Lawless Gangster – Chapter 5

Xiao Yang dan Qi Susu diblokir oleh Xiao Li di sebuah hotel kecil di samping stasiun kereta. Awalnya, mereka bermaksud ingin cepat naik kereta dan pergi ke provinsi tetangga namun akibat pemblokiran ini, mereka hanya bisa membeli tiket untuk keberangkatan malam hari. Pada saat itu, mereka tidak memiliki keberanian untuk bepergian ke luar untuk berjalan-jalan di jalanan, jadi tanpa pilihan lain, mereka memilih hotel terdekat. Sama seperti keduanya merencanakan masa depan mereka yang indah bersama, terdengar ketukan keras di pintu, ternyata itu Xiao Li.

Begitu pintu itu terkoyak dengan kekuatan besar, bahkan tanpa memberi Xiao Li kesempatan untuk berbicara, Xiao Yang segera mengayunkannya, untuk mengalahkannya. Tapi sebelum Xiao Yang sempat mencapainya, segerombolan bawahannya menghalangi jalannya dan menahannya di tempat.

Takut oleh kenyaringan dan pertemuan mendadak di ruangan itu, yang bisa dilakukan Qi Susu hanyalah berteriak keras-keras.

Xiao Yang terus berjuang, berteriak keras, “Kenapa kamu tidak membiarkan aku pergi? Jika kamu tidak terlibat dalam dunia kriminal, bagaimana aku bisa sampai pada titik ini dan menggunakan metode ini? Mengapa aku memiliki saudara sepertimu? Kamu tidak pantas menjadi saudara laki-lakiku!”

Wajah Xiao Li pucat saat dia menghadapi anak buahnya yang menghalangi Xiao Yang, “Biarkan dia pergi.”

Orang-orang itu melepaskannya, tapi Xiao Yang masih terus-menerus menuju ke depan.

Tanpa terganggu, Xiao Li dengan mudah menendang kakinya yang membuatnya terjatuh ke lantai.

Pada saat Qi Xiu Yuan tiba di hotel, dia dapat dengan jelas melihat setetes darah Xiao Yang menetes di lantai.

Xiao Li mencengkeram kerah baju Xiao Yang erat-erat dan berkata, “Ini untuk mengajarimu sebuah pelajaran. Sebagai pribadi, kamu tidak pernah bersyukur. Jika aku tidak bercampur dengan dunia kriminal, kamu bajingan sialan, kamu pasti sudah mati di selokan sejak lama. Apakah kamu masih punya kehidupan untuk pergi dan belajar di luar negeri? Masih memiliki kehidupan untuk mengejar seorang gadis?”

Xiao Yang ditendang sampai batuk meletus dari mulutnya, tapi bahkan saat itu, sikap sombong dan mencemoohnya tidak sedikit pun melemah, “Dasar bajingan! Kamu rela melakukan hal itu sendiri. Aku tidak pernah memintamu! Xiao Li, katakan padaku, aku lebih suka mati di selokan, daripada menggunakan uang kotormu!”

“Aku tidak pernah melihatmu mengeluh saat menghabiskan uang itu!” Kata Xiao Li keras saat tinjunya menabrak perut Xiao Yang.

Pukulan kuat menyebabkan tubuh Xiao Yang melengkung dengan menyakitkan sebelum dia meludahkannya, “Pukullah aku! Jika kamu memiliki kemampuan, pukul aku sampai mati. Selama aku hidup, jangan pernah berpikir untuk mendengar kata-kata bagus keluar dari mulutku.”

Seketika, nyala api merah menusuk muncul di mata Xiao Li. Kemarahan memenuhi seluruh wajahnya dan di kepalanya, semua yang ingin dia lakukan adalah mengalahkannya lebih banyak.

Saudara laki-laki kecil (bawahan) yang mengenal Xiao Li dengan baik, bisa langsung tahu tatapan pembunuh di matanya jauh dari baik. Mereka semua cepat-cepat bergegas menghalanginya dari Xiao Yang.

Salah satu dari mereka dengan sungguh-sungguh mendesaknya, “Li Ge, jangan marah. Yang Ge hanyalah anak kecil yang mengatakan sesuatu di saat panas.”

“Siapa yang kau sebut Yang Ge?”

Xiao Yang yang terbaring di lantai dan berteriak keras, “Xiao Li, kamu pikir kamu luar biasa hanya karena kamu memiliki bawahan? Cepat atau lambat, suatu hari akan tiba, kamu akan mati di bawah tangan mereka!”

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, ekspresi wajah sang kakak laki-laki itu berubah.

Kemarahan tidak lagi melukis wajah Xiao Li tapi yang tersisa sedikit tersenyum. Dia mendorong bawahannya sendiri yang menghalangi jalannya, berjalan menuju Xiao Yang dan berjongkok di depannya.

“Xiao Yang, jika kamu benar-benar tidak ingin mengenal saudara laki-laki ini, tidak apa-apa. Tinggalkan sebuah jari. Tidak akan ada lagi yang tersisa di antara kita. Aku akan menerimanya, aku anggap aku memberi makan dan mengangkat seekor anjing asing.”

Marah, Xiao Yang meludahkan darah pada wajahnya. “Itu tidak akan berhasil denganku. Apa menurutmu aku akan takut? Kamu bahkan berani mengancamku? Potong jariku? Itu akan cukup jika kamu membunuhku! Bukankah ibu kita mati karena kamu? Pada saat itu, jika bukan karenamu, ibu tidak akan pernah ….. “

Xiao Li menendangnya untuk terakhir kalinya yang menghasilkan banyak darah yang keluar. Dia menatap dengan marah pada Xiao Yang yang gemetar kesakitan di lantai. Kepalan tangannya mengepal erat saat dadanya bergerak naik turun dengan cepat. Tak satu pun bawahannya berani mengucapkan sepatah kata pun.

Qi Susu yang berdiri di samping ketakutan terdiam dan air matanya tidak lagi mengalir saat dia menatap tajam ke kearah di depannya.

Di tengah diam, Qi Xiu Yuan tampak terbangun dari keterkejutannya. Dia perlahan berjalan menuju Qi Susu.

Setelah mendengar langkah Qi Xiu Yuan, Xiao Li memutar kepalanya untuk melihatnya. Setelah menenangkan hatinya sejenak, senyum tiba-tiba muncul di wajahnya.

“Qi Laoshi, kau dan Qi Susu tidak perlu khawatir lagi.” Dia mendesah berat, dan berkata dengan jeda di antara setiap kata, seolah-olah untuk semua orang yang hadir di tempat kejadian bisa mendengarnya, tapi juga seolah untuk dirinya sendiri, “Karena diriku, Xiao Li, mulai hari ini, tidak memiliki saudara laki-laki.”

Semuanya jelas dan mudah. Xiao Li dan bawahannya segera pergi setelah kata-kata itu berhasil lolos dari bibirnya.

Karena tertinggal dalam keadaan agak bingung, Qi Xiu Yuan sadar dan akhirnya menghubungi 112. Setelah menunggu ambulan tiba untuk membawa Xiao Yang pergi, dia menjaga Qi Susu dan membawanya pulang ke rumah.

Baru setelah sampai di rumah, dia menyadari ada beberapa pesan yang tersisa di teleponnya. Semua pesan tersebut ditinggalkan oleh atasan dan koleganya seperti yang ditunjukkan oleh angka-angka tersebut. Anehnya, bahkan ada pesan teks dari seorang siswa yang mengungkapkan keprihatinan mereka.

Dia sudah melewatkan setengah hari kerja dan bertanya-tanya tentang bagaimana kelas sore diatur. Qi Xiu Yuan menelpon kepala direktur dan meminta maaf beberapa kali sebelum meminta cuti beberapa hari. Mendengar desakan dan keputusasaan dalam suaranya, sang direktur tidak merasa perlu menyalahkannya dan bahkan sempat mengatakan beberapa patah kata sebelum menutup telepon.

Qi Susu terus bergerak sepanjang hari. Setelah mengalami kejadian yang sangat teatrikal dan menakutkan, keadaan pikirannya telah dipukul menjadi kelelahan. Saat makan malam, dia hanya makan sedikit sebelum melaporkan bahwa dia merasa tidak enak badan. Dan saat malam tiba, tentu saja, dia sedikit demam. Qi Xiu Yuan hanya bisa memberi makan obatnya dan saat dia berusaha membawanya ke kamarnya sendiri untuk beristirahat, dia memegang tangannya sebagai gantinya, tidak mau melepaskannya.

Tangan Qi Susu yang gemetar mengenggam erat pada lengan kakaknya sementara dia terus bergumam, “A-Yang sangat menyeramkan, Li Ge sangat menakutkan,” yang diikuti oleh suara tangisnya. Dia melempar dan berbalik sampai tengah malam sebelum akhirnya dia tertidur lelap.

Qi Xiu Yuan membawa adiknya kembali ke kamarnya. Setelah itu, dia sendiri bolak-balik beberapa kali di ruang tamu. Namun saat itu pun, dia bahkan tidak bisa menemukan sebatang rokok pun untuk memuaskan keinginan mendadaknya. Meski sudah menyerah dan duduk di sofa, dia masih bergeser ke kiri dan kanan, merenungkan kejadian hari ini.

Apakah Xiao Li dan Xiao Yang benar-benar bersaudara yang memiliki hubungan buruk satu sama lain atau apakah mereka bekerja sama melakukan tindakan tersebut?

Jika itu benar-benar hanya sebuah tindakan, maka kedua skrip kedua saudara laki-laki itu sangat tidak berperasaan. Jika bukan tindakan, bagaimana mungkin saudara laki-laki ini, bertahun-tahun, memilih waktu untuk memutuskan hubungan mereka? Terlepas dari apakah itu tindakan atau tidak, kali ini darah telah ditumpahkan. Kemudian, jika orang-orang di lingkaran mereka tahu bahwa kedua saudara ini memutuskan hubungan mereka, apakah itu berarti bisnis Xiao Li tidak akan lagi melibatkan Xiao Yang? Lalu, jika Susu bersikeras untuk bersama dengan Xiao Yang, bagaimana mungkin dia, dia sendiri, tidak mengizinkannya?

Saat pikiran-pikiran ini berputar terus-menerus di kepalanya, Qi Xiu Yuan ambruk dan tertidur di sofa.

Berkali-kali dia bermimpi Xiao Li memalingkan wajahnya untuk memandangnya saat suara langkah kakinya sendiri terdengar samar di ruangan itu. Matanya seperti dua pisau tajam menatapnya, hampir seolah-olah, tujuannya adalah untuk menimbulkan beberapa luka tusukan pada tubuhnya. Tapi, kemarahan dan rasa sakit di mata itu membuatnya sangat ingin menghindarinya lagi tapi pada akhirnya, yang bisa dilakukannya hanyalah menengok kebelakang, tepat di depan mata.

**

Karena sifat simpatiknya, dengan sekantong buah, Qi Xiu Yuan pergi ke rumah sakit untuk pertama kalinya mengunjungi Xiao Yang.

Xiao Yang mengatakan bahwa salah satu tulang rusuknya patah tapi selain itu, semua luka lainnya kemungkinan akan sembuh dengan cukup cepat. Qi Xiu Yuan, pada gilirannya, tidak menyebutkan apapun tentang Susu dan tampaknya, Xiao Yang juga tidak memiliki keberanian untuk menyebutkannya juga. Sebenarnya, keduanya sangat asing satu sama lain, jadi tanpa tahu harus berkata apa lagi, yang bisa mereka lakukan hanyalah saling memandang dengan cemas.

Beberapa saat kemudian, Qi Xiu Yuan dengan cepat meninggalkannya. Saat dia menoleh untuk mengucapkan selamat tinggal, di ruangan sakit ini yang menampung empat pasien, hanya ranjang Xiao Yang yang dingin, suram … kesepian.

Qi Susu terbaring di tempat tidur selama beberapa hari sebelum akhirnya dia turun. Kali ini, setelah melalui pengalaman itu, dia tampak menghibur banyak. Setelah dia lulus lebih dari setengah tahun yang lalu, dia berdiam diri di rumah, tapi sekarang, dia tiba-tiba mulai mencari pekerjaan yang layak. Bukan dengan memposting resume-nya secara online tapi benar-benar meninggalkan rumah untuk wawancara. Suatu hari, dia kembali ke rumah dengan senyuman yang benar-benar ceria di wajahnya, mengatakan bahwa pusat pemasaran real estate (properti) bersedia membiarkan magangnya di sana, dia akan bekerja sebagai agen penjualan real estate.

Pada saat itu, pikir Qi Xiu Yuan pada dirinya sendiri: Ini sama seperti kamu, kamu mungkin juga mengatakan bahwa kamu akan menimbulkan masalah jika menjual properti.

Siapa yang menduga bahwa sejak Qi Susu mulai bekerja dengan semangat dan mentalitasnya telah cerah secara dramatis. Setiap hari dia dengan bersemangat meninggalkan pekerjaan penuh semangat tinggi.

Sesekali, selama akhir pekan, Qi Xiu Yuan pergi ke tempat kerjanya untuk melihat-lihat. Ketika dia melihat adiknya di tempat yang jauh, mengobrol dan tertawa bersama rekan-rekannya sekitar usia yang sama dengannya, dia tidak masuk untuk menemuinya, tapi malah dengan senang hati pulang ke rumah.

Qi Xiu Yuan pernah bertanya kepada Qi Susu sebelumnya apakah dia masih berhubungan dengan Xiao Yang. Hari itu, saudara perempuan ini yang tidak pernah berbohong kepada kakaknya sebelum ragu untuk pertama kalinya dan berkata ‘tidak’. Ada keanehan di matanya, kacau dengan kebingungan karena jawaban yang keluar dari bibirnya. Jujur saja, tidak ada bedanya dengan menempelkan secarik kertas dengan tulisan “Aku berbohong” di dahinya. Qi Xiu Yuan tidak sampai ke masalah ini lagi. Sebelum dia terlalu ketat, terlalu parah sehingga menimbulkan reaksi keras yang sangat besar. Dan dia sendiri juga memiliki kekhawatiran akan sesuatu yang buruk terjadi. Lagi pula, sekarang dia berada di rumah untuk makan 3x sehari, lebih mudah mengendalikan sesuatu.

Apa yang lebih baik, pekerjaannya dengan cepat melanjutkan kestabilannya juga, jadi Qi Xiu Yuan tidak bisa tidak berpikir bahwa hidupnya perlahan menjadi damai.

Hanya sesaat, sebentar dalam sekejap, dia sama sekali tanpa alasan, ingat bahwa pemimpin geng yang baru dia temui hanya dua kali.

Qi Xiu Yuan, seorang guru, bertemu dengan pemimpin geng, Xiao Li, ketika dia mengetahui bahwa pacar adik perempuannya adalah adik seorang pemimpin geng. Yang dimaksudkan untuk menjadi kerusakan cepat hubungan saudara kandung mereka, embawa ingatan tertahan tatapan tajam Xiao Li yang tercetak di hati Qi Xiu Yuan. Beberapa pertemuan kemudian, persahabatan adalah kata yang menggarisbawahi untuk memulai hubungan mereka, namun bahkan sebelum itu, bagi Qi Xiu Yuan, selalu ada sesuatu yang lebih. Sesuatu yang lebih kuat. Bagi Xiao Li, yang hanya mengenal dunia kriminal, bagaimana perasaannya terhadap perasaan yang tidak pernah dipikirkannya sebelumnya?

Garis tebal yang memisahkan Xiao Li dan Qi Xiu Yuan, jalan mana yang benar-benar memungkinkan mereka bertemu di pertengahan?

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s