Protagonist Harem Delusion – Chapter 7

Hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa tubuh Ye Zhizhou normal dan bahkan lebih sehat dari sebelumnya. Yun Ke mengerutkan kening saat menatap laporan itu untuk waktu yang lama, namun dia masih belum merasa yakin. Dia menyeret anak itu ke rumah sakit lain untuk pemeriksaan lagi.

Hasilnya masih normal.

Beberapa hari kemudian, Ye Zhizhou selalu memperhatikan Yun Ke, terutama saat makan. Ye Zhizhou harus memaksa dirinya untuk makan 1 setengah mangkuk nasi setiap kali mereka makan.

Bobotnya hilang dalam kecepatan irasional. Namun, tidak ada efek samping dari berat badan tiba-tiba yang hilang.

Satu bulan kemudian, dia akhirnya mencapai berat normal seorang pria. Dia berubah menjadi seorang pemuda yang cantik dan ramping.

Setelah perubahannya, Paman Fu menyiapkan beberapa baju baru untuknya. Dia berdiri di depan cermin, memeriksa tampangnya saat menarik ujung mulutnya. Bibir merah, gigi putih; mata almond, bibir tipis; dengan kulit putih halus dan pinggiran cukup ramping …… dia benar-benar tampak seperti seorang gadis. Untung alisnya tetap terlihat heroik dan garis besarnya jelas terlihat seperti anak laki-laki. Jika tidak……

Mengingat bagaimana Yun Ke selalu menatapnya dari waktu ke waktu, dia memegang wajahnya sambil bergerak ke pinggiran dan berkata, “Sudah waktunya untuk memangkas ini beberapa inci ……” Dia memikirkan dirinya yang tampan dan percaya diri sebelumnya, dan sekarang … … dia benar-benar ingin membanjiri air matanya.

Setelah tubuh Ye Zhizhou sepenuhnya stabil, Yun Ke menyeret anak itu untuk diperiksa lagi. Hasilnya tentu saja semua normal. Dia akhirnya menerima kenyataan bahwa meskipun Ye Zhizhou menjadi lebih kurus, tapi dia juga menjadi lebih sehat. Dia menggunakan akhir pekan untuk mengajak Ye Zhizhou yang selalu belajar untuk pergi ke mal.

“Aku memiliki lebih dari cukup pakaian. Pekan lalu Paman Fu membantuku untuk membeli beberapa barang.”

Juga seperti kebanyakan pria, Ye Zhizhou benci untuk pergi berbelanja. Di dunianya sendiri, belanja online telah menjadi mainstream. Pergi ke toko kebanyakan hanya dilakukan oleh ibu rumah tangga yang bosan dirumah. Jadi, dia benar-benar tidak tertarik untuk melakukan ini!

“Perusahaan akan menggelar pesta untuk Tahun Baru. Aku berencana untuk membawamu ke sana. Hari ini kita akan mengambil ukuran untuk jasmu.” Yun Ke dengan terampil memarkir mobil lalu langsung membantu remaja itu melepas sabuk pengamannya.

Perilaku kepeduliannya berangsur-angsur menjadi kebiasaan. Ye Zhizhou hanya sengaja mengatakan sambil mengangkat tangannya dengan nyaman, “Mengapa kamu tidak pernah membawaku ke pesta semacam ini sebelumnya? Apakah karena aku terlalu gemuk dan jelek?”

Sudah lebih dari sebulan, dia bisa melihat melalui wajah Yun Ke yang dingin tapi karakternya lemah lembut. Ceramahnya menjadi semakin acak.

“Berbicara omong kosong lagi.” Yun Ke langsung mengerutkan kening tapi dengan sedikit kehangatan di matanya. “Aku tidak membawamu sebelumnya karena kamu masih muda. Aku khawatir acara semacam ini akan membuatmu takut. Sekarang, kamu lebih dewasa dan juga pernah kontak dengan urusan perusahaan. Juga, sudah saatnya kamu menunjukkan wajahmu sebagai Tuan Muda keluarga Du kepada orang lain.”

Dia mengambil ranselnya di jok belakang dan keluar dari mobil. Dengan berseri-seri berkata, “Hati-hati, jika waktunya tiba, aku akan mempermalukanmu.”

Yun Ke juga keluar dari mobil dan berjalan ke sisi anak laki-laki itu. Dia mengusap rambut anak itu, “Itu tidak akan terjadi, aku percaya padamu.”

“Baiklah, sebenarnya aku juga percaya pada diriku sendiri.” Dia dengan bangga menegakkan dadanya, mengangkat dagunya, dan membuka kedua tangannya, menatap dengan cemas.

Yun Ke menatap tangan anak laki-laki itu, lalu di kepalanya yang tertutup rambut. Dia tanpa sadar mengusap jarinya lalu memasukkan tangannya ke dalam sakunya. “Jangan merasa terlalu sombong. Itu hal yang tabu dalam bidang usaha ini.”

“Baik. Nah, liftnya sudah datang. Ayo cepat..”

Keluarga Yun memiliki toko design khusus dengan pelayanan terbaik. Pengukuran dilakukan dengan sangat lancar. Setelah mereka memilih gaya, Yun Ke menyuruh Ye Zhizhou untuk mengambil baju kasual siap pakai.

“Aku masih ingin mengembalikan pakaian itu kembali.” Ye Zhizhou menarik pakaian yang tidak nyaman di tubuhnya. Dia adalah seorang otaku yang sebenarnya, dia terutama mengandalkan kenyamanan saat mengenakan pakaian. Rasanya agak tidak biasa mengenakan jas kasual.

Yun Ke mendekati anak laki-laki itu dan menutup jarak diantara mereka. Dia membantu anak laki-laki itu merapikan kerahnya. Dengan nada yang tidak dapat ditolak, berkata, “Pakaian itu terlalu besar untukmu. Pakailah yang ini, kita akan memilih mantel.”

Dalam beberapa kesempatan, Yun Ke akan kembali ke sifat sombongnya. Ye Zhizhou tidak bisa berbuat apa-apa tentang ini.

“Baiklah.” Dia mengangguk lalu mengambil jaket itu dan memasukkannya ke dalam pelukan Yun Ke, berbalik dan berlari menuju kamar kecil sambil berkata, “Brother Yun, kau membantuku mengambil mantelnya dengan baik. Aku harus pergi ke kamar kecil.”

“Benar-benar …… dia kabur lagi.” Yun Ke memperhatikan anak laki-laki itu dan menggelengkan kepalanya. Matanya mengenakan sedikit cinta tak peduli.

Ye Zhizhou memperlambat langkahnya saat sampai di tikungan, membiarkan napas panjang. Baru saja Yun Ke menatapnya dengan tatapan seperti itu lagi, ini sedikit mengganggu saraf …… Ketika pikirannya masih bertanya-tanya, sosok putih tiba-tiba bergegas keluar dari tikungan dan langsung berlari ke dadanya.

Sambil mengerang saat bersandar di dinding, dia dengan lembut mendorong orang itu dan menggosok dadanya, “Jangan terburu-buru seperti itu saat kamu berbalik di tikungan. Sangat mudah menabrak seseorang.”

“Maafkan aku. Ini tidak sengaja.” Sosok putih itu langsung berbicara setelah menegakkan tubuhnya. Dengan sopan berkata, “Jika kamu memar di mana saja, pergi ke rumah sakit, oke?”

Suara ini …… Bai Li?

Dia segera meluruskan tubuhnya. Akhirnya melihat wajah sosok putih itu, dia berkata, “Kenapa kamu di sini?”

“Apa?” Bai Li tampak bingung dan menatap pemuda berwajah mulia itu. Dia sedikit mengerutkan kening, “Kamu baik-baik saja. Lalu aku akan pergi dulu. Aku sedang terburu-buru.” Dia cepat pergi tanpa melihat ke belakang.

Apa yang sedang terjadi? Mengapa protagonis begitu terburu-buru? Apa yang dia lakukan? Dia bahkan tidak repot-repot mengenakan topeng lembutnya.

Alisnya saling merajut, dia cepat-cepat menuju ke arah Bai Li untuk mengikutinya.

Bai Li berjalan sangat cepat, seolah ada yang mengejarnya. Lima menit kemudian, dia pergi ke tempat parkir bawah tanah dan langsung menuju mobil pria setengah baya. Mereka menutup pintu mobil dan berbicara sebentar, lalu pergi.

Tempat parkir tidak memiliki pemanas. Hidung Ye Zhizhou merah karena kedinginan. Setelah protagonis itu pergi, dia naik lift kembali ke dalam mal. Dalam perjalanan pulang, dia bertanya dalam pikirannya, “Surga, apakah kamu punya informasi tentang pria paruh baya itu?”

Layar muncul dengan garis-garis padat di atasnya.

Dengan cepat dia melihat-lihat, dan dengan heran, “Putra keempat keluarga Wen? Musuh bebuyutan dari mendiang Ayah Keluarga Du?”

Mengapa protagonis terlibat dengan pria ini. Juga, sama sekali tidak ada data tertulis tentang hubungan antara protagonis dan keluarga Wen …… apakah ini juga salah satu celah yang diakibatkan oleh kekurangan energi sistem?

Sebuah nada dering ceria menyela pikirannya. Dia mengeluarkan ponsel dan menjawab, “Hei Brother Yun …… Un, aku baru saja keluar dari kamar kecil.”

“Langsung ke tempat parkir. Aku menunggu di dekat mobil.” Suara Yun Ke terdengar dalam, “Hasil tes untuk teh itu telah keluar. Benar-benar ada sesuatu di dalamnya. Dan hal itu …… tidak baik.”

Setelah lebih dari sebulan, hasil tes teh itu akhirnya keluar.

“Ada jenis obat baru di dalamnya. Obat ini masih belum lolos uji klinisnya. Ini juga sangat baru, jadi butuh lebih banyak waktu untuk melacaknya.” Peneliti berambut putih itu menaikkan kacamatanya, dengan cepat memutar kertas data di tangannya. “Obat ini memang ditujukan untuk penderita penyakit jiwa. Hasilnya bagus tapi efek sampingnya terlalu besar. Hal ini juga menyebabkan kecanduan. Jangka panjang yang digunakan akan membuat pasien berangsur-angsur menjadi lebih mudah tersinggung, waktu reaksi lebih lambat, dan penurunan kemampuan ingatan …… singkatnya ada terlalu banyak efek sampingnya. Jadi obat ini hanya digunakan untuk percobaan klinis.”

Semakin banyak Yun Ke mendengarkan, semakin gelap wajahnya. Seluruh tubuhnya memberikan tekanan yang menakutkan, “Xia Yang makan obat itu sekitar sebulan yang lalu. Apakah akan ada masalah? “

“Berapa banyak yang dia makan?”

Sadar akan sedikit kehilangan dalam suasana hati Yun Ke, Ye Zhizhou cepat-cepat meraih tangan pria itu dan mencoba menenangkannya, dia menjawab, “Sedikit sekali dan kami juga segera pergi ke rumah sakit hari itu. Dokter bilang tidak ada masalah denganku.”

Tangan tiba-tiba ditutupi dengan kehangatan orang lain, tubuh Yun Ke menegang. Meski hubungan mereka sudah jauh lebih baik, namun kontak fisik masih belum sebanyak itu. Saat ini, aksi tangan yang menggulur secara sadar justru membuat jantungnya berdegup kencang. Dia menatap wajah anak laki-laki yang lembut dan serius itu. Auranya memaksa untuk bertebaran, ekspresinya juga mereda. Setelah ragu sejenak, dorongan hatinya akhirnya mengalahkan rasionalitas. Dengan lembut dia membuka telapak tangannya dan mengambil pegangan ramping dan putih anak laki-laki itu dan memegangnya erat-erat, membuat jari mereka menempel erat.

“Tidak apa-apa.” Peneliti meletakkan datanya, melirik Yun Ke yang mendadak tenang dan lembut. Dia dengan ramah bertanya, “Apakah kamu ingin aku membantumu melaporkannya? Penggunaan obat secara ilegal adalah kejahatan serius. Anak cantik ini juga sempat diperiksa seperti ini. Orang itu memiliki niat yang buruk.”

“Tidak perlu.” Yun Ke menggelengkan kepalanya sambil menahan tangan Ye Zhizhou lebih erat untuk mencegahnya melarikan diri. Lalu dia berkata kepada peneliti, “Direktur Hu, terima kasih atas kebaikanmu. Kami ingin menyelesaikan masalah ini sendiri. Kamu telah bekerja keras Selamat tinggal.”

“Hati-hati.” Direktur tua itu melambaikan tangannya lalu mengambil kertas datanya lagi, “Lain kali kamu mengalami masalah seperti ini, kamu bisa menggunakan fasilitas kami lagi. Aku akan memberikan diskon 20%.”

“Tunggu. Aku masih punya pertanyaan.” Ye Zhizhou cepat membuka mulutnya. “Kakek Hu, jika obat itu dikonsumsi oleh seseorang yang menderita insomnia, apakah akan ada efek sampingnya?”

“Insomnia?” Sang direktur tua itu mengangkat alisnya. Dia secara berlebihan berkata, “Itu sama saja dengan menghirup racun. Obat ini mirip dengan pil tidur, langsung mengetuk orang keluar. Anak-anak tidak boleh bermain-main dengan ini. Ini sangat berbahaya bagi tubuh.”

Ye Zhizhou dengan cepat menggelengkan kepalanya, dengan senyum manis berkata, “Aku tidak berencana untuk menggunakannya. Terima kasih Kakek Hu. Kita akan pergi dulu. Selamat tinggal.”

Direktur tua itu hanya melambai-lambaikan tangannya, tidak menatap mereka lagi.

Begitu mereka keluar, Ye Zhizhou menarik tangannya dari genggaman Yun Ke. Dia mengusap perutnya, “Brother Yun, aku lapar. Ayo kita makan.”

Mereka meninggalkan rumah dan turun langsung ke sini setelah berbelanja. Sekarang sudah sore, dia pusing karena kelaparan.

Kehangatan yang hilang di tangannya membuat mata Yun Ke berkedip karena keengganan, tapi dia segera menutupinya. Dia keluar lebih dulu dan berkata, “Ayo pergi. Aku akan memperlakukanmu untuk hotpot hari ini.”

Ye Zhizhou berseri. Dia dengan cepat menyusul orang itu.

[Yun Ke dan probabilitas cinta protagonis turun menjadi 35%. Silakan berusaha keras, Tuan Rumah.]

Layar yang keluar tiba-tiba itu menakut-nakuti dia sampai mati, hampir membuat dia tersandung dan jatuh rata di wajahnya.

“Makan hotpot menjadi sebahagia ini?” Yun Ke langsung memegang bahu anak laki-laki itu untuk menenangkannya. Setelah ragu sedikit, dia hanya tetap memegang tangannya di sana, memegang dan memimpin anak laki-laki itu untuk menuju area parkir. “Jika kamu benar-benar menyukainya, aku akan membawamu lebih banyak untuk memakannya nanti. Jangan berjalan terlalu cepat.”

Masih terjebak dalam kebingungannya, Ye Zhizhou sama sekali tidak memperhatikan postur mereka saat ini yang ambigu. Dia hanya mengangguk dan mengangguk, otaknya dipenuhi pertanyaan.

Apa yang terjadi? Mengapa kesempatan cinta tiba-tiba turun? Apakah karena obat protagonis terlalu kejam, jadi Yun Ke malah membenci dia? Tapi itu tidak benar ah. Dia ingat Brother Yang, asistennya, mengatakan bahwa wanita tersebut mungkin tidak memasukkan obat ke dalam teh dengan sengaja. Masalahnya, di mana dia benar-benar membeli teh itu? Dari sudut pandang ini, kesempatan cinta yang tidak naik sudah menjadi hal yang baik. Tapi bagaimana bisa menjadi lebih rendah ……..???

Satu tanggapan untuk “Protagonist Harem Delusion – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s