Lawless Gangster – Chapter 10

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

Xiao Li masuk ke mobil, dia menyingkirkan rokoknya dan melemparkannya ke tanah. Sepanjang waktu dia menyetir, hanya diam menemani mereka.

Qi Xiu Yuan berpegangan pada Jiang Xiao Ning karena mereka berdua duduk di kursi belakang. Perlahan seluruh situasi mengalir kembali ke kepalanya dan semakin dia memikirkannya, semakin marah dia, berharap bisa kembali ke Jin Ting dan membakarnya. Sayangnya, ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia capai.

Sebagai hasil dari pemikiran ini, api yang gelap dan suram muncul dari lubuk hatinya..

Di jalan, dengan kejam dia melotot ke arah Xiao Li dari kaca spion sepanjang waktu. Sepertinya, dengan cara ini, dia bisa sedikit membubarkan kemarahannya.

“Kita sampai,” kata Xiao Li sambil menghentikan mobilnya.

Qi Xiu Yuan membuka pintu belakang dan membantu Jiang Xiao Ning.

Xiao Li mendekat dan berkata, “Aku akan membantumu.”

“Tidak perlu,” jawab Qi Xiu Yuan dengan nada agak dingin dan acuh tak acuh saat dia meletakkan salah satu lengan Jiang Xiao Ning di lehernya, mendukungnya.

Xiao Li berdiri di samping, “Baiklah, tolong urus dirimu sendiri,” dia lalu berbalik dan membuka pintu pengemudi.

Qi Xiu Yuan melihat punggungnya. Itu masih luas karena dia mengingatnya saat pertama kali melihatnya.

Dia sendiri bahkan tidak tahu mengapa saat dia berseru.

“Xiao Li.”

Xiao Li berhenti dan menyandarkan tubuhnya ke samping, wajahnya tertarik dengan pertanyaan.

Qi Xiu Yuan tidak tahu harus berkata apa lagi, dia hanya bisa menatap kosong padanya. Namun saat itu, tatapan kosong ini menari dengan perasaan putus asa yang belum bisa disebutkan namanya.

Bingung, Xiao Li bertanya, “Qi Laoshi, apakah ada yang lain?”

Anehnya, Qi Xiu Yuan masih belum mengatakan apapun, dia merasa bingung mendengar kata-kata orang di depannya. Akhirnya, tanpa pilihan yang lebih baik, dia hanya berkata: “Terimakasih untuk hari ini.”

Suara tawa manis yang bernyanyi di udara di sekitar mereka saat Xiao Li tertawa lalu tersenyum: “Kami adalah orang-orang yang menyebabkan masalah, tidak perlu kamu bersikap sopan.”

Qi Xiu Yuan menemukan bahwa dia sendiri sangat tidak menyukai apa yang Xiao Li katakan. “Kami.”

Xiao Li masuk ke mobil dan cepat-cepat pergi.

Qi Xiu Yuan mengawasi sampai bayangan mobil menghilang sebelum dia membantu Jiang Xiao Ning menaiki tangga.

“Laoshi, siapakah orang itu?”

Jiang Xiao Ning lemah namun dia masih belum bisa menahan rasa ingin tahu.

Qi Xiu Yuan terdiam beberapa lama sebelum dia berkata, “Orang yang membantumu keluar.”

“Hah?” Jiang Xiao Ning merasa agak tergerak saat mendengar ini, “Siapa namanya? Orang macam apa dia?”

Tapi tidak peduli apa yang dia minta, Qi Xiu Yuan tetap diam, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Begitu memasuki rumah, dia menelepon Jiang laoshi dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah bertemu Jiang Xiao Ning di jalan dan berbicara dengannya untuk sementara waktu. Ketika mereka berbicara, dia hanya mengundangnya untuk melanjutkan obrolan mereka dan melihat saat ini sudah terlambat, sebaiknya dia menginap. Jiang laoshi mengucapkan terima kasih dan mempercayakannya untuk mengawasi anaknya.

Meskipun Qi Susu terkejut oleh tamu tak terduga tersebut, dia dengan cepat membantu merapikan ruang tamu baginya untuk beristirahat. Kedua saudara laki-laki dan perempuan ini membantu Jiang Xiao Ning duduk dengan benar sebelum masing-masing kembali ke kamar masing-masing.

Pada malam ini, Qi Xiu Yuan menderita insomnia lagi.

Entah kenapa, seperti biasa dia memikirkan Xiao Li lagi. Kali ini, dia teringat cara merokoknya. Bibir itu berbentuk begitu indah, setiap baris tertarik pada kesempurnaan. Mereka memiliki penampilan tipis dan kering saat mereka memegang ujung rokok. Lembut itu mengerucut, lalu pelan-pelan bibirnya sedikit terbuka. Ini tindakan yang sangat menggoda, asap terlepas dari mulutnya dan mencium udara di sekitarnya. Mata yang memikatnya dengan intensitas tinggi sedang mencari tempat lain, menuju sumber yang tidak diketahui.

Saat itu, jika dia bersandar cukup dekat dengannya, mungkin dia bisa tahu apa rasanya rokok itu.

Baru pada saat dia terbangun, dia benar-benar menyadari bahwa dia telah tertidur beberapa saat yang lalu. Jam yang tergantung di dinding menunjukkan bahwa jam 5:30 pagi.

Melihat ke bawah, ada lapisan tipis lengket basah seperti cairan di bawah perutnya.

Dia sarapan pagi, sepasang pakaian dalam untuk mencuci, dia baru saja menemukan ponselnya. Begitu menemukan halaman kontak Xiao Li, dia menatap nama itu dengan penuh kerinduan, putus asa, dan tanpa harapan untuk waktu yang lama.

Lalu dia menghapus nomornya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s