Lawless Gangster – Chapter 1

English Translate : saehan01

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

Ketika Qi Xiu Yuan ditahan oleh sekelompok gangster dan terseret di dalam sebuah ruangan, ada seorang pria aneh yang berdiri di depan sebuah jendela bergaya Prancis. Terbukti dari telepon yang menempel erat di telinganya, kemungkinan dia tengah membahas masalah penting.

Dengan hanya memandangnya, itu tidak salah lagi, orang ini tidak baik.

Qi Xiu Yuan diam-diam mengevaluasi pria itu. Meskipun bentuk tubuhnya yang tinggi dan ramping terbungkus dengan baik oleh setelan gaya barat, namun tidak mungkin menyembunyikan aura gelap dan menyeramkan yang menutupi sosoknya dari kepala hingga ujung kaki.

Meskipun berada di dalam ruangan, sepasang kacamata hitam masih tertata rapi dan gagang kacamatanya bertengger di telinganya, menutupi matanya. Dan kontur wajahnya yang kuat, tampak tidak kenal takut dan pemberani masih agak jelas terlihat.

Namun, bertentangan dengan aura gelap yang menjulang di depannya, suaranya sangat menyenangkan untuk didengar. Itu dalam namun rendah, halus, mantap dan jika dikatakan, itu cukup menarik, bahkan memikat indera pendengaran. Sangat disayangkan ..

“Lalu lepaskan salah satu lengan dan kakinya.. lakukan dengan cepat.. tidak, aku punya masalah lain untuk hadir hari ini. Biarlah Shou Zi datang besok sebagai gantinya.”

Beberapa detik kemudian, dia membalikkan wajahnya, dan baru saat itulah Qi Xiu Yuan melihat bekas luka yang panjang di sisi lain wajahnya.

Bekas luka ini .. mulai dekat dengan sisi dahinya, hampir mengecup ujung matanya dan berlari ke bawah telinganya.

“Qi Laoshi [1] , kau di sini..”

[1] Qi Laoshi – lǎoshī berarti guru. aku hanya merasa canggung untuk mengatakan Guru Qi sepanjang waktu, jadi  akan menyimpannya sebagai Qi laoshi. Lōoshī ditambahkan di sana untuk menekankan profesinya

Pria itu langsung menghadapinya dan melangkah agak jauh ke arahnya sambil berteriak menegur bawahannya.

“Apakah ini cara kamu mengurus semuanya? Mengapa kamu tidak melonggarkan cengkramanmu? Bukankah aku sudah memberitahu kalian untuk mengundang Qi Laoshi?”

Kekuatan dari tangan yang dipegang erat ke tangan kiri dan kanannya segera hilang sekaligus. Secara internal, Qi Xiu Yuan mencibir marah pada orang yang mendekatinya.

Melihat lebih dekat, Qi Xiu Yuan dengan yakin berpikir bahwa sikap pemimpin geng ini sangat mirip dengan Hatoyama [2] dari Legenda Lentera Merah [3] yang menangkap Li Yu He [4] , kemudian berpura-pura sangat berbesar hati dan ramah terhadapnya.

[2] Hatoyama (atau Jiūshān dalam bahasa China) – kepala gendarmerie Jepang (polisi militer)

[3] Legenda Lentera Merah (bahasa China: 红灯记 ; pinyin: hóng dēng jì ) adalah salah satu dari delapan model drama, satu-satunya opera dan balet yang diizinkan selama Revolusi Kebudayaan di China. Dari tahun 1966 sampai 1976 drama ini dimainkan dalam opera Cina untuk menumbuhkan cita-cita komunisme dan untuk memfasilitasi tujuan reformasi sosial yang diakui.

[4] Li Yu He (perempuan) – seorang pekerja kereta api yang terlibat dalam pekerjaan  rahasi di bawah tanah.

Catatan : Drama ini didasarkan pada sebuah film berjudul There Will be Followers (自有 后来 人) yang dibuat pada tahun 1963, yang didasarkan pada sebuah novel berjudul, oleh Qian Daoyuan ( 钱 道 源) diterbitkan pertama kali pada tahun 1958. Novel ini pada gilirannya, didasarkan pada kisah nyata agen penyamaran komunis yang bekerja di sebuah stasiun kereta api Huicui ( 辉 崔) di Hulin, memerangi penjajah Jepang selama Perang Sino-Jepang Kedua.

http://www.wikiwand.com/en/The_Legend_of_the_Red_Lantern

Sama seperti Qi Xiu Yuan yang membiarkan pikirannya berkelana dan sedikit lebih dalam untuk memikirkan hal ini, pria itu sudah berhenti tepat di depannya.

Dia mengulurkan tangan kanannya ke arahnya, “Halo Qi Laoshi, aku adalah saudara Xiao Yang, Xiao Li.”

“Aku sudah bisa menebaknya.”

Qi Xiu Yuan mengabaikan tangannya yang masih mengulurkan tangan padanya. “Tuan Li, kamu mengundangku ke sini untuk tujuan apa?”

Tanpa diduga, pria di depannya tampak sedikit malu dan sedikit terbatuk-batuk, diikuti oleh desahan yang cukup lama saat dia mendengar kata ‘undangan‘ dengan nada suara yang serius dan disengaja. Dan mengejutkan Qi Xiu Yuan, dia mulai menjelaskan dirinya sendiri.

“Qi Laoshi, aku benar-benar minta maaf. Memang benar aku ingin mengundangmu, tapi orang-orangku salah mengerti maksudku. Mohon maafkan aku.”

Qi Xiu Yuan mendengus menunjukkan pada Xiao Li jawaban atas pernyataannya sendiri, yang pada gilirannya tidak bisa menahan diri untuk sedikit terkekeh sebentar di ruang sunyi itu. Dia kembali tenang dan menarik tangan kanannya yang telah ditangguhkan di udara, kembali ke sisinya.

Dia kemudian melanjutkan untuk mengatakan, “Kemarin, Susu menelepon dan mengatakan……..”

“Tolong sebut dia dengan nama keluarganya juga,” Qi Xiu Yuan menyela.

“Kemarin, Qi Susu menelponku. Dia ingin putus dengan Xiao Yang. Dan alasannya karena kamu tidak ingin dia memiliki hubungan dengan saudara laki-laki anggota geng yang berbahaya,” Terdengar ada sentuhan kebencian dalam suaranya, “Gu Yang adalah satu-satunya kerabat dekatku. Aku tidak ingin dia menjadi tidak bahagia karenaku. Qi Laoshi, kita berdua kakak laki-laki, tolong pahami posisiku. Duduklah dan ngobrol denganku. Apa yang kamu pikirkan?”

Qi Xiu Yuan diam-diam menatapnya dari atas ke bawah untuk beberapa saat sebelum dengan dingin berkata, “Bagaimana jika aku tidak setuju?”

Xiao Li sedikit tercengang.

Qi Xiu Yuan tertawa agak murung, hampir mencibir pada orang yang ada di depannya.

“Tuan Xiao, telepon yang baru saja, apakah itu yang ingin aku dengar? Itu mengesankan. Jika aku tidak setuju dengan ini, apakah kamu akan memotong salah satu lengan dan kakiku juga?”

“Qi-Qi Laoshi, kamu telah salah paham,” tiba-tiba ada kesadaran dalam nada Xiao Li, “Itu hanya kebetulan belaka. Aku tidak memiliki arti lain di balik itu. Tolong jangan terlalu memikirkannya.”

Sudut bibir Qi Xiu Yuan meringkuk saat dia terus bersikap rewel terhadap setiap kata yang disulap dari mulut orang lain.

“Tuan Xiao, bukankah menurutmu sangat tidak sopan untuk berbicara dengan seseorang saat memakai kacamata hitam?”

Xiao Li tampak ragu sejenak, kemudian dia meraih wajahnya untuk melepaskan kacamata hitamnya.

“Li Ge [5] ,” seru salah satu bawahannya, seolah mencegahnya untuk tidak melepaskan kacamata hitamnya.

[5] Ge [atau gege] – digunakan untuk memanggil kakak laki-laki, atau seseorang yang memiliki status lebih tinggi.

Xiao Li melambaikan tangannya, menunjukkan kepada mereka bahwa itu bukan masalah besar.

Dia melepaskan kacamata hitamnya sambil menjelaskan, “Qi Laoshi, dua hari yang lalu mataku menderita luka ringan. Jadi, ada sedikit air mata saat matahari menabraknya. Aku tidak bermaksud, dengan cara apa pun, sengaja mencoba untuk tidak menghiraukanmu.”

Memang, mata kanannya berwarna merah, lapisan darah terasa indah di atasnya. Deretan memar yang tersebar di sepanjang tepi luar matanya dan bertemu di sudut dengan bekas luka yang mengerikan itu. Ini benar-benar akan membuat seseorang gemetar ketakutan hanya dengan satu tatapan sekilas saja.

Namun, ekspresi di matanya jelas, menusuk  dan tajam karena ketulusan dan kejujuran penuh sesak di dalamnya.

Terlebih lagi, jika seseorang mengabaikan bekas luka itu, orang ini secara tak terduga cukup tampan.

Qi Xiu Yuan menyesuaikan penglihatannya.

“Qi Laoshi, aku tidak memiliki pendidikan formal, pengetahuan atau prestasi, jika aku melakukan sesuatu yang salah, tolong maafkan aku. Hari ini, aku hanya ingin berdiskusi denganmu tentang Xiao Yang dan Su… Qi Susu. Mereka……”

“Baiklah,” Qi Xiu Yuan sekali lagi memotongnya, tapi kali ini, suaranya sudah sedikit mereda, “Kemana kita akan bicara? kamu tidak ingin berdiri di sini dan berbicara denganku, bukan?”

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s