protagonis. Dia memindahkannya ke area memori dan tanpa ampun mendorongnya ke sana.

Protagonis telah kehilangan ingatannya, bukan? Aku akan membantu dia mengingatnya..

Adapun cara brutal yang mungkin atau tidak akan melukai otaknya? Oh, ini untuk yang ‘lembut dan baik hati’, hanyalah orang konyol..

Satu tanggapan untuk “Protagonist Harem Delusion – Chapter 9

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s