Lawless Gangster – Chapter 14

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

 

Xiao Li menyeka rambut basahnya yang basah kuyup dengan handuk saat dia keluar dari kamar mandi. Tapi, yang dia lihat adalah dua wanita yang terbaring di ranjang.

“Wow, kamu Li Ge?”

Seorang wanita rambut keriting duduk tegak dan mengangkat rambutnya yang panjang, “Sangat jantan dan …. yang lainnya juga kelas satu.”

Wanita lain dengan rambut lurus masih terbaring di tempat tidur, tidak bergerak dari tempatnya. Matanya tetap tertuju pada Xiao Li saat dia meletakkan jarinya di mulutnya dan mengisapnya dengan menggoda. Sambil terus mengunyah jarinya, dia tersenyum dan berkata: “Bukan hanya kelas satu, kemampuannya juga cukup luar biasa ah. Aku dengar, kamu bahkan telah menangkap Wu Tou Gui [Headless Demon] dan Lao Bing Gui [Sick Demon]. Tidak heran, Qing Ye [1] bahkan ingin memberi penghargaan kepadamu dengan wanitanya.”

[1] Qing Ye – ‘Ye’ berarti tuan atau gentleman. Qing Ye …. penting. Kalian akan segera menemuinya. [jujur aku tidak menyukainya]

Wanita keriting itu mulai mengisap jarinya dengan perlahan, “Li Ge, Qing Ye berkata, kali ini kamu menangkap kedua setan itu sehingga dia mengirimimu dua pelacur. Lain kali, jika kamu menangkap yang lain, dia ingin memberi penghargaan kepadamu dengan sebuah pertemuan. Lalu kita akan mengikutimu, bukankah itu akan memiliki prospek yang bagus?”

Xiao Li berjalan menuju tempat tidur sambil tertawa dan berkata, “Sayangnya, aku tidak suka threesome, aku suka satu lawan satu.”

“Oh, aku tidak tahu. Li Ge, kau benar-benar ah.” Wanita berambut lurus itu juga duduk disamping wanita rambut keriting, mereka berdua merangkak perlahan menuju sisi ranjang.

Wajah wanita berambut keriting itu bergerak mendekati daerah di antara kaki Xiao Li dan dengan lembut tertawa, “Antara Jing Jing dan A Mei, yang mana yang menurutmu sesuai dengan seleramu?”

Setelah kata-kata itu keluar, dia bergerak ke bawah, mengambil anggota Xiao Li yang belum keras dan dengan lembut memasukkannya ke dalam mulutnya, mengisapnya.

Xiao Li menundukkan kepalanya sekilas dan berkata acuh tak acuh kepada wanita yang lain: “Kamu bisa pergi dulu.”

“Li Ge, apa maksudmu itu, Xiao Mei sangat terluka oleh ini?”

Wanita yang bernama Xiao Mei bangun. Kedua tangannya membelai dada Xiao Li sementara matanya menatap Xiao Li dengan penuh perhatian. Lalu dengan enteng, dia menjilat bibirnya dengan gerakan melingkar, “Tapi Li Ge, kamu sangat tampan dan lezat, Xiao Mei juga ingin merasakannya.”

Xiao Li mengulurkan tangan dan memegang dagunya saat dia menatap kembali ke matanya sebelum menekankan setiap kata, “Keluar.”

Ada sesuatu di matanya yang sepertinya telah menakut-nakuti Xiao Mei. Dia terkejut sejenak, lalu menumpuk banyak senyum di bibirnya lagi, dia tertawa: “Li Ge, kamu benar-benar orang yang tidak berperasaan. Lalu, Xiao Mei akan keluar dan menunggumu. Oh, kalau kau mau Xiao Mei, kau harus memanggilku.”

Setelah mengatakan itu, dia melenggang keluar ruangan, meninggalkan Jing Jing yang tidak mengucapkan sepatah kata pun saat dia terus berkonsentrasi untuk mengambil bagian bawah Xiao Li di mulutnya. Melihat saat dia melakukan ini, dia sedikit demi sedikit merasakan sensasi yang menyenangkan. Xiao Li memejamkan mata dan tersentak ringan dalam satu perjalanan.

Tiba-tiba suara ponselnya berdering. Xiao Li dengan tidak sabar membuka matanya dan mendorong Jing Jing pergi sebelum dia berbalik dan meraih ponsel yang diletakkan di lemari.

Mengapa Qi Xiu Yuan lagi?

Dia menunduk dan melihat ponselnya. Tepat saat dia berpikir, tiba-tiba, terdengar suara gemeresik di belakangnya. Xiao Li dengan cepat menghindari dengan memiringkan kepalanya ke samping lalu salah satu siku membalas dan memukul seseorang di belakangnya.

Si penyerang dengan sengaja berteriak dan mundur beberapa langkah.

Dengan mudah, Xiao Li dengan cepat meraih asbak di lemari, mengambil tempat tidur dan mengayunkan tubuhnya ke belakang untuk menghadap orang itu.

Wanita rambut keriting memegang semprotan di kedua tangannya. Matanya berkilau karena kegembiraan saat dia sedikit tertunduk dan menerjang ke arahnya.

Xiao Li mundur dua langkah, mengangkat salah satu kakinya dan menendangnya ke samping sambil secara bersamaan berkata: “Siapa yang mengendalikanmu?”

Wanita itu tidak mengatakan apa-apa. Matanya dipenuhi kegembiraan saat dia bergegas mendekatinya lagi dengan jarum suntiknya.

Pada saat ini, pintu terbuka dengan bunyi gedebuk. Wanita berambut lurus yang baru saja meninggalkan beberapa saat yang lalu muncul kembali mengenakan pakaian hitam dari kepala hingga ujung kaki. Pistol di tangannya tampak dingin saat larasnya membidik. Di belakangnya, adalah bayang-bayang beberapa orang.

Xiao Li dengan murung mengutuk di kepalanya. Dia langsung mencengkeram rambut wanita keriting itu dan menggunakannya sebagai perisai di depannya. Tidak berani berbalik, dia terus menatap banyak orang di depan dan mundur. Dengan hanya mengikuti intuisinya, dia perlahan memindahkan asbak yang ada di tangannya dan mengerahkan semua kekuatan yang dimilikinya, dia menghancurkan jendela.

Terdengar bunyi ‘berdentang dan menabrak’ saat panel kaca besar jatuh. Hanya beberapa potong kaca tajam yang tetap berada di bingkai jendela.

Wanita berambut lurus masih berdiri di tempat yang sama, bersiap untuk membidik sasarannya. Tapi, wanita rambut keriting itu berjuang menahan Xiao Li lalu tiba-tiba jarum suntik di tangannya berayun ke belakang.

Xiao Li hanya bisa merasakan sakit di pahanya.

Dengan waswas, dia meletakkan kedua tangan di bahu wanita itu dan menggunakan semua kekuatannya memelintirnya. “Krak” “Krak” dua suara cepat menunjukkan dislokasi kedua lengannya.

Wanita itu menangis kesakitan. Xiao Li tiba-tiba mendorongnya ke depan, berbalik dan melompat keluar dari jendela yang pecah.

Wanita rambut keriting itu mengerang kesakitan di tanah, tapi wanita berambut lurus itu sama sekali tidak repot-repot menatapnya saat dia menabrak jendela dan melihat ke luar.

Meski belum lewat tengah malam, kegelapan malam yang dalam telah lama menyelimuti gang di lantai bawah. Mula-mula dia berpikir bahwa pencahayaan yang suram akan mempermudah menangani sandera atau mayat tapi sekarang malah menjadi halangannya.

Dia menyipitkan matanya ke dalam kegelapan dan berkata dengan dingin, “Cepat temukan dia! Jangan biarkan dia melarikan diri atau akan sulit ditangani nanti.” lalu dia memimpin dan melompat keluar dari jendela.

Di tengah ruangan, hanya ada wanita yang terbaring di tanah, menderita kesakitan.

Dan.

Ponsel yang masih berdengung di lemari.

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 14

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s