My Wangle Is A Man – Chapter 1

CHAPTER 1

“Siapa nama anda?”

Setelah melihat, mencium, bertanya, tabib kerajaan mencapai sebuah kesimpulan: Sang pangeran telah melukai kepalanya saat terjatuh ke dalam kolam teratai, terlalu terkejut (trauma) dan untuk sementara kehilangan ingatannya.

Sang pangeran tidak ingat apa-apa sekarang. Sementara dia makan buburnya, dia mengajukan pertanyaan itu kepada pelayan yang melayani dia.

“Pangeran , pelayan adalah Xiao Dong. Xiao Dong telah melayanimu sejak pangeran masih kecil” Mata Xiao Dong merah dan berair, air matanya akan jatuh dari matanya dalam waktu dekat.

“Baiklah. Saya bahkan tidak ingat nama sendiri, bagaimana saya bisa mengingat jika anda Xiao Dong!” Pangeran melambaikan tangannya, tidak sabar.

Mendengar Liu Bo mengatakan kepadanya bahwa namanya adalah Dong Fang Hao Ye, Pangeran Keenam di Negeri Wen, putra kesayangan Raja terakhir dan Janda permaisuri saat ini juga sangat menyayangi pangeran, Jing Qinwang.

Xiao Dong menjawab, “Pangeran, ini musim dingin, bukan sesuatu tentang timur-barat”

Mengacu pada nama Xiao Dong : 小冬 [musim dingin kecil, tapi Pangeran mengira 小东 [timur kecil] atau 小西 [barat kecil]

Dong Fang Hao Ye mengangguk tidak peduli, mendengus, mengangkat lehernya, lalu meminum bubur itu dengan suara serak yang keras dan begitu dia selesai, mengulurkan tangannya dan berkata, “Satu mangkuk lagi!”

Xiao Dong menatapnya merah ke arahnya lalu memberinya satu porsi lagi.

Dong Fang Hao Ye berbaring di tempat tidur samar-samar mengusap dahinya yang sakit, pikirannya kosong. Apa yang bahkan aneh sekalipun dia kehilangan ingatannya, tapi dia tidak merasa tidak nyaman. Bahkan sebaliknya dia merasakan perasaan santai.

Melihat sekeliling ruangan juga samar-samar memiliki perasaan akrab, nampak dia telah tinggal di sini sebelumnya.

” Pangeran…. Pangeran….” Xiao Dong yang keluar untuk mendapatkan lebih banyak bubur tapi dia masuk dengan kedua tangannya kosong.

“Apa yang membuat anda sangat ribut?” Di mana bubur saya? Dong Fang Hao Ye tidak senang.

“Pangeran.. Permainsuri telah kembali”

“Permainsuri? Permainsuri siapa?”

“Tentu saja Permainsuri anda pangeran!”

Hah? Saya memiliki permainsuri? Apakah saya sudah menikah? Dong Fang Hao Ye terkejut, menggelengkan kepalanya.

Dia tahu orang-orang di Negeri Wen menikah lebih awal, menikah pada usia 15 atau 16 tahun adalah hal yang sangat umum. Dia adalah Pangeran berusia 19 tahun, memiliki Permainsuri bukanlah hal yang aneh.

Hah, bagaimana saya bisa tahu kalau saya berusia 19 tahun? Tidak ada yang memberitahuku tentang itu!

Pangeran mengangkat kepalanya, berpikir.

“Pangeran, Permainsuri pasti sangat mengkhawatirkan anda, tolong kembalinya lebih awal ke Negeri Ming” Kata Xiao Dong.

Negeri Ming adalah negeri besar lain yang berbatasan dengan Negeri Wen di utara. Negeri yang makmur dan kekuatannya tidak boleh diremehkan.

Tapi apa yang dilakukan permainsuri saya di Negeri Ming? Pangeran dengan ragu bertanya, “Apakah Permainsuri saya lahir di Negeri Ming?”

“Ya, Pangeran. Anda tidak ingat hal ini juga, tapi Permainsuri menikahi anda saat itu hanya untuk tujuan diplomatik antara dua Negeri. Itu adalah tahun yang sensasional”

Lalu! Sudah berapa tahun kami menikah?

“Orang seperti apa dia? Apakah dia memiliki posisi terhormat?”

[ta]; dia / [ta]; dia – karakter yang penulis gunakan di sini digunakan untuk memanggil seorang wanita. Tapi pengucapannya sama seperti yang orang lain ucapkan. Satu-satunya perbedaan, jadi Xiao Dong tidak tahu Dong Fang Hao Ye (Pangeran) menganggap Permainsuri-nya adalah seorang wanita

“Ya, Permainsuri berasal dari kerajaan di utara, Raja Bei Tang”

Raja Bei Tang? Kedengarannya agak familiar..

Sementara sang Pangeran sibuk berpikir, Xiao Dong tiba-tiba mengumumkan, “Pangeran, Permainsuri sudah datang”

Pangeran terkejut, Kenapa begitu cepat? Dia belum mempersiapkan diri.

Pangeran Dong Fang Hao Ye dengan cepat duduk dan memperbaiki rambutnya yang berantakan sejak terbaring tak sadarkan diri selama dua hari yang panjang. Lalu dia menarik selimut, mengikat jubahnya dan hatinya terasa sedikit gugup.

Meskipun dia adalah istrinya dan mereka mungkin pernah bertemu atau sering tidur bersama, tapi dia tidak dapat mengingatnya sekarang. Pangeran Dong Fang Hao Ye menganggap ini sebagai pertemuan pertama mereka, jadi dia harus memberinya kesan yang bagus.

Dug.. Dug.. Dug.. Hati Dong Fang Hao Ye berdegup lebih cepat.

Aneh, kenapa saya sangat gugup? Kami adalah suami istri, bukan sedang kencan buta! Yang datang adalah Permainsuri saya! Permainsuri! Dia adalah istri saya! Mengapa saya harus gugup bertemu istri saya sendiri? Pangeran Dong Fang Hao Ye mencoba menenangkan diri.

Meskipun dia mengatakan itu, tapi karena alasan tertentu, ketegangannya tidak terkendali, tangannya berkeringat saat ini.

Pangeran mencoba untuk tenang, sementara perasaan dingin perlahan melayang saat sosok tinggi dan cantik melewati layar dan perlahan masuk.

Wahh.. sangat cantik! Ini ada pemikiran pertama Pangeran Dong Fang Hao Ye saat dia menatap dengan matanya terbuka lebar.

Hah? Hah? Sepertinya seorang pria. Atau itu adalah pria yang cantik? Muncul pemikiran kedua Pangeran Dong Fang Hao Ye saat dia masih menatap dengan matanya terbuka lebar.

“Permainsuri!” Setelah itu Xiao Dong berlutut dan menyambutnya.

Pemikiran ketiga muncul di pikiran Pangeran Dong Fang Hao Ye, Tuhan, Permainsuri saya adalah seorang pria!

“Saya mendengar anda tidak sengaja jatuh ke dalam kolam teratai dan tidak sadarkan diri selama dua hari. Mereka bilang anda memiliki kondisi yang serius, tapi sepertinya sekarang sudah tidak begitu setelah saya melihatnya” Bei Tang Yao Yue dengan tenang mengatakan saat dia duduk di samping tempat tidurnya.

Ah, nada sangat dingin!

Dong Fang Hao Ye merasa sedikit kecewa. Tapi dia pikir dia terlihat cantik saat mengerutkan kening dan akhirnya menatapnya tanpa sadar.

“Ada apa? Kenapa anda melihat saya seperti itu?” Tanya Bei Tang Yao Yue heran.

Xiao Dong yang di sisinya menjawab, “Permainsuri, Pangeran telah kehilangan ingatannya”

“Apa? Kehilangan ingatan?” Bei Tang Yao Yue bertanya dengan heran.

Dia sedang dalam perjalanan kembali saat mendengar bahwa ada sesuatu yang tidak menguntungkan yang terjadi pada Dong Fang Hao Ye. Dia langsung bergegas pulang. Dia belum bertanya tentang situasinya, hanya mendengar bahwa Dong Fang Hao Ye telah terbangun, jadi tidak merasa terlalu khawatir. Siapa yang mengira dia telah kehilangan ingatannya?

Perasaan Dong Fang Hao Ye menjadi sedikit rumit karena melihat Permainsuri memiliki kecantikan yang sangat indah.

Lihatlah wajahnya penuh cahaya, bahkan lebih bagus dari yang dimiliki seorang wanita. Mata hitam seperti bintang, dalam dan misterius. Hidungnya menunjukkan kepribadiannya yang tegas. Dan bibir merah yang indah, terlihat sangat lembut.

Pangeran menelan ludah dengan susah payah.

Tapi betapapun indahnya dia, tidak peduli betapa menyebalkan, dia masih seorang pria!

Meski pangeran telah kehilangan ingatannya, namun dia tidak kehilangan akal sehatnya.

Sampai detik ini dia masih memiliki kemampuan untuk membedakan, dan orang di depannya tidak diragukan lagi adalah seorang pria.

Pangeran Dong Fang Hao melirik dada rata dari orang itu, merasa sangat yakin dia bukan wanita yang mengenakan pakaian pria.

“Apa yang anda lihat dengan sangat berantakan?” Bei Tang Yao Yue memperhatikan matanya yang kacau dan mengerutkan keningnya.

“Itu ….” Dong Fang Hao mengulumkan lidahnya, merasa seperti seharusnya dia mengatakan sesuatu.

“Anda adalah Permainsuri saya?”

“Iya”

“Kita sudah menikah?”

“Um”

“Telah diumumkan, dicatat dan diberikan segel oleh Keluarga Kerajaan?”

“Tentu saja..” Bei Tang Yao Yue menjawab dengan dingin, membuat dia agak tidak sabar.

Dong Fang Hao Ye terdiam dan menatapnya dari ujung rambut sampai ujung kaki, kiri ke kanan sekali lagi.

Mengapa saya merasa seperti …… sepertinya saya tidak tertarik pada pria.

Kenapa saya menikah dengannya? Tidak heran ada kegemparan tahun itu. Seorang pria menikahi pria lain, bagaimana bisa tidak ada kegemparan. Tapi melihat keindahan seperti ini …… Dong Fang Hao Ye bergumam sendiri.

Dia dengan hati-hati membuka mulutnya, “Aifei?” (Istilah Raja biasa memanggil istri / wanita kesayangan mereka)

“Uhuk.. uhuk..” Bei Tang Yao Yue terperanjat kaget dengan panggilannya dan sangat sadar langsung menatapnya.

“……. Furen?” (Cara suami memanggil istrinya, sama dengan Ibu)

Bei Tang Yao Yue mengangkat cangkir teh dan tutupnya saling memukul dengan kencang.

“……. Niang Zi?” (Cara lain untuk suami memanggil istrinya)

Suara ‘dang’ bisa terdengar saat Bei Tang Yao Yue melempar cangkir teh ke meja dengan keras dan membuka mulutnya sebelum Dong Fang Hao Ye bisa mendapat kesempatan lain untuk menemukan nama lain yang aneh untuk ditujukan kepada istrinya, “Yao Yue! Bei Tang Yao Yue!”

Ah, jadi namanya Bei Tang Yao Yue? Kedengarannya bagus sekali!

Dong Fang Hao Ye ragu sejenak sebelum dia bertanya, “Itu Yao Yue, mengapa saya bisa menikah dengan anda?”

Yao Yue menatapnya, “Anda benar-benar tidak ingat apa-apa?”

Dong Fang Hao Ye bisa merasakan ekspresi aneh di wajahnya dan dengan hati-hati menatapnya. Meski sudah kehilangan ingatannya, tapi naluri lelaki alaminya masih ada. Jangan bilang padanya ….

“Pernikahan politik!”

“Apa?”

Dong Fang Hao Ye tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut, “Bukan karena aku mendambakan kecantikanmu?”

“Anda, mendambakan, karena, kecantikan saya?” Bei Tang Yao Yue menekankan setiap kata saat dia menatapnya dengan saksama.

Wah … .. saya sangat idiot! Dua negari yang memiliki pernikahan politik adalah kejadian yang normal. Bagaimana saya bisa mengemukakan pikiran saya dengan suara keras seperti itu?

 

Pangeran terguncang, seluruh wajahnya berubah menjadi merah. Dia melirik panik sebelum tiba-tiba berteriak, “Argh, kepalaku sakit! Kepalaku sangat sakit!” Dia meraih kepalanya saat dia berteriak.

Tentu, ini adalah tindakan yang berlebihan, tapi sebenarnya ada petunjuk kebenaran di bawahnya. Kepala Pangeran benar-benar sakit saat menyadari Permainsuri-nya adalah seorang pria.

“Apakah itu benar-benar menyakitkan atau apakah anda hanya berpura-pura?” Bei Tang Yao Yue menatapnya yang matanya mengelak dengan sekilas.

Dong Fang Hao mengubur kepalanya ke dalam selimut saat dia merengek, “Ini sangat menyakitkan.. Huhu..hu”

Bei Tang Yao Yue tiba-tiba menyadari bahwa dia baru terbangun karena cedera. Dia bertanya dalam keragu-raguan, “Apa yang terjadi? Apakah itu sangat menyakitkan?”

Dong Fang Hao Ye menarik kepalanya keluar dari selimut dan menatapnya dengan mata berlinang air mata. Melihat wajah cantik seperti itu membuat jantungnya terasa sakit. Dia tersedak dan menatapnya dengan penuh tuduhan, “Anda tidak peduli dengan saya! Huhu..hu..”

“Ti..tidak, bagaimana tidak?” Bei Tang Yao Yue merasa sedikit bersalah atas tuduhannya.

Dong Fang Hao tidak ingat bagaimana mereka berdua saling mengenal, tapi entah bagaimana dia tahu bahwa situasi saat ini adalah kesempatan yang jarang akan datang. Dia harus memanfaatkan ini sepenuhnya!

“Yao Yue, kepalaku sakit sekali!” Dia dengan sedih mengatakan. Dia tidak tahu mengapa tapi saat dia mengatakan nama ‘Yao Yue’, perasaan senang terangsang di dalam hatinya.

“Apa yang harus saya lakukan?” Alis elegan Bei Tang Yao Yue ditekan, “Izinkan saya meminta beberapa orang untuk menyeduhkan obat anda”

Wah! Tidak! Pangeran menarik tangannya untuk menghentikannya. “Tidak perlu, tidak perlu! Tidak apa-apa, anda hanya memijatnya untuk saya”

“Apa?” Bei Tang Yao Yue tercengang menatapnya dengan mata terbelalak.

“Huhu..hu anda benar-benar tidak peduli dengan saya. Karena ini hanya pernikahan politik, sebenarnya anda tidak mau menikah dengan saya. Saya yakin anda bahkan tidak menyukai saya! Huhu… saya jatuh ke dalam kolam teratai dan kehilangan ingatan, anda bahkan tidak peduli. Apakah saya memperlakukan anda dengan buruk selama ini? Itukah sebabnya anda membenciku? Itukah sebabnya anda tidak peduli padaku? Anda bahkan tidak mau memijatnya untuk saya, hidup saya sangat menyedihkan…Huhuhu…” Dong Fang Hao Ye berkedip saat air mata mengalir di matanya. Dia menangis saat dia berbicara, diam-diam mengintip reaksi Bei Tang Yao Yue dari sudut matanya.

“Baiklah, berhenti menangis, saya akan membantumu memijat” sedikit perubahan pada wajah Bei Tang Yao Yue saat dia melembutkan nada suaranya dan menarik Dong Fang Hao Yue ke arahnya dan mulai memijat keningnya.

Dong Fang Hao Ye segera dan tanpa malu-malu meletakkan kepalanya di atas pangkuan Bei Tang Yao Yue dan memeluk pinggangnya.

Mencium aroma elegan pada Bei Tang Yao Yue sejenak menenangkannya dan mengisi hatinya dengan sesuatu yang tidak bisa dia gambarkan.

Tiba-tiba dia merasa … perasaan yang satu ini…

Dia pasti sangat menyukai Bei Tang Yao Yue, dia seharusnya sangat menyukainya. Jika tidak, bagaimana menjelaskan perasaan ini? Yao Yue tidak terlalu banyak menggunakan kekuatan, dia dengan perlahan memberinya pijat di keningnya.

Pangeran tersesat dalam pikiran, berpikir dan berpikir, akhirnya tertidur.

Saya bisa tidur nyenyak.. Itulah hal pertama yang dipikirkan pangeran saat bangun tidur. Apakah saya babi? Saya sudah tertidur selama dua hari dua malam dan belum sampai 4 jam setelah terbangun, saya tertidur lagi. Kepala saya pasti terbuat dari kayu.

 

“Pangeran, anda sudah bangun” suara Xiao Dong menghampirinya.

“Jam berapa sekarang?”

“Sudah hampir jam 11 pagi. Anda telah tertidur sejak tadi malam. Jika anda tidak bangun, Pengurus Liu akan menghubungi tabib kerajaan”

Memanggil tabib kerajaan? Mengapa orang-orang ini sangat rewel?

 

Dong Fang Hao Ye menguap dan meregangkan tubuhnya dengan malas. Dia membiarkan Xiao Dong melayani dia saat dia bertanya, “Di mana Permainsuri?”

“Permainsuri sudah kembali ke Fu Feng Paviliun. Dia datang mengunjungi anda sekali di pagi hari. Tapi anda belum terbangun, jadi dia pergi”

“Fu Feng Paviliun?”

Jadi mereka berdua tidur di ruangan yang berbeda …… Dia tidak tahu kenapa, tapi dia merasa sedikit kecewa.

“Oh iya, berapa umur Permainsuri tahun ini?” Dia terlalu fokus karena kecantikannya tadi malam, jadi dia lupa menanyakan banyak hal. Mungkin juga membuat hal-hal yang jelas saat ini dengan bantuan Xiao Dong.

“Permainsuri berusia 24 tahun tahun ini. Dia adalah anak ketiga dari Raja Bei Tang. Dia menikah dengan anda pada bulan kelima tahun lalu dan kalian berdua telah menikah lebih dari satu tahun sekarang” Xiao Dong dengan lancar menjawab.

24 tahun? Jadi dia lebih tua dari saya..

 

Dong Fang Hao menuju ke tirai di samping jendela dan dengan sembarangan menarik mereka ke samping. Di sisi lain, berdiri cermin besar, setengah ukuran pria dewasa. Cermin itu licin dan berkilau, sangat berbeda dengan cermin perunggu di Dataran Tengah.

“Eh? Pangeran, bagaimana anda tahu ada cermin di sini?” Xiao Dong bertanya dengan heran, “Apa anda tidak kehilangan ingatan?”

Pangeran sendiri tidak tahu bagaimana dia bisa tahu itu, dia hanya memiliki kecenderungan alami untuk pergi kesana.

“Cermin ini terlihat begitu jelas!” Dia terengah-engah karena kagum, memeriksa bayangannya sendiri.

Hei, lihat, saya juga sangat tampan! Dong Fang Hao Ye menatap bayangannya sendiri di cermin. Alis panjang dan tebal, mata besar dan bulat, dan hidung yang panjang dan lurus, selain warna hijau di wajahnya, dia terlihat seperti Tuan Muda yang terhormat.

Dong Fang Hao Ye meraih pipinya dan meremasnya. Dia tiba-tiba teringat Permainsurinya yang cantik. Tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya jika mereka berdiri bersama.

Semakin dia berpikir semakin dia merasa bahwa Bei Tang Yao Yue lebih seperti Pangeran, dan dia sendiri adalah Permainsuri? Meski hanya pernikahan politik, Dong Fang Hao Ye masih menganggapnya aneh. Ada begitu banyak pangeran lain di Negeri Wen, bahkan lebih baik dari dia, mengapa anak ketiga dari Raja Bei Tang menikahinya?

Ah benar! Mengapa saya meremehkan diri sendiri? Ini tidak benar. Apa yang seharusnya saya katakan adalah negeri Ming memiliki begitu banyak putri yang bisa dia nikahi, mengapa dia menikahi pria? Bahkan pria itu lebih tua?

 

Setelah berpikir seperti itulah adalah cara berpikir yang benar! Saat sang Pangeran sedang sibuk memikirkan omong kosong di sana, Xiao Dong memberitahu dia, “Pangeran , tolong bersiaplah. Kita harus pergi ke Aula Zheng Hao untuk makan”

“Baiklah Xiao Dong Zi, anda memimpin jalan”

Saat Xiao Dong menuntunnya keluar dari kamar tidur, dia tidak bisa tidak berbalik dan berkata, “Pangeran, maaf nama pelayan ini adalah Xiao Dong. Bukan Xiao Dong Zi”

“Apa bedanya? Nama itu lebih cocok untuk anda” Dong Fang Hao Ye menjawab santai, kepala berbalik untuk melihat pemandangan di istana.

Tapi jika dia memanggilnya seperti itu, namanya akan terdengar seperti para kasim, Xiao Dong diam-diam menyesali tapi tidak memiliki nyali untuk mengatakannya.

Saat mereka berjalan di kebun, dia bisa tiba-tiba melihat kolam teratai yang tenang dan jernih. Di atas kolam, ada paviliun yang elegan bagi orang-orang untuk bersantai.

Dong Fang Hao Ye menunjuk pada tempat itu, “Xiao Dong Zi, apakah itu adalah kolam saat saya jatuh?”

“Ya pangeran..” Xiao Dong melirik ke arahnya dan tiba-tiba meraihnya dengan lengan baju.

“Apa yang anda lakukan?” Pangeran melotot padanya dengan bingung.

“Pangeran, Pengurus Liu memerintahkan kami untuk tidak membiarkan anda mendekat ke kolam teratai setidaknya lima puluh kaki. Jika tidak, kita akan dihukum”

Lima puluh kaki? Lalu haruskah saya terbang melintasi kebun? Liu Bo tua itu!

 

“Jangan menganggapnya serius. Liu Bo hanya bercanda. Jika tidak, sebaiknya dia mengisi kolam dengan tanah saja”

“Tapi dia tidak bercanda. Kudengar dia pergi menemui Permainsuri tadi pagi mengatakan bahwa kolam ini adalah penyebab yang membahayakan Pangeran. Kita harus menyingkirkannya”

“Apa?” Dia benar-benar akan melakukan itu?

 

Dong Fang Hao Ye tidak bisa berkata apa-apa. Kolamnya sangat bagus, bunga teratai begitu indah. Saat ini adalah musim panas, panasnya tak tertahankan. Dia bisa pergi ke sana pada malam hari untuk meniup teh, minum anggur, menulis puisi, atau melakukan hal-hal cabul.

Ah! Apa yang saya pikirkan? Dia memerah karena pikiran kotornya sendiri. Tidak peduli apa, dia masih Pangeran, bagaimana dia bisa memiliki pikiran kotor seperti itu.

Tapi tetap saja, setelah mengingat kembali fantasinya yang indah itu … .. Tidak! Dia merasa kolam yang indah seperti ini tidak boleh disingkirkan!

Pangeran telah memutuskan dan mengikuti Xiao Dong ke Aula Zheng Hao.

Dalam perjalanan ke sana, jalan-jalan ini tidak terasa asing baginya. Sering kali dia melihat Xiao Dong dengan tergesa-gesa.

Bei Tang Yao Yue sudah duduk di depan mejanya menunggu saat mereka sampai di sana. Dia mengenakan jubah putih panjang dan brokat. Rambutnya yang panjang dan gelap diikat oleh sutra, dia terlihat anggun dan bermartabat.

Dia bersinar di bawah sinar matahari yang cerah.

Melihat sang Pangeran, dia berkata, “Anda telah tiba” Bei Tang Yao Yue mendekatinya dan bertanya, “Ada apa? Mengapa wajahmu begitu merah?”

“Hah? Uh .. mungkin karena saya berjalan terlalu cepat” Jawab Pangeran sambil menepuk dadanya.

“Anda tidak harus terburu-buru. Saya akan menunggu anda” Bei Tang Yao Yue tersenyum padanya dan membawanya ke kursi di samping meja. Di atas meja ada beberapa hidangan yang membuat sang Pangeran merasa lapar.

“Karena anda baru saja pulih, saya rasa anda tidak harus makan makanan berminyak. Saya secara khusus menginstruksikan dapur untuk menyiapkan makanan ringan ini untuk anda, semua ini adalah kesukaan anda” Bei Tang Yao Yue tersenyum saat dia memberinya sepotong sayuran.

Dong Fang Hao Ye tersentuh dan segera melahapnya.

“Makan perlahan. Tidak ada orang yang akan merampok makanan anda” Bei Tang Yao Yue berkata, tapi Dong Fang Hao Ye tidak mendengarkannya.

Dia telah koma selama dua hari dua malam, dan saat terbangun, hanya makan satu semangkuk bubur sebelum dia akhirnya tertidur lagi setelah Bei Tang Yao Yue kembali.

“Minum sup. Hati-hati, ini masih panas sekali” Bei Tang Yao Yue memberinya mangkuk.

Permainsuri saya sangat berbudi luhur. Dia bahkan melayani saya sup! Dong Fang Hao Ye memuji dia dalam pikirannya. Biarpun Bei Tang Yao Yue tidak membuat sup ini sendiri. Tapi dia meminta beberapa pelayan untuk membuatnya, tetap saja, dia merasa sangat tersentuh.

Dia dengan sigap melirik Bei Tang Yao Yue. Dia mulai menyukai dia lebih dan lebih, dia bahkan tidak tahu bahwa dia memiliki orientasi seks untuk menyukai pria. Sang Pangeran terlalu tenggelam menatapnya dan akhirnya tersedak.

“Saya sudah bilang jangan makan terlalu cepat” Bei Tang Yao Yue mengerutkan kening dan membantunya menepuk punggungnya.

Sang Pangeran tiba-tiba merasa seolah seluruh tubuhnya panas, dia terlalu gugup sehingga sulit bahkan memegang mangkuk dengan benar.

Akhirnya setelah kenyang, sang Pangeran dengan lemas di tempat duduknya, mengusap perutnya yang menggelembung sambil bersendawa.

Bei Tang Yao Yue tiba-tiba berbicara, “Saya akan memasuki istana untuk menemui Raja di malam hari. Anda beristirahat di rumah dengan baik, jika terjadi sesuatu, hanya pergi mencari Liu Bo”

“Masuki istana untuk menemui Raja?” Dong Fang Hao Ye bertanya, tiba-tiba bersemangat, “Saya juga ingin pergi!”

“Untuk apa?”

“Bukankah saya pangeran keenam? Apa yang aneh jika saya bertemu dengan Raja?”

Bei Tang Yao Yue menghela napas, “Anda bertemu dengan Raja tidak aneh, tapi jika anda bertemunya tapi anda tidak akan bisa mengenali Raja!”

“Bagaimana saya bisa tidak mengenalinya?” Tanya pangeran.

Apakah dia menganggap saya bodoh? Raja memakai jubah Naga, bagaimana saya bisa tidak mengenalinya?

 

“Anda bisa mengenalinya? Kalau begitu katakan padaku, Huangxiong yang mana yang menjadi Raja?”

(Huangxiong – Panggilan untuk saudara kandung yang lebih tua)

 

Dong Fang Hao Ye membeku beberapa saat sebelum dia dengan ragu membalas, “Itu harus menjadi Huangxiong yang tertua”

Bei Tang Yao Yue tertawa ringan, pada akhirnya dia tidak membawanya.

Dong Fang Hao Ye merasa tertekan. Setelah Bei Tang Yao Yue pergi, dia meraih Xiao Dong dan bertanya, “Xiao Dong Zi, boleh saya bertanya, bagaimana hubungan antara saya dan Permainsuri saat itu?”

“Baik sekali”

Dong Fang Hao Ye bertanya lagi, “Kalau begitu di antara kamu berdua, siapa yang biasanya menjadi Pangeran?”

Xiao Dong menatapnya dengan mata lebar, merasa seolah pertanyaan itu tidak pantas dijawab olehnya. Dia ragu-ragu untuk lama sebelum menjawab dengan samar, “Anda berdua adalah Pangeran”

“Kami berdua adalah Pangeran?” Apa artinya itu? Pangeran tidak bisa mengerti, “Beri aku contoh!”

“Uh..” Xiao Dong seperti menahan peluru di mulutnya, berkata, “Misalnya, urusan istana dikelola oleh Permainsuri dan Paman Liu Bo. Dia bertanggung jawab atas sebagian besar dari bagian istana. Dan Pangeran… anda.. anda bertanggung jawab atas masalah besar negari ini. Ah Xiao Dong tidak tahu masalah ini dengan jelas, Pangeran mungkin bisa bertanya langsung pada Paman Liu Bo”

Garis hitam muncul di wajah sang Pangeran. Mendengarnya, itu sangat jelas bahwa seluruhnya berada di telapak tangan Bei Tang Yao Yue.

Tidak heran dia bahkan tidak akan membawa saya bersamanya ke istana! Pikir Pangeran dengan marah, dia bertekad, Ini tidak akan berhasil, saya harus mengembalikan posisi saya di istana. Saya tidak akan membiarkan Bei Tang Yao Yue berada di atas kepala saya!Prolog

Next : Chapter 2

Iklan

3 respons untuk ‘My Wangle Is A Man – Chapter 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s