DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 2

CHAPTER 2 (TERJEMAHAN INDONESIA)

Setelah melihat bahwa Mu Chen telah sepakat, Gu Yunjue dengan senang hati membungkus lengannya di leher Mu Chen, dan menggunakan yang satunya untuk mengarahkan jarinya ke awan hitam di kejauhan yang menutupi puncak gunung percobaan tersebut.

“Aku tidak perlu ikut dalam persidangan? Saudara laki-laki besar itu mengatakan bahwa selama seseorang bisa memanjat gunung ini, orang itu akan bisa menemukan keabadian.”

Mu Chen belum pernah begitu akrab dengan seseorang sebelumnya. Dia merasa agak canggung, dan dia memalingkan mukanya. Dia membuat suara samar kesepakatan dengan apa yang Gu Yunjue katakan. Namun, nada suaranya datar saat dia dengan tergesa-gesa menjawab, “Kamu adalah muridku. Mengapa kamu perlu mendaki gunung seperti monyet yang tertutup lumpur?”

Anak laki-laki kecil di pelukannya sangat kurus hingga nyaris tidak menimbang apa pun. Saat Mu Chen memeluknya, dia memutuskan bahwa ini akan menjadi prioritas utama untuk membesarkan anak itu dengan baik.

Gu Yunjue menyipitkan matanya melihat perbandingan yang telah dibuat oleh Gurunya. Sambil menatap wajah tampan Mu Chen yang berada dalam jangkauannya, dia mengulurkan jarinya dan dengan ringan menusuknya. Kulit Gurunya terlalu putih. Sebenarnya, sangat pucat sehingga dia tampak seperti hampir transparan. Apakah Gurunya telah menyerap Api Sembilan Yang Gelap? Apakah dia sudah disiksa oleh racun api? Juga, di dalam tubuh Guru-nya, ada kekuatan yang dia rasakan yang membuatnya semakin dekat dengannya. Kekuatan itu … terletak di dada Mu Chen.

Tangannya yang kecil bergerak dari wajah Mu Chen ke dadanya. Dia merasakan jantung berdebar kencang Mu Chen di bawah jemarinya dan menekannya sedikit.

Mu Chen menurunkan kepalanya. Wajahnya tanpa ekspresi saat dia menatap orang itu di pelukannya. Tatapannya lalu jatuh ke cakar kecil di dadanya, dan dia merajut alisnya. Pria kecil ini pertama kali menyentuh wajahnya, lalu menyentuh dadanya. Masalah macam apa ini?

“Guru?”

“……”

Mu Chen mendengar seruan ‘Guru’ ini, dan diingatkan pada masa lalu. Dia sementara tidak peduli dengan cakar kecil di dadanya, dan dia memberi Gu Yunjue tatapan lembut. Untuk sesaat, dia tidak tahu harus berkata apa. Dia tidak tahu bahwa pelukannya juga memiliki perasaan rumit yang sama di dalam hatinya.

“Guru itu hangat. Rasanya sangat baik.” Gu Yunjue berseri saat memegang leher Mu Chen. Wajah mungilnya meringkuk erat di pipi Mu Chen. Mu Chen tidak bisa melihat kilasan kegelapan yang melewati mata Gu Yunjue.

Jantungnya yang berdetak kembali terasa hangat. Rasanya tidak seperti tubuhnya dari kehidupan lampaunya yang perlahan-lahan terduduk di dalam pelukannya. Gu Yunjue telah menghancurkan tiga alam. Dia tidak merasa bersalah karenanya. Satu-satunya yang dia sesali adalah bahwa Guru tanpa pamrihnya terlibat dengan tindakannya. Meski tahu waktu itu akan kembali, dia tidak menyangka akan kembali sebanyak ini. Jika sudah kembali lima tahun lagi, maka dia pasti sudah tidak ada lagi.

Gu Yunjue kemudian menunduk menatap tangannya yang kecil yang memiliki kekuatan untuk membuat segalanya dimulai lagi.

Semuanya ada di dalam kendalinya. Hanya saja Mu Chen muncul sepuluh tahun lebih awal. Dia benar-benar perlu menyelidiki apa yang terjadi. Yang tak terbantahkan adalah bahwa Mu Chen adalah orang yang nyata dan hidup. Juga tak terbantahkan lagi bahwa Mu Chen berada dalam jangkauannya.

Gurunya adalah satu-satunya keselamatannya sebelum kelahiran kembali.

Setelah kelahiran kembali, Gurunya menjadi obsesi hidupnya saat ini.

Mu Chen tidak tahu bahwa banyak kepahitan di hati bisa menyebabkan kerapuhan seseorang. Bisa jadi hanya satu kejadian yang bisa menusuk gigitan mungilnya yang licik dan brutal.

Mu Chen merasa anak itu erat memeluknya. Mu Chen buru-buru menepuk punggungnya, dan kembali ke posisi yang lebih nyaman. Dia kemudian berusaha melakukan interaksi normal dengan murid kecilnya, “Hanya orang mati yang kedinginan, jadi Gurumu secara alami pasti hangat.”

“Guru?”

“Hm?”

“Guru.”

“Hm.”

Mu Chen berpikir bahwa murid kecilnya takut ketinggian. Dia meredakan ungkapan di wajahnya. Sudut mulutnya bergetar, dan dengan lembut dia membelai kepala Gu Yunjue. Murid kecilnya tampak kekurangan gizi. Karakternya juga mengerikan (terlalu pengecut). Ada banyak adegan yang segera melintas di benaknya. Mereka semua memamerkan murid kecilnya yang diganggu orang lain. Dia selalu bekerja keras dan tidak pernah diberi makan. Mu Chen memutuskan dengan sedih bahwa selama muridnya menyukai sesuatu, dia akan memberinya apa pun yang dia inginkan untuk memuaskannya.

Setelah menggosok kepala Gu Yunjue untuk terakhir kalinya, dia membuat keputusan untuk menukar jepitan kayu kecil muridnya dengan alat roh defensif. Anak ini sangat mencintai harta. Dia mungkin tidak puas saat kecil. Ketika dia dewasa di masa lalu, dia suka berkelahi dengan orang lain, dan menyambar barang orang lain.

Jika orang lain tahu apa yang dipikirkan Mu Chen, mereka pasti akan menganggapnya gila. Senjata untuk pembudidaya biasanya dibagi menjadi nilai. Dari yang terendah sampai yang tertinggi, mereka adalah alat magis, alat semangat, alat ilahi, jenis ofensif, tipe defensif, jenis pelengkap dan ada juga alat yang bisa melakukan ketiga hal ini. Itu seperti pil karena keduanya terbagi dalam nilai rendah, menengah, dan tinggi. Penting untuk dicatat bahwa alat pemurnian seperti membuat pil. Ada sedikit penggarap yang bisa melakukannya. Orang-orang yang menyempurnakan alat sangat bangga dengan kemampuan mereka. Mereka juga menyendiri, mulia dan orang yang sombong. Karena begitulah, mengapa ada orang yang memperbaiki jepit rambut alat roh hanya untuk anak kecil?

Lupakan fakta tentang apakah ada seseorang yang mau memperbaiki hal-hal semacam itu. Bahkan jika ada seseorang yang mau memperbaiki mereka, barang itu masih terlalu mewah untuk anak kecil. Bagaimana bisa melakukan hal ini sama dengan membesarkan murid? Tidak ada seorangpun yang bahkan akan memanjakan putra mereka sebanyak ini.

Gu Yunjue merasakan kelembutan unik Mu Chen padanya, dan mulutnya mengerucutkan diri dalam garis lurus kepuasan. Mata bunga persiknya tersenyum, berubah menjadi bulan melengkung seperti sejenis peri penyembuhan.

Wajah Mu Chen menjadi lebih lembut. Murid kecilnya benar-benar terlalu naif. Jika dia mengajarinya dengan baik, maka muridnya tentu tidak akan bengkok pada akhirnya.

**

Mu Chen adalah pria yang sombong, dingin, dan mulia. Dia tidak menghormati siapapun. Selain dikenal melewatkan waktunya untuk meramu pil, dia juga dikenal memiliki senioritas tertinggi di Sekte Yunmen, dan untuk tampangnya yang tampan. Melihat dia membawa anak kecil berwajah kuning ke daerah pendaftaran murid seperti dia adalah harta karun menyebabkan sensasi yang sangat besar.

Sambil membawa Gu Yunjue, dia berjongkok di atas meja sebelum dia berkata: “Yang ini adalah Murid Sukses Pribadi, Gu Yunjue.”

“Sukses Pribadi……” Awalnya dia kaget dengan penampilan pribadi Mu Chen. Lalu, itu adalah komentar tentang murid sukses pribadi. Guan Shi yang bertanggung jawab atas registri sekarang mulai gemetar saat dia mengeluarkan jimat giok. “Selamat untuk Penatua Kelima!” Dia tersenyum begitu rupa sampai wajahnya yang tua penuh dengan keriput, dan tampak seperti krisan liar yang dilanda angin.

Mu Chen mengerutkan kening dengan jengkel, sedikit mencondongkan tubuhnya menjauh dari orang tua itu untuk menghindari kesopanannya. Senyumnya tampak terlalu palsu. Lebih baik tidak tersenyum sama sekali.

Guan Shi juga tidak menanggapi penolakan tersebut. Sebagai gantinya, dia membalikkan mukanya untuk memberi hormat kepada Gu Yunjue. “Tuan Kecil [1], punya keberuntungan!” Orang tua itu berkata untuk menyanjung Gu Yunjue.

[1] 小宫主 (Xiao gongzhu) – Tuan Kecil, 小公主 (Xiao gongzhu) – Putri kecil terdengar persis sama.

Gu Yunjue juga menyandarkan tubuhnya dari orang tua itu, dan sedikit menyipitkan matanya saat memikirkan dirinya sendiri: Putri Kecil?[1] Hehe, orang tua ini adalah halangan bagi mata sang Guru yang cantik. Kenapa tidak bunuh saja dia!

Guan Shi ingin melanjutkan pembicaraan, tapi merasakan kedinginan di hatinya. Dia memperhatikan bahwa mata sang anak yang tidak mengerti menatap lurus ke arahnya tanpa ekspresi di dalamnya. Sekali lagi dia merasa seolah pedang menggantung di atas jantungnya, dan rambutnya berdiri tegak. Guan Shi langsung menutup mulutnya, dan tidak berani mengatakan omong kosong lagi. Dia buru-buru menyerahkan jimat giok itu ke Mu Chen.

Mu Chen mengambilnya dari orang tua itu, dan melihat jimat yang seukuran telapak tangannya. Jimat itu memiliki banyak garis di atasnya yang terlihat seperti pembuluh darah. Dia meraih tangan kecil Gu Yunjue, dan mengeluarkan setetes darah yang menetes ke lubang kecil yang ada di atas batu giok. Setelah darah diserap, jimat giok berdengung, dan memancarkan sinar terang. Ketika mereka sekali lagi melihat garis-garis seperti pembuluh darah, warnanya sekarang berdarah. Jika dilihat dari bawah sinar matahari, akan terlihat seperti darah mengalir dari dalamnya. Ini akan menjadi pemandangan yang menyenangkan.

Jimat giok ini akan digunakan untuk mewakili identitasnya sebagai murid sukses pribadi. Ini juga bisa digunakan di sebagian besar wilayah di dalam sekte tersebut. Bagian terpenting dari itu adalah kamu memiliki kebebasan untuk membaca tentang semua jenis metode budidaya di dalam Paviliun Budidaya. Sebagai seseorang yang tidak ingin membatasi anaknya, ini sangat penting dalam perspektif Mu Chen.

Tablet giok jiwa murid dari Sekte Yunmen disusun di atas rak, di posisi pertama barisan Master Sekte, sebuah lampu jiwa diangkat dengan diam di tempat yang selalu kosong.

Mu Chen dengan senang hati menempatkan jimat giok di dalam dada Gu Yunjue. Mulai hari ini dan seterusnya, murid kecil ini akan menjadi salah satu orangnya. Tidak ada yang bisa menggertak dia lagi.

Baru setelah Mu Chen pergi, Guan Shi menepuk dadanya, dan menarik napas lega. Dia sekali lagi menyeka keringat dingin dari keningnya, dan menunduk menatap tangannya yang gemetar. Dia ingin menangis tapi tidak punya air mata untuk melakukannya. Guru dari enam istana dan dua belas aula diperlukan untuk mendapatkan persetujuan Master Sekte agar mereka dapat mengambil seorang murid sukses. Karena Mu Chen telah mendaftarkan seorang murid berusia lima tahun tanpa pengetahuan Master Sekte, nampaknya dia mengabaikan keberadaan Master Sekte. Jika Master Sekte menyalahkan Guan Shi atas apa yang terjadi, dengan cara apa dia membebaskan dirinya dari masalah ini?

Yang lebih tidak nyaman lagi adalah bahwa pengaturan dari enam istana dan dua belas aula itu sangat istimewa. Mereka didasarkan pada senioritas. Mu Chen, yang kelima di senioritas, kemudian akan digantikan oleh murid sukses pribadinya .. Juga, Penatua yang berada di posisi keenam, meskipun muridnya jauh lebih tua, harus memanggil Gu Yunjue ‘Kakak Penatua Kelima’ kapan pun dia melihatnya. Saat memikirkan nasib buruk lainnya, Guan Shi mengusap lehernya. Dia begitu ketakutan dengan hal ini sehingga benjolan bulu domba (merinding) muncul di kulitnya.

Ketika Master Sekte menerima kabar tersebut, dia sangat terkejut. Bagaimana bisa Mu Chen secara acak memilih seseorang untuk menjadi murid pribadinya? Hal pertama yang harus dilakukan saat memilih murid sukses adalah dengan memeriksa apakah latar belakang mereka bersih. Selanjutnya, perilaku orang yang dipilih itu perlu diperiksa. Namun, orang yang dipilih ini baru berusia lima tahun. Mereka tidak tahu seberapa baik dia bisa memahami sesuatu. Mereka juga tidak tahu kapan dia akan membuat fondasinya. Mengapa Mu Chen mengajak orang tersebut untuk menjadi murid pribadinya?

Di dalam kelompok murid, ada beberapa yang memiliki kemampuan tinggi. Namun, Gu Yunjue bukanlah yang terbaik dari kelompok tersebut. Juga, dia terlalu muda, dan membutuhkan lebih banyak perhatian daripada yang lainnya .. Temperamen Mu Chen terasa dingin, dan dia tidak banyak berbicara. Apakah Mu Chen pernah melihat merawat orang lain? Dengan menempatkan anak muda seperti itu oleh pihak Mu Chen, pengalaman Yue Mingze mengatakan kepadanya bahwa tidak ada keraguan bahwa Shuzu Bela Diri Mu dapat memberikan hal-hal yang acak untuk anak itu. Sungguh patut dipertanyakan apakah Gu Yunjue bisa tumbuh dengan aman dan sehat di bawah perawatan Mu Chen.

Mu Chen tidak benar-benar memikirkan bagaimana membesarkannya. Mungkin hanya memberinya hal terbaik adalah jalan yang benar.

Dia membawa Gu Yunjue sepanjang perjalanan kembali ke Istana Yanyang. Sepanjang jalan, mereka mengejutkan banyak murid, yang semuanya jatuh dari benda ajaib terbang mereka. Mu Chen telah beberapa kali menggosok punggung Gu Yunjue sambil mengerutkan kening. Anak laki-laki itu terlalu kurus. Dia pasti telah menderita banyak keluhan dalam hidupnya. Ketika mereka kembali ke rumah, dia harus memperbaiki beberapa pil untuk merawat anak itu kembali ke kesehatan. Hanya butuh beberapa hari.

“Apakah kamu memiliki keluarga?” Berdasarkan pengetahuan Mu Chen, Gu Yunjue masih terlalu muda. Tidak mungkin anak muda seperti Gu Yunjue datang ke Sekte Lofty Cloud sendirian. Bagi Mu Chen, tidak masalah berapa banyak anggota keluarga Gu Yunjue lainnya. Tidak masalah baginya apakah dia harus merawat beberapa orang lagi, selama Gu Yunjue juga bisa merawat sanak saudaranya.

Mu Chen tidak pernah tahu seperti apa perasaan sayang itu. Dia hanya mengerti bahwa anak kecil ini membutuhkan orang tua untuk mendukungnya. Karena dia masih sangat muda saat meninggalkan rumah, tak mengherankan mengapa karakternya jadi bengkok dulu.

Gu Yunjue tetap tersenyum sebelum dia menggelengkan kepalanya, “Orang-orang yang mengirim murid ini ada dua pelayan tua. Mereka sudah pergi sekarang.”

“Dimana orangtuamu?”

“Ibuku terbunuh oleh ayah, ayah juga memiliki lebih dari selusin anak laki-laki. Dari semua itu, akulah yang paling tidak berguna.” Mulut Gu Yunjue sedikit meringkuk, seolah-olah dia sedang membicarakan masalah orang lain. Tidak ada amarah yang terungkap di wajahnya. Dia tidak ingin berbohong kepada Gurunya sehingga dia memutuskan bahwa dia seharusnya mengatakan yang sebenarnya kepadanya. Sangat jarang melihat bahwa Gurunya sangat khawatir untuk menanyakan hal-hal sepele ini. Dia beruntung karena dia terlihat seperti anak kecil sekarang, dan bisa bertindak manja terhadap Gurunya.

Hati Mu Chen merosot. Dia ragu sejenak, sebelum menepuk kepala kecil Gu Yunjue. Dia kemudian dengan meyakinkan mengatakan kepadanya, “Kamu masih memiliki Guru yang akan bersamamu, jadi jangan takut.”

Gu Yunjue meraih tangan Mu Chen, dan merasakan suhu itu sebelum dia tersenyum puas. Tidak peduli berapa banyak hal yang dia alami, sifat Gurunya tidak pernah berubah. Penampilannya selalu tenang dan santai. Dia tidak suka berbicara dan juga tidak suka tersenyum. Setiap pertemuan yang dia lakukan dan pembunuhan yang dia lakukan selalu ditangani dengan cara yang tegas. Di dalam hatinya, dia tidak pernah merasa kasihan..

Namun, sebenarnya, Gurunya sebenarnya adalah orang yang gagah dan berhati lembut.

Sangat disayangkan bahwa Gurunya dikenal sebagai seseorang yang sangat kejam. Mulai sekarang, selama dia mengerti yang sebenarnya, itu sudah cukup.

_____________

Komentar Pengarang: Melakukan pertunjukan kecil tanpa tanggung jawab.

Mu Chen dengan wajah serius: “Berikan makanan yang paling lezat untuk murid kecil ini! Berikan yang terbaik kepada murid kecil ini! Berikan yang paling berguna untuk murid kecil ini … Berikan semua yang disukai murid kecil ini kepadanya! Aku akan memastikan bahwa dalam kehidupan ini, murid kecil yang imut ini tidak akan pernah bengkok!”

Gu Yunjue tersenyum lebar, “Guru, muridmu sama sekali tidak bengkok. Setelah bertemu denganmu, aku benar-benar ~ lurus..”

PREVIOUS : CHAPTER 1

NEXT : CHAPTER 3

 

 

3 tanggapan untuk “DISCOVERING MY DESCIPLE – Chapter 2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s