Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 1

CHAPTER 1 – BENCANA BAGI SEMUA YANG HIDUP

Bencana Bagi Semua Yang Hidup” adalah cerita tiga bagian yang premis utamanya di penanaman keabadian.   

Selain tema perbaikan diri positif, dia juga memegang prinsip tidak menoleransi kejahatan, dan mempromosikan ideologi yang gigih dan pantang menyerah. Itu baru dimulai sepuluh bulan yang lalu. Penulis bahkan tidak ikut serta dalam aktivitas net yang populer.  

Akibatnya, itu juga dikenal dengan nama yang berbeda. Itu disebut “Seorang Biksu Buddha“.

Selama periode ini, banyak forum sepenuhnya diisi dengan materi pengajaran positif Kementerian Radio dan Penyiaran.

[Komentar: Ini tidak melanggar kebijakan negara manapun. Bisa dikatakan menjadi model penulisan web.]

[Komentar: Tokoh utama menggunakan kecerdasannya atas perasaannya. Dia bukan kuda jantan (1) dan tidak terlalu sensasional. Di antara novel, ini sangat jarang.]

(1) Para pahlawan yang entah bagaimana akhirnya menarik dan merayu gerombolan wanita cantik yang terkadang sangat kuat.

[Komentar: Dia tidak memiliki terlalu banyak jari emas (2) dan pemandangannya tidak terlalu mengejutkan. Satu-satunya kelemahan adalah bahwa hubungan sedikit kurang energi.]

(2) Kemampuan yang luar biasa dikuasai hanya dimiliki oleh pahlawan sebuah novel.

Karena tidak melewati garis itu, alur cerita itu sendiri harus dipaksakan.

Lima sekte besar ada berdampingan di dalam Zhu Feng (3). Tersembunyi dalam bayang-bayang, para konspirator memperluas cakar mereka untuk menghancurkan semua makhluk hidup. Bahaya mengintai di setiap sisi. Dengan menggunakan teknik penyembuhan yang telah lama hilang, protagonis utama menyelamatkan semua orang dari bencana, menghilangkan kesalahpahaman masing-masing faksi, dan menemukan para konspirator di belakang layar, sehingga menyatukan semua kelompok pembudidaya di Zhu Feng.

(3) Zhu Feng : Sebuah negara. (竹 风) Arti angin Bambu

Dia layak dipuji. Jun YanZhi bukan orang suci, juga orang munafik. Dia tidak membunuh semua orang sampai orang terakhir, tapi dia juga tidak berhati lembut. Namun, dia agak konservatif dalam hal kehidupan pribadinya. Meski sempat berhubungan dengan beberapa wanita, di antara mereka hanya ada perasaan samar. Dia menghindari amoralitas, mempertahankan ketenangannya, dan tidak pernah melewati batas apapun.

[Tweet: Banyak tulisan tentang kuda jantan terus meningkat dan mengedarkan tulisan mereka. “Bencana Bagi Semua Yang Hidup” seperti arus yang jelas; pengalaman yang sama sekali baru. ]

Tidak ada tekanan untuk dikirim dan cocok dibaca oleh pria dan wanita. Dengan demikian novel menjadi semakin populer. Pada akhirnya, dia mendaki halaman depan posisi terbaik Nan Pin, menerima ratusan dan ribuan penayangan.

Wen Jing juga salah satu dari sekian banyak pembaca.

Kembali di jalan pulang pada akhir hari sekolah dia mengakses ponselnya dan melihat pembaruan menunggunya. Perjalanan bus selama satu jam sudah cukup baginya untuk membacanya dengan saksama sekali dan kemudian membacanya lagi.

Tapi itu tidak cukup.

Sebagai siswa sekolah menengah berusia empat belas tahun yang tumbuh di rumah pekerja gaji biasa, tunjangan Wen Jing sangat menyedihkan. Dia tidak punya uang untuk dihabiskan di sana-sini, akibatnya dia hanya bisa membaca novel ini.

Dia membaca sangat jarang dan tidak pernah berkomentar, tapi tidak ada orang lain yang bisa membandingkan dengan pengetahuannya tentang ceritanya.

Tulisannya sangat bagus, semua pertanda telah dipecahkan dengan hati-hati. Satu-satunya hal yang tidak dapat dia mengerti adalah bahwa “Bencana bagi Semua yang Hidup” diberi label ‘Gelap’ (4). Namun, pada akhirnya, bagaimana gelap?

(4) Dia mengacu pada tag materi pelajaran seperti yang digunakan dalam Pembaruan Novel.

Hari ini adalah kesimpulan besar untuk “Bencana bagi Semua Yang Hidup“. Wen Jing melompat ke bus dan dengan tidak sabar membuka ponselnya. Dia ingin tahu, pada akhirnya, siapa konspirator di balik layar? Gadis mana yang akan bersama Jun YanZhi? Dengan keberuntungan, mungkin di akhir novel akan ada beberapa baris yang tidak sesuai untuk pembaca muda.

Setelah membaca hampir setahun, dia benar-benar belum siap untuk menyelesaikannya.

Membaca dengan penuh perhatian, Wen Jing tidak memperhatikan angin kencang tiba-tiba yang mulai meledak di luar. Tanpa sadar dia menarik pakaiannya ketat, pandangannya terkunci di layar ponselnya.

Bus bergerak perlahan tapi tiba-tiba batu itu mulai bergetar hebat. Ponsel Wen Jing terlempar ke tanah dan dia berteriak saat melihat apa yang terjadi di sekelilingnya.

“Apa yang sedang terjadi?”

“Apa yang terjadi?”

Dengan gemetaran yang keras, Wen Jing memandang ke luar hanya untuk melihat seluruh kota tenggelam dalam kepanikan. Pejalan kaki saling jatuh saat mereka berlari. Jatuh ke tanah, mereka berteriak dan terus berteriak minta tolong.

Pada saat itu, suara yang memekakkan telinga tiba-tiba meledak di kepalanya. Seolah-olah dalam gerak lambat, bus dengan dia di dalamnya tak terkendali membalik. Perut nyeri dari tumbukan menutupi seluruh tubuhnya. Tiba-tiba, sesuatu menimpa bagian belakang kepalanya dan Wen Jing pingsan.

Setelah waktu yang tidak diketahui, sinar putih hangat menerangi kesadarannya yang melayang.

Suara hangat dan pemalu terdengar di telinganya.

“Shifu (5) sudah mencapai batasnya, dia akan segera mengikuti murid-muridnya.”

(5) Shifu – Guru, agak mirip dengan sensei, tapi biasanya terus menangani guru sendiri bukan hanya dalam seni bela diri tapi juga untuk perdagangan terampil apa pun.

Siluet kerabat dekatnya menjadi jelas dalam pikirannya dan kemudian perlahan memudar sampai mereka menghilang.

Dalam keremangan itu, Wen Jing perlahan mengikuti sekelompok bola putih terang.

…… di saat-saat terakhir hidupnya, dia secara tak terduga ingat bahwa dia belum pernah membaca grand final “Bencana Bagi Semua Yang Hidup“.

***

Sekte perang Qing Xu terletak di dasar roh di barat daya Zhu Feng. Sudah lama ada.

Beberapa ribu tahun yang lalu, sejumlah orang terampil mendaki gunung dan tersentak kagum. Sebagai kesepakatan, mereka berusaha merebut tempat ini, memulai sebuah sekte, dan membuka sebuah sekolah. Namun, mereka yang tiba dengan semangat tinggi kembali kecewa. Ternyata, puncak gunung yang indah diduduki oleh ular piton cyan. Sepanjang hari di puncak itu diserap esensi matahari dan bulan. Beberapa ribu tahun kemudian, dia memperoleh kemampuan untuk mengubah bentuknya karena budidaya ini. Meskipun ular piton ini tidak mengambil nyawa manusia, disposisinya nakal dan ganas. Ini akan bermain dengan para pembudidaya dari gunung dan kemudian melarikan diri setelah meninggalkan mereka dalam keadaan menyedihkan. Semua orang merasa tidak puas dengan ini dan berkumpul untuk memimpin dan membantai ular piton ini. Pada akhirnya, sifat ganas ular itu terangsang dan beberapa orang digigit. Sejak saat itu, para pembudidaya tidak lagi berani menempatkan satu kaki pun di gunung Xun Yang.

Empat ribu tahun kemudian, seorang daois yang menganggur (7) Qing XuZi (8) dalam perjalanannya melewati tempat ini. Mendaki gunung untuk mengambil dalam pandangan, ia bertemu dengan python terluka ini.

(7) Sulit untuk dijelaskan, tapi seseorang yang mengikuti dao, kadang-kadang disebut praktisi Tao atau Dao. Jenis pembudidaya yang mengikuti prinsip Tao atau Dao.

(8) Saya berharap ini adalah namanya dan tidak menggambarkan dari mana dia berasal.

Menyukai sifat spiritual ular piton ini, dia ingin menundukkan hatinya. Tidak mau menyakitinya, dia menangkap ular piton itu tujuh kali dan melepaskannya tujuh kali lagi. Binatang ini, yang awalnya dipenuhi permusuhan terhadap Qing XuZi ini, menggigitnya berkali-kali. Setelah melihat bahwa berkali-kali dia menolak untuk membalas, secara tak terduga menjadi jinak. Setelah itu, merasa sentimental, dan setelah dibebaskan untuk terakhir kalinya, dia berhenti di kakinya dan menolak untuk pergi. Akibatnya Qing XuZi menetap di gunung Xun Yang dan mendirikan sekte perang Qing Xu. Dua ratus tahun kemudian, Qing XuZi dan ular piton menghilang bersamaan.

Karena sejarah yang panjang, tidak ada yang tahu lagi seperti apa Qing XuZi. Saat ini sekte tersebut membuat gambaran master leluhur mereka yang pada saat itu ditarik munculnya daois yang jelas dan halus tidak lebih dari tiga puluh tahun mengenakan jubah cyan. Di sisinya dililitkan sebuah ular piton ilahi yang sangat besar. Itu adalah gambar yang mengesankan.

Beberapa ratus tahun kemudian, mayoritas keturunan murid memiliki kemampuan yang biasa-biasa saja. Tanpa diduga, mereka tidak memiliki satu orang pun yang dapat memikul tanggung jawab untuk sekte tersebut. Pemberontak melawan warisan Qing XuZi, mereka mulai memperjuangkan sisa beberapa gulungan kuno warisan, menghancurkan sekte tersebut. Di antara ini, seseorang dari Hong Xiu Feng dibingkai dan dipaksa untuk melarikan diri. Dia membawa serta dua gulungan kuno dari Qing XuZi.

Pada saat ini, musuh asing yang selama ini mengamati dari kejauhan memanfaatkan kelemahan ini dan menyerang sekte tersebut. Semua orang di Qing Xu benar-benar berkecil hati. Murid tertua daois Ku Mu (9) segera keluar dari gunung untuk bertengkar. Sejak saat itu, sekte Qing Xu memiliki jiwa kultivator pertama yang baru lahir (10). Mungkin bagi jiwa yang baru lahir untuk keluar dari tubuh manusia dan melakukan perjalanan mental ribuan mil jauhnya. Reputasi sekte Qing Xu meningkat drastis. Tidak ada yang berani memprovokasi lagi. “

(9) Entah ini adalah nama, atau entah bagaimana topiknya beralih ke pohon mati.

(10) Tingkat kultivasi tertentu, banyak muncul dalam novel kultivasi biasa. Fitur utamanya adalah memiliki jenis semangat diri yang bisa terpisah dari tubuhnya dan pergi melakukan banyak hal. Di sisi yang lebih tinggi dari skala kekuatan. Aku juga menganggap mereka mengatakan bahwa dia berhasil mencapai level baru dalam pertempuran atau semacamnya.

– dilepaskan dari novel “Bencana Untuk Semua Yang Hidup” Bab Satu.

Wen Jing mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah tempat yang tidak terlalu jauh yang dikelilingi kabut tebal. Beberapa puncak terletak di arah itu. Tinggi dan tegak, mereka mencapai melalui awan. Berpikir pada dirinya sendiri, sepertinya dia ingat bagian tertentu.

Bukannya ingatannya bagus, tapi pada saat itu sambil menunggu kabar terbaru, dia sering mulai membaca lagi dari bab pertama.

Wen Jing mendongak. Angin yang lembap menyapu wajahnya dan meninggalkan sedikit kesejukan. Di cakrawala, awan gelap bergoyang. Itu mungkin akan hujan …

Dari dalam pondok itu terdengar suara lembut seorang tua: “Jing’er, cepat dan masuk ke dalam.” (11)

(11) er ditambahkan sebagai akhiran pamggilan orang dekat (kesayangan) untuk nama seseorang.

“……baik.”

Wen Jing merapikan halaman dengan rapi. Setelah itu, tetesan air hujan mulai turun di sana sini. Dengan menggunakan tangannya untuk melindungi kepalanya, dia kembali selangkah demi selangkah ke gubuk dengan kecepatan sedang.

Adalah penting bahwa tindakannya masuk akal. Dia tidak bisa cemas atau panik. Lebih jauh lagi, dia tidak bisa membiarkan pikirannya tidak teratur. Dia harus tetap berpegang pada perannya. Dia harus datang, jika mungkin, dia harus selalu datang …

Seorang pria tua berambut abu-abu duduk di satu sisi meja sambil mengatur mangkuk dan sumpit: “Tutup pintunya dengan baik dan datanglah untuk makan.”

“Baik.”

Wen Jing dengan perlahan-lahan mendekati bagian depan meja.

Nama dirinya saat ini adalah Lu Jing. Umurnya tiga belas tahun pada tahun ini.

Pria tua yang baik hati mengatur mangkuk dan sumpit itu adalah kakek dari pihak ayah, Lu YunFei.

Wen Jing menutup pintu. Dengan menggunakan sendok dia meraup air dari stoples dan menggunakannya untuk mencuci tangannya. Dia duduk tegak di meja makan, dan bertanya sambil tersenyum: “Yeye, apa makanan lezat yang kamu buat hari ini?”

Orang tua itu mengusap hidungnya. Wajahnya berkerut saat dia tersenyum: “Kamu sangat pelahap.”

” Ha ha…..”

Adegan kebahagiaan ini sebelum matanya begitu realistis. Ini hampir membuat kamu percaya bahwa ini adalah kakek dan cucu yang saling bergantung, keluarga miskin tapi hangat.

Jika dia tidak membaca “Bencana Bagi Semua Yang Hidup“, dia pasti akan mempercayainya juga.

________________________

Spoiler :

Interaksi MC (Wen Jing) dan ML (Jun Yanzhi) sangat lucu.

MC mengagumi kakak laki-laki, Jun Yanzhi, karena dia adalah tokoh utama dalam novel yang dia masuki. Jadi Yanzhi tiba-tiba mendapatkan ekor kecil yang mengikutinya ke mana-mana, bahkan saat dia mencoba mengusir MC, MC selalu kembali berlari “Kakak Senior ini, Kakak Senior itu”, dan akhirnya Yanzhi jatuh cinta pada ekornya yang menggemaskan.

Aku suka bagaimana YanZhi (seme) bisa bertindak lebih manis daripada MC (uke) saat dia diam-diam mencoba membuat MC jatuh cinta padanya, meski tidak merusak sampulnya menjadi kakak senior yang ideal. Sisi imut YanZhi hanya keluar saat dia bersama MC, dia masih merupakan karakter yang kejam terhadap musuh-musuhnya.

Awalnya, Jun YanZhi mungkin tampak dingin dan tidak peduli, tapi dia adalah kasus klasik yang keras di luar dan lembut di dalam. Setelah jatuh cinta dengan MC, dia bertindak sebagai kakak senior yang ideal dan anggun, tapi dia menggeliat di dalam mencoba untuk mencari tahu bagaimana menipu MC untuk menemuinya dan memberinya lebih banyak perhatian. Yanzhi mudah cemburu dan sombong, tapi itu benar-benar hanya cara lucu untuk mengatakan “Aku marah kau tahu, datang memanjakanku”, yang menggemaskan dan tidak berlebihan sama sekali. MC bisa tampak pemalu dan tidak dapat diandalkan karena sering mengikuti YanZhi, tapi MC bisa bersikap rasional dan berdiri untuk berbicara, seperti yang ditunjukkan kemudian dalam novel ini.

2 tanggapan untuk “Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s