DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 4

CHAPTER 4 (TERJEMAHAN INDONESIA)

Setelah Gu Yunjue selesai mencuci, dia menemukan bahwa kamarnya sudah dibersihkan dan diatur. Itu sebenarnya bukan ruangan yang kecil meskipun yang lain menyebutnya satu ruangan. Bahkan jika Gu Yunjue masih anak kecil saat ini, dia masih akan mendapati ruangannya itu luas saat dia sudah besar.

Hanya ada satu dinding yang memisahkan ruangan ini dari kamar Mu Chen. Secara total, ada tiga lantai di tempat itu.

Di pintu masuk, ada seorang pria dan seorang wanita berdiri di sana. Mereka mengenakan jubah yang tampak murni seperti air. Penampilan mereka terlihat bagus. Mereka menahan kepala mereka tertekuk, dan mata mereka diturunkan sementara mereka diam-diam menunggu instruksi.

Jing Ming mengetuk pintu sambil membawa pakaian di pelukannya. Seruling bambu hitam sekarang menggantung dari pinggangnya. Dia dengan tidak berdaya membiarkan dirinya masuk ke ruangan sebelum Gu Yunjue bahkan bisa mengatakan apa-apa.

“Kamu bisa memakai pakaianku untuk saat ini. Kami sudah menyuruh beberapa orang untuk menyesuaikan beberapa pakaian untukmu. Namun, kamu hanya bisa memakainya besok.”

Gu Yunjue mengenakan jubah putih dan sabuk giok. Pakaian itu otomatis bergeser dalam ukuran agar sesuai dengan tubuhnya. Pakaian itu menawarkan tampilan yang lebih semarak saat menempel di tubuhnya.

Jing Ming mengeluarkan pita putih, dan dia mengocoknya sedikit. “Ayo mendekat supaya aku bisa memberimu gaya rambut yang bagus. Guru mengatakan bahwa aku ahli dalam hal seperti ini.”

Dalam waktu yang dibutuhkan untuk membuat secangkir teh ….

Gu Yunjue melihat penampilan barunya di cermin. Sulit untuk mengatakan apa yang dirasakannya saat ini. Untuk berpikir bahwa dia, Dewa Iblis, akan memiliki penampilan seperti itu setelah dia telah menghancurkan tiga alam. Saat ini, penampilannya sulit untuk mengatakan apakah dia laki-laki atau perempuan. Apakah Gurunya seperti jenis penampilan ini dengan sanggul updo?

Gu Yunjue menatap Jing Ming dengan curiga. Jing Ming mengeluarkan batuk sebelum dia berbalik untuk melihat ke langit. Gu Yunjue diam-diam membuka rambutnya. Dia kemudian menambahkannya lagi sendiri. Dia menggunakan pita itu untuk mengumpulkan rambut di pelipisnya dan membawanya ke bagian belakang kepalanya. Dia meninggalkan bagian sisa rambutnya untuk bebas mengalir di sepanjang punggungnya. Setelah dia mengatur rambutnya dengan rapi, dia kemudian beralih ke Jing Ming sebelum dia bertanya, “Mengapa Guru belum kembali?”

Jing Ming belajar menggunakan penampilan alami Mu Chen yang sangat sulit untuk diubah. Dia memiringkan kepalanya untuk berpikir sebelum dia menjawab, “Mungkin Gongzhu pergi ke persidangan oleh majelis api? Apakah dia ingin mencari murid lain untuk menemanimu?”

Tangan Gu Yunjue berhenti sejenak. Terdengar iritasi yang melintas di matanya. Satu-satunya murid yang dibutuhkan Guru adalah dirinya sendiri! Jika Gurunya berani mengambil yang lain, maka dia akan mencekik orang itu sampai mati. Jika dia mengambil banyak, maka dia akan membunuh mereka semua!

Jing Ming tidak menyadari iritasi yang dirasakan Gu Yunjue. Sebaliknya, keingintahuan Jing Ming mulai membengkak lebih.

“Apakah kamu benar-benar anak laki-laki? Apakah kamu seorang manusia, atau apakah kamu benar-benar binatang? Dari mana kamu dijemput? Kapan kesukaan Gongzhu berubah menjadi orang lain? Dirimu tidak terlalu bagus untuk dilihat meskipun ….”

Gu Yunjue menatap Jing Ming dengan senyuman di wajahnya. Dia mengangkat alis yang sudah terlihat sangat heroik sebelum dia berdiri tegak. Dia menunjuk Jing Ming lebih dekat dengan jarinya. Jing Ming cepat-cepat menurunkan kepalanya sehingga dia bisa dengan serius mendengarkan kata-kata Gu Yunjue. Dia kemudian mendengar Gu Yunjue mengatakan kepadanya dengan nada sunyi, “Yang benar adalah bahwa Guru membesarkanku setelah dia secara tidak sengaja mengambil pil yang salah.”

Jing Ming kaget dengan ini, dan dia mengisap napasnya.

Gu Yunjue memiringkan kepalanya. Dia menggunakan salah satu jarinya yang bagus untuk menggosokkan tanda lahir berbentuk air mata yang terletak di dekat salah satu matanya saat tawa menggelegak keluar dari dalam dirinya.

Jing Ming sekarang sadar bahwa Gu Yunjue menggodanya. Dia dengan sedih meringkuk bibirnya ke atas. “Anak kecil yang tidak jujur!”

—-

Di aula besar Istana Chongyang di puncak utama.

Sementara Istana Yanyang didekorasi dengan indah, Istana Chongyang benar-benar berwarna abu-abu terang. Namun, Istana Chongyang masih asri. Itu adalah bangunan tinggi yang memiliki atmosfir yang andal. Martabat puncak utama dipancarkan ke segala arah.

Di dalam aula istana, ada cermin besar yang ada di sana. Itu menunjukkan kejadian persidangan, dan itu tidak ketinggalan sepakannya. Sebagian besar kepala dari puncak istana masing-masing juga ada di sana bersama Master Sekte. Sekte itu hanya bisa mendapatkan murid baru setiap sepuluh tahun. Jelas bahwa mereka semua ada di sana untuk mendapatkan beberapa bibit yang bagus.

Murid-murid baru semuanya melakukan pendakian terbaik mereka. Mereka bahkan tidak sempat menyeka pasir dan tanah yang jatuh ke wajah mereka. Gunung itu lembab karena hujan deras yang menjadi alasan mengapa para murid harus menggunakan kedua tangannya untuk mendaki gunung di daerah-daerah tertentu. Ketakutan terbesar yang dimiliki oleh keabadian adalah bahwa sebagian besar murid menjadi setengah hati, dan karena itulah mereka akan menyerah setengah jalan. Murid-murid ini mungkin berbakat. Namun, mereka akhirnya akan tersesat. Menurut Sekte Yunmen, uji ketekunan ini sangat penting bagi mereka.

Mu Chen masuk ke aula besar. Jubah ajaibnya, yang tidak terkontaminasi oleh dunia biasa, mengikuti gerakannya. Jubahnya juga menciptakan lengkungan yang anggun dengan gerakannya. Mu Chen melintas di salah satu mata tetua. Penatua itu mendongak dan melihat wajah Mu Chen yang sangat indah yang memiliki ekspresi dingin di atasnya. Mata phoenix Mu Chen yang panjang dan kecil menyapu wajah semua orang. Semua orang yang jatuh di bawah pandangan Mu Chen merasa seolah-olah ujung pedang diarahkan ke punggung mereka. Hal ini mengejutkan mereka sampai-sampai mereka semua berdiri.

Untung bagi mereka bahwa Mu Chen hanya memberi mereka pandangan sekilas. Pandangan itu hanya mendarat di atas mereka dan dengan cepat meninggalkan mereka tanpa ada keinginan untuk menyebabkan mereka bermasalah. Orang-orang yang telah melirik Mu Chen secara kolektif menghela napas lega. Namun, wajar bila ada juga beberapa orang yang memandang rendah diri di wajah mereka. Menurut pendapat mereka, satu-satunya yang dimiliki Mu Chen adalah wajah yang cantik. Inilah alasan mengapa Dang Yangzi mengangkatnya dan membiarkannya mengendalikan Istana Yanyang di usia muda. Namun, jika orang lain dengan jenis kualifikasi ini, mungkin saja mereka akan jauh lebih baik daripada Mu Chen yang sedang kultivasi.

Mu Chen tidak peduli bagaimana orang lain melihatnya. Sebagai gantinya, ia berfokus pada bagaimana anak-anak yang ditunjukkan di cermin tampak seperti monyet berlumpur. Dia merasa lega bahwa dia telah membawa murid kecilnya pergi lebih awal. Cedera yang mungkin dipikirkan murid kecilnya tidak memungkinkan baginya untuk mendaki gunung.

Ada seorang pembudidaya perempuan di antara para Sesepuh yang sangat terkejut dengan penampilan Mu Chen. Dia lalu mengeluarkan suara.

Mu Chen mengangkat kepalanya ke arah suara itu. Ekspresinya semakin dingin saat dia melihatnya berurutan empat orang. Salah satu pria itu linglung. Dia meringkuk menjadi bola saat dia mendengkur saat dia tidur. Kecuali pria itu, tiga orang lainnya menatapnya. Mu Chen tidak menyangka dia akan menemukan mereka berempat masih duduk bersama tanpa ada yang hilang.

“Salam untuk Shuzu Bela Diri!” Mereka bertiga berdiri dan menangkupkan kedua tangannya. Mereka kemudian membungkuk dengan Yue Mingze.

Mu Chen mengangguk. Hal ini dianggap sebagai ucapannya terhadap mereka.

Baru pada saat itulah Mu Chen ingat bahwa pada saat inilah Yue Mingze baru saja mengambil alih Sekte Yunmen. Ada banyak di dalam sekte yang tidak menerima ini. Mereka berjuang melawannya secara terbuka, dan sangat tidak disiplin. Kecuali Mu Chen, karena yang lainnya mewakili salah satu kekuatan di antara enam puncak, keempat Tuan Istana (Gongzhu) semuanya hadir untuk mendukung Yue Mingze. Mu Chen merasa sedikit malu saat memikirkan hal ini. Mu Chen prihatin dengan urusan yang sangat sedikit. Di masa lalunya, dia sama sekali tidak muncul ke pertemuan ini. Setelah Mu Chen melihat ekspresi semua orang di sekelilingnya, dia tahu bahwa yang lain berpikir bahwa ketidakhadirannya adalah kejadian normal.

Yue Mingze bertanya dengan baik, “Apa alasan penampilan mendadak Shuzu Beladiri?”

Yue Mingze tampak seperti baru berusia dua puluh tahun. Dia jelas adalah yang termuda yang mendukung hierarki Sekte Yunmen, dan dia juga harus mendukung sekte kacau dan tidak disiplin lainnya, mengambil tempat generasi ini sebagai Kakak Penatua Beladiri. Dia mungkin berusaha tampil lebih bermartabat mengingat bagaimana dia merawat dirinya dengan baik. Di tubuhnya, ada gaun putih panjang dengan jubah berwarna cyan panjang yang menutupinya. Sebuah batu giok berwarna dengan tongkat penunjuk pada papan tulis di sekolah yang dia pegang di dalam tangan membuat wajahnya terlihat sedikit lebih ketat. Sayang untuknya, ia memiliki wajah bayi yang memberinya penampilan seseorang yang mudah diganggu. Dia juga memiliki beberapa lesung yang tampak bahagia. Dia hanya tidak memiliki penampilan yang bisa diandalkan. Dia juga tidak begitu berpengalaman, dan keterampilan budimannya tidak bisa dibandingkan dengan tetua lainnya. Penampilannya benar-benar terlalu berbeda saat kamu membandingkannya dengan Master Sekte yang mengesankan dan andal. Inilah alasan mengapa beberapa orang tidak dapat menerima ini, jadi mereka sering menimbulkan gangguan.

Mu Chen menghela napas dalam hatinya setelah melihat Yue Mingze yang benar-benar tampak seperti seseorang yang masih terlalu muda. Jika bukan karena fakta bahwa Master Sekte sebelumnya menjadi sangat cemas sehingga harus melakukan pengasingan agar dia bisa keluar dari kemacetannya, maka Yue Mingze tidak perlu mengambil posisi terdepan ini lebih awal. Benar-benar tugas yang terlalu berat untuk diletakkan di bahu anak ini.

Di masa lalunya, Gu Yunjue dengan kekuatannya telah menakut-nakuti semua orang di dalam alam abadi. Kelompok pemuja yang memaksakan ini mendorong separuh tanggung jawabnya ke Mu Chen. Mereka mengklaim bahwa karena dialah yang mengajarkan tipe murid ini, maka dia harus mati sebagai permintaan maaf untuk seluruh dunia. Jika mereka telah melindunginya, maka semua orang di Sekte Yunmen akan menjadi musuh seluruh dunia abadi.

Yue Mingze telah melewati ratusan tahun dengan susah payah melakukan usaha agar dia bisa sampai pada titik di mana posisi kekuasaannya tetap kokoh. Pada saat itu, semua orang hanya ingin menyerahkan Mu Chen, sehingga dia akan dibunuh sebagai jalan untuk melampiaskan kemarahan mereka. Yu Mingze, tanpa khawatir, bisa saja mengirim Mu Chen keluar sebagai Guru Gu Yunjue. Namun, untuk Shuzu Bela dirinya, dia mengubah cara-caranya yang biasanya lemah. Dia memutuskan untuk bersikap menentang seluruh alam abadi.

Setelah mengingat sampai saat ini, Mu Chen merasa dirinya egois dalam kehidupan masa lalunya. Sepertinya dia tidak melakukan apapun untuk sektenya. Karena Mu Chen diberi kesempatan kedua dalam hidup, maka dia akan menyelesaikan semua penyesalannya dari kehidupan masa lalunya. Sejak saat ini, Mu Chen memutuskan bahwa dia akan membantu untuk melindungi Sekte Yunmen. Siapa pun yang berani melawan sekte tersebut akan dibunuh olehnya. Dia akan membunuh dan membakar semua dari mereka yang berani.

Yue Mingze melihat bagaimana Mu Chen hanya mengamatinya tanpa berbicara. Dia tanpa sadar meluruskan punggungnya dan diam-diam menelan ludah. Yue Mingze tidak takut pada siapapun kecuali paman (Shuzu) bela dirinya. Wajahnya memerah sedikit. Dengan gugup ia memanggil, “Shuzu Bela Diri?”

Mu Chen tak berdaya mengawasinya. Nada suaranya datar saat dia berkata, “Aku ingin mendiskusikan sesuatu denganmu.” Setelah dia mengatakan ini, dia mengeluarkan dua botol batu giok dari cincin antarikanya.

“Ini adalah dua Pil Sintesis yang memungkinkan sekte tersebut mendapatkan dua lagi penggarap Tahap Sintesis. Aku ingin menggunakannya sebagai imbalan atas sesuatu yang lain dari sekte tersebut.”

Kedua Pil Sintesis ini sebenarnya dibuat untuk dirinya sendiri. Namun, Mu Chen sekarang bisa memperbaiki pil dengan kualitas yang lebih baik lagi. Kedua pil ini malah bisa digunakan sebagai ganti barang pelindung yang bisa diberikannya kepada muridnya.

Semua orang saat ini adalah pembudidaya. Mereka semua mendengar kata-kata Mu Chen dengan jelas. Pada saat inilah seluruh aula terdiam. Begitu sunyi sehingga suara satu tetes jarum bisa terdengar.

Di seluruh alam abadi, para ahli di Tahap Sintesis sama jarangnya dengan bulu phoenix dan tanduk Qilin. Di Sekte Yunmen, hanya ada tiga di antaranya. Ketiga ahli ini hidup dalam pengasingan sepanjang tahun. Mereka tidak memperhatikan apa yang terjadi di luar.

Sekte Yunmen hanya bisa berdiri tegak di alam abadi karena orang-orang ini yang berjaga-jaga. Hal ini menyebabkan Sekte Yunmen menjadi salah satu dari empat sekte terbesar di Benua Cang Lan. Jika mereka bisa menambahkan dua lagi yang ahli dalam Tahap Sintesis, maka pengaruh pada sekte tersebut akan menjadi nyata. Keinginan untuk berkultivasi juga akan menjadi semakin kuat bagi semua pembudidaya ketika mereka mencapai tahap tertentu. Pil ini yang memungkinkan seseorang mencapai Tahapan Demigod tanpa mencapai kemacetan dalam budidaya mereka benar-benar merupakan pil megah dan suci. Sebenarnya, tidak ada yang lebih baik dari ini.

Yue Mingze berseru kagum, “Aku benar-benar tidak menyangka bahwa kamu bisa memperbaiki pil tingkat tinggi semacam itu. Bukan tidak mungkin pertukaran dilakukan dengan pil ini.” Dia terbatuk sekali sebelum meluruskan pinggangnya. Hal ini memungkinkan dia untuk menunda-melihat Master Sekte sekali lagi, “Apa yang akan diinginkan Shuzu Bela Diri untuk ditukarkan?”

Mu Chen, “Lonceng Pelindung Jiwa.”

Lonceng Pelindung Jiwa adalah alat ilahi yang diturunkan dari zaman kuno. Itu berbeda dengan alat magis lainnya yang hanya berisi satu fungsi saja. Lonceng ini mengandung kemampuan untuk menyerang, tapi bisa juga melindungi tubuh dan jiwa seseorang. Selama seseorang menuangkan kekuatan spiritual ke dalam lonceng, mereka juga bisa melukai jiwa spiritual seseorang. Lonceng Pelindung Jiwa pada awalnya adalah sepasang lonceng. Salah satunya adalah Lonceng Langit, dan yang lainnya adalah Lonceng Bumi. Dipercaya bahwa Master Sekte kedua dan rekan Dao masing-masing memilikinya. Mereka berdua memiliki kekuatan untuk menghancurkan langit dan bumi saat mereka bekerja sama. Kekuatan mereka tak ada habisnya. Lonceng itu setara dengan harta karun di Sekte Yunmen. Setelah itu, dalam perang antara abadi dan iblis, kultivator yang menahan Lonceng Bumi menghilang tanpa bekas. Lonceng Langit ditinggalkan dengan menyedihkan. Sampai saat ini, Lonceng Langit yang tertinggal masih harus mengenali siapa pun sebagai tuannya. Saat itu seperti benda mati. [1]

[1] Artinya : Melambangkan bumi dan prinsip perempuan. Gan – melambangkan langit dan prinsip laki-laki. Aku berasumsi itu perempuan yang hilang.

Yue Mingze bingung saat melihat ke Mu Chen, “Mengapa kamu membutuhkan Lonceng Pelindung Jiwa?”

“Sebagai hadiah untuk murid baruku untuk secara formal menjadi murid sukses pribadi.”

Dalam kehidupan lampaunya, Lonceng Pelindung Jiwa adalah salah satu alat magis yang sering digunakan oleh Gu Yunjue. Dia telah mencuri dari area terlarang sekte tersebut. Mu Chen berpikir bahwa jika dia mempersiapkan segala sesuatu yang diinginkan muridnya lebih awal, maka itu akan mencegah titik awal di mana muridnya tersesat terjadi? Hal ini juga memungkinkan dia untuk tinggal di sekte dengan tenang dan mantap.

Mu Chen mengatakan ini dengan wajah kosong. Namun, orang yang mendengarnya merasa logika mereka rusak. Wajah Yue Mingze yang biasanya serius juga terpejam. Murid-murid dari kelompok yang sama dengan Gu Yunjue masih melakukan yang terbaik dalam persidangan. Gu Yunjue sangat beruntung saat dia dinominasikan oleh Mu Chen sebelum persidangan berlangsung. Dia juga beruntung saat Mu Chen mengubahnya menjadi Murid Sukses Pribadi-nya. Mu Chen bahkan menggunakan dua Pil Sintesis sebagai pertukaran harta sekte untuk menawarkan perlindungan muridnya.

Dia mengubah alasannya. Mungkin Mu Chen sedang mencoba untuk menimbulkan kecemburuan bagi Gu Yunjue? Yu Mingze menatap wajah tanpa ekspresi Mu Chen. Dia tidak bisa mengatakan apakah Mu Chen melatih muridnya dengan cara ini dengan sengaja atau tidak.

Semua Sesepuh saling memandang. Sebelumnya, mereka semua berseru kaget setelah mendengar tentang Mu Chen tanpa diduga mengambil seorang murid. Wajah mereka semua berubah sedikit lebih buruk setelah mereka memikirkan Mu Chen membuat pertukaran pil untuk mendapatkan Lonceng Pelindung Jiwa.

Dalam benak semua orang, dua Pil Sintesis dengan imbalan lonceng kecil yang tidak berguna adalah perdagangan yang sangat berharga. Sebenarnya, kedua pil ini mungkin akan mematahkan keseimbangan yang ada di antara setiap kekuatan.

Wajah Mu Chen juga berubah lebih dingin saat melihat ekspresi di wajah mereka. Mereka semua secara tak terduga menentang gagasan itu. Tsk. Dengan pengalaman masa lalunya, seluruh kelompok orang ini semua mencari pukulan! Tidak masalah bagi Mu Chen. Jika mereka tidak menerimanya, maka Mu Chen akan memukuli mereka sampai mereka tidak berani membicarakannya lagi.

______________________

Komentar Pengarang: Melakukan pertunjukan kecil tanpa tanggung jawab.

Gu Yunjue: “Seseorang meninggalkan komentar kemarin mengatakan bahwa cara terbaik untuk mencegah pembasahan tempat tidur adalah dengan tali ~ ~ ~. Guru, bagaimana menurutmu?”

Mu Chen: “Pelayan, beli seribu botol porselen. Aku ingin yang kecil, bekas, besar, sedang!”

Gu Yunjue: “……”

Sebelumnya : CHAPTER 3

Selanjutnya : CHAPTER 5

 

3 tanggapan untuk “DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s