Protagonist Harem Delusion – Chapter 5

Yun Ke akhirnya tahu perasaan membesarkan anak yang nakal. Dia melambaikan tangannya ke asisten untuk menyuruhnya keluar. Dia melihat kotak makan siang yang terbuka di atas meja. Dia pergi ke sofa dan duduk, mengambil cangkir dan bertanya, “Lapar?”

“Hentikan.” Ye Zhizhou buru-buru mengambil cangkir itu darinya dan berkata, “Aku sudah minum dari cangkir ini.”

“Itu milikku.”

Ye Zhizhou membeku sebentar dan segera rileks lagi. Dia tanpa malu-malu berkata, “Mulai sekarang ini milikku.”

Benar saja, ini memang fase pemberontakan anak remaja!

Yun Ke menatapnya dari atas ke bawah, dari pakaian ke bordir pakaian, ke tali sepatu yang salah di sepatunya. Seolah-olah, dia bisa melihat melalui tubuhnya sehingga jiwanya telah berubah di dalam tubuhnya.

Ye Zhizhou merasa tubuhnya menegang karena tatapan Yun Ke. Dia buru-buru mengganti topik pembicaraan, “Teh di cangkir ini berasal dari kotak makan Sister Lili. Aku hanya meminumnya sedikit, aku rasa ada yang salah dengan tehnya.”

Seperti yang diharapkan, Yun Ke mengalihkan perhatiannya. Dia sedikit terangkat dan mengambil cangkir itu untuk mengendusnya. Dia bertanya, “Apa yang salah?”

“Aku tidak tahu yang jelasnya, tapi teh ini pasti bermasalah. Setelah aku meminumnya, pikiranku langsung rileks, juga terasa ringan seperti bulu dan mengantuk … Brother Yun, kenapa aku merasa ini mirip dengan gejala dalam berita, salah satu yang setelah kamu hirup ……” Dia mencondongkan tubuhnya dengan cemas dan tampak sengaja membuat suaranya terdengar serius.

Ekspresi Yun Ke langsung berubah. Dia meletakkan cangkir tehnya dan bangkit sambil menarik anak laki-laki itu. Dia berjalan menuju pintu dengan langkah besar.

Ye Zhizhou hampir jatuh karena tarikannya. Dia sibuk memantapkan kakinya dan berkata, “Brother-ku Yun, kemana kita akan pergi? Aku belum selesai membicarakan tentang teh itu.”

“Ke rumah sakit. Aku akan membiarkan orang lain berurusan dengan tehnya.” Yun Ke memperlambat langkahnya untuk mencocokkan kecepatan anak laki-laki itu. Dia membuka pintu dan memanggil asistennya. Dia menjelaskan situasinya dan menyuruhnya untuk makan dan minum teh di kantor dan mengirim mereka untuk diuji, lalu dia berjalan ke lift.

Di rumah sakit, setelah dilempar beberapa kali, akhirnya mereka mendapatkan hasil tes pada pukul 10.30 malam

Keluar dari rumah sakit, Ye Zhizhou kelaparan sampai separuh jiwanya pergi. Dia bersandar di pintu mobil dan menatap wajah gelap Yun Ke. Dia dengan lemah meredakan pria itu, “Brother-ku Yun, jangan terlalu tegang. Dokter sudah mengatakan tidak ada masalah. Apalagi mungkin aku salah tentang tehnya. Mungkin sebenarnya tidak ada masalah dengan itu …..” meski masalah ini sudah dipecahkan berkat pil Qingxin Yulu.

“Tidak, aku ceroboh.” Yun Ke menyalakan mobil dengan ekspresi dingin. “Dengan kehadiran tiba-tiba Bai Li dan asal usul yang tidak diketahui bahkan setelah diselidiki, aku seharusnya tidak buru-buru membawanya kembali ke rumah kita.” Awalnya dia hanya ingin mencobanya dan menggunakan wanita yang tidak dikenal untuk melihat apakah dia bisa memancing sesuatu atau tidak. Tapi dia tidak mengharapkan Du Yang hampir terluka.

Ye Zhizhou menjadi semakin kagum lagi, “Brother-ku Yun, kamu sedang menyelidiki Sister Lili?”

“Dia tiba-tiba muncul dan ditabrak oleh supirku, terluka dan terbangun karena kehilangan ingatannya. Ini sangat mencurigakan.” Mobil itu kemudian berhenti di depan sebuah toko bubur. Yun Ke pindah untuk membantu anak laki-laki itu melepas sabuk pengamannya, “Baiklah, tidak peduli apa, sampai hasil tes makanan keluar, kamu harus menjauh dari Bai Li.”

Jadi, ternyata supir Yun Ke yang menabrak Bai Li? Lalu Yun Ke juga telah menyelidiki dia selama ini? Ye Zhizhou menatap dengan mata terbelalak yang sedikit bodoh. Apakah info ini ada dalam data sistem? Bukankah karena Yun Ke kasihan padanya karena wanita itu kehilangan ingatannya, dia membawanya pulang ke rumah dan merawatnya dengan baik? Ini benar-benar berbeda ah! Bagaimana bisa langsung berubah dari cerita cinta klise menjadi sebuah drama ketegangan? Apa yang harus aku lakukan?

[Kekurangan energi sistem, beberapa data informasi mungkin hilang, perkembangan aktual akan mencapai arah plot.]

Ye Zhizhou, “……” sistem, ini tidak hanya hilang begitu saja, ini adalah lubang besar dari sesuatu yang telah runtuh!

Mereka berdua mengisi perut mereka sampai kenyang. Saat mereka sampai di rumah, sudah jam 11.30 malam tapi protagonis masih belum tidur. Di tengah malam, di akhir musim gugur dan awal musim dingin, dia mengenakan gaun tidur katun tipis putih, menunggu di ruang tamu.

Kamu tidak kedinginan, ha …… Ye Zhizhou mengutuk dalam hati. Untuk mendapatkan Yun Ke, dia benar-benar membahayakan dirinya sendiri.

“Big Brother Yun, kau telah kembali.” Bai Li datang untuk menyambutnya. Tangannya menyisir rambutnya yang panjang. Dengan tatapan yang mendalam terlihat di wajahnya dan sedikit lelah, dia dengan lembut bertanya, “Bagaimana kamu bisa kembali terlambat begini? Jika aku tahu, seharusnya aku membawa makanan itu secara pribadi kepadamu. Xiao Yang bersikeras untuk membawanya, menahanmu sampai larut malam.”

Mengetahui bahwa Yun Ke tidak memiliki perasaan khusus terhadap protagonis dan bahkan merasa curiga padanya, Ye Zhizhou juga merasa tidak perlu lagi memakai permukaan ramah padanya. Dia berjalan di depan Yun Ke, menghalangi penglihatannya, dan tanpa sedikit pun kesopanan berkata, “Siater Lili, kamu seorang tukang kebun. Tugasmu adalah memelihara bunga dan tanaman di kebun. Menyampaikan makanan adalah tugas Paman Li. Tidakkah kamu pikir kamu sudah melewati batas?”

Setelah mendengar ini, Bai Li hanya meliriknya dan tertawa, seolah-olah dia hanya anak yang nakal. Dia bahkan dengan lembut berkata, “Semua orang tinggal bersama, seperti keluarga. Membantu satu sama lain adalah suatu keharusan. Xiao Yang, cara berpikir seperti itu sangat tidak berperasaan. Apalagi Paman Li sudah sibuk untuk menjemputmu dari sekolah di sore hari. Aku tidak begitu sibuk dan hanya berusaha untuk menolong semua orang. Bagaimana kamu bisa mengucapkan kata-kata berat seperti itu?” Dia dengan malu-malu menggerakkan kepalanya ke samping, memperlihatkan tubuh ramping yang indah. Wajahnya berangsur-angsur tersipu, “Selain itu, mengantarkan makanan untuk Big Brother Yun adalah keinginanku sendiri. Wu Ma awalnya tidak mengizinkan aku untuk menyiapkan makanan. Dia bilang Big Brother Yun selalu makan di luar kapan dia terlambat …… tentu saja aku tidak bisa tidak khawatir ……”

“Kamu tidak perlu melakukannya.” Yun Ke benar-benar mengabaikan wajah pemalu wanita itu. Dia berkata dengan wajah dingin, “Jika kamu terus-menerus tidak sibuk, pergilah ke rumah keluarga Du di Kabupaten Furong. Jagalah rumah kaca di sana. Selain itu, kedepannya jangan memakai pakaian seperti ini berkeliaran di sekitar rumah. Ini tidak baik untuk dilihat anak-anak.”

Mukanya memerah pada wajah Bai Li dan dia sedikit pucat pasi. Dia menatap Yun Ke dengan bingung, matanya basah kuyup, “Brother Yun, kamu … kamu ingin mengusirku?”

“Hanya memindahkan kamu. Juga, mohon perhatikan saat kamu menyapaku di masa depan Miss Bai Li, jadi orang luar tidak akan salah paham.” Kemudian Yun Ke tidak lagi menatapnya dan hanya meraih tangan Ye Zhizhou, menariknya ke atas.

Tepat saat Yun Ke mengakhiri pidatonya, sebuah bendera kecil tiba-tiba berkedip di atas kepala Bai Li dan berputar perlahan.

Apa itu? Ye Zhizhou menatap tajam bendera itu, melihatnya berulang-ulang. Dalam pikirannya, dia dengan panik memanggil sistem itu.

[Selamat untukmu Tuan Rumah, kemungkinan Yun Ke dan protagonis jatuh satu sama lain sudah turun sampai 50%. Setelah mencapai 0%, bendera jiwa akan hilang. Silakan lanjutkan usaha kerasmu.]

Ini benar-benar …… kebahagiaan yang tak terduga!

Ye Zhizhou tidak tahan untuk menarik sudut mulutnya, menyeringai.

“Alihkan kepalamu, jangan melihat hal yang kotor.” Yun Ke lalu berhenti di depan kamar anak laki-laki itu. Dia mengangkat jarinya ke dahi anak itu. Tatapannya yang selalu dingin tiba-tiba dipenuhi dengan hangat, “Kembalilah ke kamarmu dan beristirahatlah. Besok adalah akhir pekan, aku akan mengizinkanmu bangun sedikit terlambat.”

Ketika seorang pria yang dingin dan suram tiba-tiba menjadi lembut, kekuatan destruktifnya …… sungguh mematikan. Selain itu, pria itu juga memiliki wajah tampan yang sangat mempesona. Ye Zhizhou tidak bisa menghentikan wajahnya yang berubah merah, hal tentang bendera di kepala protagonis sudah hilang dari pikirannya. Dengan dorongan hati, dia bertanya, “Brother Yun, permainan harmonika-ku bagus untuk didengar, bukan?”

Yun Ke menatap wajahnya yang memerah lagi dan lagi, melihat mata cantik itu dengan bintang-bintang tersembunyi di dalamnya. Ada sensasi kesemutan di sisi jarinya sehingga membuatnya secara naluriah menggosoknya. Meski dia mendapatkan hatinya melembut namun dia tetap jujur ​​berkata, “Tidak bagus. Jangan memainkannya nanti. Kamu harus tidur lebih awal.”

“……” Tidak bisakah kamu bicara lebih baik? Tidak bisa kamu?

Ye Zhizhou mengambil kembali tangannya yang masih disambar oleh Yun Ke. Dia dengan keras melotot pada pria itu, dan kemudian menginjak kakinya dengan kuat saat kembali ke kamarnya.

Bai Li yang mengejar mereka berhenti di pojok tangga. Dia mendongak dan melihat sosok belakang pria jangkung itu berdiri di depan kamar Du Yang. Tubuhnya berayun dan kemudian dia berlutut di lantai.

Hal kotor, Big Brother Yun benar-benar melihatku seperti ini?

Bagaimana bisa …… dia mengubur kepalanya di tangannya, matanya akhirnya mengungkapkan sedikit kesedihan yang nyata. Tentunya baru dua hari yang lalu, semuanya masih baik-baik saja. Brother Yun masih merawatku dengan lembut, anak kecil yang sial itu juga masih takut pada Brother Yun dan membutuhkan penghiburannya agar bisa menyapa Brother Yun. Untuk alasan ini, Brother Yun bahkan memuji karakter baiknya …… ini baru dua hari!

Bagaimana ini bisa, Big Brother Yun sangat baik …… Benar, Big Brother Yun sangat baik, ini semua pasti karena anak gemuk itu!

Dia sedikit demi sedikit menghentikan air matanya. Ekspresinya menjadi suram. Giginya menggigit bibir bawahnya dengan kuat, hampir merobeknya.

Semuanya ada karena anak gemuk itu. Baru setelah dia mendekati Big Brother Yun bahwa Big Brother Yun mulai berubah. Dia harus berada di antara mereka untuk menjadi roda ketiga dan merobeknya! Dia takut setelah Brother Yun dan dia menjadi bersama, mereka akan mengusir anak malang itu keluar, kan?

Gelap, jahat, dan merasa sedih!

Tidak, hal-hal tidak bisa terus berlanjut seperti ini.

Dia bersandar di tangga untuk bangkit, ekspresinya perlahan berputar. Aku harus menemukan cara untuk menyingkirkan anak gemuk itu. Selama dia pergi, Brother Yun tidak akan salah paham denganku seperti ini …… selama dia pergi ……

**

Memegang kemarahannya saat bermain harmonika, Ye Zhizhou kemudian menutupi dirinya dengan selimut dan tidur sampai fajar.

Pukul 8.00 pagi, Paman Wu, mantan manajer rumah kaca di kediaman keluarga Du, pergi ke kediaman Yun. Bai Li memasang wajah lembutnya dan menghampirinya.

Ye Zhizhou menggigiti roti kukus, matanya yang menyipitkan mengikuti gerakan mereka dari jauh. Dia berkomunikasi dengan sistem di dalam pikirannya, “Surga, apa dasar parameter cinta antara Yun Ke dan protagonis? Beri aku petunjuk, okee…”

[Sistem sudah memberikan semua datanya.]

“…… data yang kamu berikan dipenuhi dengan celah menunggu keruntuhan dan mudah diinjak-injak, mungkinkah ada bagian yang kamu lupakan?”

[Tolong percaya pada sistem.]

Dia dengan tidak sengaja memasukkan seluruh roti ke dalam mulutnya, dengan samar berkata, “Aku mencoba.”

Meski mengatakan itu, dia masih menggali semua data dari sistem setelah sarapan pagi. Dia membacanya berulang kali, mencari celah yang mungkin dia lewatkan. Dia akan menghancurkan setiap poin penting yang dapat menyebabkan meningkatnya perasaan diantara Yun Ke dan protagonis. Dia mendukung dagunya dan mulai menganalisa.

Dari data, jika transmigrasi tubuhnya tidak terjadi, ikatan emosional pertama antara Yun Ke dan protagonis harus ada di rumah sakit. Kedua kali adalah setelah strategi teh. Kemudian perasaan itu akan terakumulasi perlahan dalam waktu lama dalam kejadian sehari-hari yang sepele. Sampai protagonis mempertaruhkan dirinya untuk menyelamatkan Yun Ke sehingga akhirnya perasaan itu meledak …… tapi dari situasi kemarin, Yun Ke sama sekali tidak memiliki ketertarikan cinta pada protagonis.

Tampaknya perkembangan pertama di rumah sakit sama sekali tidak terjadi …… juga, data menyebutkan bahwa setelah perkembangan pertama, protagonis hanya merasa bersyukur dan bersyukur ke arah Yun Ke. Tapi nyatanya, protagonis itu sudah berusaha mengejar Yun Ke secara langsung ……

Kalau asli, meski transmigrasi kecilnya tidak terjadi, bukankah plotnya sudah mulai runtuh? Tidak mungkin, benar …… dia menarik ujung mulutnya, dengan hati-hati mengingat interaksi antara Yun Ke dan protagonis selama beberapa hari terakhir ini. Dia mengingatnya berulang kali dan menemukan sebuah masalah.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Protagonist Harem Delusion – Chapter 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s