Lawless Gangster – Chapter 12

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

“Li Ge, kamu tidak perlu datang secara pribadi,” kata Xiao Di [1] dengan tatanan rambutnya yang stylish dan sebuah ekspresi penuh dengan teror, “Cukup jika kamu membiarkan Lin Ge dan Hong Tou [2] datang.”

[1] Xiao Di – anggota muda di sebuah geng [makna harfiah]

[2] Hong Tou – terjemahan harfiah adalah ‘Red Head’

Xiao Li melihat ke gang sempit di depan area pemukiman yang ditinggalkan. Tetapi dia tidak mengatakan apapun.

Lin Zi yang berdiri di sampingnya menampar kepala Xiao Di: “Ketika Xiao Li membuat keputusan, jangan katakan omong kosong apapun.”

“Apakah kamu yakin dia ada di dalam?” Tanya Xiao Li.

“Tentu saja,” kata Xiao Di sambil meraba  kepalanya dan dengan tegas melaporkan, “Kami telah mengawasinya selama tiga hari. Lao Bing Gui [3]. Dia tinggal di sana. Tapi tempat itu sangat besar dan lorong-lorong kecil berantakan dengan semua tikungan dan belokannya. Kami … hanya ada tiga dari kami, menjaga di luar tapi kami tidak berani masuk. Kami takut jika kami bertindak sembarangan dan tidak memperhatikannya, dia akan lolos.”

[3] Lao Bing Gui – adalah ‘demon’ dari bab empat yang memberi obat pada gadis-gadis Han Jia dan dia juga disebutkan di awal bab 11 dimana Xiao Li memukuli salah satu dari orang-orangnya sendiri untuk mendapatkan informasi darinya tentang dimana lokasi Lao Bing Gui berada. Disini karakternya berubah menjadi ‘the sick demon’. Aku akan meninggalkannya sebagai Lao Bing Gui.

“Lin Zi, bawalah beberapa orang dan berjaga di sini,” Xiao Li dengan tenang menginstruksikan, “Aku akan masuk ke dalam dengan mereka dan mencari.”

Lin Zi melirik Xiao Di. Dengan suara rendah, dia juga mengatakan beberapa omong kosong kepada Xiao Li: “Li Ge, kamu tidak perlu masuk secara pribadi okey?”

“Jangan khawatir,” Xiao Li tertawa, “Aku pernah tinggal di daerah ini selama sepuluh tahun. Aku cukup akrab dengan wilayah ini.”

Setelah mereka menyelesaikan pengarahan mereka mengenai strategi mereka, Xiao Li dan beberapa bawahan dengan cepat bubar. Di gang yang digulung dengan tikungan dan belokan dan sekitar bangunan yang rusak dan kasar, mereka mencari-cari di sekitar.

Di bawah kaki mereka terjebak gulma dari celah-celah dan semen rusak di tanah. Potongan batu yang pecah, batu bata dan kaca tersebar. Kedua sisi dinding berbintik-bintik kotor, beberapa retak muncul di dinding.

Xiao Li dengan hati-hati memeriksa dua ruangan yang ditinggalkan sebelum berbelok ke sudut yang sempit.

Di depan ada tembok yang sudah runtuh untuk beberapa lama. Gulma tumbuh di atasnya, sementara tumpukan batu bata dan tanah memblok lorong, menghentikannya untuk melewatinya. Di atasnya ada mayat kucing yang telah ditinggalkan kering sejak lama. Bau mayat itu menarik banyak lalat untuk berkerumun di sekitarnya.

Xiao Li baru saja akan berbalik dan pergi, tapi kemudian dia berhenti di tempat. Terlepas dari lalat dan bau samar mayat yang membusuk. Dia mendekatinya dan membungkuk untuk melihat lebih dekat mayat itu sebelum mengerutkan dahi.

Kemudian selangkah demi selangkah, dia dengan hati-hati memanjat lereng puing-puing itu. Menempatkan tangannya ke dinding untuk mendapat dukungan, dia melihat halaman dari atas lereng.

Itu adalah tempat dari bahan bangunan yang ditinggalkan. Pintu kamar terbuka lebar dan jendela-jendelanya yang pecah terjatuh ke tanah.

Xiao Li menekankan tubuhnya ke dinding untuk menentukan apakah benda itu kokoh dan cukup aman sebelum bersandar padanya dan melompat ke area di bawahnya.

Dengan hati-hati dia berjalan di sekitar tempat sampah, membungkuk, memasuki gedung dan mencari-cari.

Ada tumpukan botol besar dan kecil, kaleng dan botol di sudut ruangan di luar, tertutup debu. Bahkan jendela tanpa kaca pun penuh dengan barang-barang itu.

Mata Xiao Li menjadi sangat waspada. Dalam ketenangan tempat itu, dia menempel di dinding samping dan dengan cepat menyandarkan tubuhnya ke satu sisi sebelum perlahan mengintip ke jendela.

Seperti yang diharapkan.

Melalui celah-celah di botol dan stoples yang ada di ambang jendela, ada bayangan punggung seorang pria kecil yang menghadapnya. Pria itu membungkuk. Siapa yang tahu apa yang sedang dilakukannya bergerak seperti itu?

Xiao Li membungkuk dan diam-diam memindahkan beberapa botol yang menghalanginya. Memastikan tidak membuat suara, dia dengan hati-hati beringsut mendekat, sementara tangannya perlahan terentang ke arah belati yang tersembunyi di dekat pinggangnya –

“Buzzzzzzz ………”

Tiba-tiba ponsel di sakunya bergetar membuat Xiao Li kaget. Dia baru saja hendak mengeluarkan belati dan bergegas masuk ke kamar.

Dia mendongak sekilas ke arah jendela tapi pria kecil itu sudah bergegas kearahnya. Sebuah bayangan besar dengan cepat terbang menuju Xiao Li dan memukulnya.

Xiao Li mengangkat lengannya, tapi kemudian ‘dentang!’, Sebuah botol pecah tepat di atas kepalanya. Tempat yang sepi itu meledak dengan suara gemerisik.

“Fuck.”

Karena tidak dapat memeriksa lukanya sendiri, Xiao Li menendang pria itu, yang menyebabkannya bergerak beberapa meter ke belakang. Tanpa banyak waktu, pria itu dengan mudah meraih tongkat besi di dekatnya dan menerjang maju lagi. Dalam kegelapan di sekeliling keduanya berkelahi satu sama lain. Xiao Li cepat dan lihai dengan gerakannya. Dengan keterampilannya, dia merunduk dan menari mengelilingi pria dengan kekuatan dan kemudahan. Dalam sekejap, Xiao Li berhasil merebut tongkat besi itu. Memukul pria kecil itu berkali-kali sampai dia terbaring di tanah, mengerang.

Ponsel itu masih berdengung.

Xiao Li menekankan kakinya ke punggung pria itu, menahannya sebelum mengeluarkan teleponnya dan menjawabnya.

“Xiao Li, ini Qi Xiu Yuan.”

Suara yang lembut, terdengar manis di telinga dan juga mengandung semacam kegembiraan.

Waktu yang tepat, pikir Xiao Li sebelum dia menjawab, “Halo Qi Laoshi.”

Sepertinya Qi Xiu Yuan tertawa di sisi lain, “Saat ini aku di luar kota sekarang. Aku akan kembali besok dan ingin mengajakmu makan. Apakah kamu bisa datang?”

Pria paruh baya yang ditekan di tanah oleh Xiao Li, melirik sekilas sebelum dengan hati-hati merentangkan tangannya, menuju sepotong pecahan kaca yang tidak jauh dari situ.

Sementara itu, Xiao Li masih berbicara di telepon: “Kamu tidak harus bersikap sopan, jika bisa katakan secara langsung.”

“Aku tidak bersikap sopan. Aku hanya ingin berbicara denganmu tentang sesuatu.”

“Apakah ada yang terjadi?”

“Tidak apa. Aku hanya ingin makan dan mengobrol, itu saja.”

Xiao Li ragu sejenak. Jika Qi Xiu Yuan berkata

Terima kasih atas bantuanmu terakhir kali,’ dia tentu akan menolaknya. Jika dia berkata, ‘Aku ingin meminta bantuanmu‘, maka dia bisa mencoba yang terbaik dan membantunya. Tapi, tidak pernah ada yang mengatakan kata-kata licik seperti itu kepadanya sebelumnya. Mungkin saja dia masih memiliki beberapa masalah untuk dia bantu tapi sulit mengatakannya dengan suara keras.

Xiao Li tertawa, “Baiklah kalau begitu. Besok aku tidak memiliki pekerjaan apapun di siang dan sore hari.”

“Okey!” Suara Qi Xiu Yuan terbungkus kegirangan dan suasana hatinya yang menggembirakan meningkat sepuluh kali lipat.

“Aku akan mengirimkan sms, waktu dan tempat yang spesifik dalam sekejap.”

“Baiklah.”

“Sampai jumpa besok.”

Saat ini, pria kecil itu telah menyembunyikan pecahan kaca di bawah telapak tangannya dan baru akan mencengkeramnya lebih erat. Tapi dalam sekejap itu, tekanan di punggungnya mereda, lalu sekali lagi kaki ditekan berat, menghancurkan tangannya dan potongan kaca di dalamnya. Sekarang pecahan kaca telah remuk di tangannya, dilumatkan dengan menyakitkan menjadi satu potongan beragam.

Pria itu sangat kesakitan, dia tidak bisa berteriak. Seluruh tubuhnya lemah, berkeringat dingin saat dia terengah-engah. Yang bisa didengarnya hanyalah suara Xiao Li yang halus dan sopan.

“Sampai jumpa besok.”

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 12

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s