Lawless Gangster – Chapter 11

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

“Li Ge, aku tidak tahu. Aku benar-benar tidak tahu!!” Pria paruh baya itu terjatuh ke tanah dan memohon, “Aku hanya mengira dia adalah seseorang yang menjual narkotika. Aku benar-benar tidak tahu bahwa dia adalah salah satu bawahan Luo Dong! Aku benar-benar tidak tahu !!”

“Lalu, apakah kamu mengatakan bahwa aku salah menuduhmu?” Xiao Li perlahan mendekatinya, seluruh tubuhnya memancarkan aura yang mengerikan. “Kamu tidak mengkhianatiku. Kamu hanya sedikit bodoh.”

Pria itu sangat ketakutan sehingga dia menyandarkan siku ke tanah dan bergerak mundur sedikit.

“Li Ge, aku agak bodoh tapi aku tidak mengkhianatimu …… aku hanya sedikit bodoh …… tolong lepaskan aku ……”

Xiao Li menyipitkan matanya yang tajam, Suara yang dicampur dengan dingin yang dimiliki bukan milik orang yang hidup, dia meraung: “Kalau begitu, di kehidupanmu berikutnya, jadilah sedikit lebih pintar !!”

Dia mengangkat tangannya dan menunjuk moncong pistol hitam tepat pada pria itu.

“AHH !!!” Takut akan hidupnya, pria itu mengeluarkan jeritan yang mengiris darah menyebabkan suaranya retak karena kesakitan.. Dia bisa merasakan perutnya sendiri berputar dan mengental ketakutan saat dia mengeluarkan tangisan yang mengerikan: “Akan aku katakan! Aku akan memberitahumu! Li Ge, aku akan memberitahumu apa pun yang ingin kamu ketahui !!”

“Bawa dia keluar untuk diinterogasi,” perintah Xiao Li saat dia memberi isyarat kepada bawahannya yang lain.

Beberapa bawahan mendekat dan menyeret pria itu keluar. Ada noda khas sisa air yang tersisa di lantai.

“Tsk tsk tsk, bukankah ini omong kosong, dia benar-benar ketakutan tanpa ampun. Bahkan sampai kencing di celananya sendiri, ya ampun.” Han Jia dengan jijik menutupi hidungnya. Lalu dia memanggil seseorang untuk datang dan membereskan kekacauan sambil berjalan di samping Xiao Li keluar ruangan.

“Meski Luo Dong merepotkan, namun tindakannya baru-baru ini tidak terlalu besar. Kupikir itu dendam pribadi.”

Xiao Li menatapnya sekilas, “Kamu harus hati-hati, dia mengejarmu.”

“Kalau begitu dia juga pasti punya kemampuan untuk sesuatu ah,” kata Han Jia dengan jijik seolah ini adalah sesuatu yang tidak layak dilakukan, lalu dia tersenyum, “Baiklah, oke, jangan sebut-sebut sesat tua itu. Hei, ceritakan tentang hal itu, bagaimana kalian bermain kemarin? Keindahan itu sedikit enak?”

“Aku mengirimnya kembali ke rumah,” kata Xiao Li terus terang.

“Serius? Hero menyelamatkan keindahan huh? Lei Feng [1] ah?” Han Jia mengejeknya saat dia menabrak pundak Xiao Li lagi dan lagi, “Biar kuberitahu Xiao Li, kamu benar-benar kehilangan kesempatan besar! Jangan mengira trik ini bisa menyuap hati seorang keindahan muda seperti itu. Hati-hati dengan guru itu. Dia jelas mempertaruhkan hal yang sama .. pasti matanya sudah tertuju (sudah suka) pada muridnya sendiri cukup lama…”

[1] Lei Feng [雷锋] – Léi Fēng (18 Desember 1940 – 15 Agustus 1962) adalah seorang tentara tentara China dalam legenda Komunis. Setelah kematiannya, Lei dicirikan sebagai orang tanpa pamrih dan sederhana yang dikhususkan untuk Partai Komunis, Mao Zedong, dan orang-orang China. Pada tahun 1963, dia menjadi subyek kampanye propaganda anumerta secara nasional, “Ikuti contoh Kamerad Lei Feng.” Lei digambarkan sebagai warga negara model, dan massa didorong untuk meniru sikap tidak mementingkan diri, kerendahan hati, dan pengabdiannya pada Mao. Setelah kematian Mao, Lei Feng tetap menjadi ikon budaya yang mewakili kesungguhan dan pelayanan. Namanya masuk dalam pidato harian dan bayangannya muncul di T-shirt dan memorabilia.

“Itu tidak ada hubungannya denganku,” sela Xiao Li.

Han Jia tidak mengerti saat dia menatapnya dan berkata, “Kalau begitu, apa yang kamu ingin aku lakukan dengannya? Kapan kau kembali?”

Xiao Li diam beberapa saat, lalu berkata, “Jangan mencarinya nanti. Anak itu tidak mau.”

“Omong kosong apa yang kamu katakan? Siapa, siapa yang mau bercinta huh?” Han Jia membeku sesaat dan melakukan serangan balik, maka semakin dia memikirkannya semakin marah dia. Kemarahannya begitu kuat, dia bisa merasakan tubuhnya gemetar, lalu dia mulai mendorong Xiao Li kembali lagi dan lagi, “Aku katakan sialan, siapa yang mau bercinta huh? Katakan dengan jelas, siapa yang mau bercinta huh? Selain pelacur murahan, siapa yang mau huh? Apakah aku mengulang-ulang? Katakan padaku ah!! Huh!! Atau ketika kamu bersedia untuk – “

“Kamu tenanglah sedikit.” Xiao Li meraih tangannya dan menyeretnya ke samping, “Situasinya berbeda, untuk apa kamu gila?”

Karena terguncang oleh Han Jia, membuat Xiao Li menyadari bahwa dia telah kehilangan penguasaan dirinya sendiri. Dia dengan tenang mengumpulkan suaranya dan melihat sekeliling, kiri dan kanan.

“Maaf Han Jia, aku telah mengganggu bisnismu.” Xiao Li mendesah dan meminta maaf padanya.

Han Jia mendengus, kemarahannya entah bagaimana lenyap, “Bagaimanapun, bisnis itu bukan milikku. Tapi, apakah kamu benar-benar ingin belajar dari Lei Feng, atau, atau – “

Xiao Li memberinya penjelasan: “Guru yang kemarin adalah teman Xiao Yang.”

Han Jia menatapnya, matanya melebar karena ekspresi tak percaya. “Kamu, kamu hanya……” dia benar-benar bingung memilih kata-kata saat dia terus mengerahkan seluruh energinya ke tatapannya sebelum dia berkata, “Sangat berharga untuk menjadi adikmu. Dia bahkan belum muncul secara pribadi dan kamu dengan cepat membantu temannya. Kamu …..” dia mendesah lagi:” kamu tidak bisa seperti ini. Dengan Xiao Yang di sekitar, kamu sama sekali tidak berperasaan.”

Setelah memikirkannya beberapa detik, dia berbicara lagi, “Mungkin tidak terlibat dalam urusan Xiao Yang. Kamu terlalu bertindak keras kepala. Bagaimanapun, kamu tidak bisa kembali ke jalan yang benar, menjadi penjahat juga memiliki, jadi mengapa repot-repot?”

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa.

“Kenapa kamu tidak belajar dariku? Nikmati saat ini saat kamu masih bisa Xiao Li.”

Dia menepuk bahu Xiao Li. Han Jia tertawa dengan ekspresi genit di wajahnya.

“Makanlah saat ingin makan, tidurlah bila ingin tidur dan bersenang-senang saat ingin bersenang-senang. Dengan cara ini, hidup itu layak untuk dijalani!”

***

Hari itu, Qi Xiu Yuan tanpa perasaan menghapus nomor telepon Xiao Li dan untuk jangka waktu tertentu, hatinya terasa kosong dan sepi, hampir seolah ada yang berhasil masuk dan merobek semua emosinya.

Meski saat masih memiliki nomor telepon itu, dia merasa sulit sekali menghubungi nomor itu dan mendengar suara orang itu. Tapi sekarang setelah nomor itu dihapus, dia merasa semakin parah, rasa sakitnya lebih nyata dari yang dia bayangkan. Seolah-olah, apakah salah satu keinginan rahasiamu bisa dipenuhi atau tidak adalah satu masalah. Dan sebenarnya memiliki keinginan itu atau tidak memilikinya adalah masalah lain.

Jiang Xiao Zhu bertanya kepadanya beberapa kali tentang apa yang disebut “orang yang membantunya.” Dan gangguan itu hanya membuat suasana hati Qi Xiu Yuan memburuk.

Seiring waktu, Jiang Xiao Zhu tidak bertanya lagi padanya, tapi setiap kali Qi Xiu Yuan melihatnya, dia akan memikirkan orang itu. Tepat pada saat kelas berakhir, dia bahkan tidak ingin melihat wajah Jiang Xiao Zhu lagi.

Saat-saat tersulit adalah pada malam hari, dia harus berusaha keras untuk membiarkan pikirannya dikonsumsi dengan pikiran lain. Tapi keinginanmu adalah cerminan perasaanmu, semakin kamu menekannya, semakin kuat jadinya.

Selama beberapa hari terakhir, dia tidak bisa tidur nyenyak yang selalu membuatnya ingin pingsan dan kelelahan di siang hari.

Meski semangatnya tinggi di kelas, tapi saat itu berakhir, satu-satunya keinginannya adalah bersandar tanpa bergerak di kantornya. Lalu dia membiarkan otaknya menjadi selembar kertas kosong.

Pemimpin kelompok di tim peneliti yang sama adalah kakak yang sangat baik dan lebih tua, yang mengatakan kepadanya: “Xiao Qi, adakah sesuatu yang terjadi di rumah?”

“Tidak,” jawabnya cepat tanpa repot mengangkatkan kepalanya dari mejanya.

“Apakah kamu sakit?”

“Tidak.”

“Lalu mengapa kamu begitu gelisah sepanjang minggu ini?”

“The Unbearable Lightness of Being [2]. “

[2] The Unbearable Lightness of Being – sebuah novel karya novel 1984 oleh Milan Kundera, tentang dua wanita, dua pria, seekor anjing dan kehidupan mereka di periode Czechovic tahun 1968 di Czechoslovak.

Aku google kata ini di china jadi cahaya yang tak tertahankan dalam hidup.

Kakak yang baik dan lebih tua itu diam beberapa saat sebelum memukul kepala Qi Xiu Yuan dengan sebuah buku teks.

“Kamu benar-benar menunggu uang bahkan saat kamu tidak punya banyak. Aku pasti sudah terlalu keras kali ini.”

Dia meraih sesuatu ke mejanya dan mengeluarkan selembar kertas laporan sebelum melemparkannya ke arahnya.

“Ada seminar yang harus kamu hadiri dan dengarkan. Ini sedang berlangsung di daerah Yuncheng. Ada banyak arus air dan gunung di sana, kamu harus pergi dan menenangkan perasaanmu sedikit.”

Qi Xiu Yuan sangat bersedia. Melarikan diri dari kota sama saja dengan melarikan diri dari pikiran yang mengganggunya.

Di Yuncheng, dia dengan cepat menyibukkan dirinya di air dan pegunungan yang mengelilinginya. Selama beberapa hari, dia terus-menerus menjejalkan otaknya dengan pengetahuan baru dan membuat jadwalnya sibuk sehingga dia tidak punya waktu luang untuk memikirkan orang yang seharusnya tidak dia miliki.

Orang-orang yang pergi ke seminar semua mengira bahwa dia adalah seseorang yang tidak cocok dengan kelompok tersebut, praktis tidak dapat disentuh. Ketika ada selang waktu di antara pertemuan, dia tidak hanya pergi dengan semua orang untuk berwisata, dia juga tidak mau tinggal di hotel dan bermain poker atau catur bersama mereka. Dia selalu pergi ke suatu tempat sendirian dan kembali larut malam.

Sehari sebelum seminar berakhir, para pemimpin dan peserta pergi berkeliling di daerah pegunungan yang baru saja dibuka.

Gunung itu benar-benar tinggi sehingga semua orang naik mobil kabel, tapi Qi Xiu Yuan sudah berada di depan, mengikuti jalur gunung sendirian dengan berjalan kaki.

Tidak diketahui berapa lama dia berjalan, tapi jalur gunung berubah ke arah yang berbeda, bukannya maju ke depan. Di sisi jalan setapak, di sana berdiri sebuah kuil sederhana dan tempat suci kecil. Duduk bersila di depan kuil adalah seorang biksu Buddha tua.

Diikat erat-erat di tangannya adalah mangkuk sedekah, dan di sampingnya ada spanduk merah bertuliskan, “Takdir untuk menyumbang, dan kemudian lindungi dirimu dari bencana.” Di bawah delapan karakter besar itu ada beberapa karakter kecil dan desain yang berwarna cerah.

Qi Xiu Yuan tiba-tiba merasa sangat kelelahan dan duduk di samping biksu tua itu. Dia melihat mangkuk sedekah biarawan itu. Di dalamnya hanya ada lima sen. Dia kemudian melihat karakter kecil itu di spanduk merah lagi, ini menyangkut siklus karma, dan menyatakan: apa hasil yang baik dalam pembunuhan. Apa hasil yang baik dalam menyakiti, apa hasil yang baik dalam bernafas.

Dengan linglung, Qi Xiu Yuan menatapnya untuk waktu yang lama.

Yang dirancang di bagian bawah menjelaskan bahwa setelah orang jahat turun ke neraka, dia akan menderita berbagai macam rasa sakit, disambar petir, mendaki gunung yang dibangun oleh pisau, lalu jatuh ke dalam kuali besar berisi minyak panas mendidih. Selain itu berbagai pengalaman menyakitkan lainnya yang bisa dihadapi pelaku kejahatan.

Qi Xiu Yuan merasakan semburan rasa sakit yang menusuk tanpa henti di dadanya. Dia memegangi kepalanya dengan kedua tangannya dan dalam beberapa detik, gemetar pecah di sekujur tubuhnya.

Biksu tua itu merasa takut sejenak dari gerakan mendadak itu sebelum dia bertanya dengan nada suaranya yang bergetar, “Ada apa?”

Qi Xiu Yuan menggelengkan kepalanya. Setelah beberapa saat, akhirnya dia berdiri. Dia mencari-cari uang yang dia bawa bersamanya, bersama-sama jumlahnya mencapai sekitar tiga ratus kuai ($ 45 usd), kemudian dia memasukkan semuanya ke dalam mangkuk biksu Buddha tua. Bahkan arlojinya juga ditempatkan juga.

Biksu tua itu terdiam beberapa saat, dia tergagap, tidak tahu harus berkata apa.

Namun, Qi Xiu Yuan tidak kembali menatapnya saat dia menuruni gunung melalui jalur yang sama yang dia gunakan untuk naik.

Dia tidak berani melihat spanduk merah itu lagi.

Ditemani suara burung berkicau rendah, dia perlahan kembali turun dengan embusan angin sepoi-sepoi yang mengelilinginya.

Qi Xiu Yuan perlahan menenangkan napasnya.

Karena kamu sangat menderita karenanya, apakah kamu masih bingung?

Dia mengeluarkan ponselnya dan menekan nomor yang sudah dia hapus namun sudah lama diingatnya.

Jemarinya di atas tombol panggil tapi dia belum menekannya. Dia mendongak untuk jangka waktu tertentu, lalu dia tiba-tiba tersenyum.

Dan berkata keras pada dirinya sendiri, Qi Xiu Yuan, apa kau seorang pria?

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 11

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s