Lawless Gangster – Chapter 6

Dua bulan kemudian, sekolah tersebut menerima tugas untuk melakukan pemeriksaan. Karena itu, masing-masing sekolah menengah mungkin harus membuat kelas pada akhir pekan.

Ujian tersebut dilakukan di sekolah dasar yang sangat elit.

Karena Qi Xiu Yuan lajang, itu bukan masalah besar dan dia juga tidak keberatan, jadi setiap kali itu terjadi, dia akan menjadi orang yang sibuk bekerja hari itu. Baru ketika sampai di ruang ujian, dia menyadari bahwa ini adalah ‘pemeriksaan integritas’ bagi beberapa pejabat pemerintah paruh baya.

Menguji ujian sangat membosankan dan bahkan lebih buruk lagi, pejabat pemerintah dengan curang menipu. Qi Xiu Yuan memahami tipu daya dari ujian semacam ini, jadi dia secara alami menutup mata terhadapnya. Tapi melihat orang-orang kaya ini terjebak di sebuah kursi kecil di sebuah kelas sekolah dasar, membungkuk ke depan di depan sebuah meja yang menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, sebenarnya tidak begitu membosankan.

Setelah ujian selesai, lembar ujian dikumpulkan, diikat dan disegel, dengan pengalaman yang cukup dalam gerakannya, dia menerima pembayarannya dan membubarkan setiap orang.

Saat dia berjalan keluar, ada banyak kendaraan berkelas tinggi yang diparkir di depan gerbang sekolah. Qi Xiu Yuan bergerak di sekitar tapi masih tidak bisa ke mana-mana.

Sementara dia berjalan lagi, dia merenungkan apa yang bisa dia beli dengan dua ratus kuai ini. ( $ 32usd)

Tidak terlalu memperhatikan ke mana dia pergi, dia bertemu dengan orang lain.

“Maaf. Hei?”

Saat Qi Xiu Yuan mendongak, dia menjadi tercengang. Orang muda yang ditabraknya, yang tingginya sama dengan dia, memakai jins dan kaus lengan panjang kasual, dengan temperamen yang sangat lembut …… jika bukan karena bekas luka itu, Qi Xiu Yuan benar-benar akan mengira dia mengenali orang yang salah.

Xiao Li menatapnya sekilas dan bergerak ke samping, membuat jalan baginya. Mata itu adalah mata orang-orang yang tidak mengenalinya.

Qi Xiu Yuan tidak bergerak. Tentu saja dia bisa dengan mudah pergi, membeli beberapa barang di pasar, kembali ke rumah dan makan siang, tapi dia juga tidak tahu atau tidak mengerti dorongan macam apa yang mendorongnya untuk membuka mulutnya dan berbicara.

“Mr. Li, kamu benar-benar tidak mengenaliku?” Dia mendengarkan suaranya sendiri, nada itu penuh dengan keakraban. Seolah-olah dia benar-benar dekat dengan Xiao Li.

Xiao Li menatapnya, ekspresinya sedikit terkejut.

Hanya sesaat kemudian dia berkata: “Qi Laoshi, kamu juga ikut ujian?”

“Aku datang untuk mengabaikan ujian.” Qi Xiu Yuan benar-benar penasaran sekarang, “Bagaimana? Mungkinkah kamu mengikuti ujian?”

“Tidak, aku datang untuk menjemput seseorang,” kata Xiao Li.

“Siapa?” Setelah Qi Xiu Yuan mengucapkan kata-kata itu, dia ingin segera mengembalikannya dan pergi.

Xiao Li tampak semakin terkejut.

Qi Xiu Yuan bahkan tidak sempat berkata, ‘Maaf, tidak masalah jika kamu tidak ingin mengatakannya,’ saat Xiao Li menjawabnya, “Teman bos kami.”

“Ada bos di atasmu?” Qi Xiu Yuan sangat terkejut sekarang. Setelah itu reaksinya terhadap hal ini agak ditekankan, “Bosmu adalah pejabat pemerintah?”

Tampaknya Xiao Li merasa terhibur dengan ekspresi wajahnya, “Tentu saja aku punya bos, tapi dia bukan pejabat pemerintah. Hari ini, aku di sini untuk mendapatkan temannya.”

“Oh.” Qi Xiu Yuan mengangguk.

Keduanya saling pandang dengan cemas, tidak tahu harus berkata apa untuk beberapa saat. Qi Xiu Yuan tidak bisa untuk tidak mengingat skenario canggung yang dia hadapi saat dia pergi menemui Xiao Yang di rumah sakit.

Namun, bedanya, kali ini dia tidak ingin pergi.

“Qi Laoshi, adakah sesuatu yang lain?” Tanya Xiao Li.

Qi Xiu Yuan merenung, terus memikirkan hal-hal dari semua sudut tapi dia tidak dapat menemukan apapun. Tanpa pilihan yang lebih baik, dia menghadap Xiao Li, tersenyum dan berkata, “Kalau begitu aku akan pergi dulu. Sampai lain waktu, selamat tinggal.”

“Selamat tinggal.”

Setelah berjalan beberapa saat, Qi Xiu Yuan menoleh untuk melihat sekilas. Xiao Li masih berdiri di tempat yang sama, dengan tangan di saku jinsnya. Dia berdiri tegak, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia terlihat seperti pemuda yang baik.

Sepanjang siang, Qi Xiu Yuan terganggu, terganggu oleh punggung lebar pemuda itu.

Setelah makan malam selesai, Qi Susu memeluk sebuah bantal besar dan terus menyaksikan drama idolanya.

Qi Xiu Yuan berjalan mondar-mandir, memilih dua pakaian dari lemari.

“Susu, aku mungkin akan kembali terlambat, kau tidak harus bergadang dan menungguku.”

Qi Susu setuju, matanya masih terpaku pada televisi.

Qi Xiu Yuan berjalan keluar menuju malam dengan santai, menyusuri jalan. Baru setelah dia berjalan jauh dari lingkungannya, dia melambaikan tangannya, dan naik taksi.

Ketika sopir itu mendengar nama tempat yang dia perintahkan kepadanya untuk dibawa ke sana, ada distorsi halus dalam ekspresinya. Qi Xiu Yuan benar-benar bisa memahaminya, lagipula, tidak banyak orang yang ingin pergi ke bar gay.

Dua tahun setelah dia lulus, dia telah bermain gila. Belakangan, dia menjadi sadar dan tegas untuk berperan sebagai teladan yang layak. Dan, Qi Susu juga pindah untuk tinggal bersama dengannya. Dia tidak punya pilihan selain bersikap hati-hati terhadap tingkah lakunya. Jadi, jumlah waktu yang dia jalani memang sangat berkurang.

Hari ini, dia benar-benar dia tidak bisa menahan diri. Qi Xiu Yuan meletakkan tangannya di perutnya. Perasaan yang tak terlukiskan terangsang di dadanya, membuatnya agak kesal. Terlebih lagi, apa yang menyebabkan dia merasa kehilangan adalah kehangatan orang lain.

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s