DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 5

CHAPTER 5 (TERJEMAHAN INDONESIA)

Mu Chen tidak melakukan gerakan tunggal sampai kultivar wanita dari Istana Keenam, yang duduk di kursi keempat, tiba-tiba angkat bicara. “Sebagian besar muridku di Istana Xiuyang membawa gambaran Shuzu Beladiri Mu. Jika ada di antara kalian yang melawan Shuzu Beladiri Mu hari ini, maka murid-muridku di Istana Xiuyang tidak akan membiarkanmu pergi begitu mudah.”

Suaranya tidak seperti suara yang dalam, dan itu adalah suara yang terdengar menyenangkan di telinga. Itu sangat tajam dan jelas bila dibandingkan dengan kelompok pria tua ini. Seluruh aula terdiam beberapa saat setelah mendengarnya.

Mu Chen: “……” Mengapa sebuah istana yang penuh dengan kultivator wanita ini mengelilingi gambaranku? Mengusir setan?

Di sebelah kiri kultivator wanita itu adalah pria yang jujur. Orang-orang tua yang mengelilinginya memberi dia pandangan yang tidak menyenangkan, tapi tidak berani mengatakan apapun meski mereka marah. Setelah melihat ini, pria yang jujur ​​itu dengan baik mengingatkannya, “Shimei (Saudari Muda), kamu adalah seorang Tuan (Master) Istana. Bagaimanapun, mohon agar lebih ditahan.”

Meskipun kata-kata ini masuk akal, ada makna tersembunyi di baliknya. Itu untuk mengingatkan semua orang agar tidak melupakan identitas mereka, ‘Kamu punya keluhan? Tahan itu!’

Bai Xunyong menegakkan tubuhnya sehingga dadanya yang lembut didorong ke luar. Matanya yang cantik menyapu ruangan itu dalam lingkaran saat dia tersenyum dingin. “Tahan? Pedang yang memenggal di Istana-ku tidak pernah mengerti arti tahan.”

Perkataan ini berhasil menyebabkan para tetua dari 36 puncak dan para tetua dari 72 gua menarik kembali leher mereka. Mereka tidak berani untuk membuat lebih banyak keluhan karena mereka tahu dengan pasti bahwa Bai Xunrong bukanlah orang yang mudah untuk diatasi.

Masalahnya adalah bahwa ke-12 Tuan Istana agak marah. Bai Xunrong, wanita ini, lebih dari sekedar sedikit sombong.

Kursi di sebelah Bai Xunrong kosong. Semua orang tahu bahwa itu ditinggalkan untuk Istana Yanyang.

Di posisi keenam, ada seorang kultivator berpakaian biru yang memiliki ekspresi muram dan tegas di wajahnya. Dia mendengus sekali setelah melihat beberapa Tuan Istana yang semuanya memiliki ekspresi tidak bahagia di wajah mereka. Dengusan itu menyebabkan Para Tuan Istana menghapus tatapan mereka dan mendengarkan pernyataannya yang dingin. “Jika Penatua Mu menginginkan lonceng kecil yang tidak berguna untuk membujuk seorang anak kecil, maka biarlah dia mengambilnya.”

Liu Hanzhi, yang merupakan Tuan Istana Hanyang, adalah seorang Budidaya Pedang yang telah mencapai tahap tengah Demigod. Dia memasuki Sekte Yunmen bersama dengan Mu Chen. Liu Hanzhi adalah tipe pria yang akan terus memotong seseorang tanpa sepatah kata pun. Begitu dia mulai membunuh, dia tidak akan berhenti sampai orang itu meninggal. Dia tanpa ampun dengan permainan pedangnya. Kehendaknya bisa dilihat sebagai kelompok yang mengingatnya tidak menemukan Hati Iblis.

Tidak ada satu orang pun yang berani membuat jawaban tentang bagaimana dia menyebut harta karun Sekte sebagai lonceng kecil yang tidak berguna. Ada lapisan tipis embun beku di pedangnya, dan tubuhnya menahan niat untuk membunuh. Aura ini sangat mengancam. Ketika mereka memikirkan aura jahatnya, mereka tidak berani mencari masalah.

Seorang pria tua buru-buru berdiri dan berkata sambil tersenyum, “Bukannya kita tidak bisa menyetujui permintaan Penatua Mu untuk pertukaran Lonceng Pelindung Jiwa. Namun, ada syarat bahwa Lonceng Pelindung Jiwa harus diserahkan saat Sekte Yunmen membutuhkannya.”

Mu Chen tahu apa yang sedang mereka coba lakukan, dan dia merasa semakin tidak senang dengan ini. Tidak ada yang berani menolak apa yang dikatakan Keponakan Bela Dirinya. Namun, setiap kali dia mengatakan sesuatu, selalu ada seseorang yang mencoba menanyainya. Apakah mereka membawanya untuk Master Alkimia tertutup yang tidak suka bersama orang lain?

Ini bagus sekali! Mereka semua pasti sangat menginginkan pemukulan! Kelihatannya mereka pikir aku mudah digertak hanya karena aku belum pernah mengalahkan mereka sebelumnya..

Sosok putih melintas, dan Mu Chen sudah berada di kursinya. Saat dia duduk di sana, dia mengamati kemunculan setiap orang tanpa kehilangan salah satu dari mereka. Mu Chen dengan dingin meringkuk bibirnya ke atas. Bila dibandingkan dengan orang munafik itu, kelompok tetua yang sok tahu ini tidak disembunyikan darinya.

Apa maksud ‘ketika Sekte Yunmen membutuhkannya’? Bukankah ini sudah berdasarkan pada apa yang mereka katakan selama ini? Apakah mereka menganggapku bodoh?

Mu Chen menghampiri yang lainnya dalam penghinaan sebelum dia berbicara, “Kamu tidak memiliki kualifikasi untuk berbicara dengan yang satu ini. Minta Shizu-mu datang untuk berbicara denganku.”

[1] Shizu – Ayah Guru atau Guru dari Guru

“Kamu…. adalah Dizi (Murid) yang tidak sopan.” Master Gua yang baru saja mendengar ucapan Mu Chen merasa malu dengan kata-kata Mu Chen. Dia mengertakkan gigi dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia duduk kembali dengan ayunan lengan bajunya saat wajahnya menjadi merah karena marah. Mu Chen, senior mereka, benar-benar membuat orang membencinya sampai giginya gatal.

Setelah yang lain mempelajari pelajaran mereka dari kesalahan orang di depan mereka, mereka semua memutuskan bahwa mereka perlu berpikir lebih hati-hati sebelum mereka berbicara lagi.

Setelah keheningan, salah satu Tuan Istana berdiri dan menangkupkan tangannya dan saling memberi hormat. Dia dengan sopan bertanya, “Jika kami tidak setuju dengan pertukaran ini, lalu apa lagi yang dimiliki Penatua Mu dalam pikirannya?”

Mu Chen menatap Tuan Istana yang baru saja berbicara. Mu Chen melihat keserakahan yang tersembunyi di matanya, dan dia menjawab dengan nada acuh tak acuh, “Aku mendengar bahwa Sekte Yuanzong memiliki sitar. Suara itu terdengar cukup bagus.”

Mu Chen tidak langsung menerobos masuk dengan kata-katanya membuat nada suaranya terdengar lebih acuh tak acuh. Namun, maknanya cukup jelas. Dia tidak harus mengambil Lonceng Pelindung Jiwa. Sebenarnya, dia juga bisa menggunakan pil itu untuk bertukar dengan apapun yang dia inginkan dari sekte lainnya. Bukannya Mu Chen belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya. Selama dia bahagia, Mu Chen tidak peduli dengan peraturan.

Tidak diragukan lagi bahwa kata-kata Mu Chen memberi alasan bagi para tetua yang marah untuk menyerang balik. Master Gua yang wajahnya menyapu gumam, “Apakah kamu mencoba mengkhianati sekte?”

Siapa pun yang hadir tidak memiliki tingkat kultivasi yang rendah. Bahkan jika kata-kata itu diucapkan dengan lembut, mereka semua mendengarnya dengan jelas. Mereka semua menatap Mu Chen seolah-olah sedang menonton pertunjukan yang bagus.

Lima orang teratas semuanya memiliki ungkapan jelek di wajah mereka saat ini. Liu Hanzhi memegang gagang pedangnya sementara Yue Mingze mengabaikan wajahnya. Salah satu yang lebih cepat daripada mereka berdua masih tetap Mu Chen.

Mu Chen mengangkat tangannya. Lengan putihnya diarahkan langsung ke wajah orang lain. Tindakannya begitu sengit sehingga hanya menginginkan kehidupan orang lain.

Menghukum seseorang sebagai contoh bagi orang lain!

Mereka tidak berani menentang Bai Xunrong, namun mereka berani membantahnya. Apakah mereka berpikir bahwa dia lebih mudah digertak daripada wanita?

Mu Chen dengan dingin mencemooh. Tujuan untuk membunuh melonjak hebat di matanya. Jika dia tidak menunjukkannya pada hari ini, maka orang lain besok akan percaya bahwa dia adalah makhluk yang lemah dan mudah tertipu. Kemudian muridnya juga akan dicemooh.

Begitu Mu Chen memikirkan temperamen sensitif Gu Yunjue yang menyebabkannya memiliki penampilan yang bengkok dan kecanduan membunuh dalam kehidupan masa lalunya, Mu Chen merasa tidak tahan. Dia akan melindungi murid kecilnya di masa ini, dan dia akan memastikan bahwa dia tidak dianiaya dengan cara apa pun.

Gu Yunjue merasakan gerakan kekuatan spiritual yang akrab. Dia menggunakan kakinya yang kecil untuk memanjat dan duduk di jendela dengan ekspresi tulus di wajahnya. Melihat arah puncak utama, warna mata Gu Yunjue menjadi gelap. Guru-nya hendak melakukan sesuatu. Siapakah orang yang mengotori tangan Guruku?

Aura Mu Chen tiba-tiba menjadi sangat bermusuhan sehingga tidak punya waktu untuk bereaksi. Orang lain langsung tersapu oleh kekuatan spiritual Mu Chen, dan dia mendarat di lantai ruang utama terlebih dahulu. Dia membuat sosok menyesal saat dia meludahkan seteguk darah.

Namun, ini bukan akhir. Mu Chen melambaikan jari manis dan dikelilingi oleh nyala api putih yang tak terhitung jumlahnya. Sulit untuk menentukan suhu. Namun, ruang di mana nyala api muncul di semua sudut menjadi terdistorsi. Saat nyala api mengikuti gerakan Mu Chen, mereka tampak seperti kupu-kupu saat mereka berkerumun di sekelilingnya berkelompok. Hanya sekejap mata sebelum mereka berubah menjadi ribuan api. Semua api tampak seolah-olah mereka memiliki kehidupan di dalamnya saat mereka melemparkan diri ke atas pembudidaya yang ada di tanah. Budidaya Nascent Soul Stage (tahap jiwa yang baru lahir) dibakar menjadi tidak ada apa-apanya. Seorang pria tampan lain seperti yang lainnya mulai muncul.

Yue Mingze buru-buru dicegat saat melihat api itu tidak berniat berhenti, “Buanglah hidupnya!”

Mu Chen mengangkat tangannya dan menjentikkan jarinya untuk mengembalikan nyala api dan memberi Yue Mingze beberapa wajah.

Semua orang yang hadir menatap dengan terkejut di mata mereka itu seperti adegan mimpi yang terjadi di depan mereka. Mereka kemudian mengalihkan tatapan mereka ke Mu Chen. Ekspresi di mata mereka telah berubah menjadi berbeda dari sebelumnya. Nyala api putih yang digunakan Mu Chen adalah salah satu dari tiga Nyala api legendaris dari zaman kuno, Sembilan Yang Dark Fire! Mu Chen mampu membuat hal yang saleh ini mengenalinya sebagai tuan mereka? Lalu rumor tentang dia berarti benar!

Lebih dari itu, kontrol Mu Chen atas kekuatan spiritualnya berada pada tingkat yang tidak normal. Sebenarnya, dia bisa memanipulasi api agar terlihat seperti memiliki kehidupannya sendiri. Ini bukan sesuatu yang bisa digambarkan hanya berbakat.

Berapa umurnya pada saat ini? Dia baru berusia seratus tahun, tapi kekuatan spiritual yang dia gunakan membuktikan bahwa dia sudah berada di Tahap Demigod!

Tangan Yue Mingze yang disembunyikan di lengan bajunya bergetar. Rasanya seperti Shuzu Bela Diri telah menjadi semakin menakutkan sejak dia keluar dari pengasingan. Jika seseorang mengatakan sesuatu yang tidak membuat dia senang, maka dia akan membunuh mereka. Shuzu Bela Diri dari sebelumnya tidak akan pernah melakukan itu.

Mu Chen memegang ekspresi apatis di matanya saat dia tanpa ampun menatap wajah semua orang. Dia dengan dingin berkata, “Siapa lagi di sini yang tidak mengerti ketujuh kata itu, ‘Hormatilah guru dan hormati ajarannya’? Jika ada orang lain, maka berdirilah.”

Setelah menyadari bahwa tidak ada orang lain yang berani mengucapkan sepatah kata pun, Mu Chen mencemooh dengan jijik dan menempelkan label ‘membutuhkan sebuah pemukulan’ di kepala mereka. Seperti yang diharapkan, semua yang perlu dilakukan adalah memukulinya satu kali jika mereka tidak mendengarkan. Metode ini telah diuji dan digunakan sepanjang sejarah.

Setelah berhasil menyelamatkan kehidupan Master Gua itu, Yue Mingze mendesah lega. Dia tahu tentang temperamen Mu Chen. Selama Mu Chen tidak diprovokasi, dia biasanya orang yang dingin dan mulia yang tidak peduli dengan apapun. Jika diprovokasi, maka dia akan bangkit dalam kemarahan dan mampu melakukan apapun yang dia mau. Seseorang di tempat kejadian ingin pergi menyelidiki sikap Mu Chen, tapi akhirnya menyinggung perasaannya. Mu Chen benar-benar berusaha membunuh orang itu dan membunuh seorang Master Gua bukanlah hal yang remeh. Bahkan jika Yue Mingze menghentikannya sekali, itu tidak berarti dia akan bisa menghentikannya untuk kedua kalinya. Jika ada konflik lain yang muncul, maka dia pasti menjamin bahwa Mu Chen bahkan berani membunuh seorang Tuan Istana. Bila itu terjadi, maka hasil akhirnya tidak akan bagus sama sekali.

Dia tidak bisa begitu saja menjadi penonton saat ini. Yue Mingze berdiri dan melemparkan lengan bajunya saat dia terus mengudara sebagai Master Sekte. Dia dengan serius berkata, “Lonceng Pelindung Jiwa akan digunakan sebagai imbalan atas dua Pil Sintesis. Karena Penatua Li telah menyinggung seniornya, dia harus pergi ke Puncak Meditasi dan bermeditasi selama seratus tahun. Jika ini terjadi lagi, maka dia akan dihukum berat.”

Ada seseorang di antara penonton yang mencoba berdebat melawan Yue Mingze, tapi dia terdiam oleh suara persetujuan Mu Chen yang dingin. Suara Mu Chen yang jernih sedikit meningkat. Meskipun itu adalah suara yang menyenangkan di telinga, itu juga menahan niat untuk membunuh. Pria yang berusaha membantah Yue Mingze menyerah, dan bersikap baik.

Mu Chen sekali lagi menegaskan pada dirinya sendiri bahwa mereka benar-benar mencari pemukulan!

**

Selama waktu Yue Mingze pergi ke daerah terlarang untuk mengambil Lonceng Pelindung Jiwa, Mu Chen kembali ke Istana Yanyang. Begitu sampai di tempat tujuannya, Gu Yunjue dengan patuh menunggunya di loteng kecil. Mu Chen mengangguk puas saat melihat pakaian yang ada pada muridnya yang kecil itu. Murid kecilnya terlihat bagus di dalamnya. Sebenarnya, dia terlihat bagus dalam segala hal yang dia kenakan.

Setelah menyadari bahwa Guru-nya tidak membawa kembali monyet yang menjengkelkan, Gu Yunjue sekali lagi menyipitkan matanya dengan gembira ke Mu Chen. [1]

[1] Monyet – mungkin maksudnya adalah murid lain.

Di sudut pandang Mu Chen, wajah muridnya tampak naif. Sepertinya dia tidak licik saat dia tersenyum. Mu Chen tidak bisa merasa lebih segar lagi karena dia bisa merasakan suasana hatinya meningkat banyak. Dia mengangkat muridnya dengan mudah dan melemparkannya ke udara. Gu Yunjue melebarkan matanya. Keningnya hanya satu inci dari langit-langit setinggi tiga meter sebelum dia terjatuh lagi. Lalu dia tertangkap dan dipeluk dengan lengan perlahan dan masuk dalam pelukan erat sebelum dia dilemparkan kembali ke udara lagi ..

Setelah dia dilemparkan ke udara sekitar tujuh sampai delapan kali, Gu Yunjue tidak tahan lagi. Kepalanya terasa pusing, dan tubuhnya yang kecil saat ini tidak bisa menangani pukulan keras Mu Chen. Dia buru-buru mencengkeram lengan Mu Chen karena takut dia akan dilempar lagi. Gu Yunjue tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis saat dia berseru, “Guru ….”

Wajah Mu Chen terasa dingin, matanya tampak sangat terang saat berkata, “Naik tinggi.”

Jing Ming menatap Gu Yunjue dengan cemburu di matanya. Dia juga ingin dilemparkan ke atas oleh Tuan Istana! (Gongzhu)

Gu Yunjue, “…………”

Setelah Mu Chen menunjukkan kepada murid kecilnya cara uniknya untuk mengungkapkan cinta, Mu Chen dengan ramah menyapu sekilas susunan ruangan. Mu Chen tidak peduli dengan hal-hal materialistis. Yang penting baginya adalah apakah bisa digunakan atau tidak. Mu Chen ingat bahwa murid kecilnya menyukai hal-hal mewah, jadi makanan dan pakaiannya tidak biasa ditemukan.

Mu Chen berkata pada Jing Ting, “Pergilah ke Paviliun Harta Karun dan dapatkan beberapa perabotan. Ganti semua ini.”

Dia perlu memberi murid kecilnya apa pun yang dia inginkan saat masih muda. Dia perlu melakukan ini agar murid kecilnya tidak menjadi terlalu serakah saat dia bertambah tua karena dia tidak mendapatkan cukup saat dia masih muda.

Jing Ting memegang ekspresi rumit di matanya saat dia menatap Mu Chen. Dia kemudian pergi dengan wajahnya sedingin sebelumnya.

Hanya butuh beberapa saat sebelum semua barang yang digunakan untuk pemakaian sehari-hari semuanya berubah. Item baru memiliki cahaya putih kabur yang memancar dari mereka. Hanya perlu satu tatapan untuk Gu Yunjue mengetahui bahwa mereka semua adalah alat spiritual yang biasanya sulit didapat.

Meja dan kursi terbuat dari kayu Qingyang yang tumbuh di lembah paling jahat di alam setan. Ini memiliki efek mengusir hati iblis dan merawat jiwa roh seseorang. Hanya satu blok kayu ini yang akan menelan ribuan batu roh di alam luar, tapi Gurunya baru saja menggunakannya untuk membuat meja dan kursi. Di dekat jendela ada Guqin hitam. Warna dan keharumannya gelap, sinar Cyan cahaya yang dipancarkan darinya, tak terduga merupakan harta karun.

Mu Chen dengan lembut bertanya kepadanya, “Apakah kamu menyukainya?”

Gu Yunjue biola dengan itu menyebabkannya membuat beberapa suara acak. Sudut mulutnya sedikit melengkung ke atas. Dia memuji dia, “Aku menyukainya! Guru adalah yang terbaik!”

Mu Chen merasa seolah semua rambut di tubuhnya terhibur. Anak yang lucu berbicara adalah hal terbaik yang pernah ada! Dia mengulurkan tangan untuk menggosok kepala Gu Yunjue dan sekali lagi mengangkat yang lain ke atas.

Gu Yunjue, “………….”

_____________________

Komentar Pengarang : Melakukan pertunjukan kecil tanpa tanggung jawab.

Gu Yunjue: “Guru, Muridmu akan mengajarkan cara yang tepat untuk mengangkat tinggi badan. Letakkan tanganmu di leherku, dan kakimu di pinggangku ….”

Mu Chen: “Aku akan mengalahkanmu sampai mati, kamu adalah murid berdosa!”

_______________________

Catatan ~

Untuk saat ini yang diketahui (Tuan Istana) dalam istilah Penguasa dari suatu Istana :

#Mu Chen – Tuan Istana Yanyang

#Bai XunYong – Tuan Istana Xiuyang

#Liu Hanzhi – Tuan Istana Hanyang

Sebelumnya : CHAPTER 4

Selanjutnya : CHAPTER 6

3 tanggapan untuk “DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s