Protagonist Harem Delusion – Chap 2 3 4

#Chapter 2

“Apa yang ada di tanganmu?” Melihat dia tidak membalas, Yun Ke mengerutkan kening dan berjalan ke arahnya.

Ye Zhizhou dengan cepat menarik garis penglihatannya. Sambil menopang lututnya untuk bangun, dia meletakkan cermin kembali ke kantong di samping tas. Mengingat latar belakang karakter aslinya, dia membungkukkan kepalanya ke pandangan malu-malu yang pemalu dan berbisik, “Tidak apa-apa … Saudara Yun, apakah kamu sudah makan malam?”

Yun Ke tidak menanggapi, sebaliknya nadanya menjadi lebih dingin dan suram, “Angkat kepalamu saat kau bicara.”

Ye Zhizhou dengan patuh mengangkat kepalanya dan menatap mata pria yang tidak puas itu.

Tidak puas?

Apa? Untuk memperhatikan apakah kamu sudah makan atau tidak, membuat kamu merasa tidak puas?

Setelah ejekan singkat itu, dia menoleh ke bawah untuk menghindari tatapan pria itu. Dia dengan cepat menggeledah otaknya untuk mengakses data dan menerima memori karakter aslinya. Setelah tiga detik, dia tahu alasan ketidakpuasan Yun Ke. Dia tetap diam untuk beberapa saat, dengan diam mengutuk dalam hatinya.

Jadi Yun Ke bukan hanya tidak puas karena sapaan tadi, dia sama sekali tidak puas dengan Du Yang!

Dari data informasi, identitas Du Yang adalah ‘anak angkat keluarga Yun’. Tapi dari ingatannya, status Du Yang tidak hanya sekedar ‘teman yatim piatu keluarga’, dia juga adik dari istri Yun Ke! Betul. Sebelum protagonis tiba, Yun Ke sudah punya istri! Tapi istri itu sangat sial, pada hari yang sama dengan hari pernikahan mereka, dia meninggal. Ya, meninggal karena kecelakaan mobil, untuk menyelamatkan nyawa Yun Ke.

Upacara pernikahan berubah menjadi pemakaman, ini menjadi sebuah tragedi.

Dan istri sial ini adalah kakak perempuan Du Yang, Du Yun.

Du Yun meninggal, meninggalkan properti keluarga Du yang besar tanpa ada yang bisa mengambil alih. Du Yang masih muda saat itu. Anggota keluarga Du telah meninggal beberapa tahun yang lalu, hanya menyisakan sepasang kakak beradik ini. Yun Ke merasa tidak tahan, dia mengambil alih semua sifat keluarga Du sebagai pasangan Du Yun. Dia juga telah mempersiapkan Du Yang untuk menjadi pewaris yang berkualitas, jadi dia bisa menyerahkan properti tersebut kepada Du Yang nanti.

Sayangnya, tanpa orang tua di masa kecilnya, juga menyaksikan kematian tragis kakaknya di usia muda seperti itu, Du Yang telah menjadi bengkok. Tapi jika menuju Yun Ke, dia menjadi pemalu dan lemah. Jelas, Ye Zhizhou menunjukkan bahwa pandangan pemalunya sekarang telah berhasil menusuk Yun Ke dengan sensitif ‘menumbuhkan ahli waris yang sangat baik‘.

Ye Zhizhou ingin mendesah lagi.

Yun Ke melihat dia menatapnya tapi menjadi takut hanya dengan sekilas lalu berpaling lagi. Penampilan Yun Ke semakin gelap, nada dinginnya hampir membuat orang menjadi radang dingin, “Aku katakan, angkat kepalamu saat kau berbicara.”

Betapa temperamennya yang buruk!

Untuk menghindari udara dingin dari pria itu dan menjadi beku sampai mati, Ye Zhizhou tidak berani melanjutkan tindakan ‘pendiam dan pemalu’ itu lagi.

Dia mengangkat kepalanya sekali lagi, tidak menghindar dan menatap lurus ke arah Yun Ke.

Melihat tatapan lurusnya, Yun Ke mengerutkan kening, “Apakah kamu tidak puas denganku?”

…. sialan!

Dia jelas terlihat seperti tatapan angkuh dan percaya diri ini.

Pemimpin pria, apakah kamu memiliki mata yang buruk?

Ye Zhizhou tidak bisa menahan diri untuk tidak menyilaukannya.

Yang biasa penuh dengan ketakutan dan mata gugup sekarang dipenuhi dengan energi langka, bersinar terang dan tidak menghindar lagi. Yun Ke sedikit terkejut, meragukan matanya. Dia tidak bisa tidak melihat dengan cermat ke sepasang mata itu. Tiba-tiba mata itu berkedip cepat dan kemudian ditutup rapat, ditutupi oleh tangan yang gemuk.

apakah energi baru itu hanyalah sebuah ilusi? Yun Ke berpikir begitu. Meski pikirannya masih penuh ketidakpuasan terhadap pemuda itu, namun wajahnya akhirnya mereda. Dengan nada sedikit peduli, dia bertanya, “Apa yang terjadi?”

“Mendapat pasir di mataku.” Tiba-tiba diserang pasir, Ye Zhizhou dengan getir meletakkan tangannya dan menunduk, menyeka air mata yang jatuh. Dia mendesah di dalam nasib sialnya saat ini.

Karena perbedaan ketinggian dan posisi berdiri, saat Ye Zhizhou menundukkan kepalanya, Yun Ke hanya bisa melihat si kecil di atas rambutnya yang hitam dan lembut yang secara mengejutkan terlihat agak imut. Pikiran aneh yang tiba-tiba di benaknya membuat Yun Ke menjadi kosong. Dia menggosok wajahnya dan samar-samar berkata, “Masuklah untuk makan.” Dia berbalik dan melangkah maju menuju pintu.

Dengan penuh kegembiraan, Ye Zhizhou dengan cepat menepiskan pikirannya dan segera menyusulnya.

Yang pernah diam tanpa protagonis eksistensi, Bai Li, seakan tiba-tiba menjadi hidup. Dia membawa sekantong kecil berisi biji bunga di sisinya dan berjalan menuju Ye Zhizhou. Dengan lembut dia menatapnya dan berbicara dengan suara rendah menenangkan, “Xiao-Yang, jangan takut. Itu hanya Kakak Laki-Laki Yun yang uring-uringan. Itu bukan berarti dia tidak menyukaimu. Oh, benar, kemarin kau bilang kau suka tulip. Sore ini ketika aku dan Big Brother Yun keluar, kami secara tidak sengaja melihat dan membeli bibit bunga itu kembali ke rumah. Tanam mereka di bawah balkonmu, oke? Dengan cara ini, nanti saat kaku membuka jendela, kamu bisa langsung melihat bunga favorit-mu.”

[1] Xiao : biasa memanggil seseorang yang lebih muda atau sebaya untuk menunjukkan keakraban dan menunjukkan kasih sayang, pola yang biasa adalah: nama belakang Xiao

Ye Zhizhou mendengarnya. Dia melihat sekilas wajah protagonis yang jernih dan elegan. Jantungnya dengan cepat mengencang, memasuki mode misi. Ini dia! Keahlian unik wanita yang memikat semua pria – kapanpun dan dimana saja melepaskan rasa lembut, santai, dan bersinar – kemampuan penyembuhan maksimal.

Dia menoleh ke pintu dan cukup yakin melihat langkah Yun Ke sedikit berhenti sebelum memasuki rumah. Pikirannya menjadi cemas, dia buru-buru mengambil langkah menjauh dan meningkatkan jarak darinya. Sambil menggelengkan kepalanya dia berkata, “Tidak, aku tidak suka tulip. Kamu salah.”

Tokoh protagonis agak jahil dengan jawabannya, “Tapi kemarin tidakkah kamu bilang ……”

“Kemarin, aku hanya bilang aku tidak suka tulip, itu saja. Dibandingkan dengan bunga yang lembut ini, aku lebih memilih untuk merawat kaktus.” Tidak lagi memberi wanita itu kesempatan untuk membalasnya, dia cepat-cepat berlari ke Yun Ke dan menarik lengan baju Yun Ke ke ruang makan. Dia benar-benar ingin menyeretnya menjauh dari jangkauan pesona wanita itu. Sambil menariknya dia berkata, “Saudara Yun, perutku kelaparan. Ayo cepat, mari makan malam.”

Yun Ke tidak pernah membiarkan siapapun dengan mudah menyentuh tubuhnya, jadi dia menjadi agak tidak senang. Pikirannya tentang Bai Li terlempar ke belakang pikirannya dalam sekejap. Dia ingin menyingkirkan tangan orang lain, tidak sadar bahwa hatinya telah terpengaruh oleh ilusi anak itu-seperti mata yang penuh energi.

Ini benar-benar mata yang sangat cantik, cerdas dan berwibawa, membuat orang secara tidak sadar ingin melihat ke dalamnya.

Dia melihat ke bawah dan melihat lengan bajunya yang dipegang erat oleh telapak tangan gemuk putih. Dia juga melihat bagian belakang pemuda itu bingung. Dengan menunjukkan kompromi, dia dengan lembut melepaskan kekuatan di lengannya.

Hanya sekali ini saja, aku akan mematuhi pemuda ini!

Bai Li, yang telah ditinggal sendirian, melihat punggung mereka perlahan-lahan menghilang di balik pintu. Dia tidak bisa untuk tidak merajut alisnya yang bagus. Jejak ketidakbahagiaan melintas cepat di dalam hatinya.

Apa yang sedang terjadi? Biasanya dengan sedikit kata-kata santai, anak muda yang gemuk itu akan dengan bersemangat datang ke arahku. Mengapa dia mengabaikanku hari ini? Benarkah karena dia tidak suka tulip? Jadi kebencian, kalau dia tidak suka bilang begitu kemarin ah, membuatku kehilangan muka di depan Big Brother Yun!

Baru sampai mereka duduk di ruang makan yang terang, Ye Zhizhou dengan jelas melihat wajah Yun Ke. Arus alis yang tajam, sudut mata yang agak lurus seperti bentuk almond, hidung lurus, bibir tipis yang seksi, dan ditambah wajah tanpa ekspresi …… apa itu wajah dingin yang sempurna, itu hanya karya surgawi.

Menatap orang lain, Ye Zhizhou sekali lagi memikirkan penampilannya saat ini, dia sangat menyadari bias di dunia ini.

“Apa yang kamu lihat?”

“Wajah tampanmu.”

Sumpit Yun Ke berhenti, pikiran Ye Zhizhou juga berhenti.

Setelah selesai, kejatuhan pengaturan terlalu besar untuk ditangani.

Suasana di ruang makan segera jatuh, setelah waktu yang lama, ketika Ye Zhizhou berpikir bahwa percakapan itu hanya sebuah ilusi, suara Yun Ke yang acuh tak acuh bergema, “Kamu juga akan menjadi sangat tampan di masa depan.”

Ye Zhizhou melihat ke bawah pada tangan yang gemuk dan perutnya yang putih, diam-diam menunjukkan keraguannya.

“Tidak ada orang jelek di keluarga Du.”

“……” jadi tubuh ini sudah bermutasi gen?

“Tidak juga ada orang gemuk.”

“……” Sialan! Pemimpin pria ini, bisakah kamu tutup mulut?

“Bila kamu bertambah tinggi, secara alami kamu juga akan menjadi lebih kurus.”

“…… Aku memegang kata-katamu.” Dia dalam pemahamannya yang mendalam. Mantan Yun Ke tidak puas dengan karakter aslinya, sebaliknya, kepercayaan diri karakternya terlalu berlebihan. Dia bisa menjadi kurus setelah bertambah tinggi? Karakter aslinya sekarang berumur 17 tahun, tinggi 175cm, berat 85 kg! Bagaimana cara mendapatkan yang lebih tinggi dari ini? Bukankah ini akan membutuhkan usaha keras untuk menjadi kurus dan tampan?

“Jangan bahas itu. Setelah makan malam, bawa laporan tengah semestermu kepadaku.”

“…. Iya.”

Setelah topik tentang berat badan, kedua orang di meja makan menjadi tenang. Wanita dapur, Wu Ma, sangat cakap. Makanannya memiliki semua keseimbangan gizi dan memenuhi perut Ye Zhizhou, dia makan dengan sangat puas.

Sampai dia selesai makan dan minum susu, Ye Zhizhou menyadari bahwa sang protagonis tidak ada di meja makan. Dengan penasaran dia bertanya, “Dimana Sister Lili? Dia tidak makan bersama kita?”

Dari data sistem, Yun Ke memperlakukan Bai Li dengan sangat baik. Meski dia mempekerjakannya untuk menjadi tukang kebun keluarga, tapi di dalam hatinya, dia tidak pernah menjadi pelayan. Mereka selalu makan di meja yang sama.

Yun Ke yang berniat untuk berbalik dan pergi ke ruang kerjanya, mendengar anak laki-laki itu, duduk sekali lagi. Dengan wajah tanpa ekspresi, dia menatapnya dari atas ke bawah.

Dipandang seperti itu membuat Ye Zhizhou agak gugup, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menyerah dan bertanya, “Apa? Apakah ada nasi yang lengket di wajahku?”

Yun Ke mengerutkan kening, wajahnya menjadi gelap.

Ye Zhizhou benar-benar tahu alasan wajahnya yang gelap. Tatapan pria yang dingin membuatnya cepat-cepat menegakkan tubuhnya, seolah-olah dia dan pria yang menyusut itu sekarang tidak sama – tak perlu dikatakan lagi, itu adalah tumit ‘menumbuhkan seorang ahli waris’ lagi, dan lagi.

Yun Ke meredakan wajahnya. Dia melipat kakinya dan menyandarkan tubuhnya yang rileks ke kursi. Dia menemukan pemuda yang tiba-tiba menjadi tak kenal takut itu sangat menarik. Dia dengan santai bertanya, “Apakah kamu menyukai Nona Bai?”

Nona Bai? Mengapa cara memanggilnya terdengar asing? Hati Ye Zhizhou meragukan, namun wajahnya tetap tidak penting. Katanya sambil menggelengkan kepala, “Tidak, aku tidak menyukainya.”

Dia tidak buta terhadap kedua pria tersebut. Ingin melangkah maju di antara dua kapal seperti itu, dia sama sekali tidak berani menyukai wanita ‘lembut dan baik hati’ ini.

Wajah Yun Ke menunjukkan pandangan yang bijaksana dan dengan santai berkata, “Kupikir kau menyukainya.”

“Tidak sama sekali.” Mungkin karakter aslinya memang menyukainya, tapi sayangnya yang aslinya telah hilang.

“Aku mengerti.” Yun Ke mengangguk, bangkit dan memperbaiki bajunya. Nadanya berubah acuh tak acuh lagi, “Ikuti aku untuk belajar. Bawa laporan paruh waktu dan kertas ujimu.”

Apa yang kamu mengerti? Ye Zhizhou tidak bisa mengikuti pemikirannya, dengan sibuk mengambil tasnya dari bangku. Dia cepat mengejar kaki panjang Yun Ke yang tinggi. Akibatnya, dia hampir tidak bisa menyusul pria itu. Masih belum sempat berbicara, berdiri di sudut ruang makan dan ruang tamu, dia melihat Bai Li membawa nampan teh.

Dengan mata yang sangat merah dia menatap Du Yang seolah-olah dia telah memberinya luka hati yang dalam. Dia menahan kesedihan dan kerentanan di wajahnya, dengan suara gemetar berkata, “Xiao Yang, aku tidak mengharapkankamu membenciku … dimana aku membuatmu kesal?”

_______________________

#Chapter 3

Protagonis, iblis macam apa yang mengganggumu?

Ye Zhizhou menggigil karena nada melankolis yang menyedihkan. Dia tidak bisa untuk tidak melangkah mundur dan menjawab, “Aku tidak membencimu. Aku hanya bilang aku tidak menyukaimu.”

“Xiao Yang, kamu menyalahkanku, bukan?” Bai Li tersedak dan dengan lembut berkata, “Kamu menyalahkanku karena tidak setuju untuk mengajarimu tentang bahasa Inggris-mu kemarin? Xiao Yang, aku tidak melakukannya dengan sengaja. Aku baru saja mendengar bahwa Big Brother Yun menderita insomnia, jadi aku sering beberapa kali membuat teh yang menenangkan ini untuk membantunya tidur. Lagi pula, tidak tidur dalam waktu yang lama sekali sangat tidak sehat…” katanya sambil melirik Yun Ke, matanya penuh dengan harapan lembut dan juga sikap pemalu.

Ye Zhizhou menatap dengan mata besar. Pemalu?! Itu tidak benar, mungkinkah protagonisnya sudah jatuh cinta pada Yun Ke? Ini terlalu cepat! Ini tidak sama dengan data sistem! Kali ini bukankah seharusnya dia merasa bersyukur dan menyembahnya?

[Sistem Kekurangan Energi, beberapa data informasi mungkin hilang, perkembangan aktual akan mencapai arah plot.]

Sistem, kamu tiran!

Tunggu, insomnia Ye Zhizhou secara akurat menangkap titik plot protagonis. Memang ada info seperti itu dalam data. Setelah protagonis tiba di kediaman Yun, dia tahu bahwa Yun Ke menderita insomnia. Pengobatan apapun tidak baik. Tidak lama kemudian dia berpikir untuk membuat teh yang menenangkan, mendidihkannya dan memberikannya pada Yun Ke dengan harapan tehnya akan menghilangkan beberapa gejala insomnia yang dimilikinya. Awalnya, Yun Ke hanya menganggap ini sebagai perhatian kecil, tapi dia tidak menduga efek tehnya akan baik. Pada hari yang sama Yun Ke minum tehnya, dia tidur nyenyak. Sang protagonis sangat senang lalu mulai merebus teh itu setiap hari untuknya, tidak pernah tertinggala dan akhirnya membuatnya sakit demam tinggi sehingga tidak bisa bangun dari tempat tidur!

Bagi insomnia jangka panjang manusia, untuk bisa tidur nyenyak itu adalah titik positif yang sangat besar, ditambah perhatian tinggi protagonis yang sangat memuaskan. Hati batu Yun Ke berangsur-angsur bergerak oleh protagonis, diam-diam menggerakkan hatinya …

Radar misi Ye Zhizhou cepat dimulai. Dia melihat ke bawah ke arah nampan teh di tangan protagonis, mungkinkah ini adalah …….

Bai Li melihatnya tidak menjawab dan dengan tegas menatap nampan di tangannya menjelaskan, “Ini adalah teh menenangkan yang aku sebutkan tadi. Aku merebusnya sampai tengah malam kemarin untuk membuatnya bagus.” Kemudian dia menatap Yun Ke, “Big Brother Yun, aku akan membantumu memasukkan teh ke …… “

Memang itu teh yang menyebalkan!

Tentu saja, jangan biarkan Yun Ke meminumnya!

“Tunggu sebentar.” Dia dengan keras menyela Bai Li berbicara, menengok ke belakang dengan wajah serius, dia bertanya, “Sister Lili, apa kamu tidak kehilangan ingatanmu? Kenapa kamu masih bisa membuat teh yang menenangkan? Mungkinkah kamu telah mendapatkan ingatanmu kembali?”

Bai Li tertegun olehnya. Melihat Yun Ke sepertinya melihat ke arahnya, dia buru-buru menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Tidak, aku masih belum bisa mengingat apapun. Sedangkan untuk tehnya …… saat aku melihat hal-hal ini aku merasa bisa …….

“Aku masih tidak bisa membiarkan Big Brother Yun meminumnya.” Dia menggelengkan kepalanya, menatap Bai Li dengan wajah tidak setuju, dengan tulus dan sungguh-sungguh berkata, “Sister Lili, akuntahu kamu memiliki niat baik. Tapi setelah semua, ini adalah barang impor, lebih baik berhati-hati. Kamu juga tidak ingin secara tak terduga membahayakan Big Brother Yun, bukan?”

“Tidak, aku tidak ……” Bai Li dengan cemas menatap Yun Ke dan dengan terburu-buru menjelaskan, “Big Brother Yun, tentu saja aku tidak akan menyakitimu, aku sudah minum teh ini sendiri dan tidak masalah, aku hanya ingin……”

“Apa? Kamu sudah meminumnya?” Ye Zhizhou dengan mata terkejut dan nada berlebihan bertanya, “Kamu benar-benar memberi Big Brother Yun bekasmu?”

“Tidak, tidak, aku hanya sedikit mencicipinya ……”

“Cuma mencicipi dan kamu sudah memastikan tidak ada masalah dengan tehnya? Sister Lili, bagaimana kau bisa begitu ceroboh!”

“Tidak, aku tidak …… Xiao Yang!” Bai Li menjadi bingung dan jengkel karena gangguannya yang terus-menerus. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak keras.

Ye Zhizhou menutup rapat mulutnya, menatap Yun Ke dengan mata bersalah, “Big Brother Yun, tolong jangan salahkan aku karena bertele-tele. Aku hanya mencemaskanmu, Guru memberi tahu kami di kelas hari ini bahwa produk dengan asal yang tidak diketahui seharusnya tidak dikonsumsi.”

Hal yang dia siapkan dengan cermat dikritik sebagai ‘produk yang tidak diketahui asalnya‘, hampir membuat Bai Li pingsan karena kemarahan. Dia menarik napas panjang untuk menenangkan diri, menyesuaikan kembali ekspresinya dan dengan sepenuh hati dia dengan lembut berkata, “Xiao Yang, aku tahu kamu menyalahkanku karena tidak mengajarimu bahasa Inggris, tapi kamu tidak bisa bercanda dengan Big Brother Yun yang insomnia karena amarah. Kamu tidak mengerti, insomnia sangat berbahaya, aku…….”

“Aku tidak menyalahkanmu!” Ye Zhizhou menatapnya dengan ekspresi bingung, “Masalah les bahasa Inggris hanyalah lelucon. Sister Lili, kamu tidak menganggapnya serius, kan? Kamu kehilangan ingatanmu, bahkan jika kamu mau, aku tidak akan berani membiarkanmu mengajariku. Bagaimana jika kamu mengingatnya salah dan mencampur tata bahasa inggrisnya?”

Bai Li merasa dirinya hampir meledak. Anak laki-laki gemuk ini, obat apa yang dia makan hari ini? Mengapa dia terus menargetkanku? Tapi untuk menjaga kesan baik pada Big Brother Yun, dia tidak akan kalah. Dia tidak akan berkompromi dengan keinginan si lemak yang penuh kebencian!

“Big brother Yun ……” Dia menggigit bibirnya dan memaksakan senyum. Dengan melihat seolah-olah dia tidak keberatan dengan pelecehan Du Yang, dia berkata lembut, “Anak ini, Xiao Yang hanya merepotkan. Teh ini adalah niat baikku untukmu …… “

“Xiao Yang tidak pernah bermasalah.” Yun Ke yang selalu terdiam telah mendengar pembicaraan mereka akhirnya membuka mulutnya. Ucapannya memberi Bai Li dingin dari atas ke bawah, “Aku meminta Nona Bai untuk tidak menanyakan informasi tentang keluarga mereka di masa depan dengan mudah. Aku menghargai perasaanmu akan tehnya.” Dia berkata saat tidak lagi menatapnya, berbalik dan berjalan menuju tangga.

Ye Zhizhou menatap dengan mata lebar, dan matanya yang berkedip-kedip dan bahagia. Aku berhasil menghancurkan strategi teh si protagonis, bukan? Juga bukankah Yun Ke hanya membantunya sekarang?

Pekerjaan bagus, pemimpin pria!

“Masih tidak mengejar.” Yun Ke berhenti di kepala tangga dan menghadapinya, sangat tidak senang melihatnya berlama-lama, “Jangan lupa bawa laporan dan kertas ujianmu.”

“O oh, ok, aku datang” Dia buru-buru menyingkirkan kebahagiaan di wajahnya. Sambil memegang tasnya, dia dengan penuh semangat mengejarnya.

Hari ini, ini adalah kedua kalinya Bai Li melihat punggung kedua pria itu menghilang dari penglihatannya, rasanya lebih buruk dari pada yang pertama kalinya!

Penuh kebencian, benar-benar benci! Sialan itu Du Yang! Jika bukan karena dia, jika bukan untuknya …… Big Brother Yun tidak akan memperlakukanku dingin seperti ini! Ini semua salahnya!

Karena mengerahkan kekuatan, jari-jarinya yang menahan nampan menjadi putih, dan ekspresinya berangsur-angsur terdistorsi.

Dia hanya si lemak sialan yang hanya tinggal mengandalkan amal lainnya dan berhasil sampai ke daftar keluarga! Tunggu saja pembalasan untukmu….

Di tempat di mana tidak ada yang melihat, Bai Li yang selalu lembut dan ramah mendapat sekilas kebencian pahit di matanya.

Kesenangan Ye Zhizhou hanya bertahan kurang dari sepuluh menit.

“Literatur 85, matematika 72, bahasa Inggris 53, fisika dan kimia total hanya 113. Peringkat kelas kedua dari belakang, rangking tahun 586 … .. Du Yang, aku pikir kamu membuat kemajuan baru-baru ini.”

Nada dingin, wajah dicat gelap, aura yang menyebalkan di sekujur tubuhnya, terlihat sangat tidak puas.

Tidak heran karakter aslinya menjadi semakin pemalu, ada wali yang mengerikan seperti ini, memang betul bagi si anak. Meski hasil seperti ini memang terlalu menyedihkan ……

“Bicaralah, dan jangan turunkan kepalamu.” Yun Ke mengetuk meja.

Ye Zhizhou dengan cepat meluruskan dadanya dan mendongak. Dia menatap lurus ke mata Yun Ke, menepuk tasnya dan dengan yakin berkata, “Big Brother Yun, kali ini nilai-ku tidak baik. Lain kali aku jamin aku akan mendapatkan nilai yang bagus!”

Dengan tingkat kedua kekuatan spiritualnya, beberapa buku catatan sekolah menengah atas jelas merupakan hal yang kecil. Hanya membaliknya saja, dia sudah bisa menguasainya dan menjamin untuk mendapatkan nilai penuh pada ujian berikutnya!

Dia melihat itu penuh semangat di matanya lagi.

Ini bukan ilusi …… Yun Ke sempat terpana sebelum akhirnya dia segera mengembalikan jiwanya kembali.

Dia menatap Ye Zhizhou lagi saat sikap dinginnya akhirnya bertebaran. Sikapnya juga menjadi lebih lembut, “Sepertinya kamu benar-benar membuat kemajuan.” Pemuda ini menyingkirkan kebiasaan pengecut dan pemalu dan dia lebih percaya diri pada dirinya sendiri. Ini sangat bagus..

Apakah itu sindiran atau pujian nyata? Ye Zhizhou dengan cerdik tetap diam.

“Baiklah, kamu bisa pergi.” Tidak pernah berbicara omong kosong, Yun Ke, akhirnya meletakkan laporannya. Dia melambaikan tangannya dan kemudian mengambil dokumen itu di atas meja.

Bencana ini telah berakhir.. Ye Zhizhou tidak bisa menahan napas lega. Dia meletakkan laporan dan mengambil kertas dari meja ke tasnya dan berjalan menuju pintu.

“Apakah kamu takut padaku?”

Ye Zhizhou sudah meraih pegangan pintu saat suara mendadak hampir membuat jantungnya melonjak. Dia menatap Yun Ke dan melihat dia masih belum mengangkat dokumen itu. Dia berhenti dan kembali berperilaku baik dan berkata, “Tidak, tidak.”

Tidak mungkin dia mengakui bahwa dia memang merasa sedikit terintimidasi oleh pria itu. Ini hanya membuatnya kehilangan muka sebagai pria dari masa depan!

“Hm.” Yun Ke masih tidak menatapnya, seolah-olah dia tidak peduli apa jawabannya.

Ye Zhizhou merasa sedikit tertekan. Sambil bertahan, dia dengan sengaja berkata, “Big Brother Yun, aku tahu bagaimana membantumu tidur nyenyak.”

Jari-jari di tangan Yun Ke berhenti bergerak setelah mendengarnya. Yun Ke akhirnya menatap matanya. Setelah dua detik, dia kembali kembali mengatur dokumen secara efisien dan rapi. Dia dengan ringan berkata, “Jangan repot-repot. Kembali ke kamar dan belajar. Aku akan membiarkan Paman Fu memberimu camilan tengah malam untuk sementara waktu.”

lupakan saja, silakan kamu menderita insomnia dan mati!

Ye Zhizhou dengan marah berbalik. Dia sengaja menutup pintunya dengan sangat keras sehingga praktis berdering.

Di ruang belajar, Yun Ke meletakkan dokumen itu dan melirik sekilas ke pintu, bibirnya yang kurus sedikit terangkat.

Pukul 11.30 WIB, Ye Zhizhou diam-diam membuka jendela kamarnya. Dia menempelkan setengah tubuhnya ke ruang sebelah. Dia mengetuk-ngetukkan tangannya yang kompak di tangannya dan dengan lembut berkata, “Kamu yakin jika aku bermain di sini, Yun Ke bisa mendengarnya?

[Tentu Saja.]

“Ok.” Dia mengeluarkan harmonika tua dari saku celananya. Dia menemukannya di sudut ruang keluarga Yun. Dia menyekanya dan membawanya ke mulutnya, membuat beberapa lagu untuk diuji.

Pada malam yang tenang, suara harmonika yang jelas bisa terdengar di sepanjang angin malam sampai jauh. Ye Zhizhou dengan hati-hati menggunakan kekuatan spiritualnya dan berkonsentrasi untuk mengirim pesan itu di sepanjang angin yang berkibar. Ini mengalir melalui jendela dan meremas ke kamar sebelah, maju menuju satu-satunya makhluk hidup yang ada di ruangan itu.

Berbaring di ranjang tapi tetap tidak bisa tidur, Yun Ke, merasakan sesuatu dan membuka matanya. Tapi dia tidak menemukan sesuatu yang tidak biasa, hanya suara harmonika yang agak gagap dari kamar sebelah.

Xiao Yang masih belum tidur sampai larut malam ini?

Dia mengerutkan kening. Saat dia baru saja bangun, suara harmonika tiba-tiba menjadi lebih keras. Suara lembut harmonika menggoda telinganya seperti bulu, menimbulkan rasa gatal. Dia tidak bisa menahan untuk menggosok telinganya. Detik berikutnya, rasa kantuk yang tidak lama tiba tiba-tiba terpukul dalam pikirannya. Pemuda yang tidak patuh di sebelahnya yang masih terbangun saat ini masih belum berhenti dalam pikirannya. Dia ingin menahan rasa kantuk yang tiba-tiba, tapi suara lembut yang semakin tinggi perlahan melonggarkan hatinya. Tidak lama kemudian dia tenggelam ke alam mimpi yang gelap dan indah.

Di sebelah, Ye Zhizhou secara bertahap menghentikan permainannya dan dengan hati-hati menarik kekuatan spiritualnya. Dia diam sambil menyeringai.

Dia akhirnya tertidur. Aku telah menyelamatkan insomnia pria timbal itu! Kali ini sang protagonis bahkan tidak bisa melakukan apapun untuk menggerakkan hati pemimpin pria! Hahahaha ..

______________________

#Chapter 4

Hari yang menegangkan dan menggemparkan akhirnya berakhir. Ye Zhizhou berguling-guling di dalam selimutnya, terus-menerus mengeluarkan suara.

Dia benar-benar kelelahan, tapi tidak bisa bertahan …

[Kamu melakukannya dengan sangat baik.]

Cermin merah muda itu sekali lagi berbicara dengannya tanpa menunjukkan layar hidup.

Ye Zhizhou belum selesai bernafas dan hampir tersedak. Dia terbatuk, tidak bisa menahan diri untuk memutar matanya.

[Tolong terus bekerja keras.]

“Aku sama sekali tidak ingin bekerja keras.”

[Kegagalan misi berarti mati.]

“Baiklah, semuanya untuk bertahan hidup.”

[Setiap kali kamu menyelesaikan misi, aku akan memberi kamu upgrade dan hadiah.]

Ye Zhizhou berjuang dengan ikan mas … terlalu banyak lemak, tidak benar. Dia duduk dan menatap dan layar. Suaranya terdengar terkejut, “Setiap kali? Apakah ada banyak misi menyelamatkan dunia ini?”

[Banyak.]

Layar menampilkan jawaban yang membuatnya putus asa. Segera hal itu menunjukkan berita yang semakin putus asa.

[Selesaikan Kemajuan Bar dan kamu bisa kembali ke rumah.]

Kemajuan Bar yang sangat panjang. Ini dibagi menjadi kira-kira seratus bagian kecil. Saat ini, hanya ada dua bagian kecil yang berkilau.

“…… Setelah Kemajuan Bar terisi, tubuhku pasti sudah busuk dan hanya tulang belulang yang tersisa, kan?”

[Yakinlah. Bahkan jika kamu bisa tinggal di dunia misi selama ribuan tahun, bahkan jika hanya tinggal berdua di duniamu sendiri.]

“Tidak, aku tidak merasa yakin.”

[Sistem dapat meningkatkan energi-mu ke level 3 secara gratis.]

Wajah Ye Zhizhou langsung cerah. Dia langsung meminta keterangannya, “Benarkah? Kamu bisa melakukan ini banyak Level 2 dan level 3 beda tidak sedikit. Di seluruh kekaisaran, energi level 3 bisa dihitung hanya dengan dua tangan. Apakah sistem ini sungguh-sungguh?”

[Itu benar. Aku tidak akan menipu kamu. Selama energinya cukup, semuanya mungkin terjadi.]

Dia menatap dengan mata besar, kecepatan jantungnya berdetak cepat. Dia segera berkata, “Berikan upgrade itu kepadaku sekarang!”

Kekuatan energi level 3 bisa memisahkan diri dari tubuh dan berubah menjadi esensi. Ini praktis alat pembunuh yang diperlukan untuk perjalanan pulang.

[Tunggu sampai Kemajuan Bar selesai.]

“Tidak bisakah kamu mengupgradenya dulu ……”

[Aku tidak bisa.]

“Tapi……”

[Tidak ada jalan pintas menuju kesuksesan.]

“……”

[Cukup! Waktu istirahat adalah kebutuhan dasar untuk menjamin kesuksesan misi. Tuan rumah, selamat malam.]

“……” Ini salah satu sistem yang sangat menjengkelkan!

Ye Zhizhou sedang gelisah dalam tidurnya. Dalam mimpinya, dia melihat wajahnya dilayar dan ditembak di kepala. Napasnya menjadi sulit dan pikirannya menjadi berat. Pukul 5.30 pagi, dia akhirnya terjaga oleh siksaan tersebut.

“Kotoran!”

[Apa?]

Layar dengan cepat ditunjukkan di depan matanya, merespons saat pria itu mulai bergerak.

“Aku mengalami kesulitan bernafas dan tidur nyenyak. Apakah aku masih belum beradaptasi di sini?”

Dia mulai mengingat kembali ingatannya dan mengingat masa lalu. Meski dia selalu tidur tanpa makan, namun kualitas tidurnya selalu bagus. Sampai transmigrasi dirinya sendiri, dia diam-diam gelisah dan merasa tercekik.

Layar berkedip seperti pemindai dan menyapu di atas tubuhnya, lalu dengan santai mengeluarkan beberapa garis.

[Peredaran spiritual tidak ada masalah. Tubuh 100% cocok. Kalu tidak bisa tidur nyenyak karena kamu terlalu gemuk.]

Terlalu gemuk …… karakter aslinya tidak memiliki hati yang berat, namun dia memiliki tubuh yang berat.

Dia bangun dari tempat tidur, mengepalkan telapak tangannya yang gemuk, dan dengan serius berkata, “Aku ingin menurunkan berat badan.”

Siapa yang tahu berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan misi ini? Untuk meningkatkan kualitas hidupnya, menurutnya lebih baik dia menurunkan berat badan si karakter aslinya.

Layar menyala lagi, cermin merah muda di lemari samping tempat tidur terbuka secara otomatis, menunjukkan pil cokelat kecil di dalamnya.

[Makan.]

“Apa ini?”

[Pil Xi Sui.]

Nama mendadak ini terasa agak salah. Untuk tiba-tiba punya produk datang dari masyarakat berteknologi tinggi membuat Ye Zhizhou tidak berani mengkonsumsinya.

[Percayalah kepadaku.]

“……”

[Kamu tidak punya pilihan selain mempercayaiku.]

Baiklah …… dia dan sistem ini harus saling mengandalkan untuk bertahan hidup sekarang. Sepertinya dia hanya bisa mempercayainya.

Pil Xi Sui masuk ke dalam mulutnya, tidak terasa pahit sama sekali, malah rasa manis samar meleleh darinya. Lalu perasaan hangat menyebar ke tubuhnya, perlahan mengembara dalam lingkaran. Rasanya sangat nyaman. Perasaan misterius semacam ini membuat Ye Zhizhou memejamkan mata dengan senang hati.

Dua detik kemudian, dia tiba-tiba membuka matanya dan buru-buru pergi ke toilet.

Dari jam 5.30 pagi sampai 6.00 pagi, Ye Zhizhou hampir mengalami dehidrasi.

[Pil Xi Sui terbagi dalam tiga kategori: Pil tingkat rendah untuk menguatkan tubuh dan kesehatan seseorang, pil tingkat tengah untuk memperbaiki penampilan seseorang dan memberi makan kulit, Pil tingkat tinggi untuk membersihkan kotoran pada tubuh. Yang ketiga adalah satu-satunya untuk memperbaiki tubuh seseorang, mengeluarkan racun, dan juga bagus untuk meningkatkan kesehatan tubuh. Tolong, jangan panik.]

“Tidak, aku tidak panik, aku hanya ingin mati..”

***

Keesokan harinya, Yun Ke tidak terlihat seperti orang yang kurang tidur. Pengurus rumah tangga, Paman Fu, sangat senang seolah sedang merayakan Tahun Baru. Kemudian, dengan perintah yang berat, dia melarang seseorang pergi ke lantai 2 dan mengganggu Tuan. Dengan wajah tersenyum, dia bersumpah demi Tuan dan wanita yang sudah meninggal.

Hati Ye Zhizhou dipenuhi dengan kesombongan, menatap senyum protagonis yang agak kaku. Dia duduk di mobil dengan senyuman misterius dan pergi ke sekolah.

Kehidupan sekolah tinggi membosankan dan menjenuhkan. Niat baik Ye Zhizhou segera lenyap. Kesabarannya telah dihabiskan untuk: membolak-balik buku catatan kelas dua milik Du Yang pada pagi hari, mengobrol mengenai buku catatan kelas satu dan kelas tiga di toko buku saat makan siang, dan kemudian melakukan beberapa rangkaian simulasi masuk perguruan tinggi pada sore hari. Dia mendapat nilai penuh setelah menyelesaikan masalah. Setelah mengesampingkan kertas ujian, dia menatap langit di 45derajat dengan wajah tertekan … tidak tahu apakah Yun Ke dan wanita protagonis akan mengambil keuntungan saat aku di sekolah dan tidak berada di rumah. Apakah mereka akan menyelinap berjalan-jalan dan mengembangkan hubungan pria dan wanita yang harmonis?

“Surga, bagaimana jika aku melewatkan kelas? Lalu aku bisa mencoba masuk perguruan tinggi tahun depan. Dengan cara ini aku akan memiliki lebih banyak waktu untuk mengamati si protagonis.”

Siswa SMA tahun kedua sama sekali tidak memiliki kebebasan, sangat menyakitkan!

Cermin merah muda terbuka secara otomatis, menunjukkan pil hijau kecil di dalamnya.

“…… apa itu?”

Hadiah untuk melewatkan kelas. Ini adalah pil Qingxin Yulu, untuk menyegarkan dan menjernihkan pikiran setiap saat untuk menjaga agar dirimu yang paling jernih.

Sepertinya dia setuju dengan ide melewatkan kelas ini, tapi ……

“Surga, kamu tidak menjual obat palsu, kan?”

Surga bermain mati, mengabaikannya.

Ye Zhizhou menerima pil itu dengan suasana hati yang baik, lalu dia bangkit dan keluar dari kelas.

Pada selang waktu, dia pergi ke kantor guru. Setelah mengetuk dan mendapatkan izin, dia mendorong pintu dan masuk. Dia berjalan menuju meja guru wali kelasnya, sambil menunjukkan senyuman dia berkata, “Guru, waliku ingin aku melewatkan kelas. Bolehkah aku meminta prosedurnya?”

Guru yang masih menandai surat tugas tiba-tiba menyelipkan tangannya.

***

Perusahaan Yun Yuan, lantai atas ~

Yun Ke membuka browser komputernya dengan wajah serius, dia mengetikkan kata kunci ‘perubahan kepribadian mendadak’ atau ‘anak yang mendadak marah’ dan juga ‘kepribadian anak laki-laki 17tahun’, lalu menekan enter.

Hasil pencarian dengan cepat muncul. Dia melewati tumpukan iklan medis dan akhirnya mengklik satu yang mirip dengan situs ‘Tanya Jawab’.

Xuanyuan Longao Tian : Aiya, kamu tidak perlu khawatir, anakmu hanya di fase pemberontakannya. Ini bukan hal yang besar. Anak yang tidak taat itu hanya butuh pukulan. Kalahkan dia beberapa kali, maka dia akan menjadi baik..

Kalahkan beberapa kali …… Yun Ke dengan garang mengerutkan kening dan menutup halaman browser-nya.

***

Setelah dia dengan lancar mendapatkan nilai penuh pada ujian dan mendapatkan persetujuan guru, Ye Zhizhou dengan senang hati kembali ke rumah, dia bertemu dengan Paman Fu dan tersenyum, dia bertanya, “Di mana Big Brother Yun? Aku punya kabar baik untuk memberitahunya.”

Terinfeksi senyumnya, Paman Fu juga membalas senyumnya. Dia bangkit dan mengambil tas itu, dia berkata, “Tuan asisten menelepon, dia mengatakan ada pertemuan mendadak di perusahaan itu, jadi Tuan akan kembali terlambat hari ini.”

“Dia makan dengan cepat setiap hari karena dia selalu sibuk.” Ye Zhuzhou mengerutkan kening melihat Bai Li membawa sebuah kotak makan siang besar dari ruang makan. Radar misinya langsung berbunyi, dia bertanya, “Sister Lili, kenapa kamu memegang kotak makan siang?”

Bai Li sepertinya sudah melupakan argumen mereka kemarin, dengan lembut dia berkata, “Aku khawatir Big Brother Yun akan terlalu sibuk dengan pertemuannya dan lupa makan. Jadi aku ingin memberikan ini kepadanya. Makan malam sudah selesai, Xiao Yang, kamu makan dulu, oke? Kamu tidak perlu menunggu Big Brother Yun.”

Ini memang pengaturan protagonis ‘lembut dan perhatian’. Untuk menjadi begitu bijaksana, tapi ada apa dengan sikap nyonyanya?

Ye Zhizhou mengerutkan kening di dalam hatinya tapi melangkah maju dengan senyum di wajahnya, tampak prihatin dan berkata, “Sister Lili, kamu baru saja keluar dari rumah sakit beberapa hari yang lalu, kamu masih dalam pemulihan. Bagaimana kalau kamu lelah nanti? Pergilah, aku akan memberikan makanan ini kepada Big Brother Yun untukmu. Lebih baik aku yang pergi, kan? Aku juga kebetulan memiliki sesuatu yang penting untuk diajak bicara dengan Big Brother Yun.”

Tidak menunggu sang protagonis merespons, dia menyambar kotak makan itu dari tangannya dan berlari ke pintu, lalu berteriak, “Paman Li, panaskan mobil. Kita akan memberikan makanan untuk Big Brother Yun.”

“Ah, Xiao Yang, kamu tidak perlu, aku ……” Bai Li menatap kosong pada anak laki-laki yang suka menembak bola yang langsung keluar dan hanya meninggalkan debu di belakang.

“Tuan muda telah benar-benar dewasa. Aku tahu dia sangat peduli dengan Tuan besar.” Paman Fu mendesah dengan rasa syukur dan menatap Bai Li dengan penuh penghargaan, “Xiao Li, kamu pasti punya cara. Tuan muda terlalu tertutup sebelumnya. Berkat bicaramu beberapa hari yang lalu, sekarang tuan muda nampaknya lebih optimis dan energik.”

“Tidak …… sudah seharusnya begitu. Kamu tidak perlu begitu sopan paman Fu.” Bai Li dengan kaku menarik ujung mulutnya, tangannya mengepit erat-erat, kuku jarinya hampir menggigit telapak tangannya, “Xiao Yang benar-benar menjadi lebih optimis sekarang, dia juga lebih banyak bicara…”

***

Mobil berhenti di gerbang perusahaan, Ye Zhizhou mengirim supir untuk pergi dan mengaturnya. Dengan membawa kotak makan besar, dia menggunakan status ‘kerabat kerajaannya’ untuk menggunakan lift eksklusif dan pribadi. Dia perlahan berjalan mengelilingi kantor Yun Ke yang luas dan rapi.

Ini adalah pertama kalinya karakter asli masuk ke perusahaan Yun Ke, tentu ini juga pertama kalinya bagi Ye Zhizhou. Yun Ke selalu memamerkan aura yang kuat dan acuh tak acuh padanya, tidak seperti kantornya yang memberi kesan hangat, sensasi hangat seperti berada di rumah.

Dia meletakkan kotak makan siang itu di meja kopi di ruang tunggu. Dia penasaran dan berjalan untuk memeriksa kantor. Segera setelah itu, menjadi bosan, jadi dia kembali ke ruang tunggu dan duduk di sofa. Dia membuka kotak makan siang yang disiapkan dengan cermat oleh sang protagonis.

Tiga piring dan satu sup. Dua hidangan non-vegetarian dan satu hidangan vegetarian. Ada juga buah dan teko kecil teh berwarna cerah.

Sang protagonis benar-benar menyiapkan hidangan mewah seperti ini …… tunggu, teh? Tokoh protagonis itu masih belum menyerah pada teh ini?

Dia mengekang lidahnya dan mengambil teko tehnya. Dia mencari cangkir terbesar di sana dan menuangkannya. Dia memegang cangkir itu ke hidungnya dan mengendusnya. Lalu dia minum sedikit teh dan dengan tenang menikmati rasanya.

Wangi yang harum, rasa pahit ringan dengan sisa rasa yang manis. Setelah dia minum teh, ada sedikit cahaya di bagian belakang kepalanya, seolah seluruh tubuhnya dikelilingi awan hangat. Bahkan kekuatan spiritualnya pun telah melemah.

Ini tidak benar!

Dengan cepat dia mengembalikan jiwanya dari keadaan senang. Dia mengambil pil Qingxin Yulu yang diberikan oleh sistem siang ini dan menelannya. Setelah pil mencair masuk, ada zat dingin yang langsung masuk ke keningnya. Detik berikutnya, kekacauan di kepalanya tiba-tiba menjadi jelas. Kekuatan spiritualnya juga mengembalikan energinya kembali.

Dia mengerutkan kening di cangkir dengan mata terulur.

Teh ini aneh…

Yun Ke mendorong pintu dan masuk. Dia melihat anak itu tampak muram dan sedikit mengerutkan kening, “Apa yang kamu lakukan di sini?”

Ye Zhizhou perlahan mengangkat matanya, bibirnya mulai bergerak, meludahkan dua kata, “Menguji racun.”

“Pfft.” Asisten yang masuk di belakang Yun Ke tidak tahan untuk tidak tertawa.

________________________

Catatan :

Paman Fu (Fu Bo), Paman Li (Li Shu)

Bo berarti kakak ayah, shushu berarti adik laki-laki ayah. Ini juga bisa digunakan untuk menangani pria yang lebih tua, jadi mereka bukan saudara kandung ayah Du Yang.

Bo juga biasanya untuk pria yang lebih tua dibandingkan dengan shushu.

Satu tanggapan untuk “Protagonist Harem Delusion – Chap 2 3 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s