Lawless Gangster – Chapter 2

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

Seorang anggota geng menuntunnya ke tempat duduk, “Qi Laoshi, silakan duduk di sini,” katanya dengan ramah.

Qi Xiu Yuan tidak mengatakan apa-apa, saat dia diam-diam melihat meja penuh makanan lezat dari berbagai sudut, bersama dengan peralatan yang dirancang dengan indah yang berkilauan di bawah sinar matahari. Belum lagi, meja makan yang cantik pun dihiasi dengan beberapa macam jenis bunga segar yang dipajang di dalam vas yang sangat indah.

Segera setelah itu, beberapa anggota duduk di samping mereka, jelas bahwa mereka akan bergabung. Suasana seperti ini membuat Qi Xiu Yuan merasa seolah berada di tengah perseteruan yang meninggalkan aura yang agak mengancam yang tersisa di udara.

Dia mendesah dalam dan dengan tidak sabar berkata, “Aku pikir Xiao ingin membahas masalah yang lebih penting denganku, bukan untuk makan.”

Xiao Li menatapnya dengan mata yang luar biasa dan berkata, “Qi Laoshi, kamu baru saja keluar dari pekerjaan, kamu pasti lapar sekarang. Bagaimana kalau kita makan dulu lalu bicara sesudahnya? Jika makanannya tidak sesuai dengan keinginanmu…. “

Qi Xiu Yuan bersandar ke kursi, melotot ke arahnya, “Aku tidak lapar.”

Xiao Li terdiam beberapa saat sebelum dia mengangguk, menerima pernyataan tegas Qi Xiu Yuan, “Kalau begitu kita bisa bicara lebih dulu. Lin Zi, ambil semua ini.”

Anggota penurut yang taat namun galak itu dengan ekspresi agak kecewa mengangkat piringnya. Mereka mendesah saat mereka berhasil membawa makanan lezat, dekorasi dan bahkan meja makan.

Di bawah perintah diam Xiao Li, yang diberikan sebagai tanda anggukan kecil, semua anggota berdiri dan menjauh dari mereka.

Sekarang, satu-satunya yang tersisa di antara pemimpin geng dan guru sekolah adalah lantai yang mulus dan berkilau. Hanya sedikit ruang yang memisahkan mereka.

Dengan anggota geng yang lebih sedikit, yang menunggunya dan menatapnya, suasana hati Qi Xiu Yuan menjadi sedikit lebih tenang. Dia kemudian melirik Xiao Li dengan cepat, matanya yang tajam juga terpaku padanya. Tiba-tiba, matanya melesat jauh ke lantai di bawah kakinya, dalam pelarian untuk menghindari agar mata mereka bertemu dengan udara yang sunyi dan tak tergoyahkan.

Semua yang bisa di dengar Qi Xiu Yuan adalah suara Xiao Li saat dia terus menatap pola di lantai, hampir terpesona oleh garis-garis halusnya.

“Qi Laoshi, aku kira kamu sudah bertemu Xiao Yang.”

Sebuah gerutuan lolos dari bibir Qi Xiu Yuan.

“Xiao Yang adalah anak yang baik. Sejak kecil, dia pendiam dan baik hati. Aku dapat meyakinkanmu, dia memiliki kepala yang sangat bagus di bahunya. Saat ini, dia juga memiliki pekerjaan yang stabil dengan penghasilan yang sangat tinggi,” kata Xiao Li dengan jujur, “Tidak ada kebutuhan bagimu untuk khawatir dengan hal lain. Dia tidak pernah terlibat atau melakukan apapun dalam urusanku.”

Qi Xiu Yuan tetap diam, tidak mengatakan apapun; Pola di lantai malah terlihat agak menawan.

“Qi Laoshi, Xiao Yang telah menyebutkan tentangmu sebelumnya. Aku juga sangat menghormatimu. Aku sendiri telah memilih jalan ini, tapi aku tidak akan pernah membiarkan adik laki-lakiku mengikuti jalan yang sama. Dia sangat tekun dan telah bekerja keras menuju tujuannya. Menghadiri sekolah, belajar di luar negeri, dan bahkan bekerja, dia selalu mengandalkan kemampuannya sendiri.”

“Itu tidak mungkin,” kata Qi Xiu Yuan.

“Qi Laoshi ………”

“Tidak perlu mengatakan hal lain. Dari mana dia mendapatkan uang itu untuk pergi ke luar negeri?” Qi Xiu Yuan mengangkat pandangannya dan menatap tajam Xiao Li dengan tatapan tak tergoyahkan,” Pada saat itu, dia hanya seorang pelajar, dari mana dia mendapatkan uang sebanyak itu? Dia baru saja kembali ke rumah dan dia telah menemukan pekerjaan dengan gaji sangat tinggi. Apakah kamu benar-benar mengatakan kepadaku, bahwa ini sama sekali tidak ada hubungannya denganmu sama sekali?” Ada senyum menghina di wajahnya,” Bahkan jika tidak ada hubungan ekonomi, dia harus memanggilmu ‘saudara laki-laki’ bukan?”

Alis Xiao Li terajut bersama, menciptakan beberapa lipatan di antara keduanya. Apa pun yang ingin dia katakan, dia tidak mampu karena Qi Xiu Yuan sudah berdiri dan berjalan ke arahnya.

Qi Xiu Yuan berdiri di depannya. Dengan pinggangnya membungkuk ke depan ke arah Xiao Li, dia menatapnya tepat di mata dan bertanya: “Sakit rasanya bukan?”

“Tidak masalah.”

Pundak dan dada Xiao Li sedikit bergeser ke belakang, bersandar ke sofa.

Qi Xiu Yuan maju selangkah dan bersandar sedikit lebih dekat, “Mr. Xiao, Aku mungkin tidak tahu aturan atau praktik gengmu, tapi aku percaya bahwa orang yang memberimu luka ini, kemungkinan besar akan jauh lebih sakit daripada dirimu saat ini. Kamu pasti membuatnya membayar kembali seratus kali lipat atas rasa sakit yang ditimbulkannya padamu. Mungkin lengannya terpotong atau mungkin kakinya yang terpotong. Aku tidak terlalu peduli dengan hal-hal ini. Apa yang aku pedulikan adalah, ketika dia ingin kamu mengembalikan kembali seratus kali rasa sakit yang kamu timbulkan kepadanya, bagaimana kamu bisa menjamin bahwa yang paling dekat denganmu tidak akan terlibat?” Qi Xiu Yuan memberikan sebuah senyuman dingin penuh ketidakpuasan, “Ketika waktunya tiba, jika sesuatu yang buruk terjadi pada Xiao Yang, apa yang akan terjadi selanjutnya pada Susu?”

Xiao Li menyipitkan matanya, pandangannya sendiri terpaku pada orang yang wajahnya agak dekat dengan miliknya sendiri. Bibirnya yang mengerucut langsung mengencang, terbukti dari kemarahan yang diacuhkannya, namun dia tetap tidak mengatakan apapun.

Qi Xiu Yuan menegakkan tubuhnya dan mundur dua langkah sebelum melepaskan napas, “Mr. Xiao, kami hanya keluarga biasa. Kami tidak ingin memprovokasi masalah yang tidak perlu. Kamu hanya memiliki satu adik laki-laki, tapi aku juga hanya memiliki satu adik perempuan.”

Xiao Li mengerutkan kening, visinya berubah. Ekspresi wajahnya di mata mengingatkan Qi Xiu Yuan dari murid-muridnya yang tidak bisa berkata apa-apa, terkesiap dan tidak dapat membalasnya, setelah dia menguliahi mereka.

Pemimpin geng yang tinggi dan menakutkan itu tetap duduk di sofa ini, namun penampilannya diliputi oleh perasaan tertekan.

Tanpa alasan yang jelas, hati Qi Xiu Yuan tiba-tiba melunak, kata-kata yang bahkan lebih keras dan lebih ofensif terdengar ditolak  keluar dari bibirnya.

Suasana diam dan tenang yang ditransmisikan di antara keduanya, tanpa sadar menimbangnya.

Setelah itu, sesaat kemudian, Qi Xiu Yuan menarik napas dalam-dalam dan berkata: “Mr. Xiao, jika tidak ada yang lain, aku ingin pulang ke rumah. Aku masih harus mengajar besok.”

Mendengar  kata-kata itu, Xiao Li segera berdiri, “Qi Laoshi, aku akan membiarkan seseorang mengantarmu kembali.”

Berpikir kembali ke kendaraan …. itu Lincoln, yang membawanya dari gerbang sekolah dan membawa dia ke tempat ini, warna pada wajah  Qi Xiu Yuan berubah. “Tidak perlu, aku tidak ingin menarik perhatian.”

Setelah mendengar hal itu, bermain dengan telinga, menyesuaikan diri dengan keadaan, Xiao Li berkata, “Qi Laoshi tidak ingin terlihat dengan cara yang begitu boros, aku akan memberitahu mereka untuk mengganti mobil. Tolong jangan menolak. Dengan cara ini, aku bisa sedikit lebih tenang.”

Qi Xiu Yuan mengikuti ‘adik laki-laki’ keluar dari pintu. Begitu sampai di luar, sudah ada mobil sedan hitam rendah di gerbang depan yang menunggunya.

[1] adik laki-laki – muda atau anggota geng baru

Qi Xiu Yuan dengan enggan masuk.

Tepat saat mobil hendak pergi, Xiao Li keluar dan mengetuk sisi jendela tempat Qi Xiu Yuan duduk.

Qi Xiu Yuan masih ragu, tapi sopirnya sudah menurunkan kaca jendela.

“Qi Laoshi, ambil ini,” kata Xiao Li sebelum menyerahkan sebuah kotak, “Aku sangat menyesal telah membuatmu kehilangan nafsu makan. Bawa kudapan tengah malam ini bersamamu.”

Qi Xiu Yuan memikirkannya sejenak kemudian mengambil kotak makanan itu. Saat melihat mata tulus Xiao Li, dia tidak bisa tidak mengucapkan terima kasih.

Dalam perjalanan pulang, wajah sang sopir  tidak berekspresi, dan tidak ada satu kata pun yang keluar darinya. Pada titik ini, Qi Xiu Yuan tidak gugup.

Tampaknya, apa yang Susu katakan itu semua benar, dia tidak benar-benar menyerupai gangster tanpa hukum, pikir Qi Xiu Yuan. Tidak, itu salah, tegasnya pada dirinya sendiri. Jika kamu termasuk salah satu dari orang-orang yang mendapatkan lengan dan kakimu dipotong, kamu tidak akan berpikir seperti ini.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s