ABO Cadets #Volume I – Chapter 17

Chapter 17 – Letnan Kolonel Knox

– POV Akademi Militer San Romia, Distrik Hunian, Kamar C017.

Irene mengeluarkan seragam hitam baru dari lemari dan menyerahkannya pada pria di belakangnya. Kolonel Knox yang tanpa ekspresi mengambil seragam dari istrinya, sambil mengganti pakaian yang dengan lembut dia ajukan, “Bagaimana latihan pagi hari?”

Irene tersenyum dan berkata: “Bagian tahun ini kualitas keseluruhan siswa jauh lebih baik daripada tahun lalu. Ada dua siswa khususnya yang melakukan tes dengan nilai penuh, satu di antaranya adalah seorang Beta.”

Knox, yang mengikat dasinya, sedikit terdiam, dia menatap Irene, “Nilai penuh? Siapa nama mereka? “

Irene menjawab, “Caesar, dan Lin Yuan.”

“Oh, kepala sekolah mengatakan kepadaku, Caesar adalah Pangeran keempat, topik ujian harus sangat sederhana baginya, wajar jika mendapat nilai penuh. Tapi, ini Lin Yuan ……” Knox bingung, “Kamu bilang dia Beta?”

Irene mengangguk: “Data mengatakan dia adalah Beta, darahnya juga diuji, dia benar-benar seorang Beta.”

Knox mengerutkan kening dengan enteng.

Irene melihat kerutannya, dan tidak tahan tidak bertanya, “Kamu tidak ……. memikirkan Jenderal?”

Knox diam saja.

Irene dengan lembut berkata, “Ketika Jenderal terdaftar di sekolah, dia juga memiliki nilai penuh, dan juga seorang Beta, tapi, setelah bertahun-tahun, kita semua tahu bahwa dia telah menyuntikkan dirinya dengan penghambat omega ….”

“Penghambat telah lama dilarang.” Knox dengan lembut memotongnya, “Rata-rata orang tidak mempunyai uang atau sumber untuk membeli penghambat (inhibitor), dan sekarang, semua siswa yang terdaftar perlu melakukan tes serum. Mencampuradukkan ke akademi dengan penghambat tidak mungkin, kejadian itu tidak akan terjadi lagi.”

Memikirkan orang itu, mata Knox tiba-tiba melontarkan sedikit rasa sakit.

Tahun itu, jika dia benar-benar menghentikan Rosen, dan tidak membiarkannya masuk ke dalam sel, apakah hasilnya akan berbeda?

Jenderal tidak akan dijatuhi hukuman tahanan rumah, dan karena keengganannya berada di bawah pengawasan Rosen, diam-diam mencuri mekanisme untuk melarikan diri dari galaksi Cepheus. Kemudian dia tidak akan mengalami badai dan dikuburkan di reruntuhan antar bintang, bahkan tubuhnya pun hilang.

Tapi jika dia mencegah Rosen, apakah Jenderal tersebut akan terus menyiksa dirinya sendiri untuk kegilaan di sel gelap itu? Atau, apakah kemauannya yang kuat akan membantunya bertahan hidup dari estrus, dan kemudian dia akan dipenjara di sel militer seumur hidup?

Tidak peduli apa hasilnya, mereka semua terlalu kejam.

Knox hanya tahu bahwa dia adalah ajudan, namun dia tidak mengikuti perintah militer terakhir yang dikeluarkan oleh Jenderalnya.

– Dia telah gagal mempercayai Jenderal.

Setelah Korps Malam terpaksa bubar, Rosen mengundang Knox ke Korps Kemuliaan, tapi Knox menolaknya. Dia pergi ke akademi militer dengan istrinya, Irene, dan menjadi instruktur biasa, dia tidak lagi melakukan intervensi dalam urusan militer manapun.

Beberapa tahun terakhir ini terlalu tenang, Knox hampir melupakan perasaan mengikuti Jenderal Ling Yu ke garis depan, menuduh musuh, darahnya mendidih dalam rangsangan yang kuat.

Knox menarik napas panjang, dan terus menancapkan seragamnya.

Irene terdiam beberapa saat, lalu dia berbisik: “Mungkin aku terlalu banyak berpikir, tapi, sepertinya aku merasa Lin Yuan terlihat seperti dia.”

– Kulit putih yang sama, rambut hitam, mata jernih, serta keteguhan dan rasa percaya dirinya.

Bedanya, Lin Yuan selalu tersenyum, optimis, ceria dan penuh energi, dan Ling Yu selalu diam, penyendiri, dan benci saat orang terlalu dekat dengannya.

Meski karakter mereka sangat berbeda, Irene selalu melihat bayang-bayang Jenderal (Ling Yu) di tubuh Lin Yuan. Mungkin alasannya adalah ras mereka, mereka memiliki ciri-ciri yang jelas, rambut hitam dan mata hitam obsidian, mata jernih.

Melihat Knox berjalan menuju pintu, Irene terbangun dari pikirannya yang tenggelam dan dengan cepat mengikutinya.

***

– POV Asrama Mahasiswa, A13. –

Caesar mengeluarkan seragam yang baru dicuci untuk Lin Yuan, Lin Yuan mengucapkan terima kasih dengan cepat dan segera mengganti pakaiannya. Dengan hati-hati dia mengganti seragamnya, dan berjalan keluar untuk menemukan Caesar yang sedang berdiri di pintu, menunggunya..

Caesar melihat Lin Yuan dan berkata, “Ayolah, kita hampir terlambat.”

“………” Kamu bisa saja meninggalkanku duluan..

Lin Yuan benar-benar berharap Caesar akan berangkat lebih dulu, tapi Caesar sangat setia menunggu teman sekamarnya ini.

Tidak seperti saat berhadapan dengan kelembutan dan keramahan Karl, Lin Yuan selalu merasa tidak nyaman di sekitar Caesar. Dia tidak suka berjalan bersamanya, tidak suka melihatnya, pada dasarnya, dia tidak suka saat sendirian bersamanya.

Caesar melepaskan rasa penindasan yang aneh.

Setiap kali Caesar menatapnya, dia merasa jantungnya terjepit.

Mungkin, karena Caesar adalah Alpha berdarah murni, dan yang kelas satu tinggi, Alex Alpha yang payah terlalu banyak untuknya?

Mereka keluar dari ruangan dan menemui Karl yang meninggalkan asrama A12 di sebelahnya, dia diikuti oleh pria berkepala besar berambut merah itu ……. Benar, namanya Baker ……. siswa Shell.

Lin Yuan teringat nama pria besar itu dan tidak tahan untuk tidak tersenyum padanya, Shell segera tersipu malu. Lin Yuan berpikir, dengan kulit hitam pria ini, wajahnya yang memerah membuatnya terlihat seperti cokelat.

Potongan cokelat besar bernama Shell menundukkan kepala saat ia berjalan di belakang Lin Yuan, tiba-tiba menyesal: temperamen Lin Yuan begitu bagus, bukankah dia idiot karena mencoba memulai sesuatu dengannya? Bagaimana dia bisa memperbaikinya?

Keempat orang itu berjalan ke Aula Tengah, ada banyak siswa berseragam rapi sudah berbaris.

50 siswa dengan cepat terdiam, mendengarkan instruksi Irene untuk berbaris. Instruksi itu terdiri dari empat baris dari pendek ke tinggi, dua baris anak perempuan, dua baris anak laki-laki. Lin Yuan adalah anak laki-laki yang relatif pendek, dia berdiri di barisan kiri, 12cm lebih pendek dari dia. Gadis Beta berdiri di barisan di sebelahnya.

Gadis itu menatapnya dan tersenyum, “Hi Lin Yuan. Namaku Bossa.”

“……. Hai.” Hampir semua kelas tahu namanya sekarang, rupanya karena provokasi keras Shell pagi ini. Senyum gadis ini sangat bersahabat, ada dua lesung pipit kecil di pipinya, jadi Lin Yuan juga tersenyum padanya, dia tidak keberatan menambah teman.

Lapangan terbuka cukup besar untuk menampung puluhan ribu orang, setiap orang terbagi dalam tim kecil, masing-masing kelasnya rapi berbaris di lapangan. Instruksi tertulis dan terdengar di antara penonton.

Saat jam dua siang, pemandangan tiba-tiba menjadi sunyi. Pada saat ini, di langit di atas lapangan terbuka, sederet armor hitam tiba-tiba terbang menuju podium, seperti sayap besar elang yang melonjak!

Kelompok mesin berhenti mondar-mandir di atas podium, dan kemudian pintu kokpit dibuka bersamaan, dan sekelompok perwira yang mengenakan seragam militer hitam murni dengan anggun turun ke tanah.

“…….” Para siswa tercengang.

“Hormat!”

Suara nyaring terdengar dari atas panggung, para siswa terbangun dari kesurupan mereka dan langsung berdiri tegak untuk memberi hormat standar. Seragam biru muda membentuk samudera biru gelap, ribuan siswa yang menghormat sekaligus tampak sangat spektakuler, seperti ombak besar yang tiba-tiba mengganggu laut yang tenang.

Di tengah antrean petugas, seorang pria dengan tiga bintang di bahunya membalas hormat dan berkata dengan suara keras, “Para siswa, selamat siang, aku adalah kepala sekolahmu, Belfas.”

Meski usianya hampir 200 tahun, Letnan Belfas masih terlihat sangat kuat, dia berdiri tegak dengan seragamnya, dia terlihat kuat, tegas dan mengesankan.

“Pertama-tama, aku akan mewakili semua instruktur di sekolah dan menyambut kalian semua di Akademi Militer San Romia. Sebagai akademi militer terbaik di kekaisaran, hanya siswa yang sangat cerdas dan hebat yang bisa berada di sini. Kupikir kalian semua akan benci mendengar orang tua mengoceh, jadi aku akan membuat cerita panjang pendek -“

“Akademi Militer San Romia akan memberikan kalian lingkungan belajar yang terbaik, jadi aku harap kalian bisa memanfaatkan semua sumber daya dengan baik di sini, belajar dengan sungguh-sungguh, dan setelah tiga tahun memberi hasil yang memuaskan! Jangan biarkan keluargamu, temanmu, dan instrukturmu kecewa!”

“Sekarang, ayo kita mulai upacara pengabdian, tolong bergabung denganku dalam membaca sumpah tentara!”

Belfas mengangkat tangan kanannya dengan perlahan, berbalik dan mengangkat kepalanya untuk menghadapi bendera Kekaisaran Lacey dan bendera Tentara Kekaisaran. Dia dengan serius dan sungguh-sungguh membacakannya “Mulai hari ini, aku akan menjadi solider Kekaisaran Lacey. Aku bersumpah dengan sungguh-sungguh – “

Suara keras kepala sekolah terdengar dari alat pengeras suara di seluruh tempat, semua siswa segera mengangkat tangan kanan mereka, melihat ke atas bendera, dan mengucapkan sumpah suci –

“Mulai hari ini, aku akan menjadi solider Kekaisaran Lacey. Aku bersumpah dengan sungguh-sungguh – “

“Untuk benar-benar mematuhi perintah atasanku!”

“Biarpun ketat disiplin militer!”

“Tidak takut pengorbanan!”

“Berjuanglah dengan gagah berani!”

“……….”

Puluhan ribu suara muda keras bergema melalui awan, Kekaisaran Lacey akademi militer terbaik, San Romia militer akademi 598 sesi siswa, dari saat ini, secara resmi memulai karir mereka sebagai tentara.

*****

Setelah upacara pengabdian, setiap kelas kembali ke area latihan mereka.

Lapangan Akademi Militer San Romia mencakup lebih dari sepuluh kilometer. Senyawa ini dibagi menjadi beberapa area untuk semua kelas. Ke 50 kelompok kemiliteran militer berada pada posisi paling tengah, kelas yang berbeda telah memulai pelatihan postur mereka, memberi hormat dan dasar.

Irene membawa petugas yang tampak serius ke depan kerumunan dan berkata: “Para murid, ini Letnan Knox, latihan militer bulan depan akan diawasi olehnya.”

Knox mengangguk dan terus terang bertanya, “Siapa pemimpin kelasnya?”

Semua orang: “………”

Irene terbatuk-batuk, malu: “Batuk, aku lupa memilih pemimpin regu pagi ini, kita akan memilih pemimpin kelas sekarang!”

Semua orang: “………”

Instruktur Irene yang fasih, kejam, dan ketat benar-benar memiliki kepribadian …… kepribadian yang kikuk. Kerumunan semua orang terdiam menatap gurunya.

Knox juga merasa sangat tidak berdaya terhadap kekagetan Irene, tapi wajahnya tidak menunjukkannya, dia tanpa ekspresi menatap murid-murid itu dan dengan lembut berkata, “Akankah seseorang rela menjadi pemimpin kelas?”

Lima puluh orang itu terdiam.

“Tidak ada yang rela menjadi pemimpin pasukan?” Mata dingin Knox perlahan menyapu garis 50 orang, “Aku akan memberi kalian waktu sepuluh detik, jika kalian tidak memilih pemimpin kelas, maka kalian harus berlari mengelilingi lapangan 10 putaran, lalu kembali ke sini untuk memutuskan!”

“10, 9 …”

“Instruktur!” Akhirnya, seorang pria pemberani mengangkat tangannya.

Knox berbalik ke arahnya, itu adalah anak laki-laki berambut merah, matanya merah padam. Di bawah pengawasan Knox, anak laki-laki itu tersipu, membuat kulitnya yang gelap menaungi warna yang aneh.

Knox bertanya, “Siapa namamu?”

Anak laki-laki itu: “Lapor instruktur, namaku Baker!”

Knox mengangguk, “Siswa Baker, kamu ingin menjadi pemimpin kelas?”

Siswa Baker segera menggelengkan kepalanya dan dengan berani berkata: “Instruktur, dapatkah aku merekomendasikan yang lain untuk pemimpin pasukan? Aku kenal orang yang sangat cocok!”

Knox berkata, “Siapa yang ingin kamu rekomendasikan?”

Shell melirik tubuh kecil itu di bagian depan barisan kiri, seorang anak laki-laki berambut hitam, dan dengan suara keras berkata, “Ya instruktur! Aku merekomendasikan Lin Yuan!”

Lin Yuan: “…………………………”

Apa apaan!

Mata tajam Knox langsung menoleh ke arah Lin Yuan, jadi dia harus menahan diri untuk tidak melakukan facepalm (menepuk wajah dengan

Ya Tuhan! Mengapa hewan sel otak tunggal ini harus berada di bagian komando ah? Pagi ini, memprovokasiku dengan mengatakan ‘apakah kamu Lin Yuan yang mencetak nilai penuh?’ – Membuat seluruh kelas mengetahui namaku, dan sekarang, dia kembali mencoba untuk mengadukku!

Lin Yuan benar-benar ingin bertanya: Shell, apa yang telah kulakukan padamu untuk mendapatkan ini?

Knox menatap Lin Yuan, lalu kembali menatap Baker dan berkata, “Mengapa kamu merekomendasikan Siswa Lin Yuan?”

Siswa Baker mendongak dan dengan bangga berkata, “Lapor instruktur! Pertama-tama, Lin Yuan diterima dengan nilai tanda, sebagai Beta, hasilnya lebih baik daripada banyak Alpha, cukup untuk membuktikan kemampuannya!”

Lin Yuan: “…….”

Alpha: “…….”

“Kedua, pagi ini dalam pelatihan postur militer, Lin Yuan bertahan lebih dari dua jam, bahkan lebih lama dari pada kebanyakan Alpha! Ini membuktikan bahwa dia tidak hanya memiliki IQ tinggi, kemampuan fisiknya juga sangat bagus!”

Lin Yuan: “………”

Alpha: “……….”

Siswa Baker akhirnya menyelesaikan ringkasannya: “Jadi aku pikir, Siswa Lin Yuan cukup mampu memimpin kelas kami! Dia adalah pemimpin yang paling tepat. Laporan selesai!”

Shell … benar-benar, apakah aku telah melakukan sesuatu padamu?

Kebencianmu terlalu kejam, kau membuatku menjadi sasaran semua Alpha!

Merasa diawasi semua Alpha di sekitarnya, dengan tatapan jijik, cemooh, dan tatapan marah, Lin Yuan benar-benar ingin mengecilkan tubuhnya menjadi bola dan tenggelam ke dalam tanah.

Knox mengangguk ke arah Baker dan berkata, “Lin Yuan, maju ke depan!”

Dengan panggilan instruktur, Lin Yuan tidak punya pilihan selain melaporkan dirinya secara benar sebelum Knox, tangannya berada di tepi topinya dengan hormat militer standar yang terhormat, suaranya yang tajam dengan tegas meneriakkan: “Baik!”

Knox ragu-ragu.

Tiba-tiba, dia memiliki ilusi, seolah waktu telah kembali, kembali ke 28 tahun yang lalu.

28 tahun yang lalu, sesi pelatihan anggota militer sesi ke 570, seorang anak laki-laki Beta bernama Ling Yu melangkah keluar dan juga segera menarik semua perhatian.

Seorang remaja Asia berambut hitam, berdiri dalam posisi standar, berpose dengan hormat militer standar, meneriakkan dengan suara yang tajam dan manis. Meski tubuhnya lebih kecil, momentumnya tidak kalah dibandingkan Alpha tinggi.

Tidak heran Irene bilang dia melihat bayangan Jenderal Ling Yu di tubuh anak ini …

Pada saat ini, bahkan Letnan Kolonel Knox yang berada di tangan Ling Yu selama bertahun-tahun juga memiliki ilusi yang sama.

Knox terdiam sesaat, lalu berkata, “Lin Yuan, maukah kamu berperan sebagai pemimpin kelas?”

Lin Yu segera dengan hormat berkata, “Ya! Instruktur!”

Knox menatapnya tajam dan bertanya, “Apa kau tidak mau memikirkannya?”

Lin Yuan mendongak dan dengan serius dan tegas berkata: “Sebagai seorang tentara, aku hanya tahu bagaimana mematuhi perintah atasan! Siswa Baker merekomendasikanku dan instruktur ingin aku menjadi pemimpin pasukan kelas. Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak mengecewakan semua orang!”

Knox menatap pemuda itu dalam diam.

Ya, sebagai seorang tentara, reaksi pertama perintah atasan memang harus taat, ketaatan itu mutlak.

Ketaatan mutlak adalah bagian yang sangat penting dari sumpah tentara.

Terutama di medan perang, ketika atasan memberi perintah kepadamu, kamu seharusnya tidak mempertanyakan dan ragu, mungkin waktu keraguan itu akan cukup untuk membiarkan musuh membuat rekanmu ke dalam puing-puing.

……. Lin Yuan akan melakukan ini, bahkan jika dia tidak ingin menjadi pemimpin kelas.

Mata pria muda yang hitam dan jernih saat ini, sama sekali tidak ada keraguan sedikit, hanya ada keyakinan dan keteguhan hati.

– Bagian pemimpin siswa harus memiliki sikap langsung dan pekerja keras!

Knox tiba-tiba berpikir dalam kegelapan: Jika Jenderal Ling Yu diam-diam melarikan diri dari apartemen Rosen dengan keras kepala dan meninggal di reruntuhan antar bintang, maka dia dan anak Rosen pasti sudah seperti Lin Yuan, yang berusia 18 tahun.

Satu tanggapan untuk “ABO Cadets #Volume I – Chapter 17

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s