Lawless Gangster – Chapter 13

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

Xiao Li terlambat satu menit.

Satu menit ini membuat Qi Xiu Yuan menderita segala macam siksaan.

Ketika Xiao Li menengadah ke arah tangga, Qi Xiu Yuan sudah sering melihat jam tangannya. Kecemasan jelas tertulis di wajahnya tapi dia segera menghindarinya dan memperlihatkan kegembiraan saat melihat orang itu masuk.

“Maaf, pintu utama toko ini tidak membiarkanku menghentikan mobil di depan, jadi aku harus mencari tempat parkir lain. Qi Laoshi, kau sudah menunggu lama?” kata Xiao Li dengan sangat menyesal saat dia berjalan ke tempat Qi Xiu Yuan duduk.

“Hanya terlambar satu menit, sama sekali tidak menyadarinya.” Qi Xiu Yuan melihat arlojinya lagi, “Kamu …… kamu mengendarai mobil sendiri? Kupikir kau punya supir pribadi.”

Senyuman muncul di bibir Xiao Li sebelum dia tertawa terbahak-bahak: “Aku membiarkan mereka membawaku sesekali, tapi tidak akan berlebihan seperti itu setiap hari. Saudara-saudara juga memiliki urusan lain untuk diurus.”

“Sesekali boros sudah cukup bagus.” Qi Xiu Yuan bercanda dan tertawa sebelum berbalik dari kursinya dan mengambil sebuah kotak yang telah dia siapkan sebelumnya. “Beberapa hari yang lalu, aku melakukan perjalanan bisnis ke Yuncheng. Ini adalah produk khusus lokal di sana. Dikatakan bahwa itu terbuat dari pohon mahoni kuno sekitar satu abad yang lalu dan bisa menangkal roh jahat. Aku membeli tiga, satu ada di tanganku, yang kedua kuberikan kepada rekan kerja dan yang satu ini, aku ingin berikan kepadamu.”

Xiao Li terkejut untuk beberapa saat, sedikit tertegun. Dia ingin mengatakan sesuatu tapi akhirnya senyum menghiasi bibirnya, dan dia menerimanya.

Setelah pelayan menaruh menu, Xiao Li memerhatikannya dengan saksama.

Qi Xiu Yuan menjelaskan: “Ini adalah toko yang dibuka salah satu temanku. Semuanya di sini adalah makanan rumahan sederhana, tapi rasanya enak.”

Qi Xiu Yuan tidak tahu mengapa tapi setelah dia mengucapkan beberapa kata itu, ekspresi Xiao Li terlihat sangat aneh. Rasanya seperti desahan lega namun juga sedikit kecewa.

Xiao Li dengan cepat memesan dua piring dan meneruskan menu ke Qi Xiu Yuan. Ketika Qi Xiu Yuan melihat ke arah menu dan memesan, Xiao Li mengangkat kepalanya dan melihat ke sekeliling toko sejenak.

“Toko ini dihiasi dengan cukup baik dan pemandangannya cukup bagus juga.”

“Jangan terlalu sopan, kamu pernah melihat banyak tempat hiburan kelas atas, apakah kamu benar-benar menyukai toko kecil ini?” Kata Qi Xiu Yuan dengan nada bercanda saat dia membiarkan senyum hangat menghias di wajahnya.

Dari penampilannya, sepertinya Xiao Li tidak menyukai topik ini sehingga semua yang dia lakukan adalah tersenyum dan tetap diam.

Seolah-olah dia telah mengatakan sesuatu yang salah, Qi Xiu Yuan tidak bisa tidak sedikit kesal.

Pada kenyataannya, dia telah memilih toko ini karena ini adalah tempat favoritnya dan tempat duduk khusus ini juga menjadi favoritnya.

Kursi itu menghadap ke jendela yang luas. Di sebarang jendela ada juga balkon, dan di kejauhan ada sungai yang mengalir ke kota. Angin membawa uap basah yang tanpa henti menyebar ke udara dan mengelilingi langit. Terkadang suara berbagai burung bernyanyi juga terdengar di air mengalir dari sungai.

Dulu, ketika dia duduk di sini untuk pertama kalinya, dia mengira bahwa di masa depan jika dia memiliki kekasih, orang yang dicintai, dia akan membawanya ke sini. Mereka akan duduk dengan tenang di sini, mengobrol dengan tenang, sementara tatapan mereka bertemu dengan saling pengertian.

Tapi tidak seperti sekarang. Sangat sopan, ketidakbiasaan seperti itu.

Dengan cara inilah makanan ini samar-samar berakhir.

Qi Xiu Yuan berbicara sedikit tentang pengalamannya di Yuncheng, dan juga beberapa cerita menarik tentang pekerjaannya. Xiao Li dengan riang mendengarkan dan sesekali mengungkapkan beberapa pendapatnya sendiri.

Namun.

Sehubungan dengan urusannya sendiri, Xiao Li hampir tidak menyebutkan apapun.

Qi Xiu Yuan merasa ada yang tidak beres. Tapi dia tidak bisa benar-benar menunjukkan dari mana ada yang tidak beres bahkan setelah dia merenungkannya untuk sementara waktu.

Saat mereka keluar dari toko bersama setelah selesai makan, Xiao Li berkata: “Qi Laoshi, apakah kamu ingin aku mengantarmu kembali?”

Sayangnya, Qi Xiu Yuan hanya bisa dengan sedih mengatakan: “Tidak perlu. Aku masih punya sesuatu untuk didiskusikan dengan temanku. Tapi – “

Xiao Li menatapnya.

“Kita setidaknya sekarang menjadi teman kan?” Kata Qi Xiu Yuan dengan sungguh-sungguh, “Tidak bisakah kamu tidak memanggilku ‘Qi Laoshi’ lagi atau menggunakan bentuk sopan ‘kamu’ untuk menghubungiku?”

Xiao Li memikirkannya sebentar: “Baiklah.”

Sejak saat itu keduanya mengucapkan selamat tinggal dan berpisah.

Xiao Li berjalan cepat untuk menemukan mobilnya sendiri. Dan begitu sampai di sisi mobil, dia menelepon.

“Apakah ini Feng Qiang? Ini aku Xiao Li…. tidak, tidak, aku pribadi memiliki sesuatu yang aku ingin kamu jaga …… Aku ingat distrik Utara adalah wilayahmu atau pemimpin distrik ini berubah? …… Ada toko di sini di jalan Linjiang, ‘The River of Hope Teahouse’ [1]. Tidak ada yang terjadi disini baru-baru ini kan? …… Ah jadi begitulah, lalu ingat nama rumah minum ini. Setelah itu, awasi sedikit. …… tidak, ini bukan milikku. Seseorang meminta bantuanku. …… apa? Nyonya rumah? Jangan mencoba menebak. Apa menurutmu aku seperti dirimu? ….tidak masalah… Kemudian datang ke distrik timur sebanyak yang kamu suka.”

Setelah menutup telepon, dia melirik kotak di tangannya dengan kata ‘ciri khas Yuncheng’ yang tertulis di atasnya.

Dia mengukur jarak jauh dari tempat dia berada di tempat sampah terdekat untuk beberapa saat, tapi akhirnya dia membuka pintu mobil dan melemparkan kotak di kursi penumpang depan.

***

“Aku tidak berharap kamu akan mengundangku keluar,” Qi Xiu Yuan mengambil secangkir kopi dan menyesapnya sebelum bertanya, “Apakah Susu tahu tentang ini?”

“Dia tahu.” Xiao Yang duduk tegak menghadapnya dengan wajah serius, “Sebenarnya, Qi Dage, kamu tahu betul kan? Susu dan aku masih saling bertemu.”

Qi Xiu Yuan mengangguk ringan.

Xiao Yang melanjutkan untuk mengatakan: “Hari ini, aku ingin mendiskusikan sesuatu denganmu. Aku ingin membawa Susu bersamaku.”

Alis Qi Xiu Yuan terajut bersama: “Apa artinya ini?”

“Kebetulan perusahaan ingin memindahkanku ke provinsi yang berbeda untuk bekerja. Seharusnya tiga bulan lagi. Ada seorang senior di sana yang aku tahu siapa supervisornya. Dengan relasinya, aku pasti bisa tetap di sana dan gaji juga tidak sedikit. Ke depan aku ingin menetap di sana. Jika keadaan mengizinkan, aku ingin membawa Susu bersamaku.” Xiao Yang menatapnya agak gugup dan takut,” Jadi, Susu dan aku membicarakannya dan ingin mengadakan pertunangan sebelum aku pergi.”

“Susu belum melewati batas waktu hukum, bukankah kamu tahu akan hal itu?” Qi Xiu Yuan mengangkat alisnya dan menatapnya, “Dan juga, semenjak dia masih kecil, Susu tidak pernah meninggalkan kerabat dekatnya. Tidakkah kamu tahu kalau aku khawatir kalau dia pergi ke tempat yang jauh?”

Xiao Yang menjelaskan dengan nada yang tulus: “Kami tahu bahwa Qi dage mungkin menentang, tapi tolong percayalah, aku sangat percaya bahwa di masa ini, Susu adalah orang yang paling kusayangi. Aku tidak akan pernah mengecewakannya atau mengkhianati harapannya.”

Qi Xiu Yuan tidak mengatakan apa-apapun.

“Qi dage, aku mengerti bahwa kamu sangat menyayangi Susu, tapi di masa depan aku juga akan sangat mencintainya. Jika aku melakukan sesuatu yang mengecewakannya, aku akan membiarkanmu untuk menghukumku. Selain itu, karena alasan kamu tidak membiarkan kita menjalin hubungan sejak awal, jika Susu dan aku pergi ke provinsi yang berbeda, alasan itu tidak akan ada lagi. Qi dage, pikirkan sebentar.”

“Kalau begitu, izinkan aku berterus terang denganmu, Xiao Yang. Alasan mengapa aku tidak mengizinkan kalian untuk menjalin hubungan tidaklah sesederhana itu. Karena kamu mengemukakannya, aku harap kamu bisa menghilangkan salah satu kekhawatiranku.” Qi Xiu Yuan menatap lurus ke matanya dan berkata, “Aku tahu bahwa orang tuamu bertemu dengan kematian terlalu dini. Sudah jelas bahwa biaya yang terkumpul selama bertahun-tahun yang kamu habiskan untuk belajar di luar negeri semuanya dibayar oleh kakakmu. Sekarang setelah kamu menemukan pekerjaan, kamu hanya ingin membawa pacarmu dan menjauh dari semuanya. Tidak menyenangkan jika aku mendengarnya, jika aku mengatakannya secara lebih blak-blakan jangan tersinggung, tapi dari sudut pandangku, kamu tidak tahu berterima kasih. Aku tidak jelas soal keluargamu, tapi aku khawatir sikap tidak tahu berterima kasih semacam ini juga akan jatuh pada Susu.”

Setelah mendengar kata-katanya, kulit wajah Xiao Yang berangsur-angsur menjadi tidak sedap dipandang. Akhirnya, dia perlahan dan sangat serius berkata: “Qi dage, tentu saja aku tahu bagaimana berterima kasih kepada orang-orang. Aku adalah adik laki-laki Xiao Li, tapi aku juga orang biasa yang bisa bisa membedakan mana yang benar dan salah pada manusia. Aku tidak berpikir aku harus tetap berada di samping anggota geng yang memiliki sifat haus darah. Aku tidak akan mengambil sisi penjahat atau bantuan dalam tirani.”

Qi Xiu Yuan menggelengkan kepalanya: “Bisakah seseorang yang lahir ke dunia kriminal menaikkan adik laki-lakinya sendiri sebagai orang biasa yang bisa membedakan antara yang benar dan yang salah pada orang? jangan katakan bahwa ini adalah hal yang biasa untuk dilihat? Dari sudut pandang ini, kakak laki-lakimu tidak melakukan kesalahan apa pun yang akan membuatnya merasa kasihan padamu.”

Xiao Yang mendengus.

“Humph! Ada banyak hal yang harus dia merasa menyesal. Hanya saja aku tidak mau memberitahumu.” Xiao Yang menghela nafas, “Jujur saja, aku datang untuk membicarakan semuanya denganmu karena aku menghormati pendapatmu. Tapi masalah pertunangan adalah masalah antara aku dan Susu. Jika aku ingin benar-benar menikahinya, dan dia juga ingin menikah denganku, maka pendapatmu tidak akan menjadi masalah.”

Qi Xiu Yuan tertawa dingin, “Apa? Kamu ingin bersaing denganku, siapa yang memiliki pengaruh lebih besar pada Susu?”

Xiao Yang mengangkat kepalanya: “Itu, aku tidak berani melakukannya. Tapi, ada hal lain yang ingin aku bicarakan denganmu sejenak. Karena kamu memiliki rasa kebenaran yang begitu tinggi, mengapa kamu memanfaatkan hubunganku dengan Xiao Li dan memintanya untuk meminta bantuan?”

“Apa yang kamu katakan?” Qi Xiu Yuan menatapnya dengan takjub.

Xiao Yang mendengus: “Kamu adalah kakak Susu, jadi aku tidak keberatan membantumu. Tapi, tanpa sepengetahuanku, kamu menggunakan namaku dan meminta Xiao Li untuk membantumu membeli pelacur laki-laki. Kamu juga memintanya untuk membantu toko temanmu mendapatkan lebih banyak pelanggan. Aku pikir caramu menangani masalah …………”

“Cukup, berhenti!” Qi Xiu Yuan merasa sulit untuk percaya, “Apa yang baru saja kamu katakan? katakan lagi!”

“Hal-hal yang telah kamu lakukan, kamu tidak jelas?” Tampilan yang Xiao Yang gunakan agak dingin.

Alis Qi Xiu Yuan bangkit dalam kebingungan: “Siapa yang memberitahumu ini?”

Ketika pertanyaan itu diajukan, Xiao Yang menjadi lebih marah: “Untuk keinginan egoismu sendiri, kamu membuat Xiao Li berpikir bahwa aku meminta bantuannya. Lalu seseorang dari geng benar-benar datang untuk mencariku dan sengaja membocorkan informasi ini kepadaku, humph. Pelacur laki-laki banci …… seorang pria, berani datang mencariku dan mengkritikku!” Nada suaranya menjadi lebih kaku dan keras saat dia berbicara, “Aku tidak ingin sedikit pun berhubungan dengan Xiao Li, jadi Qi dage, jangan pergi mencarinya lagi.”

Alis Qi Xiu Yuan kembali ke posisi asalnya saat dia merenungkannya. Sepertinya dia mencerna semua yang baru saja dikatakan Xiao Yang.

Xiao Yang duduk tegak dan diam, menunggunya menjawab balik.

Sejenak, alis Qi Xiu Yuan perlahan terungkap dan penampilannya tenang. Dia menatap Xiao Yang dan dengan ringan tertawa sebelum berkata: “Jika kamu mempercayai kata-kata seseorang yang mengkritikmu, maka aku tidak akan mengatakan apa-apa. Saat ini, hanya ada dua hal yang ingin kukatakan padamu. Satu, dalam hal Susu, aku masih belum setuju. Jika kamu ingin bersaing denganku untuk melihat siapa yang memiliki pengaruh lebih besar pada Susu, kita hanya harus mengandalkan kemampuan kita sendiri.”

Setelah dia mengucapkan kata-kata itu, dia berdiri dan menatap Xiao Yang dengan merendahkan: “Dua, entah aku ingin mencari Xiao Li lagi atau tidak, tentu saja adalah masalah antara aku dan Xiao Li. Jika aku benar-benar ingin pergi dan melihatnya, dan dia bersedia menemuiku, maka pendapatmu tidak akan terlalu penting.”

Begitu selesai, dia menembak Xiao Yang dengan pandangan tak sedap dipandang, berbalik dan meninggalkannya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 13

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s