Protagonist Harem Delusion – Chapter 11

Pemandangan di luar jendela menjadi semakin tidak biasa. Ye Zhizhou bangkit dari kursi belakang dan mencondongkan tubuh ke telinga Li Qun dan dengan samar bertanya, “Paman Li, kemana kau ingin membawaku?”

Li Qun terkejut dan tiba-tiba memukul jeda. Setelah menstabilkan tubuhnya, dia segera mengunci pintu. Dia berbalik dan menatap anak muda itu, “Kamu, kamu tidak pingsan? Apa kamu tidak minum supnya?”

“Aku tahu,” katanya sambil tersenyum. Dia menatap lurus ke mata Li Qun, kekuatan spiritualnya perlahan berputar ke dalam tubuh Li Qun. “Tapi dalam mimpiku kakakku menyuruhku untuk tidak tidur, jadi aku terbangun.”

“Kakakmu?” Wajah Li Qun menjadi pucat. Dia mengepalkan kemudi dan gemetar, matanya penuh dengan teror. Kemudian dengan nada sengit berkata, “Tuan Muda, jangan salahkan aku.. Kamu ……. “

Setelah mengatakan hanya setengah dari itu, kepalanya tiba-tiba terasa sakit. Ekspresinya menjadi kusam dan akhirnya menjadi kosong.

Memulihkan energi spiritualnya kembali, Ye Zhizhou kemudian mengacaukan pakaian dan rambutnya. Sambil memegang bajunya sendiri dengan tangannya, dia menyalakan perekam mobil dan dengan cepat memasuki mode aktingnya, panik berkata, “Paman Li, apa yang kamu lakukan? Ke mana kamu ingin membawaku?”

Ekspresi kusut Li Qun berubah dan terinfeksi dengan kebencian. Dia bergegas meraihnya, mengikat kakinya dengan dasi dan menggunakan beberapa benang untuk membungkus tangannya. Dengan sengit berkata, “Aku menyarankanmu untuk tidak melakukan perjuangan yang sia-sia dan hanya bersikap patuh. Jangan khawatir, aku tidak akan menyakitimu. Paman ini akan memberimu kebahagiaan.”

Ye Zhizhou terus bergoyang-goyang dan sedikit berjuang. Mulutnya terus menyemburkan kepanikan tapi wajahnya yang tertutup bayangan sangat tenang.

_____________

POV Pesta, Ruang Santai.

Yang Zhi (Pak Asisten) sedang berbicara dengan empat klien, dengan tak berdaya menatap wajah Yun yang cemberut. Dia menghibur, “Boss, Xiao Yang (Ye Zhizhou) pasti mengantuk dan kembali ke rumah untuk tidur. Dia juga menyuruh Paman Li untuk membawanya. Tidak akan terjadi apa-apa.”

“Dia biasanya tidak akan tidur sepagi ini.” Yun Ke masih mengerutkan kening dengan sedikit khawatir di matanya, “Aku khawatir tubuhnya tidak sehat tapi bertahan dan tidak memberi tahu aku.”

Pikirannya masih belum merasa lega. Dia mengambil ponselnya dan menghubungi nomor telepon Li Qun, bersiap untuk menanyakan rinciannya.

Yang Zhi hanya bisa menghela nafas melihat ini, menerima kemalangan dan mengundurkan dirinya. (Pamit)

Panggilan dijawab oleh operator. Dia memegang gagang ponsel erat-erat di tangannya. Betapa ada perasaan gelisah yang merayap di dalam hatinya. Dia segera menelepon ponsel Ye Zhizhou, tidak lagi memikirkan kebisingannya.

Telepon tidak dimatikan tapi tidak ada yang menjawabnya.

Tidak beres!

Dia berdiri dan langsung keluar. Xiao Yang bisa mengirim SMS tentang cuti awal dan Li Qun tidak pernah mematikan teleponnya. Kecemasan di hatinya menjadi semakin besar. Dia selalu berpikir bahwa dia telah mengabaikan sesuatu yang penting.

Ponselnya tiba-tiba berdering. Nama yang dikenal di layar membuatnya menghentikan langkahnya yang mendesak. Setelah menarik napas dalam-dalam dan menertawakan kegugupannya yang buta, dia mengangkat panggilan itu dan dengan hangat berkata, “Xiao Yang, apakah kamu di rumah? Aku tidak bermaksud mengganggu-mu. Kamu……”

“Permisi, apakah ini keluarga Du Yang?”

Suara yang tidak dikenal disertai dengan latar belakang yang bising menerpa telinganya. Dia hampir tidak bisa menahan ketidaknyamanan dan tegang di keningnya. Jari-jarinya bergerak dengan gugup, lalu dengan nada sedikit gemetar, “Aku keluarga Du Yang. Kamu adalah……”

“Ini adalah jalur ke-2 di jalan lingkar …… kecelakaan mobil …… satu orang meninggal di tempat …… dimohon ….. ke rumah sakit ……”

Dia tidak bisa dengan jelas mendengar apa yang orang lain katakan karena kebisingannya. Tapi dari sebagian berita, tubuhnya langsung tegang. Denyut nadinya berdenyut dengan hebat, membuat kepedihan yang menyakitkan.

Xiao Yang …… Xiao Yang!

______________

Kepala Ye Zhizhou dipenuhi darah. Saat pertama kali tiba di rumah sakit, dokter dan perawat hampir mengira dia tidak bisa hidup lebih lama lagi. Tapi ternyata itu hanya alarm palsu. Darah di tubuhnya sebenarnya bukan miliknya sendiri. Dia hanya memiliki luka ringan di keningnya.

“Kamu bisa dianggap sangat beruntung ah. Seperti kecelakaan mobil yang tragis dan kamu benar-benar berakhir dengan luka di dahi saja.”

Polisi lalu lintas yang menangani kecelakaan itu menghela napas. Melihat kepala bagian bawah dan wajahnya yang ketakutan, dia dengan cepat meredakannya, “Keluargamu akan segera datang. Jangan takut .. Bagaimana kalau kamu makan sesuatu? Paman akan memperlakukanmu.”

Ye Zhizhou menggelengkan kepalanya, membungkus tubuhnya dengan tangannya sendiri, dengan lembut berkata, “Aku ingin melapor.”

“Apa?” Paman polisi lalu lintas tidak bisa mendengarnya dengan jelas.

“Aku ingin membuat laporan” dia mendongak. Wajahnya tertutup dengan ekspresi takut dan cemas. Tangannya mengepalkan tubuhnya erat-erat. Baju kancingnya sengaja digulung, tampak memar di pergelangan tangannya yang ditinggalkan oleh ikatan itu. “Bukan kecelakaan mobil. Paman Li ingin menyakitiku. Dia bilang dia akan membunuhku dan sudah menculik Sister Lili, dan kemudian dia akan disalahkan atas kejahatan tersebut.” Dia berkata sambil menepis ketakutan dan menggunakan lebih banyak kekuatan untuk menahan tubuhnya. Ekspresi ketakutan dan terus berkata dengan inkoheren (sulit dipahami), “Juga saudara perempuan-ku, dia membunuh saudara perempuan …… dimana Brother Yun? Aku tidak ingin berada di sini …… Aku ingin pulang ke rumah ……”

Paman polisi lalu lintas tertegun mendengar info ini. Menyadari bahwa ini bukan masalah sederhana, dia cepat-cepat memanggil untuk menginformasikan atasannya.

Yun Ke bergegas ke rumah sakit. Dia mengikuti panduan dan sampai di ruang tunggu di lantai satu. Dia menatap Ye Zhizhou yang kurus yang dikelilingi di sudut ruangan. Jantungnya terkepal kencang sekaligus. Berjongkok dalam beberapa langkah dan menahan pemuda itu ke pelukannya. Dengan berulang kali memeriksa cedera dan berkata dengan nada tidak stabil, “Xiao Yang, jangan takut. Ya, benar. Ya, benar.”

Merasakan aroma yang sudah dikenalnya, Ye Zhizhou bergerak ringan dan melepaskan tangannya dari tubuhnya dan mengepalkan pakaian Yun Ke. Tubuhnya tanpa sadar gemetar, “Brother Yun ……”

“Aku disini. Aku di sini.” Melihatnya seperti ini, dada Yun Ke menjadi lebih sakit lagi. Dia terus mencium dahi pemuda itu. Tangannya menepuk punggungnya dengan meyakinkan. “Tidak apa. Kamu sudah aman .. Jangan takut.”

Dengan rekan Interpol yang datang, paman polisi lalu lintas agak malu dan batuk dengan canggung. Dia melangkah maju dan bertanya, “Permisi. Apakah anda Pak Yun yang pernah berbicara denganku sebelumnya? Aku sudah mendengar sedikit tentang situasinya ……”

Yun Ke melirik mereka dan mengangguk kepalanya sebagai ucapan. Tangannya tidak pernah berhenti menepuk dan menghibur pemuda itu. Sambil berbisik dengan suara rendah, dia dengan cepat melepaskan jaketnya sendiri untuk membungkus pria muda itu di pelukannya, tidak membiarkan leher atau kepalanya terlihat oleh orang lain. Setelah melakukan ini, dia melihat dua yang lain dan menjawab, “Ya, ini aku. Bagaimana situasinya?”

Petugas Interpol lebih serius dari paman polisi. Dengan nada profesional, dia berkata, “Menurut petunjuk yang diberikan oleh Mr. Du, 10 km dari tempat kecelakaan mobil terjadi, kami menemukan sebuah gudang dan Miss Bai yang tidak sadarkan diri. Selain itu, dari kotak rekaman mobil, Li Qun diduga melakukan pembunuhan secara disengaja. Karena tersangka sudah meninggal, kami ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepada Mr. Du tentang situasinya…”

Kecelakaan mobil, diculik Bai Li, pembunuhan. Kata-kata ini disatukan membuat wajah Yun Ke tenggelam. Seluruh tubuhnya ditutup dengan aura dingin. Ye Zhizhou bergerak dengan cemas. Yun Ke dengan cepat menahan suasana hatinya. Sambil masih merangkul punggung anak muda itu, dia berkata kepada polisi, “Xiao Yang dalam keadaan buruk sekarang. Belum bisa untuk diinterogasi. Mohon maaf.”

Kedua polisi / petugas yang mengetahui kondisinya dan mereka juga takut melihat wajah Yun Ke saat ini, dengan sikapnya yang tidak dapat ditolak. Setelah saling pandang, mereka berbalik dan pergi untuk menyelidiki jejak orang lain.

Ye Zhizhou melihat polisi / petugas berjalan menjauh dari sudut matanya. Kemudian dikuburkan wajahnya lebih dalam di dada Yun Ke, bibirnya sedikit terangkat.

Masalah ini sudah sebesar ini. Kali ini siapa yang tidak mau kabur?

Setelah tidur sejenak kemudian, Ye Zhizhou membuka matanya dengan linglung dan mendapati dirinya sudah tidur di bangsal tunggal. Tubuhnya terasa sangat menyegarkan, jelas dia telah dirawat hati-hati oleh seseorang.

“Sudah bangun?” Suara yang familier terdengar dari samping tempat tidur. Sedikit menoleh, dia melihat yang satunya mendekatinya dengan secangkir air hangat. “Ayo, minum air.”

Tenggorokannya memang terasa sedikit menyakitkan, dia dengan patuh meminum dua teguk air dan terbatuk. “Brother Yun, Paman Li adalah ……”

“Jangan pedulikan dia.” Mata Yun Ke cepat terinfeksi dengan niat membunuh. Tangannya memegangi cangkir itu terkatup rapat. Ye Zhizhou langsung tersadar. Kata-kata yang tersisa tersedak di tenggorokannya. Merasa sedikit bodoh, dia bertanya di dalam hatinya, Surga, apakah modus serangan kekuatan spiritual ini hanya ditunjukkan dari tubuh Yun Ke? Tidak, kan? Tapi dunia ini tidak memiliki kekuatan spiritual, bukan?

Sistem tetap diam..

Kamu bermasalah! Ye Zhizhou menandai sistem dengan tanda tanya besar di hatinya.

Yun Ke melihat si anak muda tampak sedikit terganggu setelah terputus. Dia mengira anak muda itu ketakutan, jadi dia cepat-cepat meredakan ekspresinya dan mencium mata anak muda itu. Dengan nada lembut berkata, “Maaf. Aku tidak menjagamu dengan baik. Aku akan memecahkan masalah ini. Kamu istirahat saja..”

Tapi proyek balas dendamku baru akan dimulai ah …… tunggu, dimana kamu menciumnya? Apakah kamu buta! Kamu ingin menciumku lalu hanya cium saja! Kita berdua laki-laki, kamu punya masalah yang kamu tahu!

Dia mengangkat tangannya untuk menutupi matanya. Otaknya dipenuhi garis-garis sampah yang berputar-putar.

Yun Ke merasa terhibur dengan reaksinya. Meskipun sedikit sebelum waktunya, dia tidak bisa menahan diri untuk terus menggendong anak muda itu dan mencium punggung tangannya, berkata, “Xiao Yang, biarkan aku menjagamu, oke.”

Bagian belakang tangannya terasa gatal, seolah ada serangga yang merangkak. Dia merasa tersengat listrik dan meletakkan kembali selimutnya lagi, dengan tidak nyaman berjuang sedikit. Otaknya menjadi lebih bodoh. Di dalam hatinya dia dengan liar menyodokkan sistem, ‘Surga, mengapa aku merasa ada sesuatu yang sedikit salah dengan Yun Ke. Tatapannya membuatku tersengat listrik. Aku tidak berani melihatnya sama sekali…’

Sistemnya masih diam..

“Xiao Yang ……” Yun Ke menariknya kembali ke pelukannya. Dengan tak berdaya berkata, “Jangan menghindariku, oke? Aku tidak bisa kehilanganmu ……”

Wajah Ye Zhizhou kaku saat menjerit dalam hatinya, ‘Surga! Pemimpin laki-laki keluarga-mu ini sudah gila! Mengapa dia mengatakan hal ini dengan mudah dan membuat orang salah paham dengan kata-katanya!’

[Probabilitas laki-laki dan protagonis telah turun menjadi 15%, tolong lakukan upaya terus-menerus, Tuan rumah. Juga, pemimpin laki-laki itu bukan keluargaku.]

Surga! Kau bajingan!

“Aku tidak akan memaksamu.” Yun Ke melihat anak muda itu selalu menghindar untuk tidak menatapnya. Matanya terinfeksi dengan kesedihan, tapi seketika menjadi tegas. “Xiao Yang, aku akan menunggu sampai kau bisa menerimaku.”

Pikiran Ye Zhizhou sedang menjalankan kuda lumpur rumput [1], Apa yang aku pikirkan? Benarkah? Pemimpin laki-laki ini telah berubah bengkok? Bahkan dia menyukaiku?

[1] Memiliki pernyataan yang sama dengan kata itu berarti ‘fuck-your-mother’, pada dasarnya ini adalah kata untuk mengutuk.

[Probabilitas pemimpin laki-laki dan protagonis telah turun menjadi 10%, tolong lakukan upaya terus-menerus, Tuan Rumah]

Nima! [2] Ini benar-benar telah bengkok ah! Ini tidak masuk akal!

[2] Nima : homophonic dengan kata berarti ‘ibumu!’, sepertinya kata umpatan cina biasanya melibatkan anggota keluarga.

“Xiao Yang, aku ……”

“Tunggu!” Ye Zhizhou dengan cepat menoleh untuk menyela kata-kata Yun Ke, takut dia akan terus maju dan membuat kutukan itu menyayangkan kemungkinan langsung turun ke nol. Dia perlu memikirkannya. “Aku sedikit pusing, mau istirahat ……”

Kata-katanya belum selesai saat pintu tiba-tiba terbuka. Bai Li menjerit keras, “Du Yang! Kamu tak tahu malu! Tidak mengherankan jika kamu sebelumnya sangat aneh. Kamu juga menyukai Big Brother Yun, bukan? Kamu juga merayunya. Kamu jahat menjijikkan!”

[Probabilitas pemimpin laki-laki dan protagonis turun menjadi 0%. Selamat Tuan Rumah untuk menarik keluar bendera jiwa pertama. Tolong lakukan upaya terus-menerus.]

Pemberitahuan itu hampir menyodok wajahnya. Dia dengan putus asa mencari bendera jiwa di atas kepala protagonis dan melihatnya melambat dan perlahan hilang. Hatinya tidak memiliki kebahagiaan dalam menyelesaikan setengah dari misi sama sekali.

Damn…. ini sama sekali tidak baik…

2 tanggapan untuk “Protagonist Harem Delusion – Chapter 11

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s