Lawless Gangster – Chapter 7

 

Lawless Gangster Chapter 7 (Diterjemahkan oleh norki-airy.)

Begitu dia menginjakkan kaki di ‘Ge An’, Qi Xiu Yuan langsung menuju bar dan meminta segelas minuman keras. Setelah itu, matanya mencari-cari wajah yang familier di keramaian. Menikmati suasana dan beberapa tatapan untuk dirinya, suasana hatinya menjadi cukup baik.

Dia sama sekali tidak menyangka akan bertemu dengan seseorang di sini, terkejut, dia benar-benar melihat wajah yang familier.

Qi Xiu Yuan memalingkan muka dan bertanya kepada bartender itu: “Apa yang terjadi dengan orang itu di sana?”

Bartender itu selesai menyeka gelasnya, menatapnya dan mengisyaratkan agar dia melihat ke arah yang diliriknya. Dia tertawa dan berkata, “Apakah kamu jatuh cinta padanya? Dia tidak murah.”

Alis Qi Xiu Yuan terajut: “Dia seorang MB [1] di sini?”

[1] MB [money boy / rent boy] – seorang pria (biasanya muda) yang menghasilkan uang dengan menawarkan layanan seksual. Tidak semua MB adalah homoseksual, layanan mereka tidak terbatas pada layanan seksual saja dan bisa juga hal lain.

“Tidak terlihat seperti itu, kan?” Setuju dengan bartender itu, lalu dengan antusias dia menggambarkan orang itu,” Dia tipe yang menarik orang. Terlihat murni dengan sisi halus. Semakin kamu melihat, terlihat seperti murid SMA.

Tentu saja itu murid SMA, pikir Qi Xiu Yuan dengan marah saat dia bangkit dan berjalan mendekat. Dia menepuk bahu orang itu.

“Jiang Xiao Ning, apakah kamu sudah menyelesaikan tugas matematikamu?”

Jiang Xiao Ning adalah anak laki-laki cantik dan lembut dengan wajah boneka. Karena ditanyai dengan cara yang sangat mengejutkan, dia tercengang. Ketika dia menoleh untuk melihat orang di belakangnya, perasaan yang tak dapat dijelaskan terlihat di wajahnya dan membuat pandangannya melebar sedikit. Dia sangat tertegun dan menjadi terdiam beberapa lama.

Tiba-tiba, pria tinggi dan kurus yang duduk, mengobrol dengan Jiang Xiao Ning di seberang meja, berkata, “Xiao Ning, tidakkah kamu akan mengenalkan pada kami?”

Jiang Xiao Ning kembali menatap orang itu dan dengan geram berkata, “Ini adalah Qi Laoshi kami, ini adalah …… ini adalah kakak laki-lakiku …… namanya Jiang, Jiang ……”

“Jiang Xiao Dong,” pria itu tersenyum samar sementara wajahnya menampakkan sikap menawan, “Qi Laoshi, tolong duduk.”

Dengan tidak adanya kesantunan sama sekali, Qi Xiu Yuan duduk di samping Jiang Xiao Ning dan terus terang berkata, “Mr. Jiang, tahukah kau bahwa Xiao Ning masih di bawah umur?”

“Dia belum berusia delapan belas tahun,” jawab Jiang Xiao Dong dengan tenang, “Tapi, dalam sistem hukum nampaknya ada peraturan umum yang menyatakan, warga berusia enam belas tahun dan belum berusia delapan belas tahun, yang bekerja untuk menerima penghasilan yang layak untuk mendukung penghidupannya sendiri dianggap orang yang cakap,” Seperti yang diharapkan kata-kata yang dia ucapkan itu lancar dan tepat, seolah-olah dia telah mengatakannya berkali-kali sebelumnya.

“Pekerjaan macam apa yang layak untuk dikerjakan?” Balas Qi Xiu Yuan, matanya sekarang mengamuk dengan api.

Jiang Xiao Dong tampak curiga pada anak muda itu, “Xiao Ning, sepertinya kamu perlu mengobrol dengan gurumu,” lalu dia berdiri, “Aku akan menunggu jawabanmu besok.”

Jiang Xiao Ning berdiri juga, “Oh, oke. Hati hati.”

Dia menunggu sampai Jiang Xiao Dong pergi sebelum dia duduk kembali: “Laoshi, kamu hampir membuatku takut sampai mati.”

Qi Xiu Yuan memelototinya, tidak mengatakan apapun.

Jiang Xiao Ning pertama menundukkan kepalanya, wajahnya penuh dengan hati nurani bersalah. Tiba-tiba dia teringat sesuatu, mengangkat matanya dan dengan ragu tersenyum, “Laoshi, kamu kemari juga?”

Qi Xiu Yuan masih melotot padanya, melanjutkan untuk tidak mengatakan apapun.

Jiang Xiao Ning berpikir bahwa aura guru ini bahkan lebih menakutkan, lebih mengerikan daripada kepala kantor pendidikan politik yang berdiri di depan pintu gerbang sekolah untuk memeriksa apakah para siswa bersikap baik atau tidak. Manik-manik keringat perlahan terbentuk di kepalanya hanya dari melirik Qi Xiu Yuan.

Akhirnya, setelah lama terdiam, cukup malu dia menjadi agak marah, “Qi Laoshi, apa yang kamu lakukan disini? Aku tidak mencuri atau melawanmu!”

Qi Xiu Yuan mengerang marah, yang mana membuat Jiang Xiao Ning bersandar.

“Aku belum pernah mendengar bahwa Jiang Laoshi kekurangan uang baru-baru ini?”

Mata besar Jiang Xiao Ning berkedip, senyum manis muncul di wajahnya, “Qi Laoshi, Qi gege, paman Qi. Tolong jangan beritahukan pada ayahku. Aku memohon padamu, aku memohon padamu, aku memohon padamu.”

“Kalau begitu katakan apa yang terjadi. Dan katakan semuanya dengan jelas.”

Jiang Xiao Ning menggerutu sebelum dengan jelas menyampaikan masalah ini.

Ternyata, anak ini sudah tahu sejak dulu bahwa dia tidak seperti anak laki-laki seusianya. Dia berkelana bingung, gila beberapa lama, tidak tahu di mana bisa menemukan bar gay. Jadi dia membangun keberanian dan menghabiskan malam dengan seorang pria yang bisa menyenangkan matanya. Siapa yang mengira keesokan harinya, orang itu sudah pergi. Namun, di samping bantal ada setumpuk uang. Karena Jiang Xiao Ning masih belia, dia mudah tergoda. Di satu sisi, dia telah merasakan daya tarik seks dan di sisi lain, uang tampak mudah didapat, jadi dia hanya menganggap ini sebagai pekerjaan sampingan.

Jiang Xiao Ning mengatakan semuanya dengan sekali jalan lalu dengan cemas melirik Qi Xiu Yuan dari sudut matanya.

“Qi Laoshi, kau harus membantuku menjaga masalah ini dari ayahku.”

Qi Xiu Yuan merasa kepalanya berdenyut-denyut. Sambil menggosok sisi kepalanya, dia bertanya: “Lalu Jiang Xiao Dong dari beberapa saat yang lalu juga bukan kakakmu?”

“Tidak, itu bosnya, Han [2] laoban,” jawab Jiang Xiao Ning seolah-olah sedang menyajikan sebuah harta karun, “Qi Laoshi pernahkah kamu mendengar tentang ‘Jin Ting’ sebelumnya?”

[2] Han – Han Jia, dari chapter 4, yang sedang berbicara dengan Xiao Li.

“Aku pernah dengar.” Bukankah itu bisnis hotel atau apa?

“Han laoban [3] adalah atasan di Jin Ting,” kata Jiang Xiao Ning dengan mata yang cerah, “Dia ingin aku pergi bekerja di sana.”

[3] laoban – berarti bos, hanya terdengar aneh untuk mengatakan bos Han menurutku, jadi aku akan bertahan dengan kata pinyin – laoban. Jika ada yang menyarankan agar kata yang lebih baik ini, tolong beritahu..

“Lakukan apa?” Qi Xiu Yuan tidak yakin saat ini.

“Sama seperti di sini ah. Tapi, di sana di Jin Ting, lebih berkelas tinggi dari sini. Han laoban berkata, itu semua adalah klien kelas atas di sana. Mereka…………”

“Berhenti, berhenti, hentikan!” Qi Xiu Yuan tidak tahu apakah dia ingin tertawa atau menangis, “Kamu bajingan, kamu berencana untuk melakukan pekerjaan ini untuk jangka panjang?”

“Qi Laoshi, kenapa kau mengumpat?” Mata besar Jiang Xiao Ning berkedip lagi dan lagi, mencoba bersikap imut. “Aku membuatmu marah.”

Qi Xiu Yuan cemberut, “Kamu tidak takut mempermalukan ayahmu!”

Jiang Xiao Ning tidak mengatakan apa-apa. Hanya sesaat kemudian dia berbicara dengan suara kecil: “Qi Laoshi, aku juga tidak ingin mempermalukan ayahku, tapi aku cukup senang melakukan ini. Aku tidak berpikir itu buruk. Sekarang aku bisa menghasilkan uang dan memenuhi kebutuhanku sendiri. Untuk masalah wajah, ini tidak akan memberinya masalah?” Dia tiba-tiba mencibir, “Ayahku tidak kekurangan uang, tapi dia tidak pernah membelikanku apa pun sebelumnya. Aku telah berbicara dengannya beberapa kali tentang menginginkan MP3 player, dia selalu mengatakan akan membelinya, membelinya, membelinya, namun begitu dia membelok ke depan, dia lupa. Sebaliknya, dia mengingat semua ulang tahun siswa dengan sangat jelas ……”

Qi Xiu Yuan tercengang, semakin dia mendengarkan Jiang Xiao Ning, semakin dia merasa keberatan.

“…… sudah seperti ini sejak aku masih kecil. Ketika aku demam, dia lebih banyak memberi pelajaran tambahan kepada para siswa daripada menjagaku. Pada akhirnya, siapa sebenarnya anaknya? Bahkan jika aku tidak melihatnya, semua yang dia bicarakan adalah siswa, siswa, siswa, dan siswa lagi, mencoba membandingkan kami …… hanya dalam waktu setengah tahun, aku telah mendapatkan ponsel, MP3 player, dan bahkan baju baru dan dia bahkan masih belum menyadarinya. Kalaupun aku menjual diriku sendiri, dia tetap tidak akan tahu!”

Qi Xiu Yuan diam-diam melihat saat dia berbicara sampai air mata terbentuk di sudut matanya. Dia tidak bisa untuk tidak berpikir bahwa dia penuh kebencian namun terlihat menyedihkan pada saat bersamaan sehingga dia mengangkat tangannya dan membelai kepalanya.

“Jiang Laoshi adalah guru yang sangat baik. Kamu telah menjadi anaknya selama lebih dari sepuluh tahun, kamu harus tahu ini jauh lebih baik daripadaku. Jangan mengeluh tentang bagaimana dia tidak peduli denganmu. Pikirkan sendiri, jika aku menelponnya sekarang dan katakan kepadanya bahwa kamu adalah MB di sini, bagaimana dia akan bereaksi?”

“Jangan! Qi Laoshi kau tidak bisa!” Jiang Xiao Ning sangat ketakutan sehingga dia menekan erat tangannya, “Ayahku akan membunuhku! Dia pasti akan membunuhku! Dia …… dia pasti akan sakit hati ……”

“Baiklah, oke, air matamu sudah turun, berapa umurmu huh?” Qi Xiu Yuan menempelkan tissue yang ada di atas meja ke arahnya.

Setelah Jiang Xiao Ning menghapus air matanya, dia duduk diam untuk beberapa saat, menenangkan perasaannya sendiri sebelum dia memohon lagi: “Qi Laoshi, jangan membicarakan hal ini dengan ayahku ……”

“Aku tidak akan mengatakannya, tapi ada kondisinya.”

“Kondisi apa?” Jiang Xiao Ning menatapnya sekilas, tapi kemudian dia tiba-tiba menutup dadanya dengan kedua tangannya, “Qi Qi Qi Qi Qi Laoshi, jangan katakan padaku -“

Qi Xiu Yuan menampar bagian belakang kepalanya: “Apa yang sedang kau pikirkan? Aku bukan pedofil..”

Jiang Xiao Ning dengan cemberut marah, “Lalu kondisi apa?”

“Jangan berkeliaran di sekitar sini sepanjang hari dan dengan damai bersekolah sebagai gantinya. Juga, tentang Han laoban, jauhi dia.” kata Qi Xiu Yuan dengan ekspresi tegas, “Dia tidak terlihat seperti orang baik.”

“Baik. Aku tahu.” Jiang Xiao Ning dengan patuh menganggukkan kepala, “Sebenarnya, aku tidak punya rencana untuk pergi. Itu akan menjadi profesi dalam prostitusi dan juga membutuhkan kontrak yang ditandatangani.”

Qi Xiu Yuan tersenyum mengejek, “Jadi kau sama sekali tidak bodoh?”

Jiang Xiao Ning melotot padanya dan terus berkata, “Aku datang ke sini karena aku merasa tertekan. Juga, aku tidak berani membiarkan ayah tahu dan setidaknya di sini aku bisa menemukan orang yang sama…”

Qi Xiu Yuan mengusap kepalanya lagi, “Pasti sulit bagimu juga. Jangan terlalu bodoh di kemudian hari. Jika kamu memiliki masalah, kamu bisa membicarakannya denganku.”

Pada akhirnya, Jiang Xiao Ning menangis lagi.

Qi Xiu Yuan merasa bahwa dia sendiri telah mengaitkan orang ini dengan keputusasaan sehingga dia menyerah begitu saja sekarang.

Setelah menemani Jiang Xiao Ning sepanjang perjalanan pulang, dia dengan depresi kembali ke rumah.

***

Keesokan harinya di kelas matematika, Jiang Xiao Ning bersemangat dan penuh antusiasme saat menjawab semua pertanyaan secara positif yang menyebabkan topeng meja untuk segera melihatnya.

Qi Xiu Yuan menahan tawa sampai kelas usai dan berpikir bahwa anak ini sebenarnya cukup menggemaskan.

Siapa yang menduga bahwa pada malam hari, terjadi kecelakaan.

Sekitar jam sembilan dia menerima telepon. Suara Jiang Xiao Ning yang rendah namun panik terdengar.

“Qi Laoshi, tolong aku ……”

“Xiao Ning, dimana kamu?”

“Aku di Jin Ting, aku ……… AH!” Teleponnya mendadak terputus.

Qi Xiu Yuan memutar nomer teleponnya kembali tapi tidak ada yang menjawab.

Tidak cukup waktu untuk menjelaskan kepada Susu saat Qi Xiu Yuan bergegas keluar dari pintu.

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s