Grandmaster Of Demonic Cultivation Chapter 39

img_2874

CHAPTER 39 – RUMPUT (7)

A-Qing berhenti sesaat sebelum menjawab, “I-iya.”

Xiao XingChen, “Kalau begitu, berjalanlah lebih perlahan. Jangan terlalu cepat. Kamu tidak ingin menabrak orang lagi, kan?”

Dia sama sekali tidak menyebutkan jika dirinya sendiri juga tidak bisa melihat. Menggenggam tangan A-Qing, dia menuntunnya ke tepi jalan, “Jalan disini. Orang yang jalan di sini lebih sedikit.”

Keduanya, ucapan dan tindakannya, lembut dan berhati-hati. A-Qing mengulurkan tangannya ragu-ragu, tapi akhirnya dia tetap mengambil kantong uang yang menggantung di pinggangnya, “Saudara, A-Qing sangat berterima kasih padamu!”

Xiao XingChen, “Bukan Saudara. Tapi Daozhang.”

A-Qing berkedip, “Tapi kamu keduanya, Saudara dan Daozhang.”

Xiao XingChen tersenyum, “Maka, karena kamu memanggilku Saudara, kenapa kamu tidak mengembalikan kantong Saudara ini lagi?”

Tidak peduli seberapa cepat seorang yang telah lama berkeliaran di jalanan seperti A-Qing, mereka tidak akan mampu mengelabui ketajaman perasaan seorang cultivator.

Terkesiap, dia mengambil tongkatnya dan berlari secepat yang dia bisa. Tapi, sebelum bisa berlari terlalu jauh, Xiao XingChen menarik kerah belakang bajunya dengan satu tangan dan membawanya kembali, “Seperti yang sudah aku katakan, kamu tidak bisa berlari terlalu cepat. Bagaimana jika kamu menabrak orang lagi?”

A-Qing meronta untuk meloloskan diri dari tangannya. Dengan kedutan di bibirnya, gigi atasnya mengigit bibir bawahnya.

Wei WuXian langsung mengerti, Ah tidak, dia akan berteriak ‘pelecehan’!

Tiba-tiba, si pria paruh baya terburu-buru keluar dari sudut jalan. Saat dia melihat A-Qing, matanya langsung menyala. Dia segera menghampiri sambil mengumpat, “Kamu pelacur kecil, akhirnya aku menangkapmu. Kembalikan uangku!”

Mengumpat saja tidak cukup untuk meredakan kemarahannya. Dengan kibasan tangan, tangannya terbang ke arah wajah A-Qing. A-Qing segera menundukkan kepala dan menutup matanya. Tapi, sebelum tamparan itu mendarat di pipinya, telah dihentikan di tengah jalan.

Xiao XingChen, “Tuan, tolong tenanglah sebentar. Itu cara yang cukup tidak sopan untuk menghadapi seorang nona muda, bukankah begitu?”

A-Qing diam-diam mengintip dari balik kelopak matanya. Pria paruh baya itu jelas menggunakan kekuatan yang besar, tapi tangannya terlihat ditahan oleh Xiao XingChen dengan cara yang cukup mudah, tidak bisa bergerak satu inci pun. Walau dia gugup, dia tetap menuduh dengan keras kepala, “Apa yang orang buta, seperti dirimu, lakukan disini? Membantu si terkutuk yang kesusahan? Jadi pelacur kecil ini kekasihmu? Apa kamu tahu jika dia pencuri? Dia mencuri uangku! Jika kamu melindunginya, maka kamu juga pencuri!”

Dengan dia di satu tangan dan A-Qing di tangan lainnya, Xiao XingChen berbalik, “Berikan uang pria ini kembali.”

A-Qing mengeluarkan sedikit uang itu dan memberikannya. Xiao XingChen melepaskan pria itu, yang menghitung uangnya. Semuanya masih disana. Melirik pada cultivator buta itu, dia tahu jika dirinya akan sulit untuk dihadapi, jadi berjalan pergi dengan canggung.

Xiao XingChen, “Kamu benar-benar terlalu berani. Bagaimana kamu berani mencuri sesuatu walaupun kamu buta?”

A-Qing melompat setinggi tiga inci, “Dia menyentuhku! Dia menyentuh pantatku, dan itu sangat menyakitkan, jadi apa salahnya jika aku mengambil beberapa uangnya? Ada sangat sedikit uang dalam kantong besar itu, dan dia menjadi semena-mena karenanya. Dia akan mati miskin!”

Wei WuXian tidak setuju, kamu jelas-jelas punya niat mencuri dan menabraknya terlebih dahulu, tapi sekarang kamu berbicara seolah dia yang pertama yang menjahatimu. Argumen yang sangat tidak bisa dipercaya.

Xiao XingChen menggelengkan kepalanya, “Karena masalahnya seperti itu, kamu seharusnya lebih tahu untuk tidak memprovokasinya. Hari ini, jika tidak ada orang disini, masalah ini tidak akan terselesaikan hanya dengan satu tamparan. Nona, berhati-hatilah.”

Setelah dia selesai, dia berbalik ke arah yang berlawanan dan pergi.

Wei WuXian mengamati, dia tidak meminta kantong uangnya kembali. Shishu-ku ini sangat lembut pada seorang wanita juga.

Memegang kantong uang yang dia curi, A-Qing berdiri dan melihat dengan tatapan kosong selama beberapa saat. Tiba-tiba, dia memasukkannya ke dalam bajunya, mengejar dengan tongkatnya, dan menabrak langsung ke punggung Xiao XingChen.

Xiao XingChen hanya bisa membantunya berdiri lagi, “Apa ada yang lain?”

A-Qing, “Aku masih membawa kantong uangmu!”

Xiao XingChen, “Itu milikmu sekarang. Lagipula, tidak ada banyak di sana. Sebelum kamu menghabiskan semuanya, pastikan untuk tidak mencuri apapun lagi.”

A-Qing, “Aku mendengar pria menjijikkan itu mengumpat. Jadi apa kamu juga buta?”

Mendengar kalimat kedua, ekspresi Xiao XingChen berubah seketika. Senyumnya juga menghilang.

Ucapan berani dan polos dari seorang anak kecil memang sering menjadi ucapan yang sangat jahat. Anak-anak tidak mengerti apapun. Persisnya karena mereka tidak mengerti apapun, mereka menyakiti perasaan orang lain dengan cara yang paling terang-terangan.

Di bawah perban yang melilit mata Xiao XingChen, noda merah menjadi lebih gelap dan gelap, hampir merembes melewati kainnya keluar. Dia mengangkat tangan untuk menutupi matanya, sedangkan tangannya sendiri sedikit gemetar. Rasa sakit dan luka yang datang dari mencongkel mata seseorang keluar tidak mudah untuk disembuhkan.

Namun, A-Qing hanya berpikir jika dia merasa pusing. Dia berseri, “Maka biarkan aku mengikutimu!”

Xiao XingChen berusaha tersenyum, “Kenapa kamu ingin mengikutiku? Untuk menjadi seorang cultivator?”

A-Qing, “Kamu tinggi dan buta, dan aku kecil dan buta. Jika kita berkelana bersama, kita dapat saling merawat satu sama lain. Orangtuaku sudah meninggal dan aku tidak punya tempat untuk aku tinggali. Aku akan mengikuti siapapun kemanapun.” Menjadi orang yang sepintar dirinya, dia takut jika Xiao XingChen akan menolaknya, jadi dia mengambil keuntungan dari sifat baiknya dan mengancam, “Aku menghabiskan uang sangat cepat. Jika kamu menolak untuk membawaku bersamamu, uang ini akan langsung habis, dan aku harus mencuri dan membohongi orang lagi. Dan kemudian seseorang akan menamparku keras dan aku akan jatuh, lalu aku tidak akan bisa melarikan diri. Aku sangat malang!”

Xiao XingChen tertawa, “Seseorang sepintar dirimu harusnya bisa membodohi orang lain sehingga mereka tidak akan bisa melarikan diri. Siapa di dunia ini yang bisa melakukan hal yang sama kepadamu?”

Setelah melihat beberapa saat, Wei WuXian menemukan sesuatu yang menarik.

Sekarang saat dia telah melihat Xiao XingChen secara langsung, dia menemukan bahwa, jika dibandingkan dengan dirinya yang sesungguhnya, tiruan yang dilakukan Xue Yang sangat sama! Terkecuali wajah mereka, semua detil yang dia lakukan benar-benar sama dengan Xiao XingChen yang asli. Jika seseorang mengatakan padanya, dia mungkin bahkan akan percaya jika Xiao XingChen telah merasuki tubuh Xue Yang.

Memohon, menempel, dan berbura-pura jika dia sangat menyedihkan, A-Qing melekat pada Xiao XingChen di sepanjang jalan. Xiao XingChen memperingatinya cukup sering bahwa itu akan menjadi sangat berbahaya jika dia terus mengikutinya, tapi A-Qing tidak pernah mendengarkan. Dia bahkan tidak takut setelah Xiao XingChen melakukan pengusiran pada ternak tua yang memperoleh kesadaran saat mereka melewati suatu desa tertentu. Dia tetap memanggilnya ‘Daozhang’ dan melekat padanya seperti sirup, tidak pernah pergi lebih jauh dari tiga meter. Saat dia mengikutinya, memikirkan kemungkinan jika A-Qing sangat cerdas, pemberani, dan tidak pernah menghambatnya walaupun dia merupakan seorang nona kecil yang buta tanpa memiliki tempat yang bisa dituju, Xiao XingChen akhirnya diam-diam memberi ijin baginya untuk tetap tinggal bersamanya.

Wei WuXian awalnya berpikir bahwa Xiao XingChen pasti memiliki tujuan. Namun setelah beberapa memori terlewati, menilai dari cuaca dan logat, tempat-tempat yang mereka datangi sama sekali tidak membentuk rute yang jelas. Dia sepertinya tidak ingin menuju manapun, tapi lebih seperti sedang melakukan perburuan malam. Dia pergi kemanapun orang menyebutkan hal-hal ganjil sedang terjadi.

Wei WuXian menebak, Mungkin kasus klan YueyangChang memberinya pukulan yang keras. Dia tidak ingin berurusan dengan klan dan sekte lagi, tapi dia tidak bisa menyerah pada cita-citanya, jadi dia memilih melakukan perburuan malam saat sedang berkelana, menyelesaikan sebanyak mungkin masalah yang bisa dia selesaikan.

Saat ini, Xiao XingChen dan A-Qing sedang berjalan melewati jalanan yang rata dengan semak dan rumput setinggi pinggang tumbuh di kedua sisinya. Tiba-tiba, A-Qing berteriak dengan suara ah!, Xiao XingChen langsung bertanya, “Ada apa?”

A-Qing, “Uh. Tidak ada. Kakiku terkilir.”

Wei WuXian bisa melihat dengan jelas jika itu bukan karena kakinya yang terkilir sama sekali. Dia berjalan sebaik yang biasa dia lakukan. Jika bukan karena dia berpura-pura buta di depan Xiao XingChen sehingga dia tidak akan mengusirnya pergi, dia pasti bisa melompat setinggi surga saat dia berjalan.

Seruan A-Qing adalah karena dia melihat-lihat ke sekeliling, dia tiba-tiba melihat sesosok hitam tergeletak di antara semak belukar.

Walaupun dia tidak tahu apakah orang itu hidup atau mati, sangat mungkin jika akan menjadi penghalang bagaimanapun, dia jelas tidak ingin Xiao XingChen menemukan orang itu.

Dia mendesaknya, “Ayo, ayo. Ayo beristirahat sebentar di kota apapun itu yang ada di depan. Aku sangat lelah!”

Xiao XingChen, “Tidakkah kakimu terkilir? Apa kamu ingin aku menggendongmu?”

A-Qing sangat bahagia, memukul-mukul keras tongkatnya ke tanah, “Iya, iya, iya!”

Tersenyum, Xiao XingChen berbalik dengan punggung di hadapannya dan berlutut ke bawah dengan satu kaki. Hanya saat A-Qing akan melemparkan dirinya sendiri ke depan, Xiao XingChen tiba-tiba menghentikannya. Dengan ekspresi serius, dia berdiri, “Sesuatu berbau seperti darah.”

A-Qing juga bisa mencium bau samar dari darah. Di tengah angin malam, itu memang tercium saat itu. Dia berbohong, “Benarkah? Kenapa aku tidak menciumnya? Apa ada keluarga di sekitar sini yang menyembelih ternak?”

Saat dia selesai berbicara, seolah surga ingin melawan keinginannya, orang yang berada di antara semak terbatuk.

Walaupun suaranya hampir tidak terdengar, itu tidak bisa terlewat dari telinga Xiao XingChen. Dia segera menemukan arahnya, melangkah ke dalam semak belukar, dan berjongkok di dekat orang itu.

Karena Xiao XingChen tetap bisa menemukan orang itu, A-Qing menghentakkan kakinya ke tanah, lalu berpura-pura menemukan jalannya juga, “Ada apa?”

Xiao XingChen sedang memeriksa nadi orang itu, “Seseorang tergeletak di sini.”

A-Qing, “Jadi itulah kenapa bau darahnya sangat kuat. Apa mereka meninggal? Haruskah kita memuat lubang dan menguburkan mereka?”

Tentu saja, orang mati lebih sedikit merepotkan daripada yang hidup, jadi A-Qing tidak bisa menunggu agar orang itu segera meninggal. Namun, Xiao XingChen menjawab, “Belum. Dia hanya terluka parah.”

Setelah berpikir sejenak, dia perlahan menggendong orang itu di punggungnya.

Melihat laki-laki kotor dipenuhi darah mengambil tempat yang harusnya dia miliki dan Xiao XingChen tidak akan bisa menggendongnya untuk pergi ke kota itu lagi.

A-Qing merajuk dan menusukkan beberapa lubang di tanah dengan tongkatnya. Tapi dia tahu jika Xiao XingChen tidak mungkin tidak ingin membantu orang itu, jadi keluhannya tidak akan bekerja juga. Mereka kembali ke jalan dan melanjutkan perjalanan. Semakin mereka berjalan, semakin kuat rasanya Wei WuXian mengenalinya. Dia tiba-tiba mengingat, Bukankah ini adalah jalan yang telah Lan Zhan dan aku gunakan untuk pergi ke kota Yi?

Dan benar.. Kota Yi dapat terlihat di ujung jalan.

Pada saat ini, gerbang kota tidak sereyot yang dia lihat di waktu yang sebenarnya. Menaranya masih bagus dan tidak ada coretan di dindingnya. Memasuki kota, kabut entah mengapa lebih tebal, tapi dibandingkan dengan ketebalan yang tidak alami di waktu yang akan datang, itu tidak menjadi penghalang sama sekali.

Di sisi jalan, lampu dan bahkan obrolan manusia keluar dari pintu dan jendela rumah-rumah di sana. Walaupun ini adalah tempat gelap, ini masih memiliki beberapa kehidupan di dalamnya.

Membawa seseorang dengan luka yang parah dan berlumuran darah di punggungnya, Xiao XingChen sangat tahu jika tidak akan ada toko yang membiarkan orang sepertinya masuk. Karenanya dia tidak mencari tempat untuk beristirahat, tapi sebagai gantinya langsung bertanya kepada penjaga malam yang lewat jika disana ada rumah peti mati yang kosong (idle/nganggur) di kota ini.

Sang penjaga malam memberitahunya, “Disana ada satu. Orang yang menjaganya baru meninggal bulan lalu. Disana sekarang tidak ada siapa-siapa.” Melihat bahwa Xiao XingChen buta dan mungkin akan kesulitan menemukan jalannya, dia memutuskan untuk mengantar mereka.

Ini adalah rumah peti mati yang sama dimana mayat Xiao XingChen diletakkan setelah dia meninggal.

Mereka berterima kasih pada sang penjaga malam, dan Xiao XingChen mengangkat orang yang terluka ke dalam ruangan di sisi kanan.

Ruangan itu tidak besar, tapi tidak terlalu kecil juga. Termasuk tempat tidur rendah di dekat dinding, ruangan itu memiliki semua peralatan hidup lengkap. Dia dengan hati-hati membaringkan orang itu ke tempat tidur. Mengambil sebuah elixir dari kantong Qiankun-nya, dia mendorongnya masuk melewati gigi terkatup rapat orang itu.

A-Qing meraba-raba ruangan itu sebentar sebelum akhirnya dia berseri, “Ada sangat banyak benda di sini! Ini baskom!”

Xiao XingChen, “Apa ada kompor?”

“Ada!”

Xiao XingChen, “A-Qing, kenapa kamu tidak mencoba untuk mendidihkan air? Hati-hati dan jangan melukai dirimu sendiri.”

A-Qing kembali merajuk tapi tetap pergi mengerjakan apa yang diperintahkan. Xiao XingChen menyentuh dahi orang itu, dan mengeluarkan elixir lain dan menyuapkan itu padanya.

Wei WuXian sangat ingin melihat dengan benar wajah orang itu, tapi A-Qing jelas tidak peduli padanya. Dia sedikit kesal dan menolak untuk melihatnya sekalipun. Setelah air telah mendidih, Xiao XingChen perlahan menyeka darah dari wajahnya. Penasaran, A-Qing meliriknya sekilas, dan mendengus huh tanpa suara.

Sekarang setelah wajah orang itu dibersihkan, dia bisa melihat jika wajahnya sebenarnya cukup lumayan.

Saat Wei WuXian melihat wajah orang itu, jantungnya segera runtuh.

Seperti yang sudah dia duga, itu adalah Xue Yang.

Dia menghela nafas dalam diam, Musuh sungguh tidak dapat menghindari satu sama lain, tidakkah mereka? Xiao XingChen, kamu sungguh… tidak memiliki harapan, sungguh tidak beruntung.

Pada waktu ini, dengan pesona kekanakannya, Xue Yang terlihat tidak lebih hanyalah seorang anak laki-laki biasa. Namun, siapa yang tahu jika anak laki-laki sepertinya yang gigi taringnya akan terlihat saat dia tersenyum, adalah seorang maniak yang membunuh seluruh anggota klan.

Memperhitungkan waktunya, saat ini mungkin setelah Jin GuangYao menjadi pemimpin para cultivator. Dalam situasi sulit semacam itu, Xue Yang mungkin telah melarikan diri dari ‘pemusnahan’ Jin GuangYao. Karena dia tidak bisa membunuhnya, wajar jika Jin GuangYao tidak ingin membiarkan apapun bocor. Atau, mungkin karena dia percaya bahwa dia tidak akan bisa bertahan hidup, dia mengatakan pada publik jika Xue Yang telah terbunuh.

Namun, penjahat selalu cenderung hidup lebih lama daripada sang pahlawan. Di ujung kematiannya, dia diselamatkan oleh musuh lamanya Xiao XingChen. Sangat disayangkan jika Xiao XingChen tidak cukup berhati-hati sampai pada titik untuk merasakan dan memeriksa wajahnya. Tanpa disengaja, dia telah menyelamatkan musuhnya – orang yang membuat hidupnya seperti ini. Walaupun A-Qing bisa melihat, dia tidak tahu tentang Xue Yang, apalagi kebencian besar diantara keduanya. Dia bahkan tidak tahu siapa nama Xiao XingChen…

Wei WuXian menghela nafas lagi. Xiao XingChen tidak mungkin bisa lebih sial lagi. Itu seolah seluruh energi gelap di dunia ini telah mengotorinya.

Tiba-tiba, Xue Yang mengerutkan keningnya. Xiao XingChen sedang berada di tengah pemeriksaan dan membalut lukanya.

Merasakan jika Xue Yang akan segera bangun, dia berkata, “Jangan bergerak.”

Seseorang seperti Xue Yang yang telah melakukan kejahatan yang tidak terhitung dalam hidupnya secara alami akan menjadi lebih waspada daripada orang biasa.

Mendengar suara ini, matanya terbuka lebar dan dia langsung duduk. Terhuyung ke sudut ruangan, dia memelototi Xiao XingChen dengan ekspresi kejam dan sikap berhati-hati.

Matanya mirip seperti mata monster yang telah terperangkap, sama sekali tidak menyembunyikan kebencian dan kejahatan di dalamnya. Melihat pemandangan ini, kulit kepala A-Qing merinding. Sensasinya juga dirasakan oleh kepala Wei WuXian, yang berteriak diam-diam, Bicara! Xiao XingChen pasti tidak akan melupakan suara Xue Yang.

Xue Yang, “Apa…”

Saat dia berbicara, Wei WuXian tahu bahwa sudah tidak ada harapan lagi. Bahkan setelah dia berbicara, Xiao XingChen tidak akan bisa menyadari siapa dia.

Tenggorokan Xue Yang juga terluka. Setelah terbatuk dan memuntahkan banyak darah, suaranya sangat serak dan tidak ada orang yang bisa mengatakan bahwa mereka adalah orang yang sama!

Duduk di tepi tempat tidur, Xiao XingChen menenangkan, “Sudah aku katakan padamu untuk tidak bergerak. Lukamu akan terbuka. Jangan khawatir. Karena aku menolongmu, tentu saja aku tidak akan melukaimu.”

Xue Yang dengan cepat menyesuaikan diri pada perubahan situasi yang tiba-tiba. Dia langsung menyimpulkan bahwa Xiao XingChen kemungkinan besar tidak mengenalinya. Dengan memutar matanya, dia batuk, “Siapa kamu?”

A-Qing menyela, “Jika kamu punya mata tidakkah kamu bisa melihatnya sendiri? Dia seorang cultivator pengembara. Dia sudah melakukan hal sejauh itu untuk menggendong dan menyelamatkanmu dan bahkan memberimu elixir ajaib, tapi kamu sangat jahat!”

Xue Yang langsung berbalik padanya. Dia berbicara dengan suara yang dingin, “Kamu buta?”

Wei WuXian cemas.

Penjahat kecil itu licik dan selalu waspada. Walaupun A-Qing memiliki sepasang mata putih, dia tidak membiarkan kewaspadaannya menurun. Tidak menunjukkan satu titik pun kecurigaan, dia segera menangkap lidah A-Qing yang tergelincir (keceplosan).

Xue Yang hanya mengatakan dua kata. Hanya dengan dua kata, itu mustahil untuk memutuskan bahwa dia jahat atau tidak, kecuali A-Qing telah melihat ekspresi wajahnya.

Hal baiknya adalah A-Qing tumbuh dengan berbohong. Dia menjawab di tempatnya, “Apa kamu mendiskriminasi orang buta? Baik, tapi orang buta yang menyelamatkanmu. Atau jika tidak, tidak akan ada orang yang peduli bahkan jika kamu membusuk di tepi jalan! Kata pertama yang kamu katakan bahkan tidak untuk berterima kasih pada Daozhang. Sangat tidak sopan! Dan kamu memanggilku buta dengan nada seperti itu. Hmph… apa salahnya dengan menjadi buta…”

Dia berhasil mengubah topik dan arah pembicaraan. Saat A-Qing menggerutu tanpa henti dalam sikap yang keras kepala tapi juga sedih, Xiao XingChen segera menghampiri untuk menghiburnya.

Di sudut ruangan, Xue Yang memutar matanya. Xiao XingChen berbalik padanya lagi, “Jangan duduk di dekat dinding, aku masih belum membalut luka di kakimu. Kesini.”

Dengan ekspresi acuh, Xue Yang melanjutkan pemikirannya. Xiao XingChen menambahkan, “Jika itu tidak segera ditangani, kamu mungkin akan berakhir lumpuh.”

Mendengar ini, Xue Yang akhirnya membuat keputusan.

Wei WuXian dapat menduga apa yang dia pikirkan. Dengan tubuh yang dipenuhi oleh luka serius, dia tidak bisa pergi kemanapun jika tidak ada orang yang membantu menolongnya. Karena Xiao XingChen adalah seorang yang bodoh yang bahkan dia bisa menempatkan dirinya sendiri dalam tempat sampah, kenapa tidak menerima bantuannya?

Dengan itu, dia mengubah ekspresinya segera. Dalam suara yang dipenuhi rasa terima kasih, dia menjawab, “Kalau begitu, terima kasih, Daozhang.”

Melihat keahlian Xue Yang dalam berubah dari tanpa ampun menjadi penuh kasih sayang hanya dalam hitungan detik, Wei WuXian sungguh khawatir pada kedua orang buta itu, keduanya yang benar-benar buta dan yang berpura-pura, dalam ruangan, terutama pada A-Qing. Dia bisa melihat semuanya. Jika Xue Yang menyadari ini, untuk mencegah rahasianya agar tidak terbongkar, dia pasti akan mati.

Meski dia tahu itu, akhirnya, A-Qing mungkin benar-benar telah terbunuh di tangan Xue Yang.

Wei WuXian tetap merasa cemas karena dia akan mengalami pengalaman yang sama.

Tiba-tiba, dia menyadari jika diam-diam Xue Yang telah mencegah agar Xiao XingChen tidak menyentuh tangan kirinya. Melihat lebih dekat, dia menemukan jika jari kelingking tangan kiri Xue Yang terputus. Dari luka potongnya, bisa dilihat jika itu bukan luka baru. Sebelumnya, Xiao XingChen pasti tahu jika Xue Yang hanya memiliki sembilan jari. Jadi ini alasannya Xue Yang menggunakan sarung tangan hitam di tangan kirinya saat dia berakting menjadi Xiao XingChen.

Xiao XingChen cukup mendedikasikan diri untuk menolongnya. Setelah mengoleskan obat di lukanya, dia membalutnya dengan luar biasa rapi, “Selesai, tapi itu akan lebih baik jika kamu tidak bergerak, atau tulangmu akan bergeser lagi.”

Xue Yang sudah memastikan jika Xiao XingChen sangat mudah ditipu bahkan dia sampai tidak mengenalinya. Walaupun dia telah tertutup darah dan dipenuhi oleh kekacauan lain, seringaian malasnya muncul kembali di wajahnya, “Daozhang, jadi kamu tidak akan menanyakan siapa diriku? Kenapa aku bisa terluka sangat parah?”

Jika orang lain dalam posisinya, mereka akan berhati-hati untuk menghindari topik ini sehingga mereka tidak akan mengatakan detil-detil yang bisa mengungkapkan identitas mereka. Dia, di sisi lain, dengan sengaja melakukan hal sebaliknya. Berbalik untuk merapikan alat-alat kesehatan dan perban, Xiao XingChen menjawab pelan, “Jika kamu tidak ingin mengatakannya, lalu kenapa aku harus bertanya? Aku hanya kebetulan menemukanmu dan memutuskan untuk membantumu. Lagipula ini bukan hal yang sulit untukku. Setelah lukamu sembuh, kita akan pergi ke jalan yang berbeda. Jika aku menjadi dirimu, disana juga ada banyak hal yang aku tidak ingin orang lain tanyakan padaku.”

Wei WuXian berkomentar, Bahkan jika Xiao XingChen bertanya, si penjahat kecil ini mungkin akan menjelaskan kebohongan dengan lancar dan menipunya. Itu wajar jika orang memiliki masa lalu yang rumit, Xiao XingChen hanya menghindari bertanya terlalu banyak karena menghormatinya. Tapi itu membuat Xue Yang dengan mudah menyalahgunakan rasa hormatnya.

Wei WuXian yakin jika dia tidak hanya akan membuat Xiao XingChen mengobati lukanya, setelah dia sembuh, dia pasti tidak akan membiarkan mereka ‘pergi ke jalan yang berbeda’ juga.

Xue Yang beristirahat di kamar tidur untuk penjaga dalam rumah peti mati, sedangkan Xiao XingChen pergi ke aula utama. Membuka peti mati baru, dia mengambil beberapa jerami dari lantai dan menyebarkanya tebal-tebal di dalam peti mati. Dia berbalik pada A-Qing, “Orang di dalam sedang terluka, jadi biarkan dia menggunakan tempat tidur. Apa kamu tidak keberatan untuk menggunakan ini? Aku meletakkan jerami di bawahnya, jadi itu tidak akan terlalu dingin.”

A-Qing sudah berkeliaran di jalanan sejak dia masih kecil. Telah hidup berdampingan dengan angin dan lapar, disana sudah tidak ada tempat yang belum pernah dia tiduri. Dia menjawab dengan tenang, “Tidak sama sekali. Ini sudah cukup bagus jika aku memiliki tempat untuk tidur. Itu tidak akan dingin. Jangan melepas jubahmu untukku lagi.”

Xiao XingChen mengelus atas kepalanya. Dengan kedua pedang dan cambuk kuda di punggungnya, dia berjalan keluar lagi. Untuk memastikan semuanya aman. Xiao XingChen tidak pernah membiarkannya ikut jika dia pergi ke perburuan malamnya. Setelah merangkak masuk ke dalam peti mati dan berbaring beberapa saat, dia mendengar Xue Yang memanggil dari ruangan lain, “Si buta kecil, kemari.”

A-Qing menjulurkan kepalanya keluar, “Apa?”

Xue Yang, “Apa kamu ingin permen?”

Ujung lidah A-Qing terasa masam, seolah dia sungguh menginginkan permen. Meskipun begitu, dia tetap menolak, “Aku tidak ingin makan itu. Aku tidak akan pergi.”

Xue Yang dengan manis mengancamnya, “Apa kamu yakin kamu tidak ingin makan ini? Apa kamu terlalu takut untuk datang? Tapi, apa kamu pikir aku benar-benar tidak bisa bergerak? Apa jika kamu tidak datang, aku tidak akan pergi ke sana dan menemukanmu?”

Mendengar nada aneh dalam kata-katanya, A-Qing merinding. Dia membayangkan seringaian mengerikan tiba-tiba muncul di atas peti mati, dan merasa jika itu akan lebih menakutkan. Dengan sedikit keraguan, dia akhirnya mengambil tongkatnya dan perlahan mengetukkan langkahnya ke pintu ruangan, sebelum dia bisa berbicara, benda kecil terbang langsung ke arahnya.

Wei WuXian secara insting ingin menghindar, takut jika itu sejenis senjata. Tentu saja dia tidak bisa mengendalikan tubuh ini. Segera setelahnya, dia akhirnya sadar, Itu jebakan!

Xue Yang sedang mengetes A-Qing – jika dia sungguh buta, dia tidak akan bisa menghindarinya!

Keduanya, sebagai orang yang sangat cerdas dan yang berpura-pura buta selama bertahun-tahun, A-Qing tidak menghindar sama sekali. Dia bahkan tidak berkedip saat dia melihat sebuah benda melayang langsung menuju dirinya. Sebagai gantinya, dia membiarkan itu menabrak dadanya, lalu melompat kebelakang dan marah, “Hei! Apa yang kamu lemparkan padaku?”

Dengan A-Qing yang berhasil melalui tesnya, Xue Yang menjawab, “Itu permen, untukmu. Aku lupa jika kamu buta dan tidak bisa menangkapnya, itu terjatuh di dekat kakimu.”

A-Qing bersuara humph dan berjongkok. Meraba-raba seolah dia benar-benar buta, dia menemukan sebuah permen. Dia tidak pernah memakan sesuatu seperti ini sebelumnya. Dia menelan ludah, membersihkannya, dan memasukkannya ke mulut, dengan senang mengunyah dengan gigi-giginya. Xue Yang berbaring miring dengan satu tangan menopang dagunya, dan bertanya, “Apa itu enak, si buta kecil?”

A-Qing, “Aku punya nama. Aku tidak dipanggil si buta kecil.”

Xue Yang, “Kamu tidak memberitahuku namamu, jadi aku hanya bisa memanggilmu ini.”

A-Qing selalu memberitahukan namanya hanya kepada orang yang baik padanya, tapi dia tidak suka cara Xue Yang memanggilnya, jadi dia mengatakan padanya, “Dengar. Namaku A-Qing. Jangan terus memanggilku si buta kecil dan si buta kecil!”

Setelah dia mengatakan ini, dia merasa jika suaranya entah mengapa terdengar kasar. Takut jika dia membuatnya marah, dia segera memulai topik lain, “Kamu orang yang aneh. Kamu dipenuhi darah dan luka, tapi kamu membawa permen bersamamu.”

Xue Yang menyeringai, “Saat aku masih kecil, aku sangat menyukai permen, tapi aku tidak bisa mendapatkannya apapun yang aku lakukan dan aku hanya bisa melihat orang memakannya. Jadi, aku selalu berpikir jika aku menjadi lebih kaya suatu hari nanti. Aku akan membawa permen bersamaku dalam jumlah yang tak terbatas.”

A-Qing baru saja menghabiskan permen yang dia berikan. Menjilat bibirnya, dia menginginkannya lagi. Keinginannya untuk permen melebihi ketakutannya pada orang di hadapannya, “Lalu apa kamu punya lagi?”

Xue Yang tertawa, “Tentu saja aku punya. Aku akan memberimu lagi jika kamu datang kesini.”

A-Qing berdiri dan, dengan tongkat bambunya, dia berjalan menghampirinya. Tapi saat dia sudah separuh jalan, Xue Yang mulai melihatnya dengan cara yang menyeramkan, senyumnya masih tidak berubah. Tanpa mengeluarkan suara, dia menarik pedang berujung tajam keluar dari lengan bajunya.

Itu adalah Jiangzai!

Dia mengarahkan ujung pedangnya kepada A-Qing. Jika dia berjalan hanya beberapa langkah lagi ke depan, dia akan tertusuk oleh pedang. Namun jika A-Qing ragu walau hanya untuk sesaat, fakta bahwa dia tidak benar-benar buta akan terungkap!

Berbagi perasaan yang sama dengan A-Qing, Wei WuXian juga merasakan pin dan jarum menusuk-nusuk kulit kepalanya. Meski demikian, si nona muda dengan berani mencari-cari jalannya dan maju dalam sikap tenang dan normal. Saat ujung pedang sudah berjarak setengah inci dari perutnya, Xue Yang menariknya menjauh dan memasukkannya lagi ke lengan bajunya. Menukarnya dengan dua buah permen, dia memberikan satu pada A-Qing dan melemparkan yang satu lagi ke dalam mulutnya sendiri.

Dia bertanya, “A-Qing, kemana Daozhangmu itu pergi di tengah malam seperti ini?”

A-Qing mengulum dan mengunyah permen, “Aku pikir dia pergi berburu.”

Xue Yang terkekeh, “Berburu? Lebih seperti perburuan malam.”

A-Qing, “Ah benarkah? Keduanya terdengar seperti hal yang sama. Apa bedanya? Itu hanya membantu orang lain melawan para hantu dan monster tanpa mendapat sepeserpun uang.”

Wei WuXian sangat terkesima pada bagaimana pintarnya dia. Itu bukan karena A-Qing tidak bisa mengingat apa yang Xiao XingChen katakan padanya. Kenyataannya adalah dia mengingat itu lebih baik daripada orang lain. Dia salah mengatakan ‘perburuan malam’ dengan sengaja. Karana Xue Yang mengoreksinya, secara tidak langsung, dia mengonfirmasikan jika dirinya juga adalah seorang cultivator. Tes Xue Yang gagal dan sebagai gantinya dia dites olehnya. Si nona ini masih sangat muda, tapi dia telah memiliki cara semacam ini.

Walaupun Xue Yang terlihat sinis, suaranya terengar bingung, “Dia sudah buta. Bagaimana dia bisa melakukan perburuan malam?”

A-Qing marah, “Kamu melakukan ini lagi. Apa salahnya dengan menjadi buta? Walaupun Daozhang buta, dia masing sangat keren. Pedangnya masih seperti whuush, whuush, whuuush. Satu kata: cepat.”

Saat dia memperagakannya, Xue Yang tiba-tiba bertanya, “Kamu tidak bisa melihat, jadi bagaimana kamu tahu jika pedangnya cepat?”

Lawannya sangat cepat, tapi pertahanannya lebih cepat lagi. A-Qing menjawab dengan suara yang kesal, “Itu cepat karena aku mengatakannya begitu. Pedang Daozhang pasti cepat! Benar jika aku tidak bisa melihat, tapi tidak bisakah aku mendengar? Hanya, apa yang ingin coba kamu katakan? Apa kamu mendiskriminasi orang buta seperti kami?”

Dia berperilaku persis seperti seorang gadis naif yang membangga-banggakan orang yang dia kagumi. Itu terdengar sangat alami.

Sekarang saat dia telah berhasil melewati tiga tesnya, ekspresi Xue Yang akhirnya mulai santai. Sepertinya dia akhirnya telah percaya jika A-Qing memang benar-benar buta.

Namun, A-Qing, di sisi lain, menjadi sangat takut dan waspada pada Xue Yang. Hari berikutnya, Xiao XingChen menemukan beberapa kayu, jerami, dan genting untuk memperbaiki atap. Saat dia masuk, A-Qing diam-diam menariknya keluar lagi, berbisik tentang bagaimana mencurigakannya orang ini dan dia pasti bukan orang yang baik, menilai dari dia yang menyembunyikan sesuatu walaupun mereka berdua sama-sama seorang cultivator. Sayangnya, dia berpikir jika jari kelingkingnya yang terputus adalah hal yang tidak terlalu penting, jadi dia tidak menyebutkan karakteristik yang paling penting ini.

Xiao XingChen menghiburnya, “Kamu sudah memakan permennya, jadi kamu harusnya berhenti untuk ingin mengusirnya. Tentu saja dia akan pergi setelah lukanya sembuh. Tidak ada orang yang ingin untuk tinggal bersama kita di dalam rumah peti mati.”

Ini memang benar. Disana hanya ada satu tempat tidur kecil di dalam tempat seperti gubuk ini. Sudah keberuntungan bagi mereka jika disana tidak ada angin atau hujan, atau jika tidak atapnya akan membuat masalah yang besar. Tidak ada orang yang ingin tinggal disini. Saat A-Qing akan melanjutkan keluhannya terhadap Xue Yang, suara si orang tertentu itu datang dari belakang mereka, “Apa kamu membicarakanku?”

Mengagetkan A-Qing, dia turun dari tempat tidur lagi. Namun A-Qing tidak takut untuk ditemukan sama sekali, “Kami membicarakanmu? Jangan melebih-lebihkan dirimu sendiri!”

Mengambil kembali tongkat bambunya, dia masuk ke dalam, menyelinap di belakang jendela, dan melanjutkan menguping.

Di luar rumah peti mati, Xiao XingChen berbalik pada Xue Yang, “Lukamu masih belum sembuh, dan kamu sudah berjalan-jalan. Apa kamu yakin kamu baik-baik saja?”

Xue Yang, “Itu akan sembuh lebih cepat jika aku jalan-jalan. Dan ini tidak seperti kedua kakiku patah atau apapun. Aku sudah terbiasa terluka seperti ini. Aku tumbuh dengan dipukuli oleh orang lain.”

Xiao XingChen seakan tidak tahu apa yang harus dikatakan untuk menanggapinya, apakah dia harus menghiburnya atau menganggap itu hanya sebuah candaan.

Setelah jeda, dia menjawab, “Oh…”

Xue Yang melanjutkan, “Daozhang, apa benda-benda yang kamu bawa kesini akan digunakan untuk memperbaiki atap?”

Xiao XingChen, “Iya. Kemungkinan besar aku sepertinya akan tinggal untuk sementara disini dalam beberapa waktu. Atap yang rusak akan menyulitkan bagi A-Qing atau untuk lukamu.”

Xue Yang, “Haruskah aku membantu?”

Xiao XingChen berterima kasih padanya, “Aku sendiri akan baik-baik saja.”

Xue Yang, “Daozhang, apa kamu tahu bagaimana cara melakukannya?”

Xiao XingChen tertawa dan menggelengkan kepalanya, “Maafkan aku, tapi aku sungguh belum pernah mencoba melakukan hal semacam ini sebelumnya.”

Dan karena itu, keduanya mulai memperbaiki atap bersama-sama. Yang satu melakukan pekerjaannya, yang satu lainnya memberikan arahan. Xue Yang cukup fasih dengan kata-katanya dan terutama sangat hebat dalam membuat kalimat-kalimat cerdas untuk membalasnya. Candaannya dihiasi oleh nada lancang yang umum digunakan di jalanan pasar.

Di masa lalu, Xiao XingChen sepertinya sangat jarang memiliki kontak dengan tipe orang semacam ini. Sangat mudah terhibur, dia mulai tertawa hanya dari beberapa kalimat.

Mendengar bagamana riangnya perbincangan mereka, A-Qing menggerakkan mulutnya dalam diam. Setelah diamati dengan teliti, itu seakan memiliki bunyi seperti ‘biarkan aku membunuh kamu si tertukuk‘ ..

Wei WuXian merasakan hal yang sama seperti A-Qing.

Luka parah Xue Yang yang hampir mengambil nyawanya juga sebagian disebabkan oleh Xiao XingChen. Keduanya memiliki hubungan kebencian yang mutlak. Dalam hatinya, dia mungkin berharap agar Xiao XingChen terbunuh dengan cara yang paling menyakitkan yang pernah ada, tapi dia masih bisa berbincang dengannya dalam sikap riang seperti itu. Jika orang yang bersembunyi di belakang jendela saat ini adalah Wei WuXian sendiri, dia pasti akan membunuh Xue Yang tidak peduli apapun akibatnya, untuk menghindari masalah yang akan terjadi di masa depan. Namun ini bukan tubuhnya sendiri. Dan, bahkan jika A-Qing juga menginginkannya, dia tidak memiliki kemampuan untuk membunuhnya.

Setelah sekitar satu bulan, dalam perawatan Xiao XingChen yang hati-hati, luka Xue Yang sebagian besar telah sembuh. Kecuali bagaimana dia sedikit terpincang saat berjalan, tidak ada hal lain yang membuatnya terganggu. Meski demikian, dia masih tidak menyebutkan apapun tentang kepergiannya. Dia terus melanjutkan tinggal dalam rumah peti mati sempit itu bersama dengan dua yang lain.

Wei WuXian tidak tahu apa yang dia rencanakan.

Hari ini, setelah membuat A-Qing tertidur, Xiao XingChen akan berangkat untuk pergi ke perburuan malam lagi saat suara Xue Yang tiba-tiba muncul, “Daozhang, kenapa kamu tidak mengajakku juga malam ini?”

Luka di tenggorokannya harusnya sudah sembuh juga, dia dengan sengaja tidak menggunakan suara aslinya dan menyembunyikannya dalam nada yang berbeda. Xiao XingChen tertawa, “Tentu saja tidak. Jika kamu berbicara, aku akan mulai tertawa, dan jika aku tertawa, pedangku tidak akan stabil lagi.”

Xue Yang menjawab dalam cara yang menyedihkan, “Maka aku tidak akan berbicara. Aku akan membawakan pedangmu dan membantumu. Tolong jangan mengabaikanku.”

Dia selalu menjadi ahli dalam bertingkah seolah dia adalah anak manja. Saat berbicara kepada orang yang lebih tua darinya, dia terdengar seperti seorang adik laki-laki. Dan karena Xiao XingChen mungkin sangat peduli pada shidi dan shimeinya saat dia masih menjadi murid BaoShan SanRen, dia secara alami melihat Xue Yang sebagai juniornya. Xue Yang juga seorang cultivator, jadi Xiao XingChen dengan senang hati menyetujui permintaannya.

Wei WuXian berpikir, Xue Yang pasti tidak akan sebaik itu untuk ingin membantu perburuan malam Xiao XingChen, jika A-Qing tidak pergi, dia pasti akan melewatkan hal yang sangat penting.

A-Qing memang sangat pintar. Dia juga menyadari jika Xue Yang mungkin tidak memiliki tujuan yang baik. Setelah keduanya pergi, dia melompat keluar dari peti mati dan mengikuti mereka dari jauh. Jarak diantara mereka sedikit terlalu jauh, karena dia takut jika dia akan ditemukan, jadi dia akhirnya kehilangan mereka. Untungnya, saat Xiao XingChen mencuci sayur tadi, dia menyebutkan jika desa kecil di dekat sini diganggu oleh mayat berjalan dan memberi tahu mereka berdua untuk menahan diri agar tidak berkeliaran sembarangan.

A-Qing masih bisa mengingat tempatnya. Tergesa-gesa pergi, dia sampai dengan cepat setelahnya. Dia menyelinap ke dalam lubang anjing di bawah pagar desa, bersembunyi di belakang salah satu rumah, dan sembunyi-sembunyi mengintip keluar.

Wei WuXian tidak yakin jika A-Qing memahami apa yang terjadi, tapi dia tiba-tiba merasakan dingin dalam hatinya.

Dengan tangan dilipat di depannya, Xue Yang berdiri di sisi jalan, tersenyum dengan kepala mendongak. Xiao XingChen berdiri di sisi sebrangnya. Dengan tenang mengeluarkan pedangnya, Shuanghua memancarkan sinar perak pedangnya sebelum menusuk ke jantung seorang penduduk desa.

Seorang penduduk desa itu masih hidup.

6 tanggapan untuk “Grandmaster Of Demonic Cultivation Chapter 39

Tinggalkan Balasan ke XieYusheng Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s