Lawless Gangster – Chapter 3

“Qi Susu, kau benar-benar punya nyali.”

Saat Qi Xiu Yuan kembali ke rumah, adik perempuannya mencondongkan tubuh ke depan, meletakkan tubuhnya di atas meja makan. Setelah mendengar suaranya, dia mengangkat kepalanya, menunjukkan matanya yang merah dan bengkak. Mereka mirip dua buah persik yang matang.

Qi Xiu Yuan mendesah. Saat berusia lima belas tahun, orang tuanya meninggal karena kecelakaan mobil yang tragis. Pada saat itu, saudara perempuannya yang berusia sepuluh tahun tinggal dengan kakek dan nenek mereka yang memanjakannya tanpa akhir, tapi bahkan saat itu, dia cukup sensitif dan pemalu. Setelah itu, dia tinggal dan belajar di sekolah asrama, dia menjadi agak mandiri dan kepribadiannya menjadi tangguh. Namun, kemudian, kakek dan nenek mereka meninggal dengan damai, yang menyebabkan saudaranya harus tinggal bersamanya. Pada akhirnya, dia sendiri tidak bisa tidak memulai untuk memanjakannya juga. Dengan hanya melihat penampilannya yang imut dan lucu, atau sikap kekanak-kanakan, dia berada di akhir kecerdasannya.

“Saudaraku,” tegas Qi Susu dengan nada manis namun rendah, “Aku hanya ingin bersama A-Yang, tapi kamu sangat jahat dan keras kepala. Satu-satunya hal yang bisa kulakukan adalah meminta Xiao Dage memikirkan jalan … “

[2] Yang > Xiao Yang [‘A’ ditambahkan untuk kedekatan]

[3] Da – berarti besar> Susu memanggil Xiao Li> Xiao dage = Kakak Xiao

[4] Ge – akhiran mengacu pada kakak laki – laki atau lebih tua

“Kamu tidak takut bahwa cara gangster untuk membantumu adalah dengan mengalahkan saudaramu sampai mati, lalu melemparkan mayatnya ke Sungai Yangtze?” Qi Xiu Yuan berjalan ke arahnya dan menaruh makanan yang telah diberikan Xiao Li kepadanya, di atas meja, “Apakah kamu sudah makan? Ini sesuatu yang baik untukmu.”

“Xiao Dage tidak akan pernah melakukan hal seperti itu!” Balas Qi Susu, merasa marah atas ketidakadilan tersebut kepada Xiao Li, “Dia berjanji kepadaku bahwa dia akan mengobrol denganmu secara baik-baik. Dia juga mengatakan bahwa dia akan sangat sopan dan sangat baik kepadamu, sehingga kesanmu tentang  dia akan berubah!”

Qi Xiu Yuan mengangguk, “Memang, dia sangat sopan.”

“Kalau begitu kakak laki-laki~” Mata besar Qi Susu cerah dengan cahaya berkilau saat dia menatapnya dengan harapan tinggi.

“Tidak,” kata Qi Xiu Yuan tanpa malu-malu, “Dia bersikap sopan padaku karena hubunganmu dengan adik laki-lakinya, jadi kesanku padanya tidak berubah. Bahkan tidak sedikit pun. Dengan kepribadianmu, bahkan jika kamu menikah dengan keluarga biasa, aku tetap merasa tidak nyaman. Apalagi, keluarga Xiao berada dalam situasi seperti itu, bahkan jangan pernah memikirkannya.”

“Tapi ……” Air mata Qi Susu mulai menggulung pipinya yang berwarna lagi, “Tapi, aku sangat menyukai A-Yang. A-Yang sangat baik dan perhatian terhadapku. Tanpa A-Yang, aku bahkan tidak mau makan.”

Mendengarkan suara tangisnya yang terisak-isak, Qi Xiu Yuan menjadi sangat murung. Karena tidak dapat menahan kemarahannya lagi, dia membanting tangannya ke atas meja dan dengan tidak sabar berkata, “Antara aku dan Xiao Yang, kamu hanya bisa memilih satu.”

Qi Susu tercengang sejenak saat dia menatap tajam ke arah Qi Xiu Yuan. Air mata membasahi wajahnya bahkan lebih ganas lagi. Sesaat kemudian, dia tiba-tiba mencondongkan tubuh ke depan dan dengan perut menempel di tepi meja, dia mulai menangis.

Qi Xiu Yuan tahu bahwa dia selalu lemah dan pemalu, dia tidak akan pernah berani membiarkan saudaranya pergi karena Xiao Yang.

Sekarang, menatapnya seperti ini, dia lega tapi juga mengira dia sangat menyedihkan. Jadi dia bangkit dan membelai rambutnya, sambil dengan lembut berkata, “Tidak apa-apa sekarang, berhenti menangis. Ada banyak orang baik di luar sana, tapi hanya ada satu saudara laki-laki. Ayo, pergi dan cuci mukamu  dan makanlah.”

Masih sangat marah, Qi Susu menyingkirkan tangannya dan berteriak, “Kakak, kamu brengsek! Aku membencimu! Aku membencimu!” Lalu dia bangkit dan berlari ke arah yang berlawanan.

Qi Xiu Yuan dengan jelas bisa mendengarnya menyerbu ke kamarnya sendiri sebelum membantingnya ke bawah, lalu suara tangisnya yang pahit itu merasuki apartemen itu sekali lagi.

Dia tak berdaya menghela napas lagi dan melihat-lihat makanan di atas meja. Meski nafsu makannya sudah berkurang, dia tetap memaksakan makanan di antara sumpitnya.

Suara tangisan Qi Susu terus berlanjut selama lebih dari tiga puluh menit, lalu perlahan berkurang sebelum keheningan mengambil alih. Qi Xiu Yuan mendorong pintu kamarnya untuk melihat ke dalam sebentar. Dia sudah selesai menangis karena lelah dan mengantuk. Sepotong sprei yang didesain dengan indah sekarang dilembabkan dengan air mata buayanya.

Qi Xiu Yuan mendesah lagi. Dia masuk ke dalam kamarnya, mengangkatnya dan membawanya ke bagian tempat tidur yang kering dan bersih. Setelah meletakkannya di sampingnya, dia dengan hati-hati menutupinya dengan selimut.

Benar-benar! Jika ibu dan ayah, atau kakek dan nenek ada di sini, aku tidak perlu khawatir..

Alih-alih kembali ke kamarnya sendiri, dia pergi ke balkon ruang tamu. Setelah berhenti merokok beberapa tahun yang lalu, karena dia menginginkannya, tidak mungkin menemukannya. Ini saja, membuat antusiasmenya semakin redup.

Melihat langit malam yang besar dan suram, dia menjadi agak kesal. Sesaat, dia berpikir jika orang tuanya masih ada, apa yang akan mereka lakukan. Hanya memikirkan mereka, membawa kenangan akan sikap lembut ibunya dan cinta serta kasih sayang yang menyertainya. Kemudian pikiran masa kecilnya yang bahagia dan semarak muncul dari kedalaman pikirannya yang terbangun dengan baik.

Sesaat kemudian, dia memikirkan berapa lama Qi Susu akan patah hati, berapa lama dia menanggung dendam itu terhadapnya. Pada akhirnya, dengan sifatnya, pria macam apa yang bisa dia temukan yang akan membuatnya merasa nyaman, sehingga dia bisa meyakinkan orang tuanya yang terbaring di bawah tanah.

Lalu dia memikirkan berapa banyak Xiao Yang yang benar-benar suka dimanjakan Qi Susu. Dia tampak agak bisa diandalkan, tapi sayangnya, situasi keluarganya terlalu berisiko, terlalu berbahaya.

Hari ini, kakak laki-lakinya itu, berusaha keras untuk mengungkapkan rasa hormat dan kesopanannya terhadapnya. Tapi sebaliknya, seluruh tubuhnya, memancarkan aura haus darah yang mengerikan yang sangat jelas hari ini. Jadi, sulit untuk diabaikan, sangat sulit dihindari. Tangannya pasti telah melewati banyak kehidupan manusia agar sifatnya dibentuk menjadi sosok yang seperti itu.

Semakin dia memikirkannya dengan cara ini, semakin Xiao Li sama sekali tidak mirip dengan Xiao Yang. Apakah mereka benar-benar berhubungan? Tapi, ada orang yang mengatakan bahwa aku dan Susu tidak mirip..

Mungkinkah pepatah, ‘apa yang kamu percaya berasal dari dalam‘ benar adanya setelah semua ….

Semua jenis pikiran terus berputar di kepalanya. Pada saat itu, kepala Qi Xiu Yuan menjadi agak jelas dari semua pikiran yang menyita perhatian, langit sudah cerah kembali. Dia pergi ke dapur untuk membuat beberapa congee (bubur). Dengan tidak ada yang bisa memenuhi rasa laparnya, dia dengan linglung memakan roti kukus beserta hidangan dingin yang sekarang telah diberikan Xiao Li kemarin.

Setelah itu, dia pergi melihat Susu untuk sesaat, anak itu masih tidur nyenyak, namun sekarang ada peningkatan air mata yang baru tertumpah yang menodai wajahnya. Mungkin dia sudah bangun kemarin dan menangis lagi.

Qi Xiu Yuan diam-diam pergi. Semua pikiran yang telah dicoba dicucinya bergegas kembali menyebabkannya tertimpa mereka sekali lagi saat ia mulai mendidih dua telur putih yang dikupas. Kemudian dia terus memikirkan beberapa hal lagi, sebelum mengelupas kerang dan meletakkan telurnya ke sisi mangkuk congee.

Dia merasa tersesat dalam pikiran-pikiran tak kenal ampun saat dia tiba di sekolah.

Sepanjang pagi, dia lesu dan semangat rendah  saat mengajar kelasnya. Murid-muridnya, di sisi lain, sangat berperilaku sangat baik.

Bahkan dalam perjalanan pulang, dia terus khawatir apakah Susu masih tertekan atau tidak. Kemudian, dengan berpikir bahwa dia sama sekali tidak memiliki keberanian untuk menentangnya, atau bahkan berani untuk tidak mendengarkan kata-katanya, dia sedikit lega. Dia pergi ke pasar untuk membeli ikan, dengan maksud memasak makanan kesukaannya, ikan mandarin yang manis dan asam.

[4] 松鼠 鱼 – ikan mandarin yang manis dan asam atau ikan Mandarin berbentuk tupai : sebuah hidangan tradisional khas di Suzhou, tidak hanya fitur dalam warna dan rasa, tetapi juga dalam rasa dan bentuk. Terlebih lagi, saat Ikan Mandarin berbentuk tupai goreng sudah siap dan menuangkan uap air panas yang mengepul, akan ada suara bising saat si tupai sedang merunduk.

Sebagai hidangan tradisional yang terkenal di Suzhou, makanan ini dianggap sebagai hidangan yang disyaratkan dalam perjamuan dan pesta di daerah selatan Sungai Yangtze. Hal ini dicatat bahwa ketika Kaisar Qianlong dari Dinasti Qing mengunjungi daerah selatan Sungai Yangtze, koki di Restoran Songhelou, memuaskannya dengan Ikan Mandarin berbentuk tupai. Dia mengukir pada ikan mas tanpa tulang itu, menutupi pasta kuning telur di atasnya dan menggorengnya, kemudian menebarkan saus manis dan asam ke atasnya. Hidangannya berbentuk seperti tupai, terasa renyah dan lembut, asam dan manis. Sang kaisar merasa sangat puas dengan hidangan tersebut, sehingga sejak saat itu tersebar luas dan dinamakan sebagai Ikan Mandarin berbentuk tupai.

Saat sampai di rumah, dia tercengang. Telur rebus itu belum tersentuh sama sekali dan apalagi Susu tidak bisa ditemukan olehnya

Qi Xiu Yuan segera menelepon Susu tapi teleponnya dimatikan. Jadi dia menelepon Xiao Yang, tapi teleponnya juga mati.

Dia ingin menelpon Xiao Li tapi dia tahu bahwa dia tidak mempunyai nomor teleponnya. Susu seharusnya punya nomor teleponnya, tapi dia sendiri tidak mau berurusan dengan mereka sehingga dia tidak pernah memintanya.

Terbakar dengan perasaan cemas, dia meninggalkan apartemen. Saat dia berjalan keluar, dia menabrak bibi yang tinggal di lantai bawah dan bertanya apakah dia telah melihat adiknya. Bibi tersebut mengatakan kepadanya bahwa, pagi ini, dia melihat Susu dan pacarnya sedang pacaran. Namun, Susu menangis tanpa henti seolah-olah dia telah melakukan kesalahan.

Wajah Qi Xiu Yuan tersembunyi dengan noda kecemasan yang bahkan lebih buruk lagi. Dia dengan cepat memanggil taksi dan mengandalkan ingatannya, dia memberi tahu sang sopir alamat tempat Xiao Li kemarin. Memperburuk keadaan, dia mendesak sopir taksi untuk pergi lebih cepat.

“Bung, ini pusat kota,” kata si pengemudi dengan getir, “Aku tidak bisa terbang.”

Qi Xiu Yuan memaksa dirinya untuk tetap tenang dan melihat ke luar jendela pada pemandangan sekilas di luar, lalu dia berdoa.

Susu, tidak ada yang harus terjadi padamu tentu saja. Kalau tidak … kalau tidak bagaimana aku akan menghadapi orang tua kita?

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s