Lawless Gangster – Chapter 4

Xiao Li berdiri diam di sisi wastafel, mencuci tangannya di bawah keran yang mengalir. Kolam air yang terkumpul di bak cuci sudah berubah menjadi warna merah terang saat dia mengusap kedua tangannya, secara kasar.

“Kamu terluka?” Tanya seorang pria tinggi dan langsing, yang tiba-tiba muncul di samping pintu kamar kecil.

Setelah merasakan kehadiran yang mengejutkan, Xiao Li melanjutkan, tidak sedikit pun peduli bahkan tidak meliriknya, “Bukan darahku.”

“Siapa yang membuatmu marah?” Pria itu dengan malas bersandar ke kusen pintu, “Sudah lama sekali sejak aku melihatmu  melakukan sendiri pekerjaan itu.”

Sisi bibir Xiao Li melengkung, “Aku tidak dalam suasana hati yang baik.”

“Jangan berbohong padaku, siapa yang bisa merusak suasana hatimu seperti ini?” Senyum yang agak mempesona menghiasi wajah pria itu saat dia tertawa, memperlihatkan nada yang sedikit menawan.

“Jangan bahas masalah itu, itu hanya masalah keluarga,” kata Xiao Li sambil mengambil handuk yang tergantung di sisi wastafel  dan menyeka tangannya sampai kering, “Bagaimana yang ada di sini baru-baru ini? Masih berjalan mulus, kan?”

“Sedikit lebih baik dari kalian. Kami tidak seperti kalian yang menggunakan metode kekerasan seperti ini,” kata pria itu, terdengar agak senang dan puas dengan dirinya sendiri.

“Juga, karena kampanye anti prostitusi baru-baru ini yang dilakukan oleh pasukan polisi berakhir, para wanita hanya perlu membuka kaki mereka lagi dan uang itu akan mudah mengalir masuk, Namun -“

“Jangan buka kakimu terlalu lebar,” Xiao Li mendengus sebelum menatapnya dengan jahat, “Han Jia, kau tidak muda lagi. Ini benar-benar tidak cocok bagimu untuk membentangkan kakimu lagi.”

“Enyah!” alis Han Jia melengkung, menggambarkan ketidaksetujuan, “Bajingan, aku sedang membicarakan bisnis yang serius di sini. Kamu tahu, Luo Dong mungkin akan kembali.”

Alis Xiao Li tiba-tiba terangkat, bertanya, “Untuk apa dia kembali? Dia dipukuli oleh kami sebelumnya, lalu ditangkap polisi dua kali. Bahkan jika dia kembali, dia tidak akan bisa mencapai apapun.”

Han Jia melihat ke kiri dan kanan untuk sesaat, sebelum dia mendekati Xiao Li, menurunkan suaranya dan berkata, “Minggu lalu, seorang klien mengatakan kepadaku, anak-anak ‘Jin Ting’ [1] memakai narkoba. Awalnya aku tidak percaya. Kamu sudah tahu, ‘Jin Ting’ bukan sarang prostitusi swasta. Klien semuanya tokoh kaya, berkuasa dan berpengaruh. Beberapa dari mereka benar-benar pemilih. Bahkan tidak membiarkan adanya obat-obatan, jika gadis-gadis itu memiliki sedikit jejak lubang jarum di tangan mereka, mereka akan dihindari atau diabaikan. Klien cukup waspada dan takut terkena AIDS. Dalam keadaan seperti itu, siapa yang mengira pelacur itu memakai narkoba. Aku mengendalikan kemarahanku dan melakukan penelitian sendiri. Coba tebak apa yang aku temukan?”

[1] Jin Ting – tempat pelacuran ilegal, yang ‘tidak begitu pribadi’ bahkan bagi orang-orang berpengaruh di kota.

“Apa?”

“Sedikitnya tiga barangku rusak,” kata Han Jia sambil mengertakkan gigi karena marah, “Persetan, dimana aku bisa menemukan tiga, bukan hanya gadis berpendidikan, tapi sopan dan cantik untuk menggantikannya dalam waktu yang sangat singkat?”

Alis Xiao Li terjalin kerutan, “Apakah kamu tahu bagaimana mereka menangani obat-obatan itu?”

“Yeah, aku menemukan semuanya baik-baik saja. Sialan…… mereka bilang, orang yang memberi mereka barang adalah salah satu bawahan Luo Dong yang terampil. Julukannya adalah si Iblis.” (The Demon)

Han Jia menurunkan suaranya bahkan lebih rendah, “Aku belum membicarakan situasi ini dengan Ming Ge [2]. Aku ingin mengamati situasi dulu. Untuk sementara, bisakah kamu mengirim beberapa saudara lagi ke sini, di ‘Jin Ting’ untuk terus memerhatikan? Atau mengirim mereka untuk memeriksa semuanya?”

[2] Ge – di gunakan untuk pria yang lebih tua, seperti saudara laki-laki atau laki-laki dengan status lebih tinggi untuk menunjukkan rasa hormat.

Xiao Li merenungkannya sejenak.

“Li Ge!” Seorang bawahan cepat berlari menuju pintu kamar kecil.

“Apa yang membuatmu bingung?” Balas Han Jia dengan nada agak kesal saat menatap bawahannya, “Kamu semua dimanjakan oleh Li Ge. Sepertinya tidak ada peraturan di sini, kamu seharusnya bersikap baik.”

Wajah bawahannya memerah karena malu, “Bukan … Li Ge, Lin Ge menelpon. Dia mengatakan bahwa guru kemarin, dia kembali..”

Xiao Li melirik sekilas ke arahnya, yang membuat bawahannya segera menutup mulutnya, tidak berani mengucapkan sepatah kata pun lagi.

“Aku akan pergi,” Xiao Li merenung sejenak kemudian berkata, “Aku akan membiarkan Lin Zi dan beberapa orang lainnya pergi ke ‘Jin Ting’ besok untuk melihat-lihat.”

Saat Han Jia menyandarkan punggungnya ke dinding, dia tertawa agak sombong, “Ada apa, kenapa kamu terburu-buru pergi?”

Mata Xiao Li menyipit dengan ekspresi sangat cemas saat dia melirik Han Jia: “Masalah keluarga.”

Qi Xiu Yuan memeriksa arlojinya beberapa kali, dan tampak seperti pegangan di dalamnya berdetak dalam mode yang lambat. Akhirnya, saat dia memeriksa sekali lagi, ponselnya berdering. Tanpa ragu sedikit pun, dia langsung mengangkatnya.

Suara Xiao Li yang kuat dan halus ditransmisikan dari sisi lain, “Qi Laoshi? Ini Xiao Li.”

“Xiao Li, ada apa sebenarnya?”

“Qi Laoshi, jangan khawatir. Aku punya seseorang di sini yang telah mengikuti Xiao Yang selama ini. Dia dan Qi Susu bersama. Saat ini, keduanya baik-baik saja..”

Qi Xiu Yuan mendesah lega, “Di mana mereka sekarang?”

“Berikan telepon ke Lin Zi, aku akan membiarkan dia membawamu ke sini.”

Qi Xiu Yuan menatap tanpa ekspresi pada saudara-saudara kecil yang berkerumun di sekitarnya. Dia mengangkat ponsel dan bertanya, “Manakah dari kalian yang bernama  Lin Zi [3] ?”

[3] Saudara kecil – biasa menggambarkan anggota geng peringkat lebih rendah

Seorang pria tampan yang agak berat dan kuat melangkah maju dan mengambil telepon genggamnya, “Li Ge,” beberapa saat kemudian dia berkata, “Dipahami.”

Setelah itu, dia dengan hormat mengembalikan ponselnya kembali ke Qi Xiu Yuan, “Yuan Ge, tolong ikut aku.”

Butuh sekitar lima detik untuk Qi Xiu Yuan  akhirnya menyadari apa yang baru saja terjadi.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s